April 22, 2024
Musisi di Balik Kancah Bluegrass yang Bersemangat di Jepang

Musisi di Balik Kancah Bluegrass yang Bersemangat di Jepang

Musisi di Balik Kancah Bluegrass yang Bersemangat di JepangSaat berusia 17 tahun, Tatsuya Kuwahara mengambil banjo untuk pertama kalinya. Itu seharusnya hanya satu kali untuk lagu yang dia tulis; dia biasanya memainkan gitar rock dan drum.

Musisi di Balik Kancah Bluegrass yang Bersemangat di Jepang

valeriesmithonline – Sekarang, kami berada di tangga di sebuah klub kecil di Tokyo bernama Rocky Top, di mana bandnya Bluegrass Police baru saja menyelesaikan set pertamanya. Saat ini, Kuwahara, kini berusia 29 tahun, adalah salah satu pemain banyo terpanas di kancah bluegrass lokal. Dan, di negaranya Jepang yang memiliki industri musik terbesar kedua di dunia genre yang dia sukai mengalami sedikit kebangkitan.

Jalan Kuwahara menuju bluegrass dan banjo bukanlah garis lurus. Di SMP, dia mulai banyak mendengarkan musik punk, kemudian rock Inggris. Dan selanjutnya, katanya, dia benar-benar menyukai Bob Dylan yang membawanya ke musik rakyat Amerika, dan kemudian bluegrass. Ketika dia akhirnya mengambil banyo itu, dia tidak pernah menoleh ke belakang.

Baca Juga : Memperluas Cakrawala melalui Musik Bluegrass

Pada awalnya, sulit untuk menemukan pendengar yang berpikiran sama. “Tidak ada seorang pun di sekitar saya yang tertarik dengan bluegrass,” kata Kuwahara. “Teman-teman saya tidak mendengarkannya. Keluarga saya tidak tahu apa-apa tentang itu.” Dia akhirnya bertemu dan mulai nge-jam dengan para musisi yang sekarang menjadi Polisi Bluegrass di festival bluegrass yang sudah lama berjalan di Jepang.

Musik bluegrass kuat Jepang dianggap terbesar kedua di dunia, menurut Museum Musik Bluegrass Internasional – dimulai dengan dua bersaudara, Yasushi dan Hisashi Ozaki. Mereka membentuk duo bluegrass pertama di negara itu pada tahun 1957. Ketika saya bertemu mereka, mereka mengenakan kaus yang serasi. “Seperti saudara kembar,” kata Hisashi. Mereka sebenarnya bukan saudara kembar, tetapi Anda bisa tahu bahwa mereka dekat dari cara mereka berbicara dan saling menyela. Hari ini, mereka berusia 85 dan 83 tahun, masih bermain dan masih membuat satu sama lain tertawa terus-menerus.

Ozaki bersaudara jatuh cinta dengan musik tradisional Amerika ketika mereka masih muda. Ayah mereka, yang telah belajar dan bekerja di AS, pulang dengan membawa rekaman, “She’ll Be Coming ‘Round The Mountain” – bukan musik bluegrass, tapi musik gunung – dan saudara-saudara menyimpannya hingga hari ini. Tapi di Jepang tahun 1930-an, itu menjadi musik musuh. Baru setelah Perang Dunia II mereka dapat mendengarkan musik country dan root yang mereka sukai di layanan radio baru yang disiapkan untuk tentara Amerika di Jepang yang diduduki. Mereka ingin bermain tetapi tidak memiliki instrumen dan uang.

“Kami membuat ukulele dari kotak cerutu ayahku,” kata Hisashi. Yasushi membeli senar shamisen, membuat lubang bundar di kotaknya, dan membuat leher.

“Kedengarannya mengerikan,” kata Yasushi sambil tertawa.

Kotak cerutu dengan senar dari alat musik tradisional Jepang tidak akan cukup, jadi ibu mereka bertentangan dengan keinginan ayah mereka diam-diam menjual kimononya untuk membelikan mereka gitar pertama mereka. Mereka mulai memainkan musik country untuk GI Amerika. Akhirnya, Hisashi membeli sebuah mandolin dan mereka membentuk East Mountain Boys, dinamai dari gunung Higashi, atau Timur, di dekat kampung halaman mereka di Kyoto.

Mereka tampil di beberapa acara besar dan merekam sedikit; musik mereka bahkan diputar di radio Amerika. Kemudian pekerjaan menghalangi: Hisashi dikirim ke Nagoya dengan perusahaan asuransi besar dan Yasushi pergi bersama IBM ke AS. Keluarga Ozaki sebagian besar dilupakan – sampai mereka mulai bermain lagi setelah mereka pensiun.

Musik rakyat dan kemudian bluegrass sedikit booming di Jepang pada tahun 1970-an. Kemudian itu juga mereda. Sekarang kembali, dan Rocky Top telah menjadi klub bluegrass di Tokyo selama 36 tahun terakhir.

“Dibandingkan dengan tahun 1970-an, jumlah orang yang bermain saat ini luar biasa,” kata pemilik dan manajer Rocky Top Nobuyuki Taguchi. “Ini seperti kebangkitan kedua.” Jumlah pemain muda, terutama wanita, melonjak. Tidak seperti tahun 1970-an, banyak yang berbasis di luar Tokyo, di universitas di Hokkaido dan di timur laut.

Malam ini, Rocky Top dikemas untuk acara Bluegrass Police. Hanya satu atau dua band bluegrass yang memiliki pengikut seperti ini. Di atas panggung, para musisi bercanda dan tersenyum, tetapi pemain banjo Kuwahara tidak ikut bergabung.

“Ya, saya tidak tersenyum,” kata Kuwahara di luar panggung. “Tidak keren kalau laki-laki terlalu banyak tersenyum. Mereka bilang samurai tidak tersenyum, kan?”

Saya bertanya apakah dia seorang samurai, dan dia tertawa dan memberi tahu saya bahwa keluarganya tidak pernah menjadi samurai. Dia cukup pendiam, hampir pemalu. Tapi sementara dia mungkin tidak keluar dari caranya untuk tersenyum di atas panggung, dia menyelesaikan malam itu dengan nada teatrikal, dengan kisah cinta yang hilang yang melodramatis dan lucu. Kuwahara menyindir beberapa lagu rock dan tradisional Jepang di banjo, dan bahkan ada sebagian striptis. Saya tidak akan merusaknya, tapi anggap saja band ini menampilkan pertunjukan yang bagus.

Anda tidak akan menangkap Polisi Bluegrass di AS dalam waktu dekat: Kuwahara mengatakan dia agak takut naik pesawat yang lama. Jadi, jika Anda ingin melihat seluruh band dan sisa adegan yang sedang berkembang Anda mungkin ingin mampir ke Jepang.