September 19, 2021
Musik Country, Musik Yang Telah Melekat Pada Jati Diri Valerie Smith

Musik Country, Musik Yang Telah Melekat Pada Jati Diri Valerie Smith

Musik Country, Musik Yang Telah Melekat Pada Jati Diri Valerie Smith – Komponen utama gaya musik negara modern berasal dari tradisi musik di seluruh Amerika Serikat Selatan dan Amerika Serikat Barat Daya, sementara tempatnya dalam musik populer Amerika didirikan pada 1920-an selama hari-hari awal rekaman musik.

Musik Country, Musik Yang Telah Melekat Pada Jati Diri Valerie Smith

valeriesmithonline – Musik country “diperkenalkan ke dunia sebagai fenomena Selatan.” Imigran ke Pegunungan Appalachian selatan, Amerika Serikat Tenggara, membawa musik rakyat dan instrumen Eropa, Afrika, dan Cekungan Mediterania bersama mereka selama hampir 300 tahun, yang berkembang menjadi musik Appalachian.

Baca Juga : LIBERTY PIKE BAND, Grup Band yang Menemani Valerie Smith Dalam Berkarya

Ketika negara itu berkembang ke arah barat, Sungai Mississippi dan Louisiana menjadi persimpangan untuk musik country, memunculkan musik Cajun. Di Amerika Serikat barat daya, itu adalah Pegunungan Rocky, perbatasan Amerika, dan Rio Grande yang bertindak sebagai latar belakang yang sama untuk balada asli Amerika, Meksiko, dan koboi, yang menghasilkan musik New Mexico dan pengembangan musik Barat, dan gaya musik Red Dirt, Texas, dan Tejano yang terkait langsung.

Peran Tennessee Timur

Kongres AS secara resmi mengakui Bristol, Tennessee sebagai “Birthplace of Country Music”, berdasarkan sesi rekaman Bristol yang bersejarah pada tahun 1927. Sejak 2014, kota ini telah menjadi rumah bagi Museum Musik Birthplace of Country.

Para sejarawan juga mencatat pengaruh sesi Johnson City yang kurang dikenal pada 1928 dan 1929, dan sesi Knoxville 1929 dan 1930. Selain itu, Konvensi Fiddlers Kota Gunung, yang diadakan pada tahun 1925, membantu menginspirasi musik country modern. Sebelum ini, pemukim perintis, di wilayah Pegunungan Great Smoky, telah mengembangkan warisan musik yang kaya.

Generasi pertama muncul pada 1920-an, dengan panggung musik Atlanta memainkan peran utama dalam meluncurkan artis rekaman paling awal di negara itu. James Gideon “Gid” Tanner (1885–1960) adalah seorang fiddler lama Amerika Serikat dan salah satu bintang paling awal dari apa yang akan dikenal sebagai musik country.

Band-nya, Skillet Lickers, adalah salah satu band string paling inovatif dan berpengaruh pada 1920-an dan 1930-an. Anggotanya yang paling terkenal adalah Clayton McMichen (biola dan vokal), Dan Hornsby (vokal), Riley Puckett (gitar dan vokal) dan Robert Lee Sweat (gitar).

Label rekaman Kota New York Okeh Records mulai mengeluarkan rekaman musik hillbilly oleh Fiddlin’ John Carson pada awal 1923, diikuti oleh Columbia Records (seri 15000D “Old Familiar Tunes”) (Samantha Bumgarner) pada tahun 1924, dan RCA Victor Records pada tahun 1927 dengan pelopor genre Jimmie Rodgers dan keluarga pertama dari musik country Banyak musisi “hillbilly”, seperti Cliff Carlisle, merekam lagu-lagu blues sepanjang 1920-an.

Selama generasi kedua (1930-an-1940-an), radio menjadi sumber hiburan populer, dan pertunjukan “tarian gudang” yang menampilkan musik country dimulai di seluruh Selatan, sejauh utara Chicago, dan sejauh barat California. Yang paling penting adalah Grand Ole Opry, ditayangkan mulai tahun 1925 oleh WSM di Nashville dan berlanjut hingga saat ini.

Selama tahun 1930-an dan 1940-an, lagu-lagu koboi, atau musik Barat, yang telah direkam sejak 1920-an, dipopulerkan oleh film-film yang dibuat di Hollywood, banyak yang menampilkan raja “koboi bernyanyi”, Gene Autry. Bob Wills adalah musisi country lain dari Lower Great Plains yang telah menjadi sangat populer sebagai pemimpin “band string panas,” dan yang juga muncul di hollywood barat.

Perpaduan negara dan jazznya, yang dimulai sebagai musik dance hall, akan dikenal sebagai ayunan Barat. Wills adalah salah satu musisi country pertama yang diketahui telah menambahkan gitar listrik ke bandnya, pada tahun 1938. Musisi country mulai merekam boogie pada tahun 1939, tak lama setelah dimainkan di Carnegie Hall, ketika Johnny Barfield merekam “Boogie Woogie”.

Generasi ketiga (1950-an–1960-an) dimulai pada akhir Perang Dunia II dengan musik string band “pendaki gunung” yang dikenal sebagai bluegrass, yang muncul ketika Bill Monroe, bersama dengan Lester Flatt dan Earl Scruggs diperkenalkan oleh Roy Acuff di Grand Ole Opry.

Musik Injil tetap menjadi komponen populer musik country. Jenis musik stripped-down dan mentah lainnya dengan berbagai suasana hati, menjadi populer di kalangan masyarakat miskin di New Mexico, Oklahoma, dan Texas. ansambel dasar terdiri dari gitar klasik, gitar bass, gitar dobro atau baja, meskipun beberapa ansambel yang lebih besar menampilkan gitar listrik, terompet, keyboard (terutama piano honky-tonk, jenis piano tack), banjo, dan drum.

Suara ini berakar pada musik perbatasan asli Amerika, Hispano, dan Amerika di Amerika Serikat barat daya dan Meksiko Utara, termasuk Barat, tonk honky, ranchera, dan corrido.

Pada awal 1950-an perpaduan antara ayunan Barat, boogie negara, dan tonk honky dimainkan oleh sebagian besar band country. Rockabilly paling populer di kalangan penggemar negara pada tahun 1950-an, dan 1956 dapat disebut tahun rockabilly dalam musik country, dengan Johnny Cash muncul sebagai salah satu perwakilan paling populer dan abadi dari genre rockabilly.

Rockabilly juga merupakan titik awal bagi superstar rock-and-roll Elvis Presley, yang akan kembali ke akar negaranya mendekati akhir hidupnya. Dimulai pada pertengahan 1950-an, dan mencapai puncaknya selama awal 1960-an, suara Nashville mengubah musik country menjadi industri bernilai jutaan dolar yang berpusat di Nashville, Tennessee.

Patsy Cline dan Jim Reeves adalah dua seniman suara Nashville yang paling populer, dan kematian mereka dalam kecelakaan pesawat terpisah pada awal 1960-an adalah faktor dalam penurunan genre ini.

Dimulai pada awal 1950-an, dan selama pertengahan 1960-an, penyanyi-penulis lagu Barat seperti Michael Martin Murphey dan Marty Robbins menjadi terkenal seperti yang dilakukan orang lain, di seluruh tradisi musik Barat, seperti Al Hurricane musik New Mexico.

Akhir 1960-an dalam musik Amerika menghasilkan perpaduan unik sebagai hasil dari serangan balik tradisionalis dalam genre terpisah. Setelah Invasi Inggris, banyak yang menginginkan kembali ke “nilai-nilai lama” rock n’ roll. Pada saat yang sama ada kurangnya antusiasme di sektor negara untuk musik yang diproduksi Nashville. Yang dihasilkan adalah genre crossbred yang dikenal sebagai country rock.

Musik generasi keempat (1970-an hingga 1980-an) termasuk negara terlarang dengan akar dalam suara Bakersfield, dan pop negara dengan akar di countrypolitan, musik rakyat dan soft rock. Antara 1972 dan 1975 penyanyi / gitaris John Denver merilis serangkaian lagu yang sangat sukses memadukan negara dan gaya musik folk-rock.

Pada pertengahan 1970-an, negara Texas dan musik Tejano mendapatkan popularitas dengan pemain seperti Freddie Fender. Selama awal 1980-an seniman negara terus melihat rekor mereka berkinerja baik di tangga lagu pop. Pada tahun 1980 gaya “neocountry disco music” dipopulerkan.

Selama pertengahan 1980-an sekelompok seniman baru mulai muncul yang menolak suara country-pop yang lebih dipoles yang telah menonjol di radio dan grafik yang mendukung produksi “back-to-basics” yang lebih tradisional. gerakan neotradisional ini akan mendominasi musik country hingga akhir 1980-an dan diketik oleh orang-orang seperti George Strait.

Upaya untuk menggabungkan punk dan negara dipelopori oleh Jason dan Scorchers, dan pada tahun 1980-an adegan cowpunk California Selatan dengan band-band seperti Long Ryders dan Mojo Nixon.

Baca Juga : Pengaruh Grup Musik Pop Megano dalam dunia musik

Selama generasi kelima (1990-an), musik country menjadi fenomena di seluruh dunia. Dua jenis seniman menikmati popularitas mainstream: neotraditionalis seperti Alan Jackson, dan aksi negara stadion yang lebih populer, khususnya Garth Brooks. Dixie Chicks menjadi salah satu band country paling populer di tahun 1990-an dan awal 2000-an.

Generasi keenam (2000-an–sekarang) telah melihat sejumlah diversifikasi sehubungan dengan gaya musik country. Pengaruh musik rock di negara ini menjadi lebih berlebihan selama akhir 2000-an dan awal 2010-an.

Sebagian besar lagu negara terlaris di era ini adalah dalam genre pop country, seperti lagu-lagu oleh Lady Antebellum, Florida Georgia Line, Carrie Underwood, Trixie Mattel, Orville Peck dan Taylor Swift. Hip-hop juga membuat tanda pada musik country dengan munculnya rap negara.