September 19, 2021
Ralph Stanley, Musisi Yang Mendukung Karya Valerie Smith

Ralph Stanley, Musisi Yang Mendukung Karya Valerie Smith

Ralph Stanley, Musisi Yang Mendukung Karya Valerie Smith – Ralph Edmund Stanley (25 Februari 1927 – 23 Juni 2016) adalah seorang seniman bluegrass Amerika, yang dikenal karena nyanyian dan permainan banjonya yang khas. Stanley mulai bermain musik pada tahun 1946, awalnya dengan kakak laki-lakinya Carter Stanley sebagai bagian dari The Stanley Brothers, dan paling sering sebagai pemimpin bandnya, The Clinch Mountain Boys. Ia juga dikenal sebagai Dr. Ralph Stanley.

Ralph Stanley, Musisi Yang Mendukung Karya Valerie Smith

valeriesmithonline – Stanley lahir, tumbuh besar, dan tinggal di pedesaan Southwest Virginia—”di sebuah kota kecil bernama McClure di tempat bernama Big Spraddle, tepat di bagian atas” dari tempat ia pindah pada tahun 1936 dan tinggal sejak itu di Dickenson County. Putra Lee dan Lucy Stanley, Ralph tidak tumbuh di sekitar banyak musik di rumahnya.

Baca Juga : Genre Bluegrass Music, Genre Valerie Smith Tahun 1940-an 

Seperti yang dia katakan, “ayahnya tidak memainkan alat musik, tetapi kadang-kadang dia menyanyikan musik gereja. Dan saya mendengar dia menyanyikan lagu-lagu seperti ‘Man of Constant Sorrow,’ ‘Pretty Polly’ dan ‘Omie Wise.'” Saya mendapatkan banjo pertama saya ketika saya masih remaja. Saya kira saya berusia 15, 16 tahun. Bibiku punya banjo tua ini, dan Ibu membelinya untukku membayar $5 untuk itu, yang saat itu mungkin seperti $5.000.  memiliki sebuah toko kecil, dan saya ingat bibi saya membelinya untuk membeli bahan makanan.

Dia belajar memainkan banjo, gaya clawhammer, dari ibunya: Dia memiliki 11 saudara laki-laki dan perempuan, dan mereka semua bisa memainkan banjo lima senar. Dia bermain pertemuan di sekitar lingkungan, seperti kacang stringin’s. Dia menyetelnya untuk saya dan memainkan lagu ini, “Shout Little Luly,” dan saya mencoba memainkannya seperti dia. Tapi saya rasa saya mengembangkan gaya banjo saya sendiri.

Dia lulus dari sekolah menengah pada tanggal 2 Mei 1945 dan dilantik menjadi Angkatan Darat pada tanggal 16 Mei, melayani “sedikit lebih dari satu tahun.” Dia segera mulai tampil ketika dia sampai di rumah, ayahku dan Carter menjemputku dari (stasiun), dan Carter bermain dengan grup lain, Roy Sykes dan Blue Ridge Mountain Boys, dan mereka memiliki penampilan pribadi malam itu . Jadi saya menyanyikan sebuah lagu dengan Carter di radio bahkan sebelum saya sampai di rumah.

Clinch Mountain Boys

Setelah mempertimbangkan kursus di “kedokteran hewan”, ia memutuskan untuk bergabung dengan kakak laki-lakinya yang bermain gitar, Carter Stanley (1925–1966) untuk membentuk Clinch Mountain Boys pada tahun 1946. Banyak memanfaatkan tradisi musik daerah tersebut, termasuk keunikan gaya bernyanyi gereja Primitive Baptist Universalist dan harmoni keluarga rumahan yang manis dari Keluarga Carter, dua saudara Stanley mulai bermain di stasiun radio lokal.

Mereka pertama kali tampil di Norton, Virginia’s WNVA, tetapi tidak tinggal lama di sana, malah pindah ke Bristol, Virginia, dan WCYB untuk memulai acara Farm and Fun Time, di mana mereka tinggal “mati-matian selama 12 tahun”. Pada awalnya mereka mengcover “banyak musik Bill Monroe” (salah satu grup pertama yang mengambil format “bluegrass” yang baru). Mereka segera “menemukan bahwa itu tidak membuahkan hasil—kami membutuhkan sesuatu dari kami sendiri.

Jadi kami mulai menulis lagu pada tahun 1947, 1948. Saya kira saya menulis 20 atau lebih lagu banjo, tetapi Carter adalah penulis yang lebih baik daripada saya.” Ketika Columbia Records menandatangani mereka sebagai The Stanley Brothers, Bill Monroe pergi sebagai protes dan bergabung dengan Decca. Kemudian, Carter kembali bernyanyi untuk “Bapak Bluegrass”, Bill Monroe.

Ralph Stanley memberikan pendapatnya tentang perubahan hati Bill Monroe yang nyata: “Dia   tahu Carter akan menjadikannya penyanyi yang bagus, Bill Monroe menyukai musik kami dan menyukai nyanyian kami.”  Stanley Brothers bergabung dengan King Records di akhir tahun 50-an, sebuah perusahaan rekaman begitu eklektik yang termasuk James Brown pada saat itu. Faktanya, James Brown dan bandnya berada di studio ketika Stanley Brothers merekam “Finger Poppin’ Time”.

“James dan band-nya sangat tertarik dengan itu” menurut Ralph. Di King Records, mereka “menjadi lebih ‘gaya Stanley’, suara yang paling dikenal orang saat ini.”  Ralph dan Carter tampil sebagai The Stanley Brothers dengan band mereka, The Clinch Mountain Boys, dari tahun 1946 hingga 1966. Ralph mempertahankan nama band ketika ia melanjutkan sebagai aksi solo setelah kematian Carter, dari tahun 1967 sampai kematiannya pada tahun 2016.

Setelah Carter meninggal karena komplikasi sirosis pada tahun 1966, setelah sakit selama “satu tahun atau lebih”,  Ralph menghadapi kesulitan keputusan apakah akan terus tampil sendiri. “Saya khawatir, saya tidak tahu apakah saya bisa melakukannya sendiri. Tapi sayang, saya mendapat surat, 3.000 surat, dan panggilan telepon.

Saya pergi ke Syd Nathan di King dan bertanya apakah dia menginginkan saya untuk melanjutkan, dan dia berkata, ‘Persetan ya! Anda mungkin lebih baik dari mereka berdua.'” Dia memutuskan untuk melakukannya sendiri, akhirnya menghidupkan kembali The Clinch Mountain Boys. Larry Sparks, Roy Lee Centers, dan Charlie Sizemore termasuk di antara mereka yang bermain dengannya di band yang dihidupkan kembali. Dia bertemu Ricky Skaggs dan Keith Whitley yang datang terlambat ke acaranya sendiri: “Mereka berusia sekitar 16 atau 17 tahun, dan mereka menahan kerumunan sampai kami tiba di sana, Mereka terdengar persis seperti (Stanley Brothers).”

Melihat potensi mereka, dia mempekerjakan mereka “untuk memberi mereka kesempatan”, meskipun itu berarti sebuah band beranggotakan tujuh orang. Akhirnya, putranya, Ralph Stanley II, mengambil alih sebagai penyanyi utama dan gitaris ritme untuk The Clinch Mountain Boys. Cucunya Nathan Stanley menjadi penyanyi utama dan pemimpin band terakhir untuk The Clinch Mountain Boys.

Kehidupan selanjutnya

Sekitar tahun 1970, dia mencalonkan diri sebagai Panitera Pengadilan dan Komisaris Pendapatan di Dickenson County hanya untuk menyatakan ini: Apa yang terjadi adalah, seseorang memperdagangkan saya—mereka menggunakan popularitas dan uang saya untuk memilih orang lain. Aku sudah selesai kotor. Dan saya sangat bangga bahwa saya telah selesai kotor, karena jika saya terpilih saya akan memiliki pekerjaan yang harus dilakukan mungkin akhirnya akan berhenti. Jadi itu satu kali saya selesai kotor dan saya ingin berterima kasih kepada mereka untuk itu sekarang.

Karya Stanley ditampilkan dalam film tahun 2000 yang sangat populer O Brother, Where Art Thou?, di mana ia menyanyikan lagu Appalachian “O Death”. Produser soundtracknya adalah T-Bone Burnett. Stanley mengatakan hal berikut tentang bekerja dengan Burnett: T-Bone Burnett memiliki beberapa audisi untuk lagu itu. Dia menginginkannya dengan gaya Dock Boggs. Jadi saya mendapatkan banjo saya dan mempelajarinya seperti yang dia lakukan. Anda lihat, saya telah merekam “O Death” tiga kali, melakukannya dengan Carter.

Jadi saya pergi dengan banjo saya ke Nashville dan saya berkata, “T-Bone, biarkan saya menyanyikannya seperti yang saya inginkan,” dan saya meletakkan banjo saya dan menyanyikannya secara acapela. Setelah dua atau tiga bait, dia menghentikan saya dan berkata, “Itu dia.” Dengan lagu itu, Stanley memenangkan Grammy Award 2002 dalam kategori Penampilan Vokal Country Pria Terbaik.

“Itu memberi lapisan gula pada kue untuk saya,” katanya. “Itu menempatkan saya dalam kategori yang berbeda.” Dia dikenal di dunia musik bluegrass dengan gelar populer, “Dr. Ralph Stanley”, setelah dianugerahi gelar doktor kehormatan di bidang musik dari Lincoln Memorial University dari Harrogate, Tennessee pada tahun 1976. Stanley dilantik ke Bluegrass Internasional Music Hall of Honor pada tahun 1992 dan pada tahun 2000, dan menjadi orang pertama yang dilantik ke dalam Grand Ole Opry pada milenium ketiga.

Dia bergabung dengan produser Randall Franks dan Alan Autry untuk CD CD Christmas Time’s A Comin’, membawakan “Christmas Time’s A Comin'” dengan para pemain dalam CD yang dirilis di Sonlite dan MGM/UA. itu adalah salah satu rilis Natal paling populer tahun 1991 dan 1992 dengan pengecer Selatan. Dia tampil dalam lagu hit Josh Turner “Me and God” yang dirilis pada 2006. Pada 2006, dia dianugerahi National Medal of Arts.

Pada tanggal 10 November 2007, Stanley dan Clinch Mountain Boys tampil di rapat umum untuk kandidat presiden John Edwards di Des Moines, Iowa, tepat sebelum Makan Malam Hari Jefferson-Jackson Day tahunan Partai Demokrat. Di antara membawakan “Man of Constant Sorrow” dan “Orange Blossom Special”, Stanley mengatakan kepada orang banyak bahwa dia telah memberikan suara pertamanya untuk Harry S. Truman pada tahun 1948 dan akan memberikan suara berikutnya untuk John Edwards pada tahun 2008.

Penyanyi country Dwight Yoakam memiliki menyatakan bahwa Ralph Stanley adalah salah satu “pahlawan musiknya”. Autobiografi Stanley, Man of Constant Sorrow, ditulis bersama dengan jurnalis musik Eddie Dean, dirilis oleh Gotham Books pada 15 Oktober 2009. Pada 2012, Stanley tampil di beberapa trek soundtrack untuk film Lawless karya Nick Cave, dengan musik oleh Cave dan Warren Ellis. Lagu solonya “White Light/White Heat” menonjol di beberapa adegan film.

Stanley mempertahankan jadwal tur yang aktif penampilan di tahun-tahun terakhirnya termasuk Festival Musik Muddy Roots 2012 di Cookeville, Tennessee, dan Festival FreshGrass 2013 di North Adams, Massachusetts. Pada Juni 2013, ia mengumumkan tur perpisahan, dijadwalkan akan dimulai di Rocky Mount, North Carolina, pada 18 Oktober dan diperpanjang hingga Desember 2014.

Baca Juga : Norman McLaren, Animator yang Menginspirasi Album Junior Boys

Namun, setelah pemberitahuan terpilih sebagai anggota American Academy of Seni dan Sains (diberikan pada 11 Oktober 2014) sebuah pernyataan di situsnya sendiri muncul, mengatakan bahwa dia tidak akan pensiun. Pada 23 Juni 2016, Stanley meninggal pada usia 89 tahun akibat kanker kulit. Stanley menciptakan gaya permainan banjo yang unik, kadang-kadang disebut “gaya Stanley”.

Ini berkembang dari teknik dua jari gaya Wade Mainer, kemudian dipengaruhi oleh gaya Scruggs, yang merupakan teknik tiga jari. “Stanley style” dibedakan dengan “forward rolls” yang sangat cepat, dipimpin oleh jari telunjuk (bukan ibu jari, seperti dalam gaya Scruggs), terkadang di register yang lebih tinggi menggunakan capo. Dalam “Stanley style”, gulungan banjo terus menerus, sementara dipetik cukup dekat dengan bridge pada banjo, memberikan nada instrumen snap yang sangat tajam dan jelas pada senar saat pemain akan memukulnya.