September 20, 2021
Mengenal Gillian Welch, Sosok Penulis Lagu Milik Valerie Smith

Mengenal Gillian Welch, Sosok Penulis Lagu Milik Valerie Smith

Mengenal Gillian Welch, Sosok Penulis Lagu Milik Valerie Smith – Welch diperkenalkan dengan musik penyanyi folk Amerika Bob Dylan, Woody Guthrie, dan Carter Family. Dia membawakan lagu-lagu rakyat dengan teman-temannya di Westland Elementary School di Los Angeles. Welch kemudian bersekolah di Crossroads School, sebuah sekolah menengah di Santa Monica, California.

Mengenal Gillian Welch, Sosok Penulis Lagu Milik Valerie Smith

valeriesmithonline – Saat di sekolah menengah, sebuah program televisi lokal menampilkan dia sebagai seorang siswa yang “sangat baik dalam segala hal yang dia lakukan.” Saat menjadi mahasiswa di University of California, Santa Cruz, Welch bermain bass di band gothic, dan drum di sebuah band gothic, band selancar psikedelik.

Baca Juga : David Rawlings, Sosok Penulis Lagu Valerie Smith di Album Patchwork Heart

Di perguruan tinggi, seorang teman sekamar memainkan album oleh band bluegrass The Stanley Brothers, dan dia mendapat pencerahan: Lagu pertama datang dan saya hanya berdiri dan saya seperti berjalan ke ruangan lain seolah-olah saya berada di sebuah balok traktor dan berdiri di sana di depan stereo. Itu sama kuatnya dengan barang-barang listrik, dan itu adalah lagu-lagu yang saya nyanyikan saat tumbuh dewasa.

Tiba-tiba saya menemukan musik saya. Setelah lulus dari UC Santa Cruz dengan gelar di bidang fotografi, Welch kuliah di Berklee College of Music di Boston, di mana dia mengambil jurusan penulisan lagu. Selama dua tahun belajar di Berklee, Welch memperoleh kepercayaan diri sebagai seorang performer. Welch bertemu dengan rekan musiknya David Rawlings di sebuah audisi yang sukses untuk satu-satunya band country Berklee.

Karir

Setelah menyelesaikan kuliah pada tahun 1992, Welch pindah ke Nashville, Tennessee. Dia mengenang, “Saya melihat koleksi rekaman saya dan melihat bahwa semua musik yang saya sukai telah dibuat di Nashville Bill Monroe, Dylan, Stanley Brothers, Neil Young jadi saya pindah ke sana. Tidak pernah berpikir saya terlambat tiga puluh tahun.

” Rawlings segera menyusul. Di Nashville, setelah menyanyikan “Long Black Veil,” keduanya pertama kali menyadari bahwa suara mereka selaras dengan baik dan mereka mulai tampil sebagai duo. Mereka tidak pernah mempertimbangkan untuk menggunakan nama kerja, sehingga duo itu hanya disebut sebagai “Gillian Welch.”

Setahun setelah pindah ke Nashville, Welch menemukan seorang manajer, Denise Stiff, yang telah mengelola Alison Krauss. Baik Welch maupun Stiff sering mengabaikan nasihat bahwa Welch harus berhenti bermain dengan Rawlings dan bergabung dengan sebuah band.

Mereka akhirnya menandatangani kontrak rekaman dengan Almo Sounds. Setelah penampilan pembuka untuk Peter Rowan di Station Inn, produser T-Bone Burnett menyatakan minatnya untuk merekam album. Burnett tidak berencana untuk mengganggu preferensi Welch dan Rawlings untuk instrumentasi minimal, dan Welch setuju untuk membawanya sebagai produser.

Untuk sesi rekaman debut Welch, Revival, Burnett ingin menangkap kembali suara telanjang pertunjukan live Welch. Welch mengenang, “Minggu pertama itu benar-benar intens. Hanya ada T-Bone, sang insinyur, dan Dave dan saya sendiri. Kami masuk ke dalam dunia kecil kami. Jarak antara menyanyi dan bermain kami sangat kecil. Suaranya sangat cepat.

Itu sangat ringan dan kecil.” Kemudian, mereka merekam beberapa lagu lagi dan bermain dengan sekelompok musisi yang lebih banyak. gitaris dan Rock and Roll Hall of Fame yang dilantik James Burton, bassis Roy Huskey, Jr., dan drummer sesi veteran Jim Keltner, dan Buddy Harman.

Album ini dirilis pada April 1996 dengan sebagian besar ulasan positif. Mark Deming dari Allmusic menyebutnya sebagai “debut yang luar biasa” dan menulis, “Hutang Welch kepada artis-artis di masa lalu jelas dan diakui dengan jelas, tetapi ada kedewasaan, kecerdasan, dan perhatian yang tajam terhadap detail dalam lagu-lagunya yang tidak Anda harapkan dari seseorang hanya mencoba untuk meniru Keluarga Carter.

” Bill Friskics-Warren dari No Depression memuji album ini sebagai “bangkitan budaya pedesaan yang sangat keras.” Mark Guarino dari The Arlington Heights, Illinois Daily Herald mengamati bahwa Revival “bersemangat dan diteliti sebagai revivalis setia musik era Depresi hanya karena aslinya terdengar sangat mirip dengan era itu.

” Dia menghubungkan ini dengan gambaran alkitabiah dari lirik, produksi Burnett yang tipis, dan kesuraman yang dinyanyikan dengan jelas dalam vokal Welch. Ann Powers dari Rolling Stone memberi Revival ulasan hangat dan mengkritik Welch karena tidak menyanyikan pengalamannya sendiri, dan “memproduksi emosi.”

Robert Christgau menggemakan Powers: Welch “tidak memiliki suara, mata, atau cara dengan kata-kata untuk menghilangkan simulasinya.” Lagu, “Orphan Girl,” dari Revival telah di-cover oleh Emmylou Harris, Ann Wilson, Karin Bergquist dari Over the Rhine, Mindy Smith, Patty Griffin, Linda Ronstadt dan Holly Williams.

Orang lain yang telah merekam lagu-lagu Welch termasuk Joan Baez, Grace Porter, Courtney Barnett dan Kurt Vile, Punch Brothers, Mike Gordon, Bright Eyes, Calexico, Ani DiFranco, The Decemberists, Karl Blau dan Jim James. Revival dinominasikan untuk Penghargaan Grammy 1997 untuk Album Rakyat Kontemporer Terbaik, tetapi kalah dari The Ghost of Tom Joad karya Bruce Springsteen.

Hell Among The Yearlings

Duo Hell Among the Yearlings tahun 1998 melanjutkan tema pedesaan dan gelap. subjek lagu ‘bervariasi dari karakter wanita membunuh pemerkosa, kecelakaan pertambangan, balada pembunuhan, dan ode untuk morfin sebelum kematian. Seperti Revival, Hell Among The Yearlings menampilkan gaya sparse yang berfokus pada suara dan gitar Rawlings dan Welch.

Album ini juga menerima ulasan yang baik. Robert Wilonsky dari Dallas Observer mengamati bahwa Welch “menghuni peran begitu lengkap, fiksi yang memisahkan karakter dan penonton menghilang”. Thom Owens (Allmusic) menyatakan bahwa album “kurang fokus” dari Revival, tetapi merupakan “album kedua yang benar-benar memuaskan” dan bukti bahwa debutnya bukanlah sebuah kebetulan.

Farnum Brown dari No Depression memuji live dan “rasa langsung” dari album tersebut, banjo clawhammer Welch, dan harmoni Rawlings. Mirip dengan Revival, Welch dipuji karena mencerminkan pengaruh seperti Stanley Brothers, tetapi masih berhasil menciptakan suara asli,sementara Chris Herrington dari City Pages Minneapolis mengkritik kurangnya keaslian lagu tersebut. Dia menulis “Welch tidak menulis lagu-lagu rakyat. dia menulis lagu-lagu rakyat tentang menulis lagu-lagu rakyat.

” Welch menyanyikan dua lagu dan menjabat sebagai associate producer untuk soundtrack yang diproduksi Burnett untuk film tahun 2000 dengan nama yang sama. Dia berbagi vokal dengan Alison Krauss dalam membawakan lagu gospel “I’ll Fly Away.” Dave McKenna dari The Washington Post memuji versi mereka: para penyanyi “melonjak bersama.

” Burnett dan Welch menulis lirik tambahan untuk lagu “Didn’t Leave Nobody but the Baby,” dinyanyikan oleh Welch, Emmylou Harris, dan Krauss. Lagu ini merupakan penjabaran dari lagu lama Mississippi yang ditemukan oleh Alan Lomax, dan dinominasikan untuk Penghargaan Grammy 2002 untuk Kolaborasi Negara Terbaik dengan Vokal.

Album platinum memenangkan Penghargaan Grammy 2002 untuk Album Tahun Ini. Keberhasilan mengejutkan dari soundtrack memberi Welch dorongan karir. Welch juga membuat penampilan cameo dalam film tersebut. Ketika Universal Music Group membeli Almo Sounds, Welch memulai label independennya sendiri, Acony Records (dinamai untuk bunga liar Appalachian, Acony Bell, subjek lagu dengan nama tersebut di Revival) . Rawlings memproduksi rilis pertama pada label baru Welch, album 2001 Time (The Revelator).

Semua kecuali satu lagu di album ini direkam di RCA Studio B yang bersejarah di Nashville. “I Want To Sing That Rock and Roll” direkam secara langsung di Auditorium Ryman dalam sesi rekaman untuk film konser Down from the Mountain. Welch mengatakan album itu tentang sejarah Amerika, rock ‘n’ roll, dan musik country. Ada lagu tentang pembunuhan Abraham Lincoln, Bencana Titanic, John Henry, dan Elvis Presley.

Waktu melanjutkan gaya Welch dan Rawlings dalam pengaturan yang lembut dan jarang. Welch menjelaskan, “Berlawanan dengan lagu folk kecil atau lagu tradisional, itu adalah lagu rock yang sangat kecil. Mereka hanya dibawakan dalam pengaturan akustik ini.

Di kepala kami, kami menggunakan musik elektrik tanpa mengubah instrumen.” Time ( The Revelator) menerima pujian kritis yang luas, yang sebagian besar berfokus pada evolusi lirik dari balada gunung. bagi Michael Shannon Friedman dari The Charleston Gazette, “Welch’s soul-piercing, backwoods quaver selalu menjadi harta karun, tetapi pada rekaman ini, penulisan lagunya benar-benar menakjubkan.

” Kritikus membandingkan lagu terakhir, “I Dream” berdurasi 15 menit a Highway”, hingga karya klasik Bob Dylan dan Neil Young. Zac Johnson dari Allmusic menggambarkan I Dream mirip dengan “tertidur manis di arus seperti Huck dan Jim’s Mississippi River pada sore hari”.

Grant Alden dari No Depression menulis, “Welch dan Rawlings telah mengumpulkan fragmen dari seluruh sejarah musik Amerika yang kaya dan mengatur ulang mereka sebagai permata kecil dan halus yang menghiasi bahasa mereka yang diamati dengan cermat dan hati-hati.

Baca Juga : Bill Laswell Musisi Terkenal Dari Amerika

” Waktu selesai di urutan ketiga belas dalam polling kritikus musik Village Voice Pazz & Jop 2001. Time (The Revelator) muncul dalam daftar dekade terbaik Rolling Stone, Paste, Uncut, The Irish Times, dan Ottawa Citizen. Album ini dinominasikan untuk Penghargaan Grammy 2002 untuk Album Rakyat Kontemporer Terbaik, tetapi kalah dari Cinta dan Pencurian Bob Dylan.

Waktu memuncak di No 7 di chart Album Independen Billboard. DVD Koleksi Revelator dirilis pada tahun 2002. DVD ini menampilkan pertunjukan langsung dan video musik dari lagu-lagu dari Time, dan beberapa sampul. Rekaman konser difilmkan pada tahun 2001, dan video musiknya termasuk Welch dan Rawlings menampilkan tiga lagu di RCA Studio B. Barry Mazor dari No Depression memuji DVD tersebut sebagai pengiring Time, menyebutnya “satu tanda seru terakhir pada proyek yang berkesan dan penting itu. .”