September 19, 2021
David Rawlings, Sosok Penulis Lagu Valerie Smith di Album Patchwork Heart

David Rawlings, Sosok Penulis Lagu Valerie Smith di Album Patchwork Heart

David Rawlings, Sosok Penulis Lagu Valerie Smith di Album Patchwork Heart – David Todd Rawlings (31 Desember 1969) adalah seorang gitaris, penyanyi, dan produser rekaman Amerika. Ia dikenal karena kemitraannya dengan penyanyi dan penulis lagu Gillian Welch. Dia dan Welch dinominasikan untuk Academy Award untuk Lagu Asli Terbaik di Academy Awards ke-91 untuk “When a Cowboy Trades His Spurs for Wings” dari The Ballad of Buster Scruggs. Rawlings menghadiri Berklee College of Music dan belajar dengan Lauren Passarelli.

David Rawlings, Sosok Penulis Lagu Valerie Smith di Album Patchwork Heart

valeriesmithonline – Dia memproduseri album oleh Gillian Welch, Willie Watson, Dawes, dan Old Crow Medicine Show. Dia memimpin Dave Rawlings Machine bersama Gillian Welch, Willie Watson, Paul Kowert, dan Brittany Haas. John Paul Jones dari Led Zeppelin diketahui sering bermain mandolin dengan band.

Baca Juga : Awal Mula Alan O’Bryant Bermusik Dengan Valerie Smith

Rawlings berkontribusi pada album Cassadaga oleh Bright Eyes, Spooked oleh Robyn Hitchcock, dan Heartbreaker oleh Ryan Adams, dengan siapa dia menulis dua lagu, “To Be Young (Is to Be Sad, Is to Be High)” dan “Touch, Feel and Kalah”. Gaya vokalnya sering dibandingkan dengan Bob Dylan.

A Friend of a Friend (2009)

Album The Dave Rawlings Machine A Friend of a Friend dirilis pada 17 November 2009. Rawlings merekam album di Nashville, dan memproduserinya sendiri. Gillian Welch dikreditkan sebagai penulis bersama pada lima lagu album serta bermain di band dengan anggota Tom Petty and the Heartbreakers, Old Crow Medicine Show, dan Bright Eyes.

Album ini menampilkan medley dari lagu Neil Young dan Bright Eyes, serta lagu yang ditulis bersama Rawlings dengan Ryan Adams dan Old Crow Medicine Show. Morgan Nagler (dari band Whispertown) dikreditkan dengan ikut menulis lagu ‘Sweet Tooth.

Nashville Obsolete (2015)

Pada tahun 2015 Dave Rawlings Machine merilis album kedua, Nashville Obsolete. Album ini masuk dalam daftar Rolling Stone dari 40 album country teratas tahun 2016. Pada akhir 2016 Acony mengeluarkan Boots No 1: The Official Revival Bootleg, versi mewah dari album Welch 1996 yang dianggap sebagai “Americana classic modern” dan kolaborasi pertama untuk duo ini.

Poor David’s Almanack (2017)

Poor David’s Almanack, dirilis pada 11 Agustus 2017 melalui Acony Records, adalah LP kolaboratif kedelapan untuk Rawlings dan Welch dan yang pertama dengan nama David Rawlings. Selain Welch dan Watson, band cadangan termasuk Ketch Secor dari Old Crow Medicine Show, dan Taylor dan Griffin Goldsmith dari Dawes.

Album ini direkam dengan Ken Scott dan Matt Andrews di Woodland Sound Studios milik duo Rawlings/Welch di Nashville. Album ini menampilkan potongan kayu asli oleh Gillian Welch di sampulnya dan terutama merupakan rilisan vinil pertama di label rekaman Acony Welch dan Rawlings.

Instrumen

Rawlings mencapai suara gitar khasnya dengan memetik gitar archtop kecil. Olimpiade Epiphone 1935 yang telah menjadi instrumen utamanya adalah gitar dengan harga menengah pada masanya, dengan bagian atas kayu cemara padat melengkung yang diukir, bagian belakang kayu mahoni padat yang diukir dan sisi kayu mahoni. Itu dijual sekitar $35 pada tahun 1935 (setara dengan $660 pada tahun 2020) .

Bagian bawah gitar berukuran lebar 13 5/8 inci, dan memiliki tiga buah lubang-f. Rawlings “memulung” gitar dari garasi teman dan sekarang jarang terlihat memainkan apa pun. Seperti yang dia katakan, “Saya baru saja mengambilnya. Itu kotor, dan tidak ada talinya.

Anda bisa melihat bentuknya di bawah serbuk gergaji.” Rawlings membuat one piece bridge baru untuk itu dan membawanya ke sesi rekaman untuk rekaman pertama Welch. “Begitu saya mendengarnya melalui mikrofon dan melalui speaker saya seperti, ‘Saya suka gitar ini.'” katanya.

Perjalanan Jiwa

Untuk rilis tahun 2003, Soul Journey, Welch dan Rawlings menjelajahi wilayah baru. Welch berkata: “Saya ingin membuatnya menjadi rekaman yang lebih bahagia. Dari empat rekaman kami, saya pikir ini mungkin salah satu di mana Anda mengemudi di jalan mendengarkannya pada hari musim panas yang cerah.” Rawlings kembali memproduseri rekaman.

Album ini juga mencerminkan perubahan dalam instrumentasi yang biasanya jarang: Welch dan Rawlings memperkenalkan dobro, biola, bass dan drum elektrik, dan Welch kemudian berkata, “Semuanya tidak seharusnya terdengar sama, Anda ingin itu mencerminkan perubahan dan pertumbuhan.” Dalam tiga lagu Soul Journey, untuk pertama kalinya Welch dan Rawlings merekam versi mereka sendiri dari lagu-lagu rakyat tradisional. Soul Journey juga mendapat pujian yang signifikan.

John Harris dari majalah Mojo menggambarkan album ini sebagai “cukup sempurna”, dan Barney Hoskyns dari Uncut membandingkannya dengan Bob Dylan dan The Basement Tapes milik The Band. Will Hermes dari Entertainment Weekly menulis bahwa Welch “tidak pernah terdengar lebih dalam, lebih nyata, atau lebih seksi.” Soul Journey memuncak di No. 107 di tangga lagu Billboard, dan mencapai No. 3 untuk Album Independen.

Welch dan Rawlings melanjutkan kemitraan mereka di band Dave Rawlings Machine. Welch ikut menulis lima lagu dengan Rawlings, dan menyediakan vokal gitar dan harmoni. Andy Gill dari The Independent menggambarkan album debut 2009 A Friend of a Friend sebagai “mirip dengan salah satu album Welch, tetapi dengan keseimbangan harmoni mereka bertukar untuk mendukung suara Rawlings”.

Meskipun seolah-olah album solo pertama Rawlings, Alex Ramon dari PopMatters mencatat kesamaan dengan album Welch. Stephen Deusner dari Paste Magazine memuji A Friend of a Friend karena menggabungkan “banyak musik tradisional Amerika,” komentar yang digemakan oleh Will Hermes dari Rolling Stone dan dalam karya PopMatters.

Pada tanggal 18 September 2015, duo ini merilis album kedua mereka dengan judul band Dave Rawlings Machine, Nashville Obsolete. Band ini termasuk Willie Watson, Paul Kowert, Brittany Haas, dan kadang-kadang termasuk Jordan Tice. Dalam fitur 2007 di The Guardian, kritikus John Harris menyatakan frustrasi bahwa tidak ada rilis Gillian Welch dalam empat tahun.

Pendiri Creation Records Alan McGee menunjukkan optimisme tentang Welch dan Rawlings yang menguji beberapa lagu baru saat membuka beberapa konser untuk Rilo Kiley, dan menulis dalam entri blog 2009 “masa kehamilan yang panjang menandakan tidak kurang dari album yang sempurna”. Pada tahun 2009, Rawlings mengatakan bahwa rekaman untuk album Gillian Welch berikutnya telah dimulai, tetapi tidak memberikan tanggal rilis.

The Harrow & The Harvest dirilis pada 28 Juni 2011. Welch menghubungkan periode waktu yang lama antara rilis dengan ketidakpuasan dengan lagu-lagu yang mereka tulis. Dia menjelaskan: “Songcraft kami tergelincir dan saya benar-benar tidak tahu mengapa. Itu tidak biasa. Itu adalah sesuatu yang terjadi pada penulis. Ini adalah frustrasi terdalam yang kami alami, oleh karena itu judul album.

” Proses penulisan melibatkan ” bolak-balik tak berujung ini antara kami berdua,” kata Welch, menyatakan bahwa “Ini adalah album kami yang paling terjalin, ditulis bersama, disusun bersama.” Album ini menerima pujian dari publikasi seperti The Los Angeles Times, Uncut , dan Rolling Stone.

Thom Jurek dari Allmusic menulis bahwa album itu “menakjubkan karena keintimannya, kurangnya kecerdasan studio, kehangatannya dan keabadiannya, jika dimenangkan dengan susah payah, songcraft”. Album ini mencapai No. 20 di US Billboard 200 dan No. 25 di UK Albums Chart. Itu dinominasikan untuk Grammy untuk Album Rakyat Kontemporer Terbaik, serta Album Rekayasa Terbaik.

Penerimaan

Geoffrey Himes dari The Washington Post menggambarkan Rawlings sebagai “salah satu penyanyi-penulis lagu paling menarik dari generasinya”. Pada tahun 2003, Tom Kielty dari The Boston Globe mengamati bahwa dia “diam-diam membuat salah satu katalog paling mengesankan dalam musik akar kontemporer”, dan sebuah karya tahun 2007 di The Guardian oleh John Harris menyebut Rawlings “salah satu talenta terbesar dekade ini”.

Kritikus Robert Hilburn dari Los Angeles Times menulis, “Di setiap kesempatan, dia menunjukkan percikan dan komitmen yang seharusnya membuatnya disayangi oleh siapa pun dari negara dan rakyat hingga penggemar pop dan rock yang menghargai imajinasi dan hati.” When Rawlings’s two first album keluar, kritikus mempertanyakan keaslian musiknya, karena ia dibesarkan di California Selatan, tetapi menampilkan lagu-lagu bertema Appalachian.

Untuk Revival, Rawlings dikritik karena “memproduksi emosi”, dan ulasan tentang Hell Among the Yearlings oleh Chris Herrington dari City Pages menyatakan, “Rawlings adalah seseorang yang menemukan musik lama di perguruan tinggi dan memutuskan bahwa hidupnya sendiri yang terlindung tidak akan pernah bisa layak menulis tentang”, dan bahwa dia “benar-benar tanpa individualitas”.

Kritikus lain menolak anggapan bahwa latar belakangnya mempengaruhi keaslian musiknya. Kritikus musik Mark Kemp membela Rawlings dalam sebuah karya The New York Times: Protagonis orang pertama dari lagu Ms. Rawlings (“Caleb Meyer”) mungkin seorang gadis muda dari waktu dan tempat yang Ms.

Rawlings tidak akan pernah mengerti sepenuhnya, tetapi perasaan yang diungkapkan penyanyi tentang pemerkosaan, dan rasa hormat yang dia tunjukkan untuk genre musik pilihannya, tidak ada artinya jika tidak benar-benar otentik.

Demikian juga, tidak masalah apakah Ms. Rawlings pernah berjalan-jalan di “kota debu hitam di Tennessee Timur” yang dia nyanyikan dalam “Miner’s Refrain” karena firasat yang dia ungkapkan untuk para pria yang pernah bekerja di tambang batu bara dengan harapan sia-sia dari kehidupan yang lebih baik datang melalui keras dan jelas.

Baca Juga : Norman McLaren, Animator yang Menginspirasi Album Junior Boys

Taylor Holliday dari The Wall Street Journal menggemakan hal ini: “Kritikus yang pelit membuat Ms. Rawlings kesulitan karena dia gadis kota California, bukan putri penambang batu bara Appalachian. Tapi seperti yang mungkin dibuktikan oleh Lucinda atau Emmylou, kecintaan pada musik bukanlah hak kesulungan, tetapi hak yang diperoleh.

Dengarkan yodel Ms. Rawlings, dalam nada tentang Morfin “gadis” yang tidak baik itu, dan Anda tahu dia setinggi gunung saat mereka datang.” Pada 16 September 2015 duo ini dianugerahi Lifetime Penghargaan Prestasi untuk Penulisan Lagu oleh Americana Music Association.