December 5, 2022

Homepage

Ralph Stanley Membangkitkan Musik Bluegrass
Informasi Musik

Ralph Stanley Membangkitkan Musik Bluegrass

Ralph Stanley Membangkitkan Musik BluegrassRalph Stanley, penyanyi, pemain banjo dan penjaga musik pegunungan murni yang juga merupakan tokoh penting dalam kebangkitan minat baru-baru ini pada bluegrass, meninggal pada hari Kamis. Dia berusia 89 tahun.

Ralph Stanley Membangkitkan Musik Bluegrass

valeriesmithonline – Kematiannya dikonfirmasi dalam sebuah pesan yang diposting di situs cucunya, Nathan Stanley, yang mengatakan bahwa kakeknya menderita kanker kulit. Associated Press melaporkan bahwa dia meninggal di rumahnya di Sandy Ridge, Va.

Meskipun secara luas dianggap sebagai salah satu bapak pendiri bluegrass, Stanley mengatakan dalam banyak kesempatan bahwa dia tidak percaya musiknya mewakili genre tersebut.

Baca juga : Band Bluegrass Lokal Terbaik Di LA

“Gaya gunung zaman dulu, begitulah saya suka menyebutnya,” jelasnya dalam wawancara tahun 2001 dengan majalah musik online SonicNet. “Ketika saya memikirkan bluegrass, saya memikirkan Bill Monroe.”

Mr Stanley, Charles McGrath menulis di The New York Times pada tahun 2009, “adalah salah satu yang terakhir, dan tentunya yang paling murni, dari musisi country tradisional.”

“Dia sangat ngotot sehingga dia tidak menggunakan dobro, apalagi instrumen listrik,” tulis Mr. McGrath, “dan dia tidak terlalu menyukai istilah bluegrass.”

Di samping keberatannya, Stanley Brothers dan Clinch Mountain Boys, grup yang dipimpin oleh Mr. Stanley dan saudaranya Carter selama dua dekade, termasuk di antara tiga serangkai elit perintis band bluegrass yang juga termasuk Flatt dan Scruggs dan pendiri genre tersebut, Bill Monroe dan Blue Grass Boys-nya. Terkenal karena harmoni vokal dunia lain dan gaya instrumental yang lebih soulful daripada mencolok, Stanleys adalah yang paling tradisional terdengar dari ketiganya.

Pak Stanley menyanyikan tenor tinggi dan bermain banjo di grup. Saudaranya menyanyikan bagian utama dalam timbre melankolis dan bermain gitar. Menampilkan campuran blues, balada, himne dan breakdown, Stanley Brothers mempopulerkan sejumlah lagu yang akan menjadi standar bluegrass, di antaranya “Mountain Dew,” “Little Maggie” dan “Angel Band.”

Pokok lain dalam repertoar mereka, “(I’m a) Man of Constant Sorrow,” diperbarui, dalam versi pemenang Grammy Award, oleh grup ad hoc yang dikenal di layar sebagai Soggy Bottom Boys dalam film 2000 “O Brother , Dimanakah Engkau?” Lagu itu dibawakan, dengan suara yang di-overdub untuk George Clooney dan lainnya, oleh musisi bluegrass Dan Tyminski, Pat Enright dan Harley Allen.

Penampilan hantu Mr. Stanley dari lagu “O Death” juga muncul di soundtrack multiplatinum untuk “O Brother.” Lagu ini memenangkan Grammy pada tahun 2002 untuk penampilan vokal country pria terbaik dan memberi Mr. Stanley lebih banyak eksposur mainstream daripada yang pernah dia miliki sebelumnya.

Setelah kematian saudaranya pada tahun 1966, Mr. Stanley terus memimpin Clinch Mountain Boys, membawa grup ke arah yang lebih tradisional. “Saya bertujuan untuk membangun suara saya sendiri, yang lebih bergaya gunung zaman dulu daripada yang benar-benar nyaman bagi Carter,” tulisnya dalam “Man of Constant Sorrow: My Life and Times,” otobiografinya tahun 2009, yang ditulis bersama jurnalis. Edi Dekan.

“Saya ingin memberi cap saya sendiri pada beberapa lagu yang belum pernah didengar oleh penggemar bluegrass dan country sebelumnya,” jelas Mr. Stanley. “Saya menemukan beberapa materi yang sesuai dengan suara saya seperti ‘Hemlocks and Primroses,’ yang merupakan lagu yang cukup baru tetapi terdengar beberapa ratus tahun dan diadaptasi dari beberapa balada Inggris tua yang berlumut oleh seorang penulis lagu dari West Virginia.”

Mr Stanley dan berbagai angsuran dari Clinch Mountain Boys merekam lusinan album dan melakukan tur secara luas; dua anggota band, Keith Whitley dan Ricky Skaggs, melanjutkan karir yang sukses di musik country komersial. Putra Mr. Stanley, Ralph II, juga bernyanyi bersama grup, yang terus melakukan tur secara ekstensif, termasuk penampilan di festival Bonnaroo 2007 tak lama setelah ulang tahun ke-80 pemimpin mereka. Pada tahun 2009 mereka tampil, dengan komedian dan banjoist Steve Martin dan Steep Canyon Rangers, dengan tagihan ganda di Carnegie Hall.

Ralph Edmond Stanley lahir di Dickenson County, Va., pada 25 Februari 1927. Ia tumbuh besar dengan mendengarkan musik Keluarga Carter dan bernyanyi dalam gaya Gereja Baptis Primitif yang bersemangat dan tanpa pendamping.

Ibunya, mantan Lucy Rakes, mengajarinya memainkan banjo dengan gaya palu cakar, atau dua jari, saat ini. Ayahnya, Lee, seorang pekerja penggergajian, adalah seorang penyanyi berbakat; Ralph dan saudaranya Carter, bagaimanapun, adalah satu-satunya anak yang cenderung musik dalam keluarga. (Ketika orang tuanya menikah, ibu mereka adalah seorang janda dengan tiga anak dari pernikahan sebelumnya, ayah mereka seorang duda dengan empat anak sendiri.)

Mr Stanley dan saudaranya membentuk versi pertama dari Clinch Mountain Boys di Norton, Va., pada tahun 1946, tahun saat Mr. Stanley lulus dari sekolah menengah. Keduanya membawakan acara radio mereka sendiri di Norton sebelum dipekerjakan oleh stasiun radio yang lebih besar dan lebih kuat di dekat Bristol, Tenn. Saat itulah Mr. Stanley mengembangkan gaya banjo tiga jarinya yang bergulir.

Stanley Brothers membuat rekaman pertama mereka untuk label independen Rich-R-Tone pada tahun 1947 dan pindah ke Columbia Records pada tahun berikutnya. Pada saat mereka menandatangani kontrak dengan Mercury pada tahun 1953, tenor stratosfer Mr. Stanley yang menghantui telah menjadi titik fokus musik grup.

Pengaruh mereka dalam musik bluegrass dan akar musik, Stanley Brothers hanya memiliki satu hit chart populer, “How Far to Little Rock,” dirilis di King Records pada tahun 1960. Sebuah set-piece lucu dalam tradisi favorit penyanyi “The Arkansas Traveler,” rekor tersebut mencapai Top 20 dari tangga lagu country single Billboard. Pada tahun yang sama mereka merekam “Rank Stranger” karya Albert E. Brumley, sebuah pertunjukan yang dipicu oleh ratapan wajar Mr. Stanley pada bagian chorus yang sering dianggap sebagai pencapaian sinyal grup.

Stanley Brothers sering bermain di kampus, taman konser luar ruangan, dan festival selama kebangkitan musik rakyat tahun 1950-an dan 60-an. Pada tahun 1970, Mr. Stanley mulai mengadakan festival musik tahunannya sendiri di Smith Ridge dekat Coeburn, Va. Dia dianugerahi gelar doktor kehormatan dari Lincoln Memorial University di Harrogate, Tenn., pada tahun 1976, dan kemudian dikenal sebagai “Dr. Ralph” kepada para penggemarnya.

Dia meninggalkan istrinya, Jimmie; putra-putranya, Tim dan Ralph II; putrinya, Lisa Stanley Marshall dan Tonya Armes Stanley; tujuh cucu, dan satu cicit.

Bapak Stanley dilantik, sebagai salah satu pendiri Stanley Brothers, ke dalam International Bluegrass Hall of Honor pada tahun 1992. Ia menjadi anggota Grand Ole Opry pada tahun 2000. Ia juga menerima Penghargaan Legenda Hidup dari Perpustakaan Kongres dan sebuah Medali Seni Nasional. Dia adalah artis pertama yang dianugerahi Penghargaan Musik Tradisional Amerika oleh National Endowment for the Humanities.

Menulis tentang dia di The New Yorker setelah film “O Brother” memperkenalkan musik mentahnya kepada generasi pendengar baru, kritikus David Gates mengamati bahwa “pertunjukan terbaik Mr. Stanley melibatkan Anda begitu dalam sehingga rasa genre tertentu hilang. .”

“Ralph Stanley,” tambahnya, “memahami bahwa jalan yang harus ditempuh adalah menyederhanakan, mengintensifkan, dan menghitung.”

Stanley mengatakannya seperti ini, dalam sebuah wawancara tahun 2009 dengan The Times: “Saya memulai dengan cara saya dibesarkan, dengan gaya gunung zaman dulu, dan saya tidak pernah goyah darinya. Saya selalu berpegang teguh pada akar saya. Saya pikir itu sangat berarti bagi penonton orang tahu persis apa yang diharapkan.”

Band Bluegrass Lokal Terbaik Di LA
Uncategorized

Band Bluegrass Lokal Terbaik Di LA

Band Bluegrass Lokal Terbaik Di LAMusisi yang menguasai seni bluegrass juga menguasai berbagai genre musik termasuk country, rock and roll, ritme dan blues dan jazz. Dalam beberapa tahun terakhir, Los Angeles telah menyaksikan kebangkitan musik akar generasi pertama yang menarik audiens yang lebih luas dan lebih beragam.

Band Bluegrass Lokal Terbaik Di LA

valeriesmithonline – Band-band Bluegrass menyelesaikan kebangkitan lagu-lagu tradisional ini dengan memasukkan gospel, neo-tradisional, dan rumput baru ke dalam repertoar mereka untuk menarik beragam budaya dan generasi musik hebat berikutnya.

Dari lanskap kaleidoskopik padang rumput hijau LA dan pemandangan pegunungan, berikut adalah beberapa band bluegrass terbaik di wilayah ini yang menciptakan tenda mereka sendiri dengan keunggulan merdu.

Baca juga : Konser Musik Bluegrass untuk memulai Festival Blueberry 

The Silver Mountain String Band

Setiap kali musisi bluegrass naik ke panggung dengan mengenakan pakaian barat yang bergaya, mungkin satu-satunya hal yang lebih seksi adalah kemampuan ahli band ini untuk menggoyang musik akar Amerika. Inilah yang dilakukan The Silver Mountain String Band setiap kali tampil di acara sosial di seluruh LA Terinspirasi oleh komposer dan instrumentalis Bill Monroe dan artis musik folk John Hartford, grup ini terdiri dari pemain biola mahir Chris Murphy, gitaris super keren Nate LaPointe dan Tom Frazer , pemain mandolin cerdas Tom Moose, bassis Ted Kamp dan pemain perkusi yang bersemangat Adam Gust. Kelompok profesional yang bersemangat ini menyajikan presentasi yang hidup dari tradisi Appalachian dengan elemen jazz populer. Penampilannya dari rumput baru, gaya yang menggabungkan punk rock, memastikan pengalaman menepuk paha dan jari kaki.

Sligo Rags

Dipuji sebagai salah satu band akustik terkemuka LA, kuartet melodi pemenang penghargaan ini telah membawa bluegrass progresif ke tingkat antusiasme yang baru. Kumpulan ini memadukan folk Celtic dengan sikap bluegrass yang hebat, perpaduan cerdas dari suara eklektik yang telah menempatkan koleksi musisi dinamis ini dalam kategori tersendiri. Penampil band ini termasuk pemain tenor dan pemain biola veteran Michael Kelly, multi-instrumentalis dan vokalis terkenal David Burns, bassis jazz terkenal di dunia Olivier Prud’homme dan pemain perkusi dramatis Jonathan Baer. Grup ini telah menguasai kemampuan membersihkan nada-nada dari tahun-tahun sebelumnya dan menjadikannya segar, bahkan lebih menyegarkan. Jika Anda ingin mendengar ke mana arah masa depan musik bluegrass, Sligo Rags menyediakan kursi baris depan dengan kepuasan murni.

Cacat Murphy

Asalkan Anda mencampur empat pon bluegrass dengan dua ons country, satu ons jazz dan sekaleng whoopee yang besar dan kuat, Anda akan berakhir dengan Murphy’s Flaw, sekelompok musisi yang beraneka ragam dengan latar belakang yang bahkan lebih menarik. Kolektif seniman superlatif yang sangat berkembang ini terdiri dari jurnalis yang berubah menjadi gitaris dan pemain banjo John Bryan, pemrogram komputer yang berubah menjadi pemain perkusi Bob Reselman, guru yang menjadi gitaris Gary Friedman, desainer yang menjadi gitaris dan pemain banjo Frank Harper, perahu nelayan kapten-berubah-mandolinist Donald “Buzz” Brown dan psikolog-berubah-bassist dan vokalis Arlo Zoos. Jika lagu-lagu bluegrass dianggap sebagai narasi tentang kehidupan sehari-hari para musisi yang memainkannya, Murphy’s Flaw akan menghadirkan serangkaian anekdot musikal yang sangat berharga untuk Anda.

The Dust Bowl Cavaliers

Dengan total empat album di kaca spionnya, band beranggotakan tujuh orang ini kemungkinan besar telah menemukan mata rantai yang hilang antara bluegrass masa lalu dan sikap punk rock yang membangkang. Gaya hiburan modern grup ini bisa sangat jahat dan nakal, Anda mungkin menyesal membawa nenek Anda ke salah satu acaranya. Band ini menarik bagi para pecinta musik rock yang menghargai musikalitas dari instrumen senar yang dicambuk agar tunduk. The Dust Bowl Cavaliers terdiri dari pemain perkusi Chris Kirshbaum yang kejam, multi-instrumentalis Mark McConville yang tidak terkendali, pemain biola yang kasar Jesse Olema dan Cory Rouse, pemain mandolin gila Ryan Raddatz, pemain banjo yang keterlaluan John Rosen dan bassis gaduh Matthew Young. Orang-orang ini bertujuan untuk menggembirakan dan akan membuat Anda memohon untuk encore.

Wimberley Bluegrass Band

Dibentuk pada tahun 2006, Wimberley Bluegrass Band adalah grup menyegarkan dari saudara remaja yang sangat berbakat yang memadukan bluegrass biasa dengan gaya musik gospel untuk menciptakan presentasi yang membangkitkan semangat. Berempat yang sensasional dan berenergi tinggi ini terdiri dari pemain mandolin handal Danielle Wimberley, pemain banjo yang dipoles James Wimberley, gitaris mahir Mark Wimberley dan pemain biola berbakat Michael Wimberley. Kelompok keajaiban musik ini tampil secara teratur di festival bluegrass di seluruh California Selatan. Terinspirasi oleh musisi ikonik Lester Flatt dan Earl Scruggs, band yang bersemangat ini memperkenalkan bentuk musik yang berbeda ini kepada generasi pecinta musik berikutnya sambil menghirup kehidupan baru ke dalam subgenre ketiga musik bluegrass – bluegrass gospel.

Konser Musik Bluegrass untuk memulai Festival Blueberry
Informasi Musik

Konser Musik Bluegrass untuk memulai Festival Blueberry

Konser Musik Bluegrass untuk memulai Festival Blueberry – Festival Blueberry Texas akan dimulai dengan Konser Blueberry Bluegrass di Taman, dari pukul 6 hingga 21:30 Jumat, 11 Juni di Festival Park di pusat kota Nacogdoches. Konser luar ruangan gratis ini akan memungkinkan jarak sosial, dan penyelenggara mendorong peserta untuk membawa selimut dan kursi taman.

Konser Musik Bluegrass untuk memulai Festival Blueberry

valeriesmithonline – Rex Perry Autoplex mensponsori konser yang akan menampilkan tiga pertunjukan musik terkenal: The Farm Hands, The Purple Hulls dan Hickory Hill serta Gent Mountain Grass Burrs yang sedang naik daun.

Dengan lebih dari 80 penghargaan dan nominasi nasional, The Farm Hands adalah salah satu band bluegrass paling laris di Amerika. Menampilkan lebih dari 150 pertunjukan setiap tahun, berempat ini menampilkan veteran Grand Ole Opry yang terkenal di dunia, pemenang Grammy, penulis lagu terkenal, dan instrumentalis terkenal.

Baca juga : The Dead South Menyajikan Musik Bluegrass Di Teater Belasco LA

“Saya sangat senang membawa Farm Hands ke Nacogdoches,” kata Scott Waller, penyelenggara Blueberry Bluegrass Concert in the Park. “Hanya dalam tujuh tahun yang singkat, kami membawa salah satu band top di negara ini ke konser kami.”

The Farm Hands selalu hadir dalam penghargaan Society for the Preservation of Bluegrass Music of America, dan tahun lalu tidak terkecuali. Mereka dinobatkan sebagai Gospel Group of the Year, dan Tim Graves dianugerahi Grand Master Award setelah memenangkan pemain dobro tahun ini untuk ke-15 kalinya.

The Purple Hulls adalah kembar identik Katy Lou dan Penny Lea Clark. Clark bersaudara dibesarkan di pertanian keluarga yang bekerja di Kilgore dan mereka membayar kuliah dengan uang dari panen kulit ungu keluarga. Setelah lulus, mereka pindah ke Nashville, mulai tur dengan berbagai artis country dan menulis lagu untuk perusahaan penerbitan terbesar di Nashville, Sony Tree.

Para suster kembali ke rumah pada tahun 2012 untuk merawat ayah mereka yang sakit parah, dan mereka tinggal di Texas Timur setelah dia meninggal, membantu ibu mereka dengan pertanian sambil melanjutkan karir musik mereka. Tahun ini menandai penampilan keempat The Purple Hulls di Blueberry Bluegrass Concert.

Hickory Hill merayakan ulang tahun ke-40 mereka pada tahun 2019 dan terus menekankan materi asli dan lagu-lagu yang diadaptasi dari gaya musik lain. Lagu-lagu gospel asli dan klasik adalah beberapa favorit band ini.

Konser ini juga akan menampilkan truk makanan yang menawarkan barbekyu, corn dog, sandwich tomat hijau goreng, minuman ringan, limun blueberry, dan kerucut salju.

“Acaranya ramah keluarga, jadi tolong tinggalkan pendingin dan alkohol Anda di rumah,” kata penyelenggara dalam siaran pers.

Parkir akan tersedia di pusat kota. Namun, beberapa jalan di pusat kota akan ditutup karena Festival Blueberry, jadi pengunjung konser dihimbau untuk mengunjungi texasbluegrassfestival.org atau www.facebook.com/bluegrassnac/ untuk petunjuk parkir. Parkir dengan layanan antar-jemput gratis ke tempat konser akan tersedia di First Baptist Church, 411 North St. Tempat parkir di Nacogdoches City Garage, 114 W. Cox St.

Sponsor termasuk Rex Perry Autoplex, Kota Nacogdoches, Kamar Dagang Kabupaten Nacogdoches dan Biro Konvensi dan Pengunjung Nacogdoches.

Festival Blueberry Texas yang dipersembahkan oleh Tipton Ford berlanjut pada Sabtu, 12 Juni dengan kegiatan sehari penuh di pusat kota Nacogdoches, termasuk sarapan panekuk blueberry, kompetisi, dan hiburan langsung.

The Dead South Menyajikan Musik Bluegrass Di Teater Belasco LA
Informasi Musik

The Dead South Menyajikan Musik Bluegrass Di Teater Belasco LA

The Dead South Menyajikan Musik Bluegrass Di Teater Belasco LAApa yang mungkin lebih Amerika daripada menonton konser bluegrass pada Malam Thanksgiving? Banyak hal, sebenarnya, jika band yang bersenandung dan memetik adalah The Dead South .

The Dead South Menyajikan Musik Bluegrass Di Teater Belasco LA

valeriesmithonline – Untuk satu, kuartet yang agak-faux-folksy tidak berasal dari Amerika Serikat, melainkan Regina, sebuah kota berpenduduk lebih dari 215.000 orang di provinsi Saskatchewan, Kanada. Tentu saja, mereka masih merayakan Thanksgiving di Kanada, tetapi pada bulan Oktober daripada November. Dan sementara The Dead South tampil sebagian besar sebagai band bluegrass, musik dan presentasi mereka secara keseluruhan hampir tidak melekat pada genre itu.

Baca juga : Big Grass Bluegrass Festival 2022

Getaran konyol, tidak sopan namun gelap dari grup itu muncul dalam gelombang menukik selama pertunjukan Pra-Turki Day di Belasco Theatre di pusat kota Los Angeles sebagai bagian dari tur Served Cold mereka. Mengikuti sepasang set pembuka yang menarik dari penyanyi solo-gitaris Danny Oliver dan Scott H. Biram  yang terakhir digambarkan sebagai “The Dirty Old One-Man Band” The Dead South naik ke panggung dan melanjutkan untuk mendapatkan sebanyak mungkin “yee-haws ” sebagai tepuk tangan yang meriah.

Tanggapan-tanggapan itu berkaitan dengan lagu-lagu yang dibuat oleh orang-orang Kanada yang unik ini seperti bagaimana mereka menyajikannya. Dengan Nate Hilts sebagai pemimpin, Scott Pringle memetik mandolin dan gitar, Danny Kenyon bermain cello, dan Colton Crawford menggedor banjo dan kick drumnya, The Dead South menghibur penonton dengan kisah cinta, nafsu, minuman keras, dan pembunuhan .

Mereka memberikan banyak suara untuk album terbaru mereka, Sugar & Joy , dengan trek mulai dari “Diamond Ring”, “Black Lung”, dan “Fat Little Killer Boy,” hingga “Snake Man, Pt. 2”, “Heaven in a Wheelbarrow”, “Spaghetti”, dan “Crawdaddy Served Cold”—yang terakhir sebagai teriakan kembalinya Crawford ke grup dari jeda tiga tahun. Pilihan itu meninggalkan banyak celah untuk standar band sekarang untuk membuat penggemar bertepuk tangan dan menghentak, termasuk “The Recap”, “Miss Mary”, “That Bastard Son”, “Time For Crawlin'”, dan hit terobosan grup, “In Neraka, saya akan berada di perusahaan yang baik”.

Sementara itu, The Dead South lebih dari sekadar memenuhi tagihan mereka sebagai “Kembar Jahat Mumford and Sons,” meskipun dengan lebih dari itu. Nyatanya, vokal Hilts yang keras membuat perbandingan dengan vokalis Marcus Mumford . Tapi band ini, secara keseluruhan, mengeluarkan suara dan getaran seperti band folk-jam Amerika Dispatch , bersama dengan punk gipsi sesekali untuk sentuhan paling ringan yang mirip dengan Gogol Bordello .

Tapi The Dead South telah menjadi kekuatan bluegrass pemula tidak hanya untuk musik mereka, tetapi juga untuk bagaimana itu cocok dengan visual mereka. Bagaimanapun juga, video musik grup untuk “In Hell, I’ll Be In Good Company” menampilkan empat orang yang menjaga waktu untuk lagu melalui perubahan pemandangan—yang menempatkan mereka di peta.

The Dead South juga mengenakan pakaian yang sama di Belasco, dalam berbagai macam kemeja putih, celana panjang hitam dan suspender, dan topi bertepi datar. Selain meniru tampilan mereka sendiri, band ini dilengkapi dengan pengaturan panggung yang indah. Mereka bernyanyi dan menari sambil terjepit di antara lentera jadul di bagian depan dan adegan kaca patri palsu quadriptych, yang semuanya menyala mengikuti irama musik dalam berbagai pola. Secara keseluruhan, lonceng dan peluit itu, bersama dengan rangkaian lampu panggung yang biasa, digabungkan untuk menciptakan nuansa berbeda yang mirip dengan hoedown Halloween di antara batu nisan raksasa di kuburan Barat yang liar.

Memang, The Dead South membawa mereka yang hadir di “Banjo Odyssey” yang sekaligus merobek dan mengoyak bluegrass dengan cara yang menyenangkan dan segar. Pendekatan unik itu tidak membuat kuartet ini menjadi pesaing seperti Yonder Mountain String Band , The Infamous Stringdusters , Railroad Earth , Trampled by Turtles , dan Greensky Bluegrass (antara lain) sebagai tindakan mengukir jalurnya sendiri yang meminjamkan kehidupan baru untuk genre justru dengan tetap nyaman berdekatan dengannya.

Big Grass Bluegrass Festival 2022
Informasi Musik

Big Grass Bluegrass Festival 2022

Big Grass Bluegrass Festival 2022Pembukaan Kamis malam adalah The HillBenders – HillBenders merupakan grub band yang Anda dengar dan anda dukung di America’s Got Talent.

Big Grass Bluegrass Festival 2022

valeriesmithonlineThe HillBenders adalah band bluegrass non-tradisional yang memainkan musik yang awalnya dibawakan oleh band rock and roll hall of fame The Who (WhoGrass).

Grup ini telah memenangkan penonton dari pantai ke pantai dengan gaya mereka yang unik, orisinalitas, dan dorongan tanpa henti. Mereka mendapatkan pengakuan internasional atas kombinasi agresif pengaruh kontemporer mereka dengan inspirasi dan instrumentasi tradisional, bersama dengan penampilan panggung mereka yang energik.

Baca juga : Mengapa Bluegrass dan Musik Country Terpisah?

The Cleverlys

Saatnya untuk mulai membuat rencana untuk menghadiri 2nd Annual Collins’ Big Grass Bluegrass Festival! Festival BGBG tahun ini dimulai pada Kamis, 21 Juli.

Anda sangat mencintai mereka tahun lalu, kami mengundang mereka kembali. Mereka bukan band bluegrass “tradisional” Anda, tetapi mereka sangat luar biasa. The Cleverlys akan menjadi aksi unggulan pada Kamis malam. Tiket adalah $30 untuk kursi yang dipesan di lantai, $25 tiket masuk umum akan berada di balkon. Kegembiraan dimulai pukul 19:00 di Collins Theatre di Downtown Paragould.

Pertunjukan Kody Norris

Pembukaan Jumat, 22 Juli di 2nd Big Grass Bluegrass Festival — Pertunjukan Kody Norris. Mereka berempat digawangi oleh Kody Norris pada gitar dan “kekasih” biolanya – Mary Rachel Nalley, Josiah Tyree pada banjo dan sepupu Charlie Lowman pada bass. Album band, “When I Get the Money”, dinobatkan sebagai Album Bluegrass Tahun Ini 2017 oleh Asosiasi Musik Country Tradisional Nasional.

The Kody Norris Show mendapat penghargaan dengan 7 nominasi dalam SPBGMA Awards 2018 di Nashville, dan kami pikir Anda akan setuju setelah mendengarnya, mereka adalah salah satu dari “…band paling menghibur dan berpakaian terbaik hari ini!”

Tiket untuk Jumat malam adalah $30 untuk kursi yang dipesan di lantai dan $25 untuk tiket masuk umum di balkon.

The Po’ Ramblin’ Boys

Babak kedua kami pada hari Jumat adalah The Po’ Ramblin’ Boys. Ada sesuatu tentang musik mereka yang menembus kebisingan dunia dan berbicara dengan jelas kepada jiwa. Dibentuk di Pegunungan Smokey, The Po’ Ramblin’ Boys sama-sama persis seperti yang Anda harapkan dan sama sekali tidak seperti yang Anda harapkan dari grup Tennessee Timur yang bertato. Dua lagu mereka, “Next Train South” dan “Hickory, Walnut, and Pine”, dinominasikan untuk IBMA Song of the Year. “Next Train South” menang dalam kategori yang sama pada tahun 2020 untuk penghargaan SPBGMA. Momentum “Toil, Tears & Trouble” terus tumbuh dengan Nominasi Grammy pertama band untuk Album Bluegrass Terbaik.

Tiket untuk ketiga pertunjukan pada Jumat malam adalah $30 untuk kursi yang dipesan di lantai, $25 tiket masuk umum akan berada di balkon. Musik dimulai pukul 19:00 di Collins Theatre di Downtown Paragould.

The Grascals

Menutup pertunjukan pada hari Jumat adalah The Grascals. Bluegrass modern mutakhir mereka disampaikan dengan pengetahuan mendalam, dan kekaguman atas, karya para pendiri musik. Tepat waktu namun tak lekang oleh waktu, The Grascals membuat musik yang sepenuhnya relevan di sini dan sekarang, namun tenggelam dalam nilai-nilai tradisional jiwa dan musik. Ini adalah suara unik yang telah mendapatkan tiga nominasi Grammy dan dua penghargaan Entertainer of the Year dari International Bluegrass Music Association.

Tiket untuk ketiga pertunjukan pada Jumat malam adalah $30 untuk kursi yang dipesan di lantai, $25 tiket masuk umum akan berada di balkon. Musik dimulai pukul 19:00 di Collins Theatre di Downtown Paragould.

Mengapa Bluegrass dan Musik Country Terpisah?
Informasi Musik

Mengapa Bluegrass dan Musik Country Terpisah?

Mengapa Bluegrass dan Musik Country Terpisah?Penonton konser yang mendekati Auditorium Ryman dari 5th Avenue akan disambut oleh patung dan plakat bersejarah yang merayakan bapak bluegrass, Bill Monroe . Komisi Sejarah Tennessee menempatkan penanda, yang mengidentifikasi Gereja Induk musik country sebagai tempat kelahiran genre yang sekarang terpisah, bluegrass, pada tahun 2006.

Mengapa Bluegrass dan Musik Country Terpisah?

valeriesmithonline – Seperti ceritanya, ketika Monroe dan Blue Grass Boys-nya, sebuah band yang dinamai berdasarkan negara bagian asalnya di Kentucky, memainkan panggung Grand Ole Opry pada bulan Desember 1945 , kerumunan meneriakkan “rumput biru!” memberikan nama untuk hibrida baru dari cerita rakyat dan presisi pita string. Dalam hampir 75 tahun sejak kelahiran komersial bluegrass, bluegrass berevolusi dari bentuk hiburan baru yang menargetkan penonton musik country menjadi genre dengan sejarah, tradisi, penghargaan , dan tangga lagu Billboardnya sendiri .

Perpecahan ini menimbulkan sepasang pertanyaan sederhana dengan tiga jawaban yang kompleks dan tumpang tindih: Kapan bluegrass dan musik country terpisah, dan mengapa mereka tetap menjadi genre yang terpisah?

Baca juga : Pete Kuykendall, komposer dan penerbit yang memiliki pengaruh besar pada musik bluegrass

1. Revivalis Rakyat Merangkul Bluegrass

Untuk satu hal, pada tahun 1945, Grand Ole Opry adalah sebuah variety show dengan komedian, penyanyi gospel, dan lainnya sebagai anggota pemeran dari sebuah program yang menampilkan jauh lebih banyak daripada bintang country Ernest Tubb dan Eddy Arnold . Format yang lebih longgar memungkinkan sebuah genre dibuat di depan mata penonton — sebuah kecelakaan bahagia yang mungkin tidak akan terjadi dalam beberapa dekade berikutnya. Opry tetap menjadi surga bagi Monroe, mantan anggota bandnya Lester Flatt dan Earl Scruggs dan inovator awal bluegrass lainnya sampai kejadian ramah akar yang berbeda menawarkan genre rumah baru dan audiens yang lebih luas.

Pada akhir ’50-an, revivalis folk yang sama di balik kebangkitan komersial Bob Dylan dan Joan Baez dan penemuan kembali gospel dan blues seperti itu bertindak ketika Staple Singers dan Mississippi John Hurt jatuh cinta pada bluegrass. Segera, mahasiswa di kampus-kampus jauh di luar Tenggara memuji Monroe, Stanley Brothers dan berbagai tindakan lainnya sambil memberikan audiens yang setia dan membayar untuk Doc Watson, Hazel Dickens, Alice Gerrard, dan lainnya. Melalui lensa ini, apa yang sekarang kita sebut “hipster” ingin melihat aksi bluegrass, memungkinkan nama-nama mapan dan pendatang baru untuk menemukan pemesanan di luar lingkaran musik country.

Stanley Brothers dan Osborne Brothers membuat sejarah pada tahun 1960 ketika mereka memainkan konser bluegrass pertama di kampus di Antioch College di Ohio. Dalam beberapa tahun, tren festival bluegrass yang sedang berlangsung dimulai dengan acara multi-hari yang diselenggarakan pada tahun 1965 di Fincastle, Va . Sejak saat itu, bluegrass memiliki infrastruktur musik live sendiri yang menarik penggemar country, folkie, hippie, dan lainnya yang tertarik dengan instrumentasi tradisional, yang memungkinkan tempat musik country seperti Ryman menjadi pemberhentian tur dan bukan pangkalan untuk genre yang semakin independen.

Sulit untuk mengunjungi kembali tahun 60-an tanpa mempertimbangkan politik dalam pemisahan negara dan bluegrass. Namun, tidak ada bukti yang jelas bahwa pergeseran bluegrass dari Opry konservatif ke kebangkitan rakyat liberal mendorong segala jenis irisan yang tidak dapat diperbaiki antara genre (walaupun mudah untuk mengasumsikan bahwa Earl Scruggs dan Charlie Daniels , dari semua orang, mendapat banyak pandangan ke samping. di Nashville setelah tampil di 16 November 1969, Moratorium untuk Mengakhiri Perang di Vietnam ).

2. Musik Country Pergi ke Uptown

Ketika bluegrass mengukir ceruknya sendiri dengan penggemar musik akar, musik country melawan popularitas rock ‘n’ roll di tahun 50-an dan 60-an dengan lebih menyukai produksi yang apik dan penyanyi bersuara halus daripada akarnya yang “bukit”.

Tidak berarti bluegrass tetap sepenuhnya sama. Jauh sebelum hippies dan deadheads mempengaruhi “newgrass” pada 1970-an, Monroe sendiri menyempurnakan suara Blue Grass Boys – sebuah band yang, pada satu titik, termasuk pemain akordeon. Namun, setiap perubahan di bluegrass setidaknya mempertahankan biola, banjo, dan alat musik gesek lainnya yang selama bertahun-tahun berubah dari kebutuhan menjadi hal baru dalam musik country. Untuk generasi yang lalu, tidak terbayangkan bagi Roy Acuff untuk meletakkan biolanya untuk selamanya, sementara saat ini patut diperhatikan ketika seseorang seperti Jon Pardi meminta rekan satu band atau musisi studio untuk bernyanyi.

Cara-cara berbeda dalam merangkul perubahan ini mengarah pada argumen kedua mengapa bluegrass dan country terpecah: Menaburkan lagu-lagu bluegrass hardcore ke dalam daftar putar lagu-lagu country yang semakin bersemangat, terpengaruh rock, dan ramah pop terdengar canggung bagi pemrogram radio dan pengiklan.

“Itu menjadi bisnis besar, dan mulai mendikte apa yang akan didengarkan orang,” renung artis bluegrass Rhonda Vincent kepada The Boot. “Sekarang, dengan stasiun, mereka tidak ingin Anda berpikir bahwa ada pasar untuk musik country tradisional karena mereka ingin Anda mendengarkan apa yang ingin mereka didiktekan kepada Anda.

“Bagi saya, musik mulai dipisahkan saat amplifikasi mulai dimainkan,” tambahnya. “Jika Anda melihat kembali masa kejayaan ketika tidak ada amplifikasi, setiap artis berada di lapangan bermain yang sama.”

3. Bluegrass Tetap Teguh pada Akarnya

Melalui lensa ketiga dan terakhir ini, bluegrass berpisah dari suara musik country kuno selama kebangkitan rakyat, hanya untuk Nashville untuk mendapatkan citra yang lebih kosmopolitan dari waktu ke waktu sambil menyodorkan bagasi redneck lamanya pada sepupunya yang lebih berpikiran tradisional. Ketika musik country “menjadi pop” di tahun 60-an dan mendominasi penjualan album dan tur stadion di tahun 90-an, bisnis yang sering diremehkan mendapat kredit lebih dari sekadar memanjakan stereotip pedesaan dan putih; ketika bluegrass menerima dorongan arus utama selama bertahun-tahun, bagaimanapun, biasanya datang melalui media yang memajukan prasangka kebencian tentang orang Selatan dan membuat genre tersebut terlihat rendah.

Misalnya, film Deliverance pada tahun 1972 melakukan dua hal: Film tersebut membantu mempopulerkan bluegrass di tahun 70-an sambil menakut-nakuti orang-orang dengan bias terhadap Selatan dan hampir tidak ada paparan terhadap Georgia di luar Atlanta. Pada tahun 2000, yang tidak berbahaya dan menyenangkan O Saudara, Di Mana Engkau? membuat beberapa seniman akar, folk, country, dan bluegrass yang layak menjadi lebih kaya sambil memperkuat visi kartun musisi lama yang membatasi.

“Flatt dan Scruggs dan Bill Monroe, bapak bluegrass kami, akan mengenakan jas dan dasi,” kata Vincent. “Mereka menampilkan diri mereka dengan cara yang sangat profesional dan canggih. Kemudian Anda melihat filmnya, [yang] ingin menggambarkannya sebagai ompong, kaki telanjang dan banyak lagi dalam format dusun.”

Banyak yang telah berubah di Nashville sejak tahun 1996, tahun terakhir dari serial dokumen Musik Country Ken Burns . Yang paling jelas, musik country menjadi lebih mudah diakses pop berkat munculnya apa yang disebut “bro country” dan meningkatnya penggunaan ketukan hip-hop. Sebaliknya, lintasan retro bluegrass, dan kebangkitan musik Americana, berubah ketika Monroe meninggal pada 9 September 1996. Kepergian Monroe menginspirasi Marty Stuart dan Ricky Skaggs untuk berhenti mengejar kesuksesan komersial dan menjadi duta musik masa kecil mereka; Stuart menjaga hal-hal pedesaan dengan Telecaster vintage di tangannya, sementara Skaggs secara tidak resmi menjadi negarawan senior musik dan budaya bluegrass tradisional.

Pada tahun-tahun sejak ’96, bluegrass telah menghindari pertumbuhan yang stagnan dengan menggabungkan perayaan sejarah dengan kilasan inovasi musik sesekali. Lebih dari 20 tahun kemudian, Billy Strings , Molly Tuttle , dan lainnya dengan akar rumput biru yang dalam terdengar segar sambil mencerminkan warisan pahlawan Skaggs. Sementara pemain di belakang layar dalam musik country berlomba untuk mengikuti tren populer, artis bluegrass sendirilah yang mendikte sedikit perubahan pada musik Monroe dan pemetik berpengaruh lainnya.

Pete Kuykendall, komposer dan penerbit yang memiliki pengaruh besar pada musik bluegrass
Informasi Musik

Pete Kuykendall, komposer dan penerbit yang memiliki pengaruh besar pada musik bluegrass

Pete Kuykendall, komposer dan penerbit yang memiliki pengaruh besar pada musik bluegrassPete Kuykendall, seorang banjoist, gitaris dan penulis lagu yang ikut mendirikan publikasi musik bluegrass terkemuka, Bluegrass Unlimited, dan yang komposisinya “I Am Weary Let Me Rest” ditampilkan dalam film tahun 2000 “O, Brother Where Art Thou?,” meninggal 24 Agustus di sebuah pusat perawatan di Warrenton, Va. Dia berusia 79 tahun.

Pete Kuykendall, komposer dan penerbit yang memiliki pengaruh besar pada musik bluegrass

valeriesmithonline – Dia menderita diabetes dan demensia, kata istrinya, Katherine “Kitsy” Kuykendall. Dia adalah penduduk Marshall, Va.

“Tidak ada yang memiliki andil yang lebih besar dalam mempromosikan bluegrass tidak hanya kepada penggemar, tetapi kepada khalayak yang lebih luas,” kata ahli etnomusikologi Kip Lornell, penulis buku yang akan datang “Capitol Bluegrass: Hillbilly Music Meets Urban Culture in Washington DC” bukan musisi virtuoso. Keahliannya adalah sebagai seorang pengusaha.”

Baca juga : Bluegrass Musik di Wisconsin

Bluegrass Unlimited dimulai pada tahun 1966 sebagai buletin stensil. Empat tahun kemudian, dengan uang dari perusahaan penerbitannya, Wynwood Music, Mr. Kuykendall mengubah publikasi penggemar menjadi majalah bulanan mengkilap yang mengulas konser dan rekaman olahraga, rencana perjalanan tur, dan biasanya, dua atau tiga profil mendalam tentang musisi.

Mr Kuykendall memulai karirnya di awal 1950-an, bermain banjo dengan pasangan suami-istri, Benny dan Vallie Cain . Ia tampil sebagai Pete Roberts karena Cains kesulitan mengucapkan nama belakang Belandanya, Kuykendall.

Dia sebentar menggantikan banjoist Bill Emerson di Country Gentlemen yang baru dibentuk pada tahun 1958 dan muncul di beberapa rekaman awal mereka untuk Starday Records. Melalui banyak perubahan personel, grup ini membantu memperluas audiensi musik bluegrass dengan menambahkan lagu-lagu rakyat modern oleh penulis seperti Bob Dylan dan Gordon Lightfoot ke dalam repertoar mereka.

Meskipun Mr. Kuykendall digantikan oleh Eddie Adcock dalam grup, ia tetap menjadi pengaruh yang signifikan dengan menyumbangkan lagu-lagunya sendiri ke set konser mereka, merekayasa banyak rekaman mereka di studio Falls Church, Va., dan bahkan memilih beberapa rekaman. Dia juga tampil dan merekam dengan Red Allen dan Kentuckians pada pertengahan 60-an, sebuah grup yang menampilkan mandolinist virtuoso Frank Wakefield.

Komposisinya termasuk standar bluegrass “Journey’s End,” pertama kali direkam oleh grup Allen; dan “Remembrance of You” dan “Aku Lelah Biarkan Aku Istirahat,” yang direkam oleh Tuan-tuan Desa. Yang terakhir, sebuah lagu gospel, dibawakan ulang oleh Cox Family dalam soundtrack untuk “O, Brother Where Art Thou?”, sebuah film oleh Coen Brothers yang dibintangi oleh George Clooney.

Album The Country Gentlemen tahun 1963 “Folk Session Inside,” direkam di studio rumah Mr. Kuykendall, menampilkan karya gitar Mr. Kuykendall pada lagu “The Galveston Flood” dan pada banjo pada “This Morning at Nine.”

“Dia akan mengatur kontrol, memulai rekaman, lalu berjalan menjauh dari konsol untuk memainkan perannya,” kata Tom Gray, yang saat itu menjadi bassis Country Gentlemen.

Mr Kuykendall juga merekam musik country blues Mississippi John Hurt, Skip James dan Pendeta Robert Wilkins, tidak ada yang merekam sejak tahun 1920-an dan 30-an, untuk label rekaman Melodeon dan Piedmont.

Melalui Wynwood Music, ia mendapatkan hak cipta untuk lagu-lagu mereka yang sebelumnya tidak memiliki hak cipta. Bagian royalti Mr. Kuykendall dari cover Rolling Stones dari “Prodigal Son” Wilkins dan cover James “I’m So Glad,” oleh trio kekuatan Eric Clapton Cream memungkinkan dia untuk meninggalkan pekerjaannya sebagai sound engineer di WETA- TV di awal 1970-an dan mengubah Bluegrass Unlimited menjadi publikasi yang mengilap.

Pada tahun 1985, Mr. Kuykendall mendirikan International Bluegrass Music Association, sebuah kelompok perdagangan yang membantu para pemetik yang sakit dengan biaya pengobatan dan mendidik musisi muda dalam aspek bisnis musik.

Peter Van Kuykendall lahir di Washington pada 15 Januari 1938, dan dibesarkan di Arlington, Va. Dia bermain klarinet di band konser SMP-nya tetapi kemudian tertarik pada piano boogie-woogie dan bluegrass. Selain banjo dan gitar, Mr. Kuykendall memainkan mandolin, string bass, dan biola.

Dia menerima sertifikat radio dan elektronik dari Capitol Radio and Electronics Institute yang lama. Pekerjaan sehari-harinya termasuk tugas di divisi rekaman Library of Congress, di mana ia mentransfer rekaman lapangan dari cakram dan silinder yang rapuh ke pita magnetik.

Pernikahan pertamanya, dengan Ann Lane, berakhir dengan perceraian. Istri keduanya, Marion Cain, meninggal pada 1984. Seorang putra dari pernikahan keduanya, William Kuykendall, meninggal pada 1982.

Yang selamat termasuk istrinya dari 29 tahun, mantan Katherine Easton dari Marshall; seorang putra dari pernikahan pertamanya, Glenn Kuykendall dari Nashville; dua putri dari pernikahan keduanya, Ginger Kuykendall Allred dari Mount Airy, NC, dan Sharon McGraw dari Culpeper, Va.; empat anak tiri; dua cucu; dan tujuh cicit.

“Dia berjuang melalui sebagian besar hidupnya dengan kondisi bipolar yang dia perjuangkan untuk dikendalikan, mengatasi perubahan suasana hati yang dapat membawa pada depresi berat atau optimisme liar,” tulis sejarawan musik folk Dick Spottswood dalam obituari yang akan datang untuk Bluegrass Unlimited.

“Untungnya situasinya tidak semuanya negatif,” tambah Spottswood. “Beberapa ide terbaik Pete muncul dari saat-saat euforia, dan keyakinannya bahwa dia bisa melakukan apa pun yang layak dilakukan jika dia berusaha cukup keras dan cukup pintar.”

Bluegrass Musik di Wisconsin
Informasi Musik

Bluegrass Musik di Wisconsin

Bluegrass Musik di WisconsinItu terjadi di River Falls pada bulan April dan East Troy pada bulan September. Itu berlangsung di Ladysmith pada bulan Juni, dan kemudian di Viroqua pada bulan Juli. Waktu utama adalah Agustus, ketika komunitas yang beragam seperti Mazomanie, Rosholt, dan Madison membuat jenis musik yang kebanyakan orang tidak akan pernah diasosiasikan dengan Wisconsin: Bluegrass.

Bluegrass Musik di Wisconsin

valeriesmithonline – Kota-kota, kota-kota, dan desa-desa ini setiap tahun menjadi tuan rumah bagi sebuah fenomena yang oleh sejarawan musik country dan tokoh radio Madison Bill Malone dibandingkan dengan pertemuan kebangunan rohani. “Festival Bluegrass menyatukan orang-orang percaya sejati dalam suasana pedesaan di luar ruangan dan memungkinkan para amatir dan profesional untuk berkomunikasi dan belajar dari satu sama lain,” kata Malone.

Baca juga : ‘Jewgrass’: Menghadirkan Perspektif Berbeda untuk Musik Bluegrass

Hadiri salah satu dari pertemuan-pertemuan sinkopasi spiritual ini dan apa yang mungkin Anda alami adalah penegasan akan kebaikan. Musik bluegrass pada dasarnya adalah komentar optimis tentang kehidupan yang paling baik dipahami dan dihargai dengan menghadiri pertunjukan langsung di tabernakel terbuka dari para penganut bluegrass.

Melansir wisconsinacademy, Asal muasal musik bluegrass dapat dilacak ke William Smith Monroe, seorang Kentuckian yang mengumpulkan sekelompok musisi akustik ulung untuk melawan elektrifikasi cepat musik country setelah Perang Dunia II. Dinamakan untuk menghormati negara bagian asal Monroe, Bluegrass Boys mencapai kumpulan bakat terbesarnya dengan Monroe pada mandolin, Earl Scruggs pada banjo, Lester Flatt pada gitar, dan Chubby Wise pada biola. Mengambil inspirasi dari musik rakyat pemukim Appalachian awal dari Kepulauan Inggris, Bluegrass Boys melanjutkan untuk membangun dan mendefinisikan untuk generasi mendatang apa yang sekarang dikenal sebagai musik bluegrass tradisional .

Musik bluegrass tradisional berakar pada aransemen band string Bluegrass Boys asli dan umumnya terbatas pada banjo, gitar, biola, dan mandolin (akhirnya bass tegak ditambahkan ke barisan). Di bluegrass, keahlian pada instrumen lebih dihargai daripada bakat vokal seseorang. Dan, tidak seperti band rock, tidak ada vokalis utama dalam band bluegrass. Semua orang memilih, menyeringai, menyelaraskan, dan bergantian mengimprovisasi lead instrumental di antara bait-bait sebuah lagu, memberikan musik bluegrass kepribadian yang lebih dekat hubungannya dengan jazz daripada sepupu musik countrynya.

Tema yang diekspresikan dalam lirik bluegrass juga memiliki kualitas berbeda yang menurut banyak penggemar dan pengunjung festival membangkitkan semangat: keluarga, negara, iman, dan semangat harapan yang pantang menyerah berkuasa (tetapi jika para bankir menyita wisma tua atau kehidupan terbukti menjadi kecelakaan kereta api, Puji Tuhan pula). Dalam Country Music, AS , sejarawan Bill Malone mencatat bahwa ”festival-festival tersebut telah mendorong dorongan kuat di antara orang Amerika untuk kembali ke dasar, masyarakat yang lebih sederhana, lebih mudah diatur, dan diduga lebih layak”.

Salah satu festival bluegrass paling awal dan paling berpengaruh di Wisconsin berlangsung setiap tahun di Danau Mole dari tahun 1976 hingga 1993. Ditampilkan di lingkungan di mana konsumsi alkohol sama non-stop seperti musiknya, artis legendaris seperti Bill Monroe, Doc Watson, Ralph Stanley, dan John Hartford membawa semangat mereka untuk genre ini ke tempat terbuka. Terlepas dari (atau mungkin karena) festival dengan reputasi yang tidak sopan, selama bertahun-tahun para pemain ini meninggalkan sekelompok musisi muda yang terinspirasi yang ingin menyebarkan Injil tentang bentuk seni yang menyegarkan ini.

Art Stevenson adalah salah satu dari penonton muda Mole Lake yang kemudian membentuk band bluegrass sendiri. Stevenson telah memainkan gitar, harmonika, dan dinyanyikan secara teratur di seluruh Wisconsin sejak awal 1980-an, tetapi tidak selalu dengan suara bluegrass. Dari hari-hari awalnya, Stevenson mengatakan bahwa “beberapa band bluegrass Wisconsin melakukan tur keliling berbagai klub malam, ballroom, dan tempat-tempat lain di sekitar Wisconsin. Ada banyak tempat untuk bermain.”

Namun minat masyarakat umum tidak cukup untuk menopang semua band ini, sehingga Stevenson sering tampil dengan band country-western untuk tetap bekerja sebagai musisi. Penilaiannya terhadap bluegrass di Wisconsin selama tahun 1980-an dan awal 1990-an adalah bahwa “ada banyak jam session tetapi sedikit kesempatan untuk bermain demi uang.”

Pengamatan Stevenson mencerminkan kemalangan bluegrass sebagai usaha ekonomi di tingkat nasional juga. Sama seperti stasiun radio rock, stasiun pedesaan mengadopsi pola pikir “Top 40” yang berfokus pada kelayakan komersial pemain tenda yang dapat menjual rekaman dan mengisi auditorium besar, yang kemudian meminggirkan bluegrass.

Pada 1990-an semakin banyak festival musik komunitas pedesaan di Wisconsin, seperti di seluruh negara, menjadi outlet utama untuk pertunjukan bluegrass, sehingga memelihara hubungan khusus antara pemain, penonton, dan tanah.

Namun, ukuran dan kegaduhan umum Danau Mole adalah pengecualian. Malone memuji penyelenggara festival lain seperti Karl Brandenburg di Brodhead, Carl Solander di Red Cliff, dan Melissa Sherman di East Troy dengan “secara sadar berjuang sejak pertengahan 1980-an untuk menciptakan acara gaya keluarga yang sehat yang merayakan musik lama dan musik lama. nilai-nilai.”

Lakukan ziarah akhir-akhir ini ke tempat-tempat seperti Ladysmith untuk Northwoods Bluegrass Festival, Eau Claire untuk Blue Ox Music Festival, atau Rosholt for Bluegrass in the Pines dan Anda akan melihat berbagai pengalaman musik interaktif, seperti jam session dan lokakarya, serta kegiatan berbasis keluarga merupakan bagian integral. Dan festival yang berlangsung selama dua atau tiga hari akhir pekan menyediakan fasilitas berkemah untuk mengakomodasi RV raksasa yang membawa anggota Generasi Woodstock dan cucu-cucu mereka.

Festival yang lebih besar yang menawarkan kesempatan bermalam memberikan dinamika populer untuk pengalaman bluegrass. Menurut Malone, “banyak orang berkemah selama berhari-hari di tenda atau kendaraan rekreasi, mendengarkan band profesional di atas panggung, dan berpartisipasi dalam sesi jam yang mungkin berlangsung sepanjang malam.”

Sesi open jam ini membangun rasa kebersamaan di antara pengunjung festival menurut Billy Kangaroo, pemain papan cuci untuk Piper Road Spring Band. “Bluegrass tidak hanya terjadi di panggung utama,” kata Kangaroo, mencatat bahwa “kemacetan dadakan terjadi di berbagai tempat di sekitar area festival sepanjang hari dan sepanjang malam.” Dan tidak jarang anggota band profesional bergabung dengan sesi amatir ini hanya karena kecintaan pada musik dan persahabatan yang melekat dalam pengalaman grup.

Di luar sirkuit festival, sesi selai adalah bagian penting dari subkultur bluegrass dan sering terjadi setiap minggu, sepanjang tahun, dan berfungsi sebagai katalis untuk menjaga hubungan para penggemar dan profesional melalui pertunjukan real-time yang terbuka untuk semua pendatang. Penyisipan yang mudah seperti ini ke dalam penampilan grup menunjukkan keramahan genre ini, karena setiap orang dari tingkat keahlian apa pun dipersilakan untuk berkontribusi pada kegembiraan bermain musik.

Meskipun ia datang ke University of Wisconsin–Madison pada tahun 1958 untuk belajar musik dalam persiapan untuk karir sebagai pemain bass orkestra, Eric Weissberg fasih dalam bluegrass. Weissberg memperoleh apresiasi musik bluegrass dari pertunjukan yang berlangsung di Washington Square Park di Greenwich Village New York pada 1950-an dan dipengaruhi pada usia dini oleh teman baik dan mentor, Pete Seeger. Banjolah, bukan bass, yang terbukti menjadi salah satu yang membuat Weissberg kemudian mendapatkan ketenaran karena memainkan peran utama dalam lagu “Dueling Banjos” untuk film Deliverance tahun 1972 .

Teman sekamar Weissberg di UW–Madison adalah Marshall Brickman, pemain banjo lain dan penggemar bluegrass, yang kemudian menjadi terkenal dan kaya dengan berkolaborasi dengan Woody Allen dalam naskah film untuk Sleeper (1973), Annie Hall (1977), dan Manhattan (1979). Weissberg dan Brickman berbagi minat mereka pada bluegrass melalui kemacetan dengan siswa lain di asrama atau mengambil uang receh bermain di bar lokal dekat kampus.

Lebih dari tiga puluh tahun setelah Weissberg dan Brickman sering mengunjungi sesi selai Madison dan bermain dengan Goose Island Ramblers di tempat-tempat seperti Glenn-N-Ann’s Cozy Inn (sekarang Nitty Gritty) dan (sekarang hilang) Club de Wash, Art Stevenson menemukan dirinya duduk dengan Cork ‘n Bottle String Band di Ken’s Bar.

Di situlah dia bertemu John Fabke, seorang pemain gitar/banjo/mandolin yang cukup umur mendengarkan rock and roll tetapi memiliki “pengalaman yang mengubah hidup” ketika dia menghadiri pertunjukan langsung oleh Ramblin’ Jack Elliott, yang repertoarnya yang beragam meliputi country, musik folk, blues, dan bluegrass.

Fabke mengatakan tentang inisiasi awalnya ke dalam nuansa bluegrass bahwa, “Anda dapat mencatat banyak waktu mendengarkan rekaman untuk mempelajari bahasa musik. Tetapi hanya ada begitu banyak yang dapat Anda pelajari dari buku atau mendengarkan rekaman.” Jadi, ketika Fabke bertemu Stevenson di Ken’s, dia ingin mendengarkan dan belajar.

Setelah beberapa latihan, mereka menemukan ruang biliar di sisi barat Madison yang disebut Ruang Hijau di mana pemilik Jim Nikora mengizinkan mereka mengambil alih Senin malam.

Stevenson mengatakan, “Kami memainkan bluegrass tradisional tetapi memiliki minat pada jenis musik lain dan mendorong semua musisi akustik untuk bergabung dalam pertunjukan mic terbuka. … Sesi-sesi tersebut menjadi sangat populer, bahkan, para anggota band bluegrass tur akan mampir dan berpartisipasi dalam open jam.”

Fabke mengatakan bahwa “bergabung dalam sesi jam itu menyenangkan. Hal ini dapat mengintimidasi pada awalnya tetapi ini adalah pengalaman belajar. Anda dapat melihat apa yang dilakukan orang lain dan mencari tahu di mana Anda perlu meningkatkan. Ini adalah cara yang baik untuk bertemu orang-orang.”

Kelancaran partisipasi ini adalah alasan utama lain mengapa musik menarik bagi musisi dari berbagai tingkat bakat dan minat. Tidak ada penyendiri di bluegrass, dan gaya ansambel berarti bahwa musik harus dimainkan oleh sebuah grup (yang juga membantu memastikan bahwa sebuah band atau jam session dapat berlanjut bahkan ketika seorang anggota kunci pergi). Ketika istri Stevenson, Stephanie, menyelesaikan gelarnya dan mereka pindah kembali ke utara, dia digantikan oleh penggemar muda lainnya bernama Dan O’Brien.

Tetapi bahkan lokasi pun harus berubah. Akhirnya sesi Ruang Hijau pindah ke Tembaga Grid di seberang Rumah Lapangan UW–Madison. Dan ketika kepemilikan tempat itu beralih ke pasangan muda yang ingin mengubahnya menjadi bar olahraga, selai pindah ke Dudley’s di Park Street. Di sana tugas menjadi tuan rumah diambil alih oleh Bob dan Lisa Steeno dari SpareTime Bluegrass Band.

Fabke dan O’Brien kemudian membentuk Nob Hill Boys, yang tetap menjadi band bluegrass Wisconsin yang populer sampai Fabke pindah ke Nashville untuk melanjutkan pendidikannya sendiri. Namun irama terus berjalan dan apakah kita berbicara tentang partisipasi jam session atau keanggotaan band, komposisi grup sama lancarnya dengan improvisasi instrumental yang ditunjukkan pada setiap pertunjukan bluegrass.

Ini adalah bagian dari daya tarik untuk pemain lama seperti Billy Kangaroo. Dia berbicara baik tentang keragaman dan kualitas “memilih” di bluegrass dan menggambarkan sesama musisi Wisconsin sebagai seniman dan inovator. Tetapi seni dan bakat inovatif itu telah membawa musik ke beberapa tempat yang tidak akan dikenali oleh Bill Monroe dan Bluegrass Boys.

Grup baru hari ini seperti Horseshoes and Hand Grenades yang berbasis di Stevens Point dan Dead Horses dari Milwaukee telah mencapai keunggulan nasional yang beberapa band bluegrass Wisconsin telah mencapai atau mungkin bahkan telah dicita-citakan. Namun yang membedakan mereka dari pendahulunya yang sudah tua adalah bahwa mereka tidak tradisional dalam artian mempertahankan gaya musik dari pendiri genre tersebut.

“Saya menghargai dan menikmati bakat dan energi dari band-band ini dan menghormati pengakuan yang mereka dapatkan untuk musik mereka,” kata Art Stevenson. “Tapi menurut saya istilah bluegrass digunakan terlalu bebas dan tidak tepat oleh beberapa band, promotor festival, dan media.”

Jerry Wicentowski menggambarkan musik hibrida ini sebagai “rock pada instrumen akustik.” Salah satu orang timur lain yang datang ke UW–Madison pada awal 1960-an, Wicentowski menambahkan kecintaannya pada musik ke komunitas bluegrass yang ada di Madison. Nongkrong di Glenn-N-Ann’s atau menonton pertunjukan tanpa bayaran hanya untuk mendapat kesempatan memainkan musik, Wicentowski berfokus pada presentasi vokal daripada manfaat menjadi hebat di banjo atau biola.

Seorang pemain gitar ritme sederhana, ia mengakui bahwa bluegrass memiliki bahasanya sendiri, “dialek di mana emosi diekspresikan.” Dan bahasa itu, tentu saja, dapat ditelusuri kembali ke Monroe dan para musisi pionir bluegrass lainnya yang ditiru oleh Wicentowski. (Kebetulan band Wicentowski, yang dikreditkan sebagai band bluegrass terlama yang terus menerus tampil di Wisconsin, disebut New Pioneers.)

Mereka yang mempertahankan penghormatan terhadap standar kinerja yang lebih tradisional memiliki satu kesamaan yang tidak dimiliki oleh para penggemar yang lebih muda: mereka melihat Bill Monroe dan Bluegrass Boys (atau orang lain pada zaman itu) tampil secara langsung, dan pengalamannya sangat transformatif. Menurut Billy Kangaroo, para anggota Piper Road Spring Band awalnya berkumpul untuk membentuk sebuah band rock. Tetapi setelah melihat pertunjukan langsung oleh Monroe, mereka mulai melakukan transisi ke bluegrass, menukar gitar listrik mereka dengan instrumen akustik, drum mereka dengan papan cuci. Jerry Wicentowski mengatakan tentang pertemuannya dengan Monroe bahwa itu adalah “pengalaman musik dalam hidup saya.”

Tapi Anda tidak perlu memilih salah satu bentuk bluegrass dari yang lain. Pada banyak festival yang berlangsung di Wisconsin tahun ini, Anda mungkin akan mendengar Art Stevenson dan High Water berbagi panggung utama dengan Dead Horses atau band generasi muda lainnya. Dari larut malam hingga dini hari, mereka semua dapat ditemukan duduk bersama di sesi selai api unggun. Bahkan, bawalah alat musik gesek Anda sendiri ke Gandy Dancer Festival di Mazomanie Agustus mendatang dan Anda dapat menghidupkan kembali sesi Green Room, saat Art Stevenson dan John Fabke memimpin open jam.

Sumber daya terbaik untuk menemukan festival bluegrass, atau sesi selai dalam hal ini, adalah situs web untuk Asosiasi Musik Bluegrass Wisconsin Selatan, Asosiasi Musik Badgerland Bluegrass, atau Asosiasi Musik Area Milwaukee, yang menampilkan daftar untuk banyak bluegrass yang kurang dikenal. band tampil di berbagai acara sering untuk sedikit atau tanpa biaya.

Keinginan musisi bluegrass untuk tampil meskipun dengan imbalan terbatas untuk waktu dan usaha mereka dengan baik dimasukkan ke dalam perspektif oleh John Fabke, yang mengatakan, “Ini bukan tentang uang atau ketenaran tidak ada. Ini tentang musiknya.”

‘Jewgrass’: Menghadirkan Perspektif Berbeda untuk Musik Bluegrass
Informasi Musik

‘Jewgrass’: Menghadirkan Perspektif Berbeda untuk Musik Bluegrass

‘Jewgrass’: Menghadirkan Perspektif Berbeda untuk Musik Bluegrass – Kata “Yahudi” dapat digunakan untuk menggambarkan baik etnis maupun keyakinan agama; beberapa orang adalah satu atau yang lain dan beberapa orang keduanya, tetapi Anda tidak harus menjadi keduanya untuk menghargai kegentingan lintas budaya yang dibawa Gunung Nefesh ke atas panggung.

‘Jewgrass’: Menghadirkan Perspektif Berbeda untuk Musik Bluegrass

valeriesmithonline – “Saya menghabiskan seluruh masa kecil saya di Brooklyn, sangat Yahudi di sisi keluarga ibu saya, pergi ke sekolah Ibrani dan segalanya,” kata Eric Lindberg, yang bermain gitar dan banjo dan bernyanyi. “Pergi ke Selatan selama musim panas dan bermain gitar dengan paman saya dan belajar blues dan hal-hal lama, saya benar-benar jatuh cinta dengan Selatan yang terbuka lebar ini yang sangat berbeda dari Brooklyn.”

Baca juga : Mengapa Musik bluegrass Membuat Comeback?

Paman Lindberg tinggal di Georgia Utara, yang tidak dikenal dengan populasi Yahudinya yang besar tetapi dikenal dengan tradisi musik Appalachian yang sama yang membentang di pegunungan bertingkat yang membentang dari Alabama melalui Carolina Utara Barat sampai ke Maine. Asimilasi adalah nama permainannya, kata Lindberg, dan dia membiarkan musiknya berbicara untuknya sambil mendapatkan gelar dalam pertunjukan jazz dari Rutgers.

Vokalis Nefesh Mountain, Doni Zasloff, memiliki pengalaman yang agak mirip di Timur Laut.

Dibesarkan di Philly dan Washington, DC, Zasloff memperoleh gelar di bidang teater musikal dari Brandeis University di Massachusetts.

“Saya tumbuh dengan mencintai identitas Yahudi saya tetapi juga menjadi pemberontak di dalamnya,” Zasloff tertawa. “Saya selalu menganggap diri saya seperti, cowgirl Yahudi atau cowgirl spiritual. Saya hanya ingin memahami spiritualitas saya. Saya menantangnya, tetapi saya selalu merasa sangat terhubung dengan bagian diri saya itu. Bahkan jika saya marah tentang bagian-bagian tertentu dari agama, saya merasa seperti saya ingin menemukan tempat saya sendiri di dalamnya.”

Zasloff jatuh cinta dengan Americana, bluegrass dan musik country tetapi mengatakan bahwa Lindberg benar-benar membuka matanya, telinganya dan hatinya ke kedalaman dan keindahan musik lama.

“Saya pikir dia benar-benar mengekspos saya dengan cara yang membuat saya jatuh cinta padanya,” kata Zasloff.

Saat jatuh cinta dengan musik, Zasloff juga jatuh cinta pada Lindberg. Keduanya mulai bekerja bersama pada 2010 dan mulai tampil sebagai Nefesh Mountain sekitar 2014, setelah mereka menyadari betapa bagusnya tradisi budaya Yahudi — instrumental, vokal, dan liturgi — menyatu dengan tema bluegrass.

“Bluegrass selalu menjadi jenis musik rakyat spiritual,” kata Lindberg. “Jika Anda mendengarkan rekaman lama Flatt and Scruggs dan Stanley Brothers, ada begitu banyak Injil di sana, begitu banyak iman, ada begitu banyak rasa sakit, meskipun kedengarannya bahagia. Ini adalah musik sedih yang terdengar paling bahagia yang pernah Anda dengar.”

Orang-orang Yahudi telah lama dikenal karena penderitaan mereka sebagai semangat mereka, yang keduanya terbukti dalam tiga album studio Nefesh Mountain.

Lagu terbaru mereka, “Songs for the Sparrows,” menampilkan dua lagu khususnya yang memperkuat perspektif yang tidak sering terdengar dalam jenis musik ini.

“Pieces of the Sun (For Anne Frank)” sedih namun berkilau dan mengajukan pertanyaan sederhana yang luar biasa dengan jawaban yang luar biasa sulit.

“Tree of Life” membangkitkan ingatan tentang penembakan massal tahun 2018 di sebuah sinagoga di Pittsburgh dengan nada tegas dan berani di bawah kata-kata penyembuhan dan harapan Lindberg dan Zasloff.

“Di zaman sekarang ini di mana ada begitu banyak kebencian dan antisemitisme dan rasisme, saya pikir bahwa kita secara lahiriah Yahudi dan juga semua tentang perdamaian dan cinta dan inklusi, kita benar-benar hanya hippie yang ingin menyebarkan getaran yang baik,” kata Zasloff. “Kami telah belajar mungkin bahwa musik kami dapat meruntuhkan beberapa penghalang antara orang-orang dan jenis hati orang yang terbuka.”

Tergantung pada lagu Nefesh Mountain yang Anda dengar, mereka dapat terdengar seperti tindakan bluegrass kontemporer bermutu tinggi atau kebangkitan yang tenang, reflektif, dipengaruhi timur. The Times of Israel menyebut Gunung Nefesh sebagai “hibrida spiritual” sementara Rolling Stone mengatakan “Songs for the Sparrows” adalah “kelas master dalam musik string.” “Nefesh” berarti “jiwa” dalam bahasa Ibrani.

Yang menggarisbawahi poin itu adalah daftar keluarga bangsawan bluegrass yang secara teratur mencatat dengan Lindberg dan Zasloff.

“Jerry Douglas telah menjadi seperti, ‘Paman Jerry,’” canda Lindberg.

Douglas, seorang pemain baja dobro dan lap, telah lama menjadi pendorong batas bluegrass, tidak seperti Gunung Nefesh.

“Dan Sam Bush juga. Jerry Douglass, Sam Bush, Bryan Sutton, maksud saya, ini adalah orang-orang yang saya dengarkan sejak kecil. Bryan sedikit lebih muda, tetapi orang-orang itu, Sam dan Jerry, adalah pahlawan mutlak saya dan sekarang menyebut mereka teman dan membuat musik ini untuk mereka stempel sangat besar bagi saya, karena bukan hanya suami kecil ini. -dan-istri tim dari daerah New York seperti, ‘Kami akan bermain bluegrass dan itu akan menjadi agak Yahudi.’ Mereka benar-benar membantu kami sedikit mengaum, ”kata Lindberg.

Suara gemuruh yang mereka miliki, mulai dari MerleFest edisi musim gugur yang lalu hingga panggung suci Grand Ole Opry, tempat Gunung Nefesh melakukan debut mereka pada bulan Desember yang lalu.

Tur mereka saat ini membawa mereka ke Asheville’s Isis Music Hall minggu lalu, dan membuat mereka tetap di wilayah itu selama Hari St. Patrick.

Mengapa Musik bluegrass Membuat Comeback?
Informasi Musik

Mengapa Musik bluegrass Membuat Comeback?

Mengapa Musik bluegrass Membuat Comeback?Anda dapat mengatakan bahwa Punch Brothers tidak berharap untuk memenangkan Grammy tahun ini – vokalis mereka bahkan tidak muncul. Bluegrass tidak, secara historis, membuat banyak percikan di penghargaan, dan tahun ini mereka melawan Joan Baez yang terkenal dalam kategori folk. Tapi sesuatu di album mereka, All Ashore , telah menarik perhatian. Dan itu mungkin lagu mereka tentang Donald Trump Jr.

Mengapa Musik bluegrass Membuat Comeback?

valeriesmithonlineBluegrass tidak memiliki sejarah musik protes. Atau lebih tepatnya, protesnya selalu pasif, melankolis, suara para pekerja terlantar yang merindukan rumah mereka di Pegunungan Blue Ridge yang jauh. Ini adalah musik yang akarnya tertanam begitu dalam dalam pandangan nostalgia Amerika sehingga bisa tampak terasing dari dunia modern  dan sebaliknya.

Pada tahun 1929, Bill Monroe meninggalkan rumahnya di Kentucky dan menuju utara: dia berusia 17 tahun, dan yatim piatu. Sejak orang tuanya meninggal, dia tinggal di sebuah pondok kayu dua kamar di hutan bersama pamannya. Paman Pen adalah pemain biola yang mencari nafkah dengan bermain di tarian persegi lokal, dengan Bill di sisinya dengan mandolin dan gitar. Tapi ini adalah tahun-tahun depresi, dan tidak ada pekerjaan di selatan untuk pria muda. Jadi Bill mengambil jalan melalui Indiana dan bergabung dengan kakak laki-lakinya Birch dan Charlie di kilang minyak di tepi Danau Michigan, di luar Chicago.

Baca juga : Sejarah mengejutkan musik Bluegrass 

Ketiga bersaudara itu bermain musik bersama sebagai anak laki-laki, dan keterampilan mereka terbukti populer. Ketika mereka tidak sedang membersihkan tong minyak, mereka menghasilkan uang ekstra untuk menghibur rekan-rekan pekerja migran mereka dengan lagu balada gunung dan lagu biola dan banjo yang diturunkan dari generasi ke generasi pemukim Skotlandia-Irlandia di Appalachian. Kerinduan akan rumah mengalir melalui instrumen mereka saat mereka bernyanyi tentang ibu dan kekasih yang mereka tinggalkan, tentang rumah pondok kecil mereka di atas bukit. Saat audiens mereka masuk dari shift panjang mereka, nostalgia memberi bahkan kemiskinan yang melelahkan di rumah seberkas cahaya mawar.

Orang tua Earl Scruggs adalah petani di North Carolina; Satu-satunya pilihan remaja Earl adalah bekerja di pabrik kapas, atau perang di Eropa. Musik adalah pelariannya juga. Pada saat dia bertemu Bill Monroe, pada tahun 1940-an, dia telah menciptakan gaya bermain banjo yang unik. Monroe, sekarang pemimpin bandnya sendiri, mempekerjakannya di tempat. Ini adalah pertama kalinya dia bertemu dengan seorang musisi yang bisa mengimbanginya, yang bermain dengan kecepatan dan agresi yang dia dengar di kepalanya sendiri.

Dengan banjo Scruggs di tengahnya, Bill Monroe dan Bluegrass Boys mengambil mode melankolis musik pegunungan Appalachian dan menggabungkannya dengan energi gemeretak era industri modern. Itu cepat, tanpa kompromi, virtuosic: musik country muncul ke 11. Tidak ada yang pernah mendengar seperti sebelumnya, dan penonton tidak bisa mendapatkan cukup. Penemuan Monroe mengilhami tindakan baru – Flatt & Scruggs, Stanley Brothers, Reno dan Smiley, Jim & Jesse – yang menyalin suaranya. Sebuah genre baru lahir.

Tapi popularitas musik bluegrass singkat dan hancur. Dalam 10 tahun, Elvis menjadi rock’n’rolling, dan kedatangan instrumen listrik membuat band string akustik terdengar kuno dalam semalam. Bluegrass dihapuskan sebagai musik dusun. Adapun banjo yang malang, gemerincingnya yang berisik menjadi bagian dari ribuan lelucon.

Buku dan film hanya memperkuat stereotip. Adegan di mana sepasang musisi berhadapan di teras dalam film Burt Reynolds dan Jon Voight Deliverance , dan lagu pendek yang menarik yang mereka mainkan, “Duelling Banjos”, telah diparodikan oleh semua orang mulai dari Muppets hingga Pastor Ted . Ketika dia menulis duel dalam novel tahun 1970 yang menjadi dasar film tersebut, James Dickey tidak mungkin mengetahui bahwa dia sedang menciptakan meme banjo paling terkenal sepanjang masa.

Dengan plot horornya, yang sering dilihat sebagai alegori perang Vietnam, tentang empat pria kota yang melakukan perjalanan kano di Appalachian dan menemukan diri mereka diburu oleh penduduk setempat yang bermusuhan, Deliverance tidak membantu siapa pun mencapai pemahaman yang bernuansa tentang rumah regional bluegrass. Tapi tetap saja, permainan musik komunal dalam buku – antara anak petani Lonnie dan Drew perkotaan – adalah momen langka hubungan damai antara dua budaya yang bertikai.

“Drew meluncur turun dan pergi dan berdiri di samping Lonnie,” tulis Dickey, yang biasa memetik balada bluegrass di gitarnya di pagi hari sebelum dia menulis. “Mereka menyatukan instrumen dan bersandar dekat satu sama lain dalam pose yang Anda lihat grup vokal dan penyanyi folk palsu mengambil program TV, dan sesuatu yang langka dan tidak dapat diulang memegang cara saya melihat mereka, anak desa yang gila dan orang-orang besar. menghadapi pria kota, pemimpin sipil kecil dan pemotong tanaman pagar.”

Ini mengejutkan, dalam beberapa hal, bahwa musik yang begitu menggugah dari selatan dan sejarah awal abad ke-20 tidak berhasil menjadi lebih fiksi AS. Ada petunjuk tentang itu dalam novel 2000 Big Stone Gap karya Adriana Trigiani, yang mencakup pertemuan yang menyentuh dengan musik di tempat Carter Family Fold. Novel Perang Saudara Charles Frazier yang memenangkan penghargaan, Cold Mountain, terlalu dini untuk bluegrass – karakternya memainkan nada biola dan banjo tradisional yang merupakan pendahulu musik – tetapi Frazier jelas adalah penggemarnya, menaburkan dialognya dengan referensi telur Paskah ke lagu-lagu bluegrass terkenal (“Tidak bisakah kamu mendengar saya menelepon?” tanya salah satu karakter, langsung mengutip judul lagu Bill Monroe yang paling terkenal).

Tetapi peraih Nobel Selatan William Faulkner tidak pernah menulisnya, begitu pula Cormac McCarthy. Mungkin ini masalah kendala geografis – popularitas bluegrass tetap terkonsentrasi di sebagian kecil pegunungan Appalachian selatan, di mana garis negara bagian Virginia, Kentucky, North Carolina, dan Tennessee bertemu. Lebih mungkin itu hanya dianggap tidak layak diperhatikan: seni rendah, tidak nyaman dikaitkan dengan budaya redneck putih.

Ada sesuatu yang berubah. Musik akustik, hidup dan tanpa filter, sedang digemari. Upacara Oscar tahun ini menampilkan dua musisi yang dikenal atas kontribusi mereka pada musik bluegrass – Gillian Welch dan Dave Rawlings, yang telah mengerjakan banyak film Coen brothers, termasuk, yang terbaru, The Ballad of Buster Scruggs . Tahun lalu, Chris Stapleton, bintang country yang menorehkan namanya sebagai penyanyi utama dengan pakaian bluegrass Steeldrivers, berduet dengan Lady Gaga .

Generasi hipster Amerika, dalam pencarian terus-menerus akan keaslian, mengejar musik akar kembali ke band string paling awal di negara itu, dan suara mereka direplikasi di bar-bar trendi di New York, Los Angeles, dan London. Tapi itu juga menemukan jalannya ke ruang konser. Pemain cello Yo-Yo Ma adalah salah satu dari sejumlah musisi klasik yang telah menjangkau untuk merangkul para instrumentalis yang keahliannya adalah bayangan cermin mereka sendiri. Tahun ini Carnegie Hall menganugerahkan Chris Thile, jenius bermain mandolin di belakang band bluegrass Nickel Creek dan Punch Brothers, residensi Composer’s Chair yang bergengsi.

Pada momen retakan dalam sejarah AS ini, tidak ada genre lain yang begitu berbahaya berada di garis patahan perpecahan politik Amerika. Bluegrass adalah tradisi rakyat selatan. Anda mempelajarinya di pangkuan ayah Anda (masih sangat didominasi laki-laki) dan memainkannya secara komunal dalam sesi jamming informal, atau “memilih lingkaran”. Sama improvisasinya dengan jazz, ia memiliki semangat kompetitif yang berasal dari cara solo dimainkan, masing-masing instrumen mencoba meningkatkan apa yang ada sebelumnya. Namun terlepas dari kejantanannya, itu tetap menjadi musik yang secara fundamental demokratis dan sosial. Jika Anda dapat menahan diri di dalam lingkaran, Anda diterima di sana.

Gagasan bahwa bluegrass adalah pedesaan, monopoli selatan telah menjadi mitos hampir selama itu ada. Itu adalah kebangkitan rakyat di pantai timur dan barat yang menyelamatkannya dari kuburan awal ketika stasiun radio pedesaan meninggalkannya untuk suara yang lebih halus dan lebih mainstream. Pada tahun 1959, Scruggs bermain di festival rakyat Newport perdana di Rhode Island dan pada tahun yang sama, sebuah artikel Esquire memperkenalkan bluegrass – yang disebutnya “musik rakyat dengan kecepatan tinggi” – kepada pembaca perkotaannya. Genre menemukan penonton baru seperti yang mengancam untuk masuk ke dalam ketidakjelasan.

Tidak ada trendpotter yang bisa memprediksi pertukaran budaya aneh yang mengikutinya. Anak-anak kota kelas menengah yang menghadapi bluegrass di pertunjukan perguruan tinggi berbagi sedikit pengalaman hidup yang sama dengan para pemain kerah biru yang pernah bekerja di tambang dan pabrik, atau tumbuh di tanah pertanian. Bukan hanya pendidikan mereka: keyakinan politik dan agama mereka – belum lagi cara berbicara dan selera gaya mereka – sangat berbeda. Namun di perkemahan festival, para lelaki tua yang baik dari Kentucky, Carolina, dan Tennessee segera menemukan bahwa basis penggemar baru mereka tidak hanya menikmati mendengarkan lagu-lagu mereka. Mereka juga bisa memainkannya.

Masuknya orang luar ini memiliki konsekuensi yang telah diperebutkan sejak saat itu. Para pecinta musik urban mulai mendorong batas-batasnya sejauh yang mereka tahu caranya: meniru gaya jazz Bill Keith , Tony Trischka dan Bela Fleck di timur laut; merangkul rock dan psychedelia di Colorado, dan di California, di mana Jerry Garcia mudasekali memetik banjo. Pada tahun 70-an, seniman seperti Sam Bush mengadopsi istilah “rumput baru” untuk menggambarkan suara mereka; 40 tahun kemudian, dia dan rekan-rekannya dianggap sebagai bagian dari kanon bluegrass. Monroe bertindak sebagai penjaga gerbang utama; gumaman khasnya, “itu bukan bagian dari apa-apa”, dikerahkan setiap kali dia mendengar sesuatu yang dia temukan kurang dari yang dapat diterima. Bluegrass menjadi definisi yang sangat diperebutkan, dengan aturan ketat yang mencakup segala hal mulai dari ritme (harus memiliki offbeat yang dominan) hingga instrumentasi (tidak ada instrumen elektrik, tidak ada drum – hanya gitar, banjo, mandolin, biola, Dobro (gitar resonator) dan bass yang diperbolehkan) . Ironisnya adalah bahwa Monroe dan para pionir bluegrass adalah garda depan di zaman mereka, dan semangat improvisasi yang hidup dalam musik selalu menarik jenis seniman yang ingin membawanya ke tempat baru.

Hasilnya adalah konflik yang mengalir melalui inti budaya musik. Di jantung selatannya, artis seperti Del McCoury, Doyle Lawson dan Junior Sisk mempertahankan gaya asli musiknya. Audiens mereka konservatif, Kristen dan menyukai cara-cara lama; ada nomor Injil, dan lagu-lagu tentang bagaimana hal-hal dulu menjadi lebih baik di hari ayah. Sementara itu, adegan metropolitan yang progresif, bisa dibilang, mengamankan masa depan musik. Dari kecemerlangan lulusan Ivy League yang sangat terlatih seperti Brittany Haas hingga musik rock pengisi stadion Greensky Bluegrass dan Trampled By Turtles, upaya pembelokan genre mereka menjangkau audiens yang lebih muda dan ratusan kali lebih besar dari apa pun yang bisa diharapkan oleh para tradisionalis.

Artinya, musik ini semakin berpotensi secara politis. Selama beberapa dekade, standar bluegrass telah berfokus pada beberapa topik terpilih: malam-malam berbahan bakar nabati dan pertobatan Minggu pagi, cinta yang salah dan balada pembunuhan (biasanya sebagian dari cinta yang salah). Tahun lalu sebuah band bernama Che Apalache, yang beranggotakan dari Meksiko dan Argentina, melakukan tur ke pedesaan selatan untuk pertama kalinya. Permainan mereka yang penuh semangat memenangkan hati kaum tradisionalis, dan niat baik itu membuat mereka berhak membawakan musik mereka yang bernuansa Latin – dan menyanyikan lagu protes mereka yang keras, “The Wall”. “Ada berbagai macam pembicaraan tentang membangun tembok … antara aku dan kamu,” mereka bernyanyi, kepada penonton yang telah memilih tembok itu. “Tuhan, dan jika omong kosong seperti itu menjadi kenyataan, maka, kita harus merobohkannya.”

Pemain seperti Rhiannon Giddensmerebut kembali akar musik Afrika-Amerika. Grup Giddens, Carolina Chocolate Drops mengembalikan tradisi pita hitam yang telah ditulis dari sejarah bluegrass, menceritakan kisah pengalaman kulit hitam Amerika, dari anak-anak budak hingga penembakan polisi. Mungkin pengaruh paling radikal di bluegrass saat ini, bagaimanapun, adalah kelompok akar rumput yang disebut Bluegrass Pride. Dibentuk dua tahun lalu oleh beberapa pemetik San Francisco dengan tujuan sederhana untuk mengikuti parade Pride kota, mereka telah tumbuh menjadi suara yang kuat untuk keragaman dan inklusivitas dalam komunitas musik yang masih didominasi kulit putih dan laki-laki. Ini tidak mudah. Beberapa bintang terbesar di bluegrass tradisional masih menolak mempekerjakan musisi gay dengan alasan agama. Beberapa pemain wanita terbaik berjuang untuk mendapatkan audisi untuk tempat band. LGBT dan hak-hak perempuan di selatan tetap di bawah ancaman konstan, baik itu melalui larangan aborsi Alabama atau Carolina Utara (sejak dicabut) “RUU kamar mandi ”, yang akan mengkriminalisasi orang transgender yang menggunakan toilet umum yang berbeda dari jenis kelamin kelahiran mereka.

Namun Bluegrass Pride telah mengungkapkan keajaiban rahasia di jantung musik ini. Karena tradisi sosialnya yang mendasar – dan demokrasi lingkaran pemetik – bluegrass adalah unik dalam perang budaya yang lebih luas: ruang publik yang langka di mana kedua belah pihak Amerika yang besar dapat dan akan duduk bersama. Gairah dan kebanggaan yang dirasakan para bluegrass terhadap musik mereka mengalahkan permusuhan politik, dan bahkan pribadi, menjalin persahabatan yang tidak biasa, menantang prasangka bawaan.

Ini adalah warisan tak terduga untuk musik yang masih membawa begitu banyak beban. Tapi kemudian bluegrass, dengan aturan misterius dan eksekusi yang cepat, selalu penuh misteri. “Melalui semua yang dia mainkan, ada aliran indah tanpa hambatan yang sepertinya tidak ada habisnya,” tulis Dickey tentang keajaiban musiknya Lonnie di Deliverance . “Jari-jarinya hanya bergerak sedikit seperti juru ketik yang baik; musiknya ada di sana.” Banjo adalah instrumen yang jauh lebih halus daripada yang ingin dipercayai siapa pun.

Boris Johnson entah bagaimana berpegang teguh pada kekuasaan meskipun ada pemberontakan oleh anggota parlemennya sendiri atas urusan Partygate.

Seluruh bencana adalah contoh sempurna mengapa kita membutuhkan jurnalisme independen yang ketat. Tanpa pengawasan media dari Guardian dan rekan-rekan kami, kami tidak akan tahu bahwa Johnson telah melanggar hukum saat menjabat. Tidak akan ada denda polisi, tidak ada penyelidikan independen. Kami tidak akan menjadi lebih bijaksana.

Ini adalah meminta pertanggungjawaban, tugas terpenting jurnalis di zaman ketidakjujuran dan misinformasi. Sejak Johnson menjadi perdana menteri, jurnalis Guardian telah bekerja tanpa lelah untuk mengungkapkan kekurangan pemerintahannya: kesalahan Covid, kontrak orang dalam, kemunafikan – dari mereka yang melanggar aturan mereka sendiri, berpesta atau bepergian ketika mereka tidak seharusnya melakukannya.

Independensi editorial kami berarti kami bebas untuk mengekspos kegagalan orang-orang berkuasa yang memimpin kami di masa-masa sulit ini. Kami tidak memiliki pemegang saham dan pemilik miliarder, hanya tekad dan semangat untuk menyampaikan pelaporan global berdampak tinggi, bebas dari pengaruh komersial atau politik. Pelaporan seperti ini sangat penting untuk demokrasi, untuk keadilan dan untuk menuntut kepemimpinan yang lebih baik.

Sejarah mengejutkan musik Bluegrass
Informasi Musik

Sejarah mengejutkan musik Bluegrass

Sejarah mengejutkan musik Bluegrass – Jika Anda anggota komunitas Denison, kemungkinan besar Anda akrab dengan suara musik bluegrass Amerika yang menyendiri dan menyendiri. Ketika Anda menutup mata dan mendengarkannya, apa yang Anda lihat? Jika Anda seperti saya ketika saya pertama kali tiba di Denison sebagai mahasiswa pada tahun 2013, Anda melihat gambar pegunungan berkabut yang tampaknya abadi atau kabin lereng bukit yang bobrok di Appalachia.

Sejarah mengejutkan musik Bluegrass

Bluegrass vintage 3d vector lettering. Retro bold font, typeface. Pop art stylized text. Old school style letters. 90s, 80s poster, banner. Green shades stripes color background

valeriesmithonline – Tetapi setelah empat tahun mempelajari sejarah musik bluegrass untuk disertasi doktoral saya, gambaran yang saya lihat di benak saya adalah stasiun radio, bar, dan aula komunitas di tempat-tempat seperti Columbus, Chicago, dan Dayton pada pertengahan abad kedua puluh.

Lebih banyak sejarah musik bluegrass terjadi di ruang perkotaan daripada yang cenderung kita asumsikan. Lalu, bagaimana rangkaian citra pedesaan sebelumnya mendominasi pemahaman budaya kita tentang musik bluegrass? Singkatnya, musisi bluegrass paling awal tahun 1940-an menciptakan musik sebagai tanggapan atas kebutuhan sekelompok orang yang menavigasi pergerakan antara kehidupan pedesaan dan perkotaan. Baru kemudian musik disajikan secara implisit sebagai produk yang benar-benar “asli” dari Appalachia pedesaan.

Baca juga : Perbedaan Antara Bluegrass dan Musik Country

Anda mungkin terkejut mengetahui bahwa bluegrass memiliki lintasan sejarah yang mirip dengan blues dan gospel. Sementara semua genre ini dapat menemukan akar di Amerika Selatan, mereka semua secara fundamental berubah melalui migrasi abad kedua puluh dari selatan ke pusat-pusat industri di Utara.

Misalnya, Bill Monroe, yang secara populer dikenang sebagai “bapak bluegrass”, pindah dari pedesaan barat Kentucky ke pinggiran Chicago untuk pekerjaan pabrik pada akhir 1920-an. Di sana, ia mengejar karir musik dengan saudaranya Charlie. Meskipun mereka belum memainkan apa yang kami sebut bluegrass, tempat di mana Monroe mengembangkan ide musiknya sangat penting untuk memahami apa arti bluegrass bagi penonton pertamanya.

The Monroe Brothers tampil di WLS National Barn Dance (pendahulu langsung Grand Ole Opry), sebuah acara radio sindikasi nasional yang memungkinkan migran kulit putih selatan merumuskan identitas kelompok berdasarkan asal daerah, kelas, dan ras mereka.

1920 adalah tahun pertama sensus mencatat lebih banyak orang yang tinggal di daerah perkotaan daripada pedesaan, sebuah tren yang terus berlanjut selama beberapa dekade berikutnya. Ini berarti bahwa di masa kejayaan Tari Gudang Nasional, orang-orang di seluruh negeri secara aktif melakukan transisi yang sering kali tidak nyaman dari kehidupan pedesaan ke perkotaan.

Musik dan komedi yang disajikan dalam tarian lumbung radio memadukan nostalgia pedesaan dan kecanggihan perkotaan. Komedinya biasanya menyindir diri sendiri, dan lirik musiknya seperti tema campuran nostalgia pedesaan dan pop Monroe, sedangkan musiknya dibangun di atas suara band string Appalachian dengan menambahkan elemen musik progresif dari genre lain. Campuran varietas yang menarik bagi kelompok orang selatan yang bermigrasi ini adalah sesuatu yang dibawa Monroe saat ia mengembangkan bluegrass pada tahun 1940-an.

Menilik kembali karya musisi seperti Monroe dan rekan-rekannya yang pertama kali membuat bluegrass, unsur musik progresif yang disandingkan dengan nostalgia memang mudah untuk dilewatkan.

Kami langsung mendengar bahwa mereka menyanyikan tentang rumah-rumah yang ditinggalkan dan orang-orang terkasih yang ditinggalkan, elemen-elemen yang menghasilkan gambaran-gambaran pastoral itu dalam pikiran kami. Namun yang sering kita lewatkan adalah bluegrass sebagai abstraksi modernis dari musik stringband Appalachian—nada didorong lebih tinggi, peningkatan counterpoint, dan tempo yang terlalu cepat untuk tarian yang mendominasi budaya musik populer saat itu—elemen tinggi yang disebut Robert Cantwell “ karikatur tanpa cemoohan.”

Bahkan pada saat itu, elemen musik progresif tidak mudah untuk dilihat semua orang. Apa yang ada dalam suara bluegrass adalah apa yang ada dalam bunyi terompet Gillespie atau percikan cat Pollack: sebuah manifestasi artistik dari ketidakpastian yang tak terartikulasikan dari hidup dalam modernitas.

Pada akhir 1950-an, penonton baru untuk musik bluegrass mulai menunjukkan minat sebagai akibat dari kebangkitan rakyat. Meskipun bluegrass bukanlah musik rakyat dalam arti bahwa itu adalah produk pedesaan murni yang “asli”, itu mulai disalahartikan sebagai musik ketika dilihat tanpa kesadaran akan konteks asalnya.

Meskipun bluegrass mendapatkan lebih banyak visibilitas dan membawa lebih banyak kesuksesan komersial bagi penciptanya, penonton baru terbukti menjadi masalah bagi musisi bluegrass. Misalnya, meskipun musik melambangkan “karikatur tanpa ejekan,” Monroe dan orang-orang sezamannya menampilkan musik bluegrass bersama komedi satir pedesaan yang menggunakan elemen yang sama seperti komedi “bukit” arus utama yang menghina hari itu (gigi menghitam, overall, dan sejenisnya). Semuanya adalah elemen yang digunakan untuk menghasilkan karikatur dengan ejekan.

Dengan kata lain, penonton konser bluegrass awal yang melihat pengalaman mereka sendiri tercermin dalam hiburan malam mengakses tingkat makna yang berbeda dari mereka yang tidak.

Sementara komedi ini memberikan jalan keluar untuk pengetahuan diri bagi migran selatan kulit putih, untuk penggemar rakyat perkotaan yang tidak memiliki pemahaman tentang pengalaman itu, komedi dapat dianggap tidak penting, atau jauh lebih buruk, mereka dapat menerapkan mata uang keaslian kebangkitan rakyat. dan melihat sindiran diri sebagai pemain “nyata”.

Kesalahpahaman ini sudah cukup menjadi masalah bahwa komedian berkostum tidak lagi menjadi bagian dari pertunjukan bluegrass pada akhir tahun 1960-an.

Penggemar folk urban yang hanya merasakan kemilau nostalgia bluegrass kemudian menghasilkan banyak tulisan yang dapat diakses tentang musik bluegrass, membentuk interpretasi publik.

Meskipun banyak yang melanjutkan untuk menanamkan diri mereka dalam produksi lanjutan musik bluegrass dan mengembangkan pemahaman mendalam tentang banyak makna budayanya dalam proses tersebut, banyak tujuan sosial awal bluegrass untuk audiens awalnya telah keluar dari pemahaman publik tentang genre tersebut.

Lain kali Anda mendengar musik bluegrass, saya harap Anda tidak mendengar musik “tua seperti perbukitan” yang diawetkan dalam damar, tetapi musik yang diciptakan dan terus dibentuk oleh konteks sejarahnya.

Perbedaan Antara Bluegrass dan Musik Country
Informasi Musik

Perbedaan Antara Bluegrass dan Musik Country

Perbedaan Antara Bluegrass dan Musik Country – Bluegrass biasanya dianggap sebagai cabang dari musik country. Karena alasan itu, terkadang mungkin agak rumit untuk membedakannya. Namun, meskipun serupa dan tumpang tindih dalam banyak hal, keduanya tetap berbeda dan tidak boleh dikacaukan satu sama lain. Kami telah membuat analisis komparatif yang mendokumentasikan apa yang membuat setiap genre menonjol.

Perbedaan Antara Bluegrass dan Musik Country

Instrumentasi Bluegrass vs Country

valeriesmithonline – Country dan Bluegrass jelas sangat mirip dalam hal instrumentasi mereka. Seperti yang mungkin sudah diketahui, salah satu instrumen paling menentukan dari genre ini adalah banjo, yang merupakan bahan pokok yang teruji waktu dan telah menjadi sangat populer bahkan di luar negeri dan bluegrass.

Baca juga : Bluegrass Musik: High Fidelity

Hal serupa juga bisa dikatakan untuk biola dan harmonika. Namun demikian, ada beberapa instrumen yang lebih umum digunakan dalam satu atau yang lain.

Penggunaan akordeon cukup populer dalam musik Country. Meskipun kita dapat mendengarkan instrumen ini dalam lagu bergaya Bluegrass, itu tidak biasa seperti yang pertama.

Adapun musik Bluegrass, umumnya dikenal terutama berfokus pada instrumen tanpa amplitudo. Karena itu, suara memiliki hubungan yang lebih dekat dengan musik rakyat. Selain itu, harmoni vokal dikatakan cukup khas dari genre ini. Terkadang di antara harmoni vokal yang berbeda, ada satu yang dinyanyikan dengan nada lebih tinggi yang disebut “suara kesepian yang tinggi”.

Suara dan Irama

Perbedaan antara bluegrass dan country tidak hanya ditentukan oleh jenis instrumen yang digunakan, tetapi juga bagaimana instrumen tersebut digunakan. Komposisi lagu sangat berbeda, dan sangat mudah dibedakan setelah Anda mendengarkan lagu dalam setiap gaya.

Musik country sebagian besar terdiri dari lagu dansa dan balada yang berfokus terutama pada ritme yang stabil. Namun dengan banyaknya subgenre musik country yang ada di zaman sekarang ini, juga terdapat variasi tempo dan nada yang tidak ada habisnya.

Saat ini, orang juga menghubungkan musik country dengan musik Pop, karena industri musik mendorong karir beberapa komposer negara maju, dan membuatnya lebih komersial dan mudah diakses.

Namun, musik Bluegrass pada umumnya tetap pada asal-usulnya dan memiliki jenis suara yang sangat spesifik, biasanya dihasilkan dengan alat musik gesek, yang terdiri dari pemetikan yang sangat cepat dalam nada-nada tinggi, kadang-kadang dikombinasikan dengan “suara kesepian yang tinggi”.

Hal ini dianggap lebih bebas mengenai ritme juga, umumnya terkait dengan improvisasi. Bagian terakhir itulah yang umumnya menjadi fokus utama lagu.

Artis

Bill Monroe, yang ditampilkan pada gambar di atas, dianggap sebagai salah satu pendahulu terbesar musik Bluegrass.

Bahkan, nama subgenre ini dikaitkan dengan nama bandnya, yaitu “Bill Monroe and the Blue Grass Boys”. Kentucky, juga dikenal sebagai negara bagian Bluegrass, adalah tempat asal Bill Monroe.

Terakhir, tidak ada cara yang lebih baik untuk melihat betapa berbedanya setiap genre selain dengan memiliki referensi bagus dari komposer dan artis paling ikonik.

Anggota band bluegrass Crandall Creek Tampil di Purple Fiddle
Informasi Musik

Anggota band bluegrass Crandall Creek Tampil di Purple Fiddle

Anggota band bluegrass Crandall Creek Tampil di Purple Fiddle – Gitar Jerry Andrew telah lama terkubur di bawah tempat tidur di ladangnya di Moundsville sehingga senarnya putus. Kathy Wigman Lesnock sudah menangis dalam tehnya beberapa dekade yang lalu yakin bahwa perjalanan yang tidak bersemangat dari perbatasan Pennsylvania ke Nashville adalah akhir dari mimpi menulis lagu.

Anggota band bluegrass Crandall Creek Tampil di Purple Fiddle

valeriesmithonline – Karier kedua musisi itu bangkit dari apa yang tampak seperti orang mati. Band bluegrass mereka Crandall Creek mencapai No 1 empat kali di Grassicana andalan industri hanya dalam satu tahun terakhir.

Baca juga : Bluegrass Valerie Smith dan Liberty Pike

Sekarang bermitra dengan empat 20 sesuatu yang berpikiran sama, mereka telah mengemas Ungu Fiddle, kiblat musik Lembah Canaan. Mereka tampil di seri konser musim panas Oglebay.

Melansir theintelligencer, Mereka tersebar di wisma tamu mewah selama satu pertunjukan. Mereka telah tidur secara massal di atap bocor di atas toko sepeda motor satu demi satu.

Dan, mereka mencintai semuanya. Mereka dengan band.

“Saya akan pergi ke mana pun dia pergi,” kata Lesnock tentang perjalanan liar mereka yang tak terduga. “Ini adalah kesempatan terakhir kita.”

Andrews merasa bahwa kesuksesan mereka yang tiba-tiba adalah masalah persiapan bertemu dengan waktu yang tepat dan, mungkin, campur tangan ilahi.

“Kami tidak akan mampu melakukan ini secara intelektual atau finansial pada tahap awal kehidupan,” katanya. “Sekarang kita.”

JALAN YANG LUAR BIASA

Mencapai tahun 2021 merupakan jalan yang panjang dan unik yang mencakup jeda beberapa dekade bagi kedua musisi lokal tersebut.

Andrews, yang mengatakan dia dilahirkan ingin tampil, melakukannya. Dia sempat menjadi bagian dari grup pedesaan bernama Sweet Harmony sebelum menikah, anak-anak dan pekerjaan menjadi begitu melingkupi dia benar-benar lupa dia memiliki gitar sampai keponakannya ingin belajar bermain.

Dia menemukan dan mengeluarkan instrumen itu dan, dengan iseng, mencoba mendaftar di bengkel penulisan lagu. Sebuah keanehan telepon langsung menghubungkannya dengan pemberi bengkel, pengusaha industri Donna Ulisse, yang secara bersamaan mencoba menelepon penyelenggara acara.

Dia akhirnya mengundang Andrews untuk membawa beberapa lagu aslinya ke bengkelnya untuk demo langsung kerajinan lagu.

“Saya berpikir, ‘Saya tidak menyanyi, saya bukan pemain,’” kata Andrews. Tapi, dia melakukannya. Untuk ulasan yang beragam. “Dia berkata, ‘Oh, itu sangat bagus.’ Lalu dia mengulitiku.”

Bagaimanapun mereka menjadi teman. Dia bahkan akhirnya mempromosikannya selama beberapa tahun, sebelum memulai Crandall Creek pada 2015 dan melacak musisi dan penulis lagu lain untuk menyelesaikannya.

Dia mendengar tentang kredibilitas menulis Lesnock, menguntitnya di internet dan menerkam ketika mereka kebetulan berada di tempat yang sama.

Lesnock tidak pernah ingin tampil, tetapi ide menyanyi di sebuah pertunjukan atau lebih sebulan selain bisa menulis terdengar baik-baik saja, terutama mengingat kekecewaan masa lalu di industri ini.

Lesnock sebenarnya mulai menulis musik saat remaja. Namun demikian, tuntutan keluarga termasuk merawat orang tua yang sudah lanjut usia membuat musik menjadi mimpi yang harus dikesampingkan.

Dia melakukan upaya singkat di usia 30-an setelah suami dan ayahnya memberinya gitar untuk masuk ke sisi penulisan bisnis. Dia melakukan perjalanan ke Nashville dan bahkan menampilkan karya aslinya di tempat penulis lagu bernama Bluebird Cafe.

“Tidak ada yang pernah terjadi dengan itu, selain saya bertemu orang-orang hebat dan memainkan lagu-lagu saya,” kata Lesnock tentang realitas keluarga vs. waktu yang dibutuhkan untuk mengejar karir musik.

“Saya sedang duduk di meja bistro kecil di Nashville sambil menangis dalam teh saya, ‘Saya tidak akan pernah kembali,’” katanya tentang apa yang dia pikir sebagai upaya terakhirnya. “Tetapi orang tua saya meninggal, anak-anak saya tumbuh dewasa. Waktu yang tidak pernah Anda duga akan tiba-tiba muncul. ”

Begitu pula musisi yang tepat untuk melengkapi grup. Pada akhirnya.

Dustin Terpenning, seorang guru sejarah dari Wintersville, Ohio, datang pada tahun 2018 dengan banjo dan mandolin.

Dan setelah serangkaian partner yang tidak memiliki suara yang tepat, tidak dapat melakukan perjalanan atau pergi karena alasan apa pun, yang sekarang adalah sisa band yang muncul juga.

Ada Abby Latocha McClure, seorang mahasiswa dari Mannington, W.Va.pada vokal utama dan mandolin; Hanna Livingston, seorang mahasiswa dari Frostburg, Md. di biola; dan, sebagian besar baru-baru ini, Mason Atha, seorang mahasiswa dari Jane Lew, W.Va. pada bass.

Campuran itu sangat baru, beberapa anggota bahkan tidak ada di CD Crandall Creek 2020 “Headed South,” yang dipetakan dengan baik dan melibatkan dua jeda aneh lainnya.

(Selain terobosan: Valerie Smith seorang artis dengan label rekamannya sendiri mendengar salah satu lagu asli Andrew di Facebook dan menelepon dengan tawaran potensial untuk merilis apa yang menjadi “Headed South” bagi mereka.

Andrews yakin seseorang sedang mengerjainya sampai Smith menyuruhnya untuk melihat ID peneleponnya. “Itu nomor 615,” katanya. “Nashville,” tambah Lesnock dalam bisikan gembira.

Selain itu, Alan Cackett, seorang pengulas Inggris terkemuka, sangat menyukai “Headed South” sehingga dia memberikan ulasan luar biasa yang bahkan tidak mereka ketahui akan datang.)

Tapi, ada CD ketiga yang sedang dikerjakan di label Copper Mountain Records mereka sendiri dan direkam melalui Jamie Peck Productions milik Wheeling. Gigs kini telah menjadi internasional. Pikirkan Kanada pada tahun 2022 dan sebuah video sedang diproduksi untuk televisi publik Australia.

“Sebelum kami menyadarinya, itu di luar kendali,” kata Andrews tentang apa yang telah berubah menjadi lebih dari satu pertunjukan dalam sebulan. “Bagus di luar kendali.”

HORIZON BARU

Dipesan dengan kuat dan baru dihormati, Andrews mengatakan Crandall Creek siap untuk mengambil langkah-langkah yang diperlukan untuk menjadi menguntungkan.

Musim panas ini, grup ini memiliki “pameran” di konvensi International Bluegrass Music Association. Itu berarti penyelenggara festival besar dan pemimpin industri akan memiliki kesempatan untuk mendengar mereka tampil secara langsung.

Itu adalah hal yang menghasilkan karir yang menghasilkan pendapatan, katanya, mencatat bahwa dia dan Lesnock (dan pasangan mereka masing-masing yang sangat mendukung) mendanai ekspansi grup, terkadang memberikan semua hasil pertunjukan kepada rekan satu band mereka yang lebih muda.

Sementara grup tersebut sudah dapat diakses melalui Spotify dan Youtube, Andrews juga mengejar bermain di tempat radio satelit yang lebih menguntungkan.

Mereka juga telah mengambil langkah yang tidak biasa dengan memperkuat kelompok non-profit dari musik mereka yang digunakan untuk konser penggalangan dana dengan beasiswa perguruan tinggi.

Itu adalah langkah yang dimaksudkan untuk memberi kembali, tetapi telah menarik persetujuan dari para pemimpin industri.

“Kami hanya menjadi diri kami sendiri. Kami tidak mencoba kepada orang lain,” kata Lesnock tentang membuat pilihan seperti itu. “Rasanya alami untuk melakukan apa yang kami lakukan.”

Crandall Creek juga memiliki kartu as lain. Mereka tetap berkomitmen pada musik orisinal. Yang terakhir inilah yang menarik perhatian resensi Cackett.

“Kebanyakan grup yang sedang naik daun cenderung mengandalkan penulis lagu yang sudah mapan dan versi standar lama yang diperbarui,” tulis Cackett dalam ulasannya. “Crandall Creek di Virginia Barat … menghasilkan album kedua yang penuh dengan lagu-lagu yang ditulis dengan baik yang mencerminkan bakat grup untuk bercerita yang menarik.”

Andrews dan Lesnock, yang menulis hampir semua lagu band, menertawakan bagaimana mereka sampai pada perpaduan unik antara bluegrass, folk, country akustik, dan gospel.

Lesnock menulis perlahan dan metodis, dengan gitar dan kertas. Andrews lebih memilih ponselnya. “Saya menulis 100 mil per jam karena saya takut kehilangannya,” katanya. “Kita bisa mengubahnya nanti.”

Dia percaya akan ada lebih banyak lagu untuk diubah. Crandall Creek semuanya masuk, katanya. “Saya benar-benar percaya kita akan menuju ke tempat yang kita tuju.”

Pembaca yang ingin mendengar Crandall Creek dapat mengunjungi situs web mereka. Grup ini selanjutnya akan tampil di Ohio Valley pada 13 Agustus di Strand Theatre Moundsville.

Bluegrass Valerie Smith dan Liberty Pike
Informasi Valerie Smith

Bluegrass Valerie Smith dan Liberty Pike

Bluegrass Valerie Smith dan Liberty Pike – Bell Buckle Records telah mengumumkan bahwa album baru Valerie Smith dan Liberty Pike adalah album pertama yang direkam di International Bluegrass Museum Dirilis dan dirilis hari ini.

Bluegrass Valerie Smith dan Liberty Pike

valeriesmithonline – Proyek six-pack ini adalah bagian dari 12 lagu yang direkam di IBMM. Volume kedua dari enam lagu dijadwalkan akan dirilis kali ini tahun depan. Lihat di balik layar bersama Valerie Smith dan Becky Buller untuk mempelajari lebih lanjut tentang pembuatan rekaman penting ini dengan mengunjungi saluran YouTube mereka dan melihat presentasi singkat.

Baca juga : Bluegrass Musik: High Fidelity 

Awal tahun lalu, Valerie Smith mengumpulkan sekelompok koleganya, Ernie Evans, Rebekah Long, dan Becky Buller untuk mengajar 24 sekolah di seluruh Daviess County, Kentucky, selama dua minggu. Kelas diadakan di IBMM.

Terinspirasi oleh kesempatan untuk menghabiskan begitu banyak waktu di IBMM, Valerie memutuskan bahwa ini adalah kesempatan yang baik untuk merekam album saat berada di sana. Jadi dia membawa peralatan rekaman bersama kami dan memasangnya di Gua Radio Bluegrass International (RBI) di museum. Kelompok ini melakukan sekitar tiga program sekolah sehari dan menghabiskan waktu setiap sore dan malam untuk merekam.

Di sela-sela pengambilan, saya akan berjalan-jalan di sekitar pameran, membaca kisah luar biasa tentang para seniman, merasakan semangat yang kita semua miliki untuk genre yang indah ini, bluegrass – Valerie Smith.

Jika Anda adalah seseorang yang menyukai signifikansi numerik, tanggal rilis CD Valerie Smith, ‘Blame it on The Bluegrass’, 1-11-11, seharusnya cukup sulit untuk diungguli. Tidak hanya semua yang terlibat pendukung # 1 dari Museum Musik Bluegrass Internasional, tetapi mereka juga membuat sejarah di sini pada Januari 2010.

Di sana, dikelilingi oleh artefak legenda bluegrass, tidak gentar oleh penyakit, kelelahan, es dan salju, mereka datang bersama energi dan kreativitas yang luar biasa dan membuat sejarah dengan menjadi yang pertama merekam CD di dalam dinding suci IBMM. Kami berharap mereka sukses dengan CD baru dan luar biasa mereka – Gabrielle Gray, Direktur Eksekutif, International Bluegrass Music Museum.

Album ini diproduksi oleh pemenang penghargaan dan sangat dihormati, Becky Buller , yang juga meminjamkan vokal, biola, gitar, dan bakat menulis lagu untuk proyek tersebut, dan menjabat sebagai associate engineer dan ikut menulis judul lagu dengan Elizabeth Shrum. Becky juga menulis lagu gospel yang luar biasa A Good Day, Lord bersama Jeff Hyde.

Ben Speer, artis Injil legendaris, arranger dan produser, membuat penampilan tamu di lagu Merle Travis No Vacancy , bersama dengan suami Valerie, Kraig Smith. lagu lain di album, No Vacancy dikirim ke Valerie oleh temannya Dave Freeman dari Rebel Records. Itu muncul di album Glen Campbell sebelumnya yang pada saat itu dianggap sebagai proyek bluegrass.

Album ini telah menerima dukungan luar biasa dari pembawa acara radio di seluruh dunia yang telah menantikan musik baru dari Valerie Smith .

Bluegrass Musik: High Fidelity
Informasi Musik

Bluegrass Musik: High Fidelity

Bluegrass Musik: High Fidelity – High Fidelity, sekelompok musisi muda yang menggemari musik bluegrass dari tahun 1950-an dan 1960-an, akan menggelar konser musik bluegrass pada Senin, 26 November, pukul 19.00 di Collins Theatre, 120 West Emerson Street, di pusat kota Paragould. Pertunjukan tersebut merupakan bagian dari rangkaian konser Bluegrass Monday yang dipersembahkan oleh KASU 91.9 FM di Arkansas State University.

Bluegrass Musik: High Fidelity

valeriesmithonline – High Fidelity sangat dipengaruhi oleh seniman dari era itu seperti Stanley Brothers, Jim and Jesse, Louvin Brothers, Don Reno dan Red Smiley.

Pertama kali anggota High Fidelity tampil bersama di atas panggung adalah di Kejuaraan Band Internasional 2014 di penghargaan tahunan Society for the Preservation of Bluegrass Music in America ke-40. Setelah latihan yang sangat singkat sebelum penampilan kompetisi mereka, band ini memenangkan kejuaraan, mengalahkan dua lusin grup lain, banyak di antaranya telah menampilkan musik bersama selama bertahun-tahun.

Baca juga : Hardly Strictly Bluegrass Festival 2022

Sejak memenangkan kejuaraan itu, band ini telah tampil di tempat-tempat tertentu di seluruh negeri, menerima pujian dari penggemar musik bluegrass yang menyukai gaya dan suara tradisional mereka.

High Fidelity merilis CD debut yang diproduksi sendiri pada tahun 2016. Awal tahun ini, band ini merilis CD pertama mereka untuk produser terkenal musik bluegrass Rebel Records. Proyek itu, berjudul Hills and Home , telah menerima pengakuan luas dari komunitas musik bluegrass. “Bluegrass Today” mengatakan tentang proyek tersebut, “Tidak ada satu lagu pun di sini yang tidak menginspirasi respons antusias atau dorongan untuk mengikuti alur mereka.” “Bluegrass Unlimited Magazine” menyebutnya “bluegrass dari pokok anggur tradisi yang sebenarnya.”

Kurt Stephenson memainkan banjo dan bernyanyi di band. Dia adalah lulusan dari Arkansas State, dan dia adalah pemenang 2010 dari Kejuaraan Nasional Bluegrass Banjo yang diadakan di Winfield, Kan. Berasal dari Tennessee barat, Stephenson adalah anggota band Stone County Connection yang juga tampil di Bluegrass Senin lalu. konser. Dia juga telah merilis CD solonya sendiri.

Jeremy Stephens adalah gitaris dan vokalis untuk High Fidelity. Dia telah menampilkan musik bluegrass di berbagai band sejak masa remajanya, dan dia paling dikenal sebagai mantan gitaris dan vokalis di grup gospel The Chuck Wagon Gang yang sudah berjalan lama. Dia juga tampil sebagai multi-instrumentalis di program televisi Ray Stevens’ Nashville. Dia juga tampil di band Jesse McReynolds dan Kody Norris.

Corrina Rose Logston memainkan biola dan bernyanyi dalam grup. Dia telah tampil di banyak grup bluegrass terkenal dan terkenal termasuk Jesse McReynolds dan Virginia Boys, David Peterson and 1946, dan Chris Henry and the Hardcore Grass. Dia juga seorang penulis lagu yang luar biasa, dan telah menghasilkan dua CD solo yang menampilkan komposisinya sendiri. Dia adalah lulusan program bisnis musik di Belmont University di Nashville.

Vickie Vaughn bernyanyi dan memainkan bass untuk band. Selain bermain dengan High Fidelity, penduduk asli Kentucky ini memimpin grup bluegrassnya sendiri, band Vickie Vaughn. Dia menyanyikan vokal cadangan dalam konser dengan superstar country Patty Loveless, dan merupakan mantan anggota band untuk vokalis bluegrass Valerie Smith.

Tempat duduk di konser adalah yang pertama datang, yang pertama dilayani. Pintu teater akan dibuka pada pukul 6 sore KASU akan benar-benar “melewati topi” untuk mengumpulkan uang untuk membayar kelompok. Sumbangan yang disarankan adalah $5 per orang.

Selain konser, Terry’s Café, 201 South Pruett Street di Paragould, dibuka pada Bluegrass Mondays untuk menyambut penggemar musik bluegrass. Kafe menyajikan hidangan prasmanan bergaya pedesaan mulai pukul 16:30 pada malam hari konser Bluegrass Monday. Konsesi juga akan tersedia di Collins Theatre.

Konser Bluegrass Monday diadakan pada Senin malam keempat setiap bulan. Konser ini dipersembahkan dengan dukungan dari Bibb Chiropractic Center, Posey Peddler, Holiday Inn Express and Suites of Paragould, Northeast Arkansas Bluegrass Association dan KASU.

Penyanyi Bluegrass Valerie Smith memiliki perjalanan panjang yang menyakitkan untuk kembali ke panggung
Informasi Valerie Smith

Penyanyi Bluegrass Valerie Smith memiliki perjalanan panjang yang menyakitkan untuk kembali ke panggung

Penyanyi Bluegrass Valerie Smith memiliki perjalanan panjang yang menyakitkan untuk kembali ke panggung – Tiga tahun lalu, penyanyi bluegrass Valerie Smith tidak tahu apakah dia akan bernyanyi lagi.

Penyanyi Bluegrass Valerie Smith memiliki perjalanan panjang yang menyakitkan untuk kembali ke panggung

valeriesmithonline – Pada tahun 2006, dokter menemukan kista di pita suaranya. Setelah dua operasi dan proses pemulihan yang melelahkan, Smith mendapatkan kembali suaranya.

Tahun lalu, dia merilis album baru dan Jumat dia akan tampil di Randy Wood Guitars di Bloomingdale.

Melansir savannahnow, Smith telah menjadi kekuatan di sirkuit Bluegrass sejak merilis album solo pertamanya “Patchwork Heart” pada tahun 1998.

Baca juga : Renaisans Bluegrass Baru Valerie Smith

Kemudian pada tahun 2006, selama operasi pertamanya, dokter menemukan pertumbuhan di kerongkongannya dan operasi lain dijadwalkan untuk tahun 2007.

Menuju ke operasi kedua itu, Smith diberi tahu bahwa dia mungkin tidak akan pernah bernyanyi lagi.

“Saya merasa seperti pergi ke rumah sakit dan dalam satu setengah jam seseorang mengambil karier saya,” kata Smith.

Tapi tidak semua harapan hilang; pertumbuhan berhasil dihilangkan. Mengembalikan suara nyanyiannya, bagaimanapun, tidak akan mudah. Karena kehilangan memori otot di kerongkongannya, Smith harus belajar kembali cara bernyanyi.

Meskipun jalan menuju pemulihan itu menyakitkan, Smith tidak membuang waktu untuk kembali ke studio.

“Rasanya seperti memiliki alat yang berbeda di studio, bekerja secara berbeda, jangkauannya berbeda, teksturnya terasa berbeda,” kata Smith. “Sulit untuk belajar bagaimana menggunakan suara itu lagi. Saya belajar itu lebih baik dari sebelumnya, tapi tetap saja itu adalah instrumen yang berbeda.”

Tapi tidak semua harapan hilang; pertumbuhan berhasil dihilangkan. Mengembalikan suara nyanyiannya, bagaimanapun, tidak akan mudah. Karena kehilangan memori otot di kerongkongannya, Smith harus belajar kembali cara bernyanyi.

Meskipun jalan menuju pemulihan itu menyakitkan, Smith tidak membuang waktu untuk kembali ke studio.

“Rasanya seperti memiliki alat yang berbeda di studio, bekerja secara berbeda, jangkauannya berbeda, teksturnya terasa berbeda,” kata Smith. “Sulit untuk belajar bagaimana menggunakan suara itu lagi. Saya belajar itu lebih baik dari sebelumnya, tapi tetap saja itu adalah instrumen yang berbeda.”

Bernyanyi menjadi lebih mudah karena pita suaranya pulih dari trauma, katanya.

“Sekarang kerangka berpikirnya adalah: tidak ada yang salah dengan saya,” kata Smith. “Sekarang aku bisa melakukan ini.”

Valerie Smith dan band Liberty Pike akan membawa bluegrass ke Dahlonega

Siswa telah mempelajari semua tentang musik bluegrass dan alat musik petik tradisional selama 11 tahun melalui Sekolah Musik Tradisional Georgia Pick & Bow di Dahlonega.

Tahun demi tahun mereka belajar dari instruktur lokal. Namun sekolah musik baru-baru ini menerima hibah Komunitas Vibrant dari Georgia Council for the Arts yang akan memberikan siswa kesempatan untuk belajar dan komunitas kesempatan untuk mendengar dari artis bluegrass yang dikenal secara nasional dan tur, Valerie Smith dan band Liberty Pike.

“Dia seorang pendidik musik, jadi dia dilatih dengan cara itu,” kata Ann Whitley Singleton, seorang guru, direktur kurikulum dan anggota dewan di sekolah musik. “Dia penulis lagu yang luar biasa, dan bandnya hebat.”

Smith dan band tidak hanya akan membantu mengajar para siswa, mereka akan melakukan konser publik 19:30 Sabtu, 3 Maret, di Gloria Shott Performance Hall di gedung Nix Fine Arts di kampus Dahlonega University of North Georgia. Tiket pertunjukan adalah $15, dengan semua hasil akan dikembalikan ke sekolah musik untuk membantu para siswa.

Selama bertahun-tahun, Georgia Pick & Bow telah mengajar anak-anak dari sekolah dasar hingga sekolah menengah tentang musik bluegrass. Whitley Singleton mengatakan itu karena itu adalah “akar dari area ini.” Tujuannya adalah untuk menjaga musik yang dikenal Selatan tetap hidup, dan itu semua dimulai dengan anak-anak.

“Ini adalah musik dari bagian negara ini,” kata Whitley Singleton. “Itulah yang dimainkan orang-orang di pedesaan dan pegunungan, terutama karena Dahlonega adalah kota pegunungan.”

Smith akan bergabung dengan para siswa pada Jumat malam dan Sabtu itu untuk mengajarkan beberapa hal yang mungkin tidak mereka pelajari pada hari-hari biasa di program sepulang sekolah. Mereka memiliki kelas berbaris untuk mengajar tentang suara, kinerja dan harmoni.

“Ini akan menjadi sesuatu yang baru dan berbeda,” kata Whitley Singleton. “Dan itu gratis untuk anak-anak, yang merupakan hal yang baik karena beberapa anak kami berjuang.”

Whitley Singleton mengatakan mereka tahu mereka harus menggunakan hibah untuk membawa Smith karena pengalamannya sebagai pendidik musik. Mereka tahu dia akan dapat berkomunikasi dengan siswa dengan cara yang tidak dapat dilakukan oleh seniman normal.

“Beberapa siswa kami masih sangat muda sehingga mereka tidak tahu persis siapa yang akan mereka temui, tetapi beberapa dari mereka tahu,” kata Whitley Singleton. “Saya pikir mereka senang mendapat pelajaran dari orang yang berbeda, karena mereka baru saja belajar dari kita semua.”

Renaisans Bluegrass Baru Valerie Smith
Informasi Valerie Smith

Renaisans Bluegrass Baru Valerie Smith

Renaisans Bluegrass Baru Valerie Smith – Valerie Smith adalah seorang veteran musik akar Amerika yang telah mengguncang dunia musik Bluegrass selama lebih dari dua dekade. Dia dan bandnya Liberty Pike telah melakukan tur keliling negara selama 22 tahun. Pada waktu itu Smith telah menghasilkan katalog yang luar biasa dari 18 album.

Renaisans Bluegrass Baru Valerie Smith

valeriesmithonline – Dia telah mendapatkan nominasi Grammy dan Dove Award dan telah membuat banyak penampilan televisi termasuk Ronnie Reno’s, Bluegrass Underground, Song of the Mountains, PBS, dan banyak lagi. Versi Valerie Smith dari “Red Clay Halo” Gillian Welch telah menjadi bahan pokok di radio Bluegrass selama bertahun-tahun.

Melansir staticdive, “Renaissance” adalah album baru dari Valerie Smith, dirilis di seluruh dunia untuk semua layanan streaming utama pada 3 September 2021. Lima tahun dalam pembuatannya, album tersebut mencatat perjalanan pribadi penyanyi melalui pembelajaran, pengampunan, dan menemukan cinta dalam dirinya dan orang lain.

Baca juga : Valerie Smith Mengatakan Musik Buller Membuat Kesan Abadi

Valerie Smith telah memperkenalkan 14 set lagu dengan single “I Found,” sebuah kisah tentang mengenali dan merangkul cinta yang bersembunyi di depan mata. Lagu ini menampilkan ansambel bluegrass klasik banjo, biola, mandolin, bass, dan gitar. Lagu ini debut di #5 di chart Roots Music Report, #7 di Bluegrass Today Grassicana Chart, dan #8 di FAI Folk DJ Chart pada Juni 2021.

Tonton video “I Found” di bawah ini, atau dengarkan di playlist Deep Indie Songwriters . Lihat “Renaissance” oleh Valerie Smith secara keseluruhan di sini atau di layanan streaming favorit Anda . Kami berkesempatan mengobrol dengan Valerie tentang single dan album baru.

Beberapa Pertanyaan dengan Valerie Smith

Dari mana kamu berasal?

Bel Gesper, TN

Berapa lama Anda membuat musik?

Seluruh hidupku. Saya belajar Pendidikan Musik dengan penekanan pada suara. Saya mengajar musik di SD, SMP, dan SMA. Saya kemudian mengejar penulisan lagu, memproduksi dan menyanyikan musik komersial dan akar. Saya memulai label Indie saya sendiri 30 tahun yang lalu yang disebut “Bell Buckle Records”.

Siapa musisi yang terlibat dalam proyek Anda?

(kredit tercantum di bawah)

Siapa pengaruh musik terbesar Anda?

Nancy Griffith, Emmylou Harris, Dolly Parton, John Prine…banyak sekali!!!

Apa pengaruh non-musik terbesar Anda?

Saya dipengaruhi oleh lukisan, seni, dan dunia di sekitar saya. Ada begitu banyak guru yang luar biasa di dunia yang saya memiliki kesempatan untuk belajar dari; Saya menganggap diri saya beruntung. Saya memiliki seorang profesor pendidikan, Dr. June Jetter, yang sangat membantu saya dan mengajari saya pentingnya memberikan diri saya kepada orang lain.

Apa yang menginspirasi Anda untuk membuat proyek ini?

Di luar pencarian musik dan interpretasi yang sempurna, saya mengamati kehidupan di sekitar saya dan dunia. “Renaissance” muncul dari kisah cinta, perpisahan, perayaan, mengatasi, dan pengabdian. Saya menganggap diri saya terlahir kembali.

Dengan tema termasuk harga diri dan penerimaan dan lagu tentang cinta, menemukan cinta, penerimaan, dan penyesalan, proyek ini menandakan perjalanan yang telah saya buat dalam hidup saya dengan optimisme yang dapat dihubungkan dengan orang lain.

Album ini mencakup lagu-lagu ceria dan ceria yang mendorong pendengar untuk bergerak ke alur dan balada yang subur dengan lirik dan melodi yang bermakna yang merebut jiwa. Dua lagu ditulis oleh saya, dan pilihan yang tersisa dipilih dengan cermat dari karya penulis berpengalaman lainnya untuk mengekspresikan apa yang ingin saya katakan.

Apa rencana Anda untuk masa depan (musik)?

Saya sedang mempersiapkan Opera Rakyat yang didasarkan pada jurnal Nenek Besar saya Maggie Brooks yang ditemukan di rumahnya di Plattsburg, MO. Dia lahir pasca-Perang Sipil di Midwest. Kisahnya sangat menakjubkan, saya mulai menulis lagu berdasarkan bagian-bagian dari ceritanya. Sekarang sudah selesai, tetapi tidak ada informasi tentang tanggal rilis. Donna Ulisse, Daniel Crabtree dan saya menulis semua lagu. Ini mungkin akan disebut, “Jurnal Maggie”: Kisah Boxcar. Saya berencana untuk membuat beberapa videografi dan menambahkan musik untuk menceritakan kisahnya.

Bluegrass Nominasi Grammy, Valerie Smith
Informasi Musik Valerie Smith

Bluegrass Nominasi Grammy, Valerie Smith

Bluegrass Nominasi Grammy, Valerie Smith – Diakui-Kritis, Nominasi Grammy, Artis Akar Amerika Valerie Smith telah mengumumkan bahwa album ke- 18 Renaissance telah debut di #2 di Folk Alliance International Folk Chart untuk bulan September, dengan EMPAT lagu mendarat di Top 20. juga dinobatkan sebagai Artis #2 untuk September.

Bluegrass Nominasi Grammy, Valerie Smith

valeriesmithonline – Selain itu, album ini sukses di tangga lagu Roots Music Report, dan tangga lagu Bluegrass Today Grassicana dan Gospel di awal Oktober.

Melansir indiepulsemusic, Lima tahun dalam pembuatan, Renaissance dirilis pada tanggal 3 September dan mengeksplorasi pertumbuhan pribadi Smith dan perjalanannya melalui belajar, memaafkan dan menemukan cinta dalam dirinya sendiri dan orang lain.

Baca juga : Hardly Strictly Bluegrass Festival 2022

Lagu-lagu tersebut mencakup bidang subjek termasuk cinta, penyesalan, menemukan cinta, penerimaan, dan penebusan. Dia juga memasukkan beberapa lagu ceria dan bahagia yang mendorong pendengar untuk “bergerak ke alur,” seperti yang dia katakan, dan beberapa balada yang subur dengan lirik dan melodi yang bermakna yang menyentuh jiwa.

Album ini tidak hanya bergema dengan penggemar tetapi dengan media juga dengan Alan Cackett, Music Review dan Blogger, mengatakan “Musik Valerie Smith tidak bersolek atau berteriak; sebaliknya, ini mengundang pendengar untuk mendekat dan sekadar menikmati pengalaman mendengarkan.”

Melintasi berbagai genre musik, Renaissance masih tetap setia pada suara khas Smith dengan memasukkan bakat akustik dengan sentuhan bluegrass  semuanya dilakukan dengan musik yang luar biasa. Diproduksi oleh Smith dan Tim Carter, lagu ini menampilkan dua lagu asli “I’m Fine Bein’ Me,” yang mencapai # 20, dan “A Dollar Looked Mighty Good,” (ditulis bersama dengan Ashley Lewis) yang mencapai # 12, sebagai serta 12 lagu cover yang dipilih dengan cermat oleh penulis lagu berpengalaman termasuk Claire Lynch, Irene Kelley, Jude Johnstone, dan Daniel Crabtree.

Album ini dibuat dengan cermat dan menampilkan jajaran musisi all-star termasuk band lama Smith, Liberty Pike (Lisa Kay Howard Hughes, Wally Hughes, Tom Gray dan Joe Zauner) dan tamu spesial Stephen Burrell, Tim Carter, Tanya Dennis, Rob Ickes, Cody Kilby, Andy Leftwich, Tim Lorsch, Kevin McKendree, Bob Minner, Dave Roe, Jerry Salley, Sammy Shelor, Donna Ulisse, dan Evan Winsor. Sebuah nomor menggetarkan yang menampilkan tokoh-tokoh Injil The McCrary Sisters (Ann, Alfreda dan Regina) melengkapi suara rekaman itu.

Untuk merayakan kesuksesannya, Smith akan merilis single unggulan berikutnya “A Dollar Looked Mighty Good” dengan video menyusul akhir musim gugur ini.

Selain kesuksesan album di FAI Folk DJ Chart, Renaissance mencapai #22 di chart Roots Music Report Contemporary Bluegrass Album, minggu 2 Oktober 2021, dan lagu-lagu dari album juga masuk chart dengan baik. “Heart Of Sorrow” debut di #12 di RMR Contemporary Bluegrass single chart minggu 2 Oktober 2021, “Heartbreak Hill” mencapai #15 di Bluegrass Today Grassicana single chart minggu 2 Oktober dan 8 Oktober 2021, dan “Enter In” memulai debutnya di #8 di chart single Bluegrass Today Gospel minggu tanggal 8 Oktober 2021.

Single lanjutannya “I Found” memulai debutnya di #5 di chart Roots Music Report, #7 di Bluegrass Today Grassicana Chart, dan #8 di FAI Folk DJ Chart pada Juni 2021, dan Renaissance adalah album yang paling banyak diunduh di Airplay Direct pada bulan Agustus.

Smith juga menulis dan merekam Maggie’s Journal , sebuah opera rakyat bluegrass berdasarkan buku harian nenek buyutnya (rilis akan diumumkan). Dia juga melakukan tur secara teratur dan terus menciptakan musik yang dirilis oleh perusahaannya Bell Buckle Records. Bell Buckle Records, Media, dan Radio menampung berbagai artis berbakat, acara radio, dan membuat produksi video.

Tentang Valerie Smith

Berasal dari Missouri dan sekarang berbasis di Bell Buckle, Tennessee, Valerie Smith adalah seniman dan penulis lagu American Roots dengan gaya dan suara yang unik, yang telah mengguncang dunia bluegrass selama hampir dua dekade dengan serangkaian tur nasional dan internasional, diakui secara kritis. rekaman, Grammy, IBMA, dan nominasi Penghargaan Dove.

Ketika seseorang mendengarkan suara Smith yang unik dan ekspresif, seseorang dapat mendengar pengaruh dari bluegrass, blues, musik gospel, dan bahkan lagu pertunjukan Broadway. Jangkauannya luas dan dia menyampaikan berbagai emosi yang fantastis. Smith telah melakukan tur dan rekaman dengan bandnya Liberty Pike selama 22 tahun (tujuh dengan konfigurasi saat ini) dan dia memiliki 18 album untuk kreditnya. Dia telah muncul di berbagai acara televisi, termasuk “Ronnie Reno’s,” “Bluegrass Underground,” “Song of the Mountains,” PBS, dan banyak lagi.

Single hit Smith, “Red Clay Halo,” (Gillian Welch dan David Rawlings) naik ke tangga lagu Bluegrass Unlimited, Country Music, dan Americana, menerima siaran radio yang berat selama lima tahun. BU memasukkan lagu tersebut ke dalam daftar 60 lagu teratas dekade ini. Renaissance adalah tindak lanjut dari single hit 2020 yang sukses “From A Distance” (Julie Gold), menampilkan Claire Lynch dan Irene Kelly, yang mencapai #1 pada Juli 2020 dan menghabiskan satu tahun penuh di Bluegrass Today Grassicana Chart juga sebagai hit # 2 selama dua bulan di Folk Alliance International Folk DJ Chart.

Hardly Strictly Bluegrass Festival 2022
Informasi Musik

Hardly Strictly Bluegrass Festival 2022

Hardly Strictly Bluegrass Festival 2022 – Pergilah ke Taman Golden Gate untuk Festival Rumput Biru yang Hampir Tidak Ketat. Tahun ini, festival gratis adalah 30 September – 2 Oktober. Semua perayaan diadakan di dekat Lapangan Polo di Hellman Hollow (sebelumnya Speedway Meadows), Lindley, dan Marx Meadows.

Hardly Strictly Bluegrass Festival 2022

valeriesmithonline – Penampil tahun sebelumnya termasuk Steve Earle & The Dukes, Tanya Tucker, dan Robert Plant & The Sensational Space Shifters. Aksi musik lainnya termasuk Emmy Lou Harris dan Joan Osborne.

Melansir sftourismtips, Selain musik live, ada lebih dari 50 penjual makanan dan minuman gourmet. Anda juga dipersilakan untuk membawa piknik Anda sendiri.

Baca juga : Ulasan Festival Bluegrass Tico Time

Alkohol tidak dijual di festival ini, meskipun Anda diperbolehkan untuk membawa sendiri selama Anda mengikuti aturan taman.

The Hardly Strictly Bluegrass Festival dimulai pada tahun 2001 oleh kapitalis ventura SF Warren Hellman. Saat memulai, dia berencana hanya mengundang musisi bluegrass. Namun, semakin banyak artis yang mendaftar dan sekarang Anda akan menemukan berbagai jenis musisi di atas panggung.

Festival tiga hari ini gratis dan tidak komersial. Pastikan untuk datang lebih awal karena sering kali menarik lebih dari 750.000 orang secara total selama tiga hari pertunjukan musik.

Apa yang Harus Anda Pakai?

Anda ingin bersiap untuk matahari dan kabut. Bagian San Francisco ini dekat laut dan cuacanya tidak dapat diprediksi. Saya merekomendasikan berpakaian berlapis-lapis sehingga Anda dapat menambah dan melepas pakaian seiring berjalannya hari.

Tips Lain untuk Menghadiri Festival Rumput Biru yang Hampir Tidak Ketat

  • Merokok : Merokok dilarang di semua taman umum di San Francisco.
  • Anjing : Anjing diperbolehkan di taman selama Festival Rumput Biru yang Hampir Tidak Ketat. Semua anjing harus merasa nyaman berada di sekitar kelompok besar orang dan dengan musik yang keras. Juga, pastikan
  • Anda membersihkan setelah anjing Anda.
  • Anak-anak : Festival ini ramah keluarga, jadi anak-anak diperbolehkan ikut bersenang-senang.
  • Hotel : Hanya ada beberapa hotel kecil di dekat Taman Golden Gate. Taruhan terbaik Anda adalah tinggal di
  • Union Square , Distrik Haight-Ashbury atau Alamo Square . Jika Anda memiliki anggaran terbatas, berikut adalah beberapa pilihan bagus yang lebih murah yang tidak hanya terjangkau tetapi juga bersih.

Tips Transportasi

Dengan Sepeda : Bersepeda ke Taman Golden Gate adalah salah satu cara tercepat dan termudah untuk sampai ke sini. The Hardly Strictly Bluegrass Festival memiliki parkir mandiri dan valet yang serupa dengan tahun lalu. Berikut adalah peta dengan lokasi untuk kedua jenis. #3 adalah parkir valet dan tiga lainnya semua parkir sendiri.

Dengan Angkutan Umum : MUNI akan mengoperasikan bus tambahan antara pukul 11:00 hingga 20:00 pada hari Jumat, Sabtu, dan Minggu. Biaya per orang per perjalanan adalah $2,50.

5-Fulton Bus : Untuk sampai ke taman dari pusat kota, akan ada layanan tambahan di rute ini. Taruhan terbaik Anda untuk perjalanan cepat adalah dengan mengambil bus cepat 5R khusus di sudut Market and Front Streets dekat Stasiun Embarcadero BART. Naik bus ini sampai ke halte 30 dan Fulton Street.

N Yehuda : Kereta rel ringan N Yehuda tambahan juga akan berjalan selama festival. Bawa ke perhentian di 25 dan Yehuda dan buat jalan Anda melintasi Taman Golden Gate ke festival. Yang ini biasanya ramai, tetapi cara mudah untuk sampai ke sana dari Union Square dan pusat kota San Francisco.

Dengan Mobil : Parkir sangat terbatas di lingkungan dekat festival. Saya sangat menyarankan Anda menggunakan transportasi umum, atau bersepeda atau berjalan kaki daripada mengemudi. Jika Anda berencana untuk tiba dengan mobil, pastikan Anda memberikan waktu tambahan untuk menemukan tempat parkir.

Ulasan Festival Bluegrass Tico Time
Informasi Musik

Ulasan Festival Bluegrass Tico Time

Ulasan Festival Bluegrass Tico Time – Harus kita akui, saat pertama kali melihat pengumuman Tico Time Bluegrass Festival beberapa bulan lalu , sebagian dari kita ragu apakah itu benar-benar terjadi.

Ulasan Festival Bluegrass Tico Time

valeriesmithonline – Sudah lebih dari setahun sejak kami menghadiri semua jenis festival musik, dan pembatalan serta penjadwalan ulang menjadi lebih banyak daripada pasir di pantai. Namun, kami mengamankan tempat RV untuk kemping kami dan berpegang pada harapan.

Melansir festygonuts, Kami menghabiskan waktu seminggu untuk menyiapkan kemping dan mencoba mengingat cara berkemas untuk festival, dan ketika Kamis tiba, kami sangat bersemangat untuk perjalanan yang sangat indah ke selatan ke Aztec, New Mexico, dan Tico Time RV Resort!

Baca juga : Charm City Bluegrass Festival menawarkan seluruh spektrum musik string-band

Untuk festival pertama setelah sekian lama , sudah sepantasnya kami memilih festival pertama ! Sebenarnya, ini bukan hanya festival pertama di Tico Time , tetapi cat di tempat itu masih mengering ketika kami tiba. Secara harfiah, pasir baru saja dituangkan ke pantai, dan sentuhan akhir ditambahkan ke panggung saat babak pertama melakukan soundcheck.

Semua itu tidak penting setelah akord pertama dimainkan, dan kaki kami mencoba mengingat bagaimana rasanya menari! Ditambah fakta bahwa kami menari di atas pasir, dan Anda bisa membayangkan kegembiraannya.

Pencipta Tico Time Resort tentu saja membawa getaran Tico di semua lini.

Resor baru ini terletak di tepi Sungai Animas . Jembatan yang baru didirikan (dan maksud kami baru didirikan!) membawa Anda ke tepi sungai yang jauh, di mana panggung berada dikelilingi oleh dua kolam buatan, diisi dengan rakit, pelampung, SUPS, dan seluncuran air raksasa ! Panggung ini bukan hanya panggung – ini juga merupakan platform ziplining dan bungee jumping . Perkemahan berjalan di belakang panggung dikelilingi oleh pepohonan, dan pada malam hari seluruh tempat berkilau dengan pencahayaan warna-warni.

Berbicara tentang kilauan, setiap malam ditutup dengan pertunjukan kembang api yang menakjubkan . Sementara anjing-anjing yang hadir mungkin tidak setuju, itu adalah perayaan yang sempurna untuk hari yang baru saja kita nikmati dan malam yang baru saja dimulai.

Setelah panggung utama ditutup, pesta berlangsung hingga pagi hari di beberapa akustik pick dengan ukuran berbeda yang mengelilingi firepits di seluruh kamp.

TICO TIME BLUEGRASS FESTIVAL: MUSIK

Jangan lupa bahwa ini adalah festival musik !

Dari awal hingga akhir, setiap band yang tampil di atas panggung tampak benar-benar senang berada di sana seperti halnya para penggemar di kerumunan. Terdengar berulang-ulang dari panggung betapa menyenangkan rasanya tampil di depan orang-orang yang sebenarnya!

Festival ini dimulai untuk mereka yang datang lebih awal pada hari Kamis oleh Blue Moon Ramblers , diikuti oleh PJ Moon . Pada saat Buffalo Commons naik ke atas panggung, penonton mulai merasa nyaman kembali berdiri setelah jeda yang terlalu lama. Malam pertama penuh dengan reuni dan senyuman, dan pesta berlanjut di seluruh perkemahan sampai matahari terbit, ketika semua orang datang dengan panas, ingin menebus waktu yang hilang!

Pada hari Jumat kami pergi ke sungai dan kolam, di mana kami dapat dengan mudah menikmati musik panggung utama sambil bersantai di rakit. Saatnya Tico!

Setelah sesi Yoga pagi, You Knew Me When memulai, diikuti oleh The Jakob’s Ferry Stragglers dan kemudian Tara Rose yang selalu menakjubkan dan Real Deal . Setelah penyegaran singkat di kamp (tidak lebih dari 5 menit berjalan kaki) kami kembali untuk set yang luar biasa oleh Stillhouse Junkies , diikuti oleh Ladang Debu Sisa yang sangat dinanti. Pita kompilasi telah menjadi norma dalam satu tahun terakhir, karena pita penuh sering terputus satu sama lain oleh pembatasan perjalanan. Supergrup ini terdiri dari Greg Garrison dan Alwyn Robinson (Salmon Sisa), Tyler Grant (Grant Farm), dan Andy Hall (Infamous Stringdusters). Saat kerumunan memupuk sisa debu, band ini melewati banyak pilihan yang menyentuh repertoar masing-masing individu dan beberapa lagu klasik bersama. Seluruh set, bungee jumper melompat-lompat di samping panggung, saat penonton memandang dengan kagum.

Saat malam tiba, Liver Down The River memainkan set yang mengingatkan kita semua tentang apa yang telah kita lewatkan di tahun lalu. Band tuan rumah, yang bertanggung jawab untuk menyatukan Festival Bluegrass, menampilkan semuanya di atas panggung, diakhiri dengan penghormatan yang menyentuh kepada seorang teman yang hilang, dan meninggalkan semua orang dengan cahaya yang berlanjut lagi sepanjang malam.

Sabtu adalah hari indah lainnya yang diisi dengan musik, mengambang, seluncuran air, bersantai, dan menikmati semua yang ditawarkan Tico Time.

Robin Davis Duo memulai, dengan Six Dollar String Band dan Lizzy Plotkin & Natalie Spears terus menghibur semua orang dengan menari, berenang, bungee jumping, dan hammocking. Saat sore menjelang, La La Bones dan The Jakob’s Ferry Stragglers membuat penonton terus berjalan hingga menjelang malam. Wood Belly, salah satu yang menarik dari festival ini, memberikan lemparan energi tinggi yang dibatasi oleh matahari terbenam yang indah yang menyinari seluruh resor dengan sempurna. High Country Hustle mengakhiri segalanya, dengan bantuan beberapa pemintal api yang luar biasa.