January 21, 2022

Homepage

9 Album Folk & Bluegrass Terbaik 2019
Musik

9 Album Folk & Bluegrass Terbaik 2019

9 Album Folk & Bluegrass Terbaik 2019 – Ketika datang ke peringkat khusus genre dalam musik akar, segalanya bisa menjadi sedikit kabur. Definisi untuk subgenre terkait seperti bluegrass, root, Americana, dan indie-folk terkadang tampak sangat berbeda—atau semuanya bisa berjalan bersamaan. Jadi ketahuilah bahwa sementara daftar ini dikompilasi dengan sangat disengaja, itu juga bisa diuraikan dengan cara berbeda yang tak terbatas. Rakyat, khususnya, telah ada di seluruh peta tahun ini.

9 Album Folk & Bluegrass Terbaik 2019

valeriesmithonline – Beberapa artis, seperti Angelo De Augustine dan Laura Stevenson, menggunakan teknik penulisan lagu tradisional, tetapi musik mereka sangat cocok dengan kelompok indie folk Bon Iver. Artis yang lebih konvensional seperti Rhiannon Giddens (dan supergrupnya Our Native Daughters) tetap teguh dalam pengabdian mereka pada instrumen tradisional seperti banjo, tetapi pekerjaan yang mereka lakukan di komunitas akar—isi musik mereka,cara mereka menggunakan instrumen mereka—masih inovatif.

Baca Juga : 15 Artis Bluegrass Penting Yang Harus Anda Ketahui

Lebih banyak artis yang berpikiran penyanyi/penulis lagu seperti Joan Shelley dan Badui setelah Joni Mitchell tahun ini, sementara Molly Tuttle dan Daughter of Swords mengantar kita ke era baru folk-pop. Berikut adalah 15 album folk dan bluegrass favorit kami tahun ini, yang diberi peringkat.

1. Patty Griffin: Patty Griffin

Ini setara dengan album Blue tahun 1971 milik Griffin milik Joni Mitchell , pemeriksaan yang kejam terhadap pilihan dan hubungan wanita atas suara yang dipangkas seminimal mungkin. Griffin membuat dua lagu sendirian, dua lagi hanya dengan gitaris David Pulkingham dan hanya segelintir pemain di sembilan lagu lainnya. Pengaturan cadangan ini hanya berfungsi karena kalimat Griffin yang singkat dan padat—baik verbal maupun musikal—cukup kuat sehingga tidak memerlukan penopang.

Album bolak-balik, dari deskripsi krisis hingga resep untuk penyembuhan dan kembali lagi. Membayangi segalanya adalah perasaan orang yang lebih tua bahwa waktu hampir habis. Meskipun demikian, Griffin mengatakan masih ada “Tempat Bercahaya”, di mana cinta “jatuh dari langit dalam jutaan keping” selembut arpeggio dari piano Steven Barber.

2. Anna Tivel: The Question

Artis Portland, Ore, Anna Tivel segera membuat adegan di album barunya The Questiondengan kata-kata, “Dalam mimpiku kamu cantik, bercahaya latar, mulia / dalam cahaya rendah jendela kamu bersandar di tepi.” Reaksi pertama saya adalah menyebut musik rakyat ini, tetapi, seperti banyak suara indah yang muncul dari akar dan lingkaran Americana akhir-akhir ini, itu melampaui identifikasi itu.

Komposisi berorientasi detail Tivel mengungkapkan alam semesta mini lengkap dengan karakter dan alur cerita rumit mereka sendiri, yang masing-masing disulam dengan beberapa hiasan sonik yang berbeda—dalam kasus “Anthony” dan “The Question,” string indah yang diatur oleh multi-instrumentalis Shane Leonard.

Pada versi album kicker “Two Strangers” senar-senar itu tertahan, hampir lebih spesial untuk kelonggarannya. Di Studio Tempel, namun, Tivel memilih untuk membawakan ketiga lagu itu sendirian dengan gitarnya, dan tidak mengherankan jika mereka bertahan dalam suasana akustik solo.

The Question adalah album dengan aransemen yang berani, berani, dan rumit, tetapi lirik Tivel cukup kuat sehingga tidak memerlukan keributan ekstra. Dia menulis banyak lagu saat di jalan, yang akan menjelaskan keragaman konten, dan “Dua Orang Asing” yang disebutkan di atas terbentuk di “lampu kota” New York.

3. Jimmy “Duck” Holmes: Cypress Grove

Holmes yang berusia 72 tahun adalah penghubung hidup ke salah satu tradisi musik paling vital di Mississippi, musik blues yang tinggi dan sepi di Bentonia di Yazoo County. Holmes mewarisi juke joint Bentonia, Blue Front Café, dari orang tuanya, dan minimalis kunci minor yang menakutkan dari blues Bentonia dari Skip James dan Henry Stuckey.

Holmes menjadi penyanyi, gitaris, dan penulis lagu yang ahli, tetapi dia tidak pernah memiliki advokat yang berpengaruh seperti Dan Auerbach dari Black Keys, yang bertindak sebagai produser dan gitaris kedua dalam rekaman ini. Musik Holmes belum pernah terdengar begitu tajam dan jernih; jarang seorang musisi mencapai jauh melampaui kesombongan blues yang biasa hingga keraguan dan ketakutan pada intinya.

4. Lula Wiles: What Will We Do

Lula Wiles adalah provokator dari jenis terbaik, pengganggu rakyat jelata dengan niat paling murni. Salah satu penandatangan paling cemerlang baru-baru ini untuk Smithsonian Folkways, label rekaman nirlaba Smithsonian Institution, Lula Wiles adalah trio folk yang berbasis di Boston yang terdiri dari Isa Burke, Eleanor Buckland, dan Mali Obomsawin, dan sepertinya mereka sangat ingin menggerakkan negara konvensi menjadi lebih baik. Mereka membuat musik akar tradisional yang ditumpuk dengan harmoni yang hangat, keahlian akustik dan elemen listrik sesekali, tetapi tidak ada yang kuno tentang materi lagu mereka.

Tiga wanita, yang bertukar lagu di perkemahan musim panas di Maine jauh sebelum mereka kuliah di Boston dan menjadi sebuah band, bernyanyi dengan suara khas Amerika, tetapi mereka tidak takut untuk mempertanyakan setiap hal yang dimaksudkan untuk menjadi seperti itu. Untuk itu,What Will We Do , adalah kritik yang mencolok terhadap penyalahgunaan dan penggambaran yang salah terhadap budaya asli oleh musik country dan budaya pop Amerika.

Di tempat lain dalam catatan, Lula Wiles mengatasi kesengsaraan kota kecil pada “Morphine” dan “Hometown,” sisi egois cinta pada “Shaking As It Turns” dan naksir yang salah pada “Nashville Man” yang cerdas. Bahkan saat mereka memainkan melodi kuno yang mentah dan aransemen folk yang dipangkas, mereka berbagi musik modern yang jujur ​​​​yang diceritakan dari perspektif milenium yang menyegarkan dan cerdas.

5. Tim O’Brien: Tim O’Brien Band

Dengan lebih dari 30 album di bawah ikat pinggangnya, dikumpulkan di bawah panoply band dan proyek yang berbeda, tidak ada lagi yang perlu dibuktikan di dunia bluegrass, sejauh menyangkut Tim O’Brien. Dia bekerja dengan setiap legenda, dan membimbing hampir setiap legenda yang dibuat selama dua dekade terakhir. Dia tampil di setiap tempat yang pernah menampilkan band bluegrass di atas panggung. Dan dia telah menulis sejumlah lagu konyol di sepanjang jalan.

Namun, Tim O’Brien tetap bertahan. Pada usia 64 tahun, dia terus memetik senar banjo itu, dan dia terus mengaduk-aduk nada-nada baru. Dalam beberapa tahun terakhir dan album terbaru ( Pompadour 2015, Where The River Meets the Road 2017), nada-nada itu semakin terasa sedikit hafalan, dan mungkin O’Brien telah menyadari perasaan entropi ini. Untuk alasan apa pun, dia kembali kepada kami sekarang pada tahun 2019 dengan penawaran pertama dari sebuah proyek yang secara teknis baru dan sangat familiar: Tim O’Brien Band yang diberi judul sederhana.

Diapit oleh kolaborator Mike Bub, Shad Cobb, Jan Fabricus, Patrick Sauber, dan Bryan Sutton, mereka telah membuat koleksi lagu bersama yang kurang bermanfaat dari eksplorasi sonik dan lebih banyak dari eksekusi yang ketat. Kami akhirnya harus memberi tip pada pria itu—dunia terus berputar, dan O’Brien menemukan cara untuk mengubahnya. Mungkin itulah yang dia coba bangkitkan dengan menyisipkan reprise dari lagu “Crooked Road” tahun 2008 yang merujuk pada hari ketika O’Brien akhirnya akan “mengucapkan selamat tinggal.” Mengingat outputnya di sini, kami berharap hari itu masih jauh.

6. Daughter of Swords: Dawnbreaker

2019 adalah tahun yang besar bagi Alexandra Sauser-Monnig. Musisi yang paling dikenal sebagai sepertiga dari Mountain Man, trio folk yang membuat comeback mereka dengan Magic Ship yang indah tahun lalu , mengumumkan awal tahun ini bahwa rekaman solo debutnya sedang dalam perjalanan. Dawnbreaker tiba kurang dari setahun setelah Magic Ship , album kedua Mountain Man sebagai trio dan album pertama mereka setelah delapan tahun hiatus. Dawnbreaker adalah kumpulan 10 lagu lembut dari folk-pop yang gemerisik.

Mengikuti singel yang dirilis sebelumnya “Gem” dan lagu utama , lagu “Shining Woman” tiba dengan video yang pas, yang ditayangkan perdana di sini di Paste. Mendokumentasikan pertemuan kebetulan dengan seorang wanita mencolok, lagu bekerja seperti cerita rakyat, seolah-olah wanita tersebut (digambarkan dalam video oleh salah satu teman Sauser-Monnig yang mengenakan sepasang celana emas “bersinar”) begitu menarik dia bahkan tidak nyata.

Apakah dia pernah benar-benar ada? “Dia mengendarai angin sepoi-sepoi,” Sauser-Monnig bernyanyi dengan ketukan drum yang berputar pelan dan gitar listrik yang sopan. Video memuncak dalam pertemuan senja pengendara sepeda yang terlihat seperti cara yang indah untuk memulai hari.

7. Molly Tuttle: When You’re Ready

Gitaris dan penyanyi/penulis lagu bluegrass terkenal Molly Tuttle merilis album debut full-length, When You’re Ready , tahun ini di Compass Records. Ini sangat cerah, jujur, dan energik dan menampilkan artis seperti Jason Isbell, Rachel Baiman, dan Sierra Hull (teman masa kecil Tuttle yang telah berkolaborasi dengannya selama bertahun-tahun). Tuttle mungkin memulai kariernya di lingkaran bluegrass dan akar, jalan di mana dia masih dipeluk dengan sepenuh hati, tetapi When You’re Ready adalah lompatan sonik ke depan—Tuttle mencoba suara pop dan rock secara keseluruhan.

Tuttle mengunjungi Paste _Studio awal tahun ini di mana dia memperlakukan penonton internetnya dengan empat lagu dari rekaman: lagu utama “Take The Journey”, “Messed With My Mind” yang menegangkan, “Sleepwalking” yang melankolis dan melodi, dan “Light Came In (Power Went). Out),” tidak diragukan lagi inti album dan salah satu campuran folk-pop paling indah dalam katalog Tuttle.

8. Angelo De Augustine: Tomb

Beberapa seniman dapat menenangkan ruangan seperti Angelo De Augustine. Dari beberapa kali saya memiliki kesempatan untuk melihat penyanyi-penulis lagu yang berbasis di LA secara langsung, saya telah dikejutkan oleh keintiman musiknya; dari bisikan-vokalnya yang tenang hingga gitar akustik yang dipetik dengan jari yang indah, ia dapat membuat tempat musik terasa seperti ruang tamu, menuntut perhatian penuh penonton hanya dengan menolak meninggikan suaranya. Ketika berita tentang rekaman baru Augustine, Tomb, menyebar, diumumkan bahwa ia bekerja dengan Thomas Bartlett alias Doveman, seorang musisi dan produser terkenal yang memimpin rekaman terbaru oleh St. Vincent, Rhye dan Glen Hansard.

Kalau Banyak Kenapa Berenang Di Dalam Bulanbegitu menyayat hati berasal dari rekaman kasar dan lo-fi, bagaimana rilis yang diproduksi studio bahkan dari jarak jauh menangkap kedekatan yang sama ini? Pada umumnya, campuran pembersih Bartlett bekerja dengan sangat baik untuk De Augustine. Dengan vokal yang lebih bersih dan penekanan pada berbagai instrumentasi, Tomb lebih langsung dari apa pun yang dirilis De Augustine sebelumnya, sambil tetap bernostalgia dan merindukan seperti biasanya.

Berkembang sebagai seniman adalah pekerjaan yang sulit; tekanan terus-menerus untuk menemukan keseimbangan yang tepat antara pertumbuhan dan eksperimen tanpa kehilangan identitas awal seseorang dapat membuat seniman yang paling ambisius menjadi gila. Dengan menambahkan produksi yang lebih bersih, synth dan string berkembang bersama dengan reff poppier dan catchier, De Augustine sebagian besar mencapai sasaran di Tomb. Dengan beberapa bola melengkung yang dilemparkan ke seluruh, jeda yang hangat dan nyaman dari Swim Inside the Moon sudah lama berlalu, digantikan oleh catatan menarik yang memperbarui karya sebelumnya tanpa kehilangan keintimannya.

9. Florist: Emily Alone

Ada kekuatan transformatif yang mengalir melalui 12 lagu di Emily Alone , album baru dari proyek indie-folk Florist. Itu tidak keras atau mencolok atau mementingkan diri sendiri atau murah hati. Itu hanya di sana, sederhana dan terus terang, menunggu untuk bertunangan dan bersedia untuk bergerak melalui siapa pun yang membutuhkannya. Agaknya, itulah yang terjadi pada Emily Sprague, penyanyi-penulis lagu asal Los Angeles yang disebutkan dalam judul album.

Musim dingin yang lalu, dia menulis dan merekam Emily Alone selama periode isolasi dan refleksi pribadi yang didorong oleh kematian tak terduga dari ibunya dan pindah ke seluruh negeri, jauh dari kolaboratornya di Florist (basis band masih terdaftar sebagai New York di Perkemahan Band mereka).

Tentang Emily Sendiri, Sprague melucuti lagu-lagunya ke elemen paling sederhana, hanya menyisakan suaranya, kata-kata dan gitar akustik yang dipetik (ditambah pengecualian sesekali) untuk membawa pesan. Apa yang tersisa bukan hanya musik pengakuan yang direkam di kamar tidur, tetapi introspeksi murni, kebingungan, wahyu, dan emosi yang digosok mentah dan diekspos ke dunia.

Lagu-lagu ini tidak terlalu sedih karena mereka menyalurkan pasang surut kehidupan yang hidup di dalam otak manusia dengan akurasi yang mengejutkan. Mungkin Anda harus berada di tempat yang tepat—secara emosional, spiritual, spasial, atau apa pun—agar Emily Alone dapat memengaruhi Anda sepenuhnya. Tetapi jika Anda berada di sana, Anda akan merasakannya. Dan jika Anda tidak ada di sana, tidak apa-apa. Saat Anda siap, Florist akan menunggu Anda di sana.

15 Artis Bluegrass Penting Yang Harus Anda Ketahui
Musik

15 Artis Bluegrass Penting Yang Harus Anda Ketahui

15 Artis Bluegrass Penting Yang Harus Anda Ketahui – Musik bluegrass adalah gaya musik string band modern berbasis tradisi. Biasanya sebuah band bluegrass terdiri dari empat hingga tujuh pemain yang bernyanyi sambil mengiringi diri mereka sendiri pada instrumen senar akustik seperti gitar, double bass, biola, banjo lima senar, mandolin, gitar baja, dan Dobro. Bluegrass menggabungkan unsur-unsur musik pegunungan zaman dahulu, tarian persegi, blues, gospel, jazz, dan musik populer.

15 Artis Bluegrass Penting Yang Harus Anda Ketahui

valeriesmithonline – Seperti jazz, bluegrass memungkinkan pemain untuk berimprovisasi dan bergiliran bermain memimpin. Waktunya yang khas melonjak sedikit di depan atau mengantisipasi ketukan utama, menciptakan efek energi. Rentang vokalnya agak tinggi, memaksa vokalis ke rentang atas mereka dan menciptakan suara yang ketat, hampir keras, kadang-kadang disebut “kesepian tinggi”. Bluegrass sering menggunakan duet, trio, dan kuartet yang harmonis.

Baca Juga : 10 Hal yang Perlu Anda Ketahui Tentang Musik Bluegrass

Gaya bluegrass pertama kali menjadi populer pada tahun 1940-an, sebagian besar melalui upaya Bill Monroe (1911-1996) dan Blue Grass Boys-nya (Earl Scruggs, Lester Flatt, Chubby Wise, dan Joel Price). Sebelumnya, sebagai setengah dari tindakan Monroe Brothers, Bill telah membintangi sebagai mandolinist, pemain biola, pemain radio dan artis rekaman dengan saudaranya Charlie. Pada tahun 1938 ia membentuk Blue Grass Boys, menamai band dengan nama panggilan untuk negara bagian asalnya, Kentucky.

Berakar kuat pada suara country, grup ini menggabungkan elemen ayunan dengan biola bergelombang dan pemetikan banjo yang disinkronkan untuk menciptakan genre yang sama sekali baru. Sebagai instrumentalis, setiap anggota band dianggap oleh pemain saat ini sebagai model dari semua yang terbaik dalam bermain bluegrass, dan sebagai penyanyi, grup menciptakan suara yang unik. Saat ini rekaman Bill Monroe dan Bluegrass Boys-nya menjadi tonggak penting dalam Injil pedesaan, baik yang diakui secara kritis maupun populer. Anggota band mungkin telah berubah selama bertahun-tahun, tetapi suara band dan kualitas komposisinya tetap kuat.

Seperti musik populer lainnya saat itu, bluegrass mengembangkan nuansa regional. Honky tonk terjual dengan baik di Midwest, pengaruh selatan merayap ke utara ke pantai Atlantik, di Nashville itu pasti diresapi dengan negara arus utama, dan Pantai Barat tampaknya mencakup semua bayangan. Banyak penonton menganggap musik itu “negara” atau “orang dusun”, tetapi para puritan mengakui bluegrass sebagai entitas yang terpisah.

Pada 1950-an rock and roll mengambil alih negara sementara pemain bluegrass memudar popularitasnya. Namun, pada tahun 1960-an musik country dan bluegrass telah diresapi dengan energi baru sebagai bagian dari kebangkitan musik rakyat. Pada tahun 1965 penyanyi-promotor Carlton Haney dan folklorist Ralph Rinzler menghasilkan festival bluegrass asli pertama di Fincastle, Virginia.

Bluegrass pindah dari bar dan bus wisata, yang telah diturunkan pada 1950-an, ke udara terbuka dan gelombang udara. Ketika pemain muda mulai menambahkan elemen jazz, pop, dan rock ke musik country tradisional, bluegrass entah bagaimana bermutasi menjadi “newgrass”. Musik Bluegrass tidak pernah benar-benar meninggalkan panggung musik; itu hanya beradaptasi untuk memenuhi tantangan baru. Sejak pertama kali Bill Monroe tampil di panggung Grand Ole Opry pada tahun 1939,

Jika meninggalnya legenda musik Earl Scruggs baru-baru ini membuat Anda ingin tahu lebih banyak tentang bluegrass, maka Anda siap untuk mengobatinya. Anna Schwaber dan Chris Cloyd, pembuat film di balik The Porchlight Sessions , sebuah film dokumenter baru yang menarik yang menelusuri evolusi suara, dengan ramah menawarkan untuk memandu kita melalui beberapa artis favorit mereka dalam genre tersebut.

“Apa yang ditemukan film ini adalah bahwa komunitas pecinta bluegrass sama beragam dan uniknya dengan variasi yang telah diambil bluegrass selama bertahun-tahun,” mereka menjelaskan tentang proyek tersebut. “Dokumentasi penting untuk bluegrass. Sebagai tradisi lisan yang dominan, perlu dari waktu ke waktu untuk melestarikan vitalitas genre sambil menangkap semangat komunitas dari mana musik itu muncul.”

1. Bill Monroe – “Paman Pena”

Tidak ada daftar top 10 bluegrass yang akan lengkap, atau ada sama sekali dalam hal ini, tanpa Bill Monroe. Bapak genre yang tak terbantahkan, Bill Monroe dan Blue Grass Boys-nya memadukan suara country dan blues dengan musik string band dan memasukkannya dengan elemen improvisasi jazz untuk menciptakan suara mereka sendiri. Ketika Flatt & Scruggs meninggalkan band, orang-orang tidak tahu harus menyebut apa gaya musik mereka dan istilah “bluegrass” lahir. Paman Pen menceritakan permainan biola mengemudi paman Bill Penn Vandiver, memperkuat instrumen sebagai pokok genre.

2. Flatt dan Scruggs – “Runtuhan Gunung Berkabut”

Suara Earl Scruggs bermain sendirian menyatukan banjo dengan bluegrass di benak kebanyakan orang. Gaya tiga jari yang ia rintis telah menjadi standar yang digunakan oleh semua pemain banjo lainnya. Flatt & Scruggs membawa bluegrass dari selatan dan membawanya ke televisi, menjadi band bluegrass paling sukses secara komersial pada masanya. Dengan pertunjukan dan pujian mereka sendiri mulai dari The Beverly Hillbillies hingga Bonnie & Clyde , Flatt & Scruggs membawa genre ini ke depan dan tengah ke jiwa pop Amerika.

3. Osborne Brothers – “Ruby”

Harmoni vokal selalu menjadi komponen penting dari bluegrass, dan tampaknya duo bersaudara melakukannya dengan sangat baik. Entah itu cara suara mereka berbaur dengan sempurna, atau kemampuan bawaan mereka untuk mengikuti jejak orang lain, Osborne Brothers membawa suara “kesepian tinggi” ke tingkat yang lebih tinggi. Mengemudi dari pertunjukan ke pertunjukan suatu hari, Bobby mulai menyanyikan bagian utama “Once More” lebih tinggi dan lebih tinggi sampai mereka menemukan diri mereka dengan tumpukan vokal terbalik dan apa yang dikenal sebagai gaya “lead tinggi”.

4. The Nitty Gritty Dirt Band – “Akankah Lingkaran Tidak Terputus”

Terlahir dari kancah folk rock California selatan tahun 1960-an, The Nitty Gritty Dirt Band benar-benar menemukan cara untuk tidak bekerja untuk mencari nafkah. Dengan pemerannya yang berputar, dan dinamika yang terus berkembang, The Dirt Band telah menjadi ikon sebagai band band “all-star”. Selama bertahun-tahun, seorang musisi bluegrass dan country yang sesungguhnya telah menghiasi mikrofon untuk merekam versi klasik dari lagu-lagu abadi.

5. John Hartford – “Pesawat Bertenaga Uap”

John Hartford adalah seorang ahli musik yang sama nyamannya memetik banjo saat dia menghentakkan kakinya dan menggergaji biola. Tumbuh di St. Louis di sepanjang Mississippi, hidupnya dikelilingi oleh musik. Seorang reguler di Smothers Brothers Comedy Hour , John sering menjadi band satu orang sejati. Salah satu pendiri gerakan newgrass, kecintaan Hartford pada musik folk masa lalu tidak pernah jauh dari permukaan saat ia menyalurkan semangat hippie tahun 1970-an ke dalam interpretasi baru bluegrass.

6. New Grass Revival – “Callin’ Baton Rouge”

Mengambil pengaruh dari John Hartford, The Country Gentlemen, dan lain-lain, Sam Bush berusaha untuk merevitalisasi gerakan newgrass dalam bluegrass dan secara tidak sengaja memperkuat definisi istilah dengan band-nya New Grass Revival. Sekelompok pria gunung kudis yang compang-camping, Kebangkitan Rumput Baru dimulai di adegan festival awal bermain untuk kerumunan hippie setelah semua orang yang takut akan Tuhan pergi tidur. Mengadaptasi lagu-lagu rock & roll dengan gaya bluegrass, New Grass Revival menggunakan instrumental jam yang diperluas dan lagu-lagu format panjang yang memengaruhi banyak band jam grass yang berasal dari Colorado.

7. David Grisman Quintet – “EMD”

Tanpa banjo namun didorong dengan ketangkasan teknis, David Grisman Quintet mendekati bluegrass dari ekstrem paling jazz dan telah mempengaruhi gelombang musisi baru dalam gerakan newgrass yang melihat potensi instrumen itu sendiri sebagai lawan dari gaya yang diletakkan keluar sebelum mereka. Dikenal dengan “Dawg Music”-nya, Grisman adalah pelopor pendekatan baru untuk instrumentasi genre dan improvisasi instrumental yang panjang. Grisman juga dikenal karena waktunya dihabiskan di supergrup seperti Muleskinner dan Old & in the Way, termasuk Jerry Garcia di banjo.

8. Alison Krauss & Union Station

Memulai karirnya pada usia dini, Alison Krauss merilis album solo pertamanya pada usia 14 tahun. Pada usia 21, dia adalah anggota pemeran termuda pada saat itu, dan artis bluegrass pertama yang bergabung dengan Opry dalam dua puluh tahun. -sembilan tahun. Membawa pengaruh country ke bluegrass, suara malaikatnya telah dikreditkan dengan membawa gelombang pendengar baru ke musik di tahun 80-an dan 90-an.

Sebagai bahan pokok di panggung Grammy Awards, Krauss telah bekerja dengan banyak artis dalam berbagai kapasitas sepanjang karirnya yang luar biasa dan telah memperluas pasar dengan salah satu dari sedikit suara wanita. Penampilannya yang menonjol di O’Brother, Where Art Thou? soundtrack membantu meluncurkan album ke puncak tangga lagu yang meraih platinum delapan kali lipat dan mengantarkan kebangkitan untuk genre lama dan bluegrass.

9. Trampled By Turtles – “Stars and Satellites”

Sama seperti Sam Bush dan New Grass Revival membawakan lagu rock & roll dan melakukannya dengan gaya bluegrass, anak laki-laki dari Trampled by Turtles mengambil gaya rock & roll dan melakukannya dengan instrumen bluegrass. Tidak seperti pendatang baru lainnya, orang-orang ini masih mengembangkan suara dan repertoar mereka saat mereka mengukir ceruk untuk diri mereka sendiri di negara yang adil ini. Faktanya, album terbaru mereka, Stars & Satellites , baru saja dirilis dan benar-benar terlihat mencari nafas dan ruang dalam suara mereka yang menyimpang dari pendekatan hard-drive mereka yang telah tumbuh sangat populer di kalangan penggemar genre yang lebih muda.

10. Punch Brothers – “Gerakan dan Lokasi”

Bluegrass estetis tetapi diinfuskan secara klasik, Punch Brothers dianggap sebagai perpanjangan kontemporer dari bluegrass progresif. Dimulai di ruang tamu apartemen Chris Thile di New York pada suatu sore, band ini adalah supergrup virtuoso musik. Mereka membawa spontanitas dan pendekatan intelektual ke bluegrass sambil memasukkan suara mereka dengan elemen dan pengaruh dari musik populer kontemporer. Menggunakan instrumen tradisional mereka lebih seperti senjata sonik untuk membuat lagu yang mengaburkan batas antara musik lama dan elektronik, Punch Brothers telah mempertaruhkan klaim mereka atas mantel bluegrass.

11. Curly Seckler

Kemungkinannya adalah, jika Anda mendengarkan rekaman Flatt & Scruggs, Anda mendengar Curly Seckler menyanyikan tenor. Nyanyian dan mandolinnya menghiasi lebih dari 100 lagu selama masa jabatannya dengan Foggy Mountain Boys. Pada tahun 70-an, ia bergabung dengan Lester Flatt’s Nashville Grass dan mewarisi tindakan tersebut setelah Lester meninggal. Setelah pensiun lebih dari 20 tahun yang lalu, ia terus merilis album dan tampil sebagai tamu dengan hampir semua band bluegrass, di atas panggung dan di studio. Dia adalah Bluegrass Hall of Famer, Nominasi IBMA Award, dan salah satu anggota terakhir dari generasi pertama bluegrass.

12. Mac Wiseman

AKA “Suara dengan Hati,” Mac Wiseman memulai karirnya dengan Flatt & Scruggs dan Foggy Mountain Boys, dan kemudian bergabung dengan Blue Grass Boys milik Bill Monroe sebelum memulai sendiri, mengukir karier solo yang berlanjut hingga saat ini. hari. Meskipun dia saat ini berusia 91 tahun, dia baru saja merilis sebuah memoar musik, I Sang the Song (Life of the Voice with a Heart) , di Mountain Fever Records dan dia memiliki ratusan lagu yang tertunda untuk rilis di masa mendatang. Country Music Hall of Fame dan Bluegrass Hall of Fame yang dilantik jarang tampil akhir-akhir ini, tetapi musisi, penulis, dan penggemar terus melakukan ziarah ke rumahnya di luar Nashville di mana ia memegang pengadilan dari kursinya — dan masih menyedot debu sendiri .

13. Jesse McReynolds

Dengan saudaranya Jim, Jesse McReynolds melakukan tur dan merekam beberapa musik bluegrass duo saudara terbaik yang pernah dibuat. Sebagai inovator yang tak kenal lelah, Jesse telah merekam album cover Chuck Berry, album penghormatan Grateful Dead, dan bahkan muncul di Soft Parade the Doors . Beruntung bagi kita semua, Jesse masih tur, bermain festival dan konser di sekitar Tenggara. Dia juga cukup sering tampil di Grand Ole Opry dan merupakan anggota tertua Opry. Pada usia 87 tahun, dia masih memilikinya — dan Anda tidak perlu mengambil kata-kata kami untuk itu, cukup tangkap dia merobek “El Cumbanchero.”

14. Eddie Adcock

Eddie Adcock adalah salah satu pemain banjo yang paling aneh, paling ceria, dan cerdik yang telah menghiasi musik bluegrass dengan permainannya. Dia juga menghabiskan waktunya bermain dengan Blue Grass Boys dan bergabung dengan Country Gentlemen. Dia melakukan tur sebagai aksi solo dengan istrinya, Martha, selama bertahun-tahun. Konser amal tahunan mereka untuk Room in the Inn, jaringan penampungan tunawisma di Nashville, selalu menjadi sorotan di musim Natal.

Baca Juga : Sam Bush kembali ke Bluegrass Music Hall of Fame & Museum

Layak untuk hadir hanya untuk mengejar Eddie, tetapi barisan pemain biasanya bertabur bintang. Berita menarik yang menarik: Eddie menjalani operasi otak untuk memperbaiki tremor tangan yang melemahkan dan tetap terjaga selama operasi sehingga dia bisa bermain banjo dan para dokter bisa menentukan sejauh mana mereka bisa menghilangkan tremor. Ada video ini. Pergi menemukannya.

15. Bobby Osborne

Pada usia 85 tahun dan setelah lebih dari 60 tahun tampil secara profesional, Bobby Osborne merekam video musik pertamanya untuk ” I’ve Gotta Get a Message to You ,” single dari rekaman barunya, Original . Itu benar, ini adalah cover Bluegrass Bee Gees. Dan itu juga bukan satu-satunya potongan mengejutkan pada rekor baru. Ada “Mereka Memanggil Angin Maria” dari musikal Broadway Paint Your Wagon dan Elvis “Don’t Be Cruel.”

Rekor diputar seperti menelusuri kembali karier Bobby — dan Osborne Brothers — yang sangat berpengaruh di bluegrass, country, dan kebangkitan rakyat. Anda dapat menyaksikan Bobby melakukan tur di seluruh negeri dengan Rocky Top X-press dan di Grand Ole Opry. Ini mungkin satu-satunya konteks di mana Anda mendengar Rocky Top tanpa menjadi marah karenanya.

10 Hal yang Perlu Anda Ketahui Tentang Musik Bluegrass
Musik

10 Hal yang Perlu Anda Ketahui Tentang Musik Bluegrass

10 Hal yang Perlu Anda Ketahui Tentang Musik Bluegrass – Jika Anda menyukai pegunungan dan juga menyukai musik, kemungkinan besar Anda menyukai musik Bluegrass. Jika Anda belum menemukan musik bluegrass, Anda akan mendapatkan hadiah minggu ini karena kami membagikan sepuluh hal yang harus diketahui semua orang tentang jenis musik yang luar biasa ini.

10 Hal yang Perlu Anda Ketahui Tentang Musik Bluegrass

valeriesmithonline – Pegunungan di dalam dan sekitar Asheville adalah rumah bagi banyak band hebat dan banyak di antaranya adalah band bluegrass. Asheville adalah kiblat untuk musik live dan begitu kita dapat memiliki kerumunan lagi, Asheville akan menjadi salah satu yang pertama untuk bersenang-senang. Sampai saat itu, nikmati sepuluh fakta menyenangkan tentang musik bluegrass ini.

Baca Juga : Nelly “Country Grammar” Menciptakan Komunikasi Lintas Budaya Country Dan Rap

1.Akar Bluegrass

Musik bluegrass dapat ditelusuri kembali ke tahun 1940-an, dimulai di Amerika Serikat di wilayah Appalachian. Meskipun gaya musik ini dimulai di Amerika Serikat, itu masih berakar dari Inggris, sebagian besar lagu dansa Inggris, Skotlandia, dan Irlandia. Itu juga mendapat beberapa inspirasi dari jazz dan blues tradisional Afrika-Amerika. Gaya musik ini kemudian dikembangkan oleh orang-orang yang bermain dengan Monroe di bandnya.

2. Apa yang membuatnya unik?

Bluegrass biasanya menggunakan instrumen senar akustik dan lebih menekankan pada waktu off-beat. Dengan musik blues, nada biasanya tertinggal di belakang ketukan. Namun, tidak seperti musik blues, nada-nada dalam musik bluegrass diantisipasi.

3. Tidak membosankan

Banyak orang memiliki kesalahpahaman bahwa bluegrass adalah “musik orang tua” dan itu membosankan. Tidak ada yang bisa lebih jauh dari kebenaran. Ada banyak band kontemporer seperti Munford Sons yang membawa bluegrass ke audiens yang lebih luas dan lebih muda. Inilah band hebat lainnya bernama Nickel Creek yang memiliki pandangan menarik tentang musik bluegrass. Asheville adalah tempat yang tepat untuk menemukan apa yang baru di kancah Bluegrass.

4. Bukankah itu hanya musik country

Ini adalah kesalahan yang mudah dibuat, tetapi Bluegrass memiliki suara yang sangat konsisten yang berpusat di sekitar instrumen senar. Suara ini dicirikan oleh pemetikan senar dengan cepat dalam nada yang bernada tinggi. Musik country di sisi lain memiliki berbagai instrumen, banyak listrik dan lebih menekankan pada drum.

5. Mengapa disebut Bluegrass?

Istilah “bluegrass” berasal dari nama salah satu band aslinya, sorta. Musik Bluegrass dipopulerkan oleh Monroe bersaudara; Charlie & Bill. Ketika Bill memutuskan untuk membentuk bandnya sendiri, dia menamakannya “Bill Monroe & the Blue Grass Boys.” Dia menamakannya demikian karena dia adalah penduduk asli Kentucky, juga dikenal sebagai Negara Bagian Bluegrass. (Kredit: Bioskop Crafthouse)

6. Suara Bluegrass klasik

Suara bluegrass klasik yang banyak dari kita kenal secara luas dikaitkan dengan Bill Monroe yang merupakan seniman populer tahun 1940-an. Dia bergabung dengan Lester Flatt penemu banjo lima senar. Di sanalah suara yang kita kenal sebagai Bluegrass. Klik video untuk mendengarkan.

7. Elvis terpengaruh

Bahkan “King of Rock and Roll” dipengaruhi oleh musik Bluegrass. Salah satu bagian yang sangat menarik adalah “Blue Moon of Kentucky” karya Bill Monroe yang dimainkan oleh Elvis dengan gaya rock and roll yang optimis dan jelas yang hanya bisa dimainkan oleh Elivis.

8. Gaya vokal yang unik

Selain instrumentasi tertentu, ciri khas bluegrass adalah harmoni vokal yang menampilkan dua, tiga, atau empat bagian, seringkali dengan suara disonan atau modal pada suara tertinggi. Hal ini sering dicapai dalam apa yang disebut “tumpukan” dengan bariton menjadi bagian bawah tumpukan.

9. Musik rakyat

Baca Juga : Menemukan Akar Musik di Bluegrass Music Hall of Fame and Museum

Sebagian besar lirik Bluegrass adalah kisah tentang tema-tema yang berkaitan dengan kehidupan orang-orang. Musik memiliki cara unik untuk menceritakan kisah tentang orang, tempat, dan peristiwa yang paling sering dikaitkan dengan pegunungan dan Appalachia.

10. Musik langsung

Asheville adalah rumah bagi beberapa tempat pertunjukan musik, artis jalanan, dan festival. Hampir selalu ada musik Bluegrass yang dimainkan di suatu tempat di kota atau daerah setempat, menjadikan Asheville surganya penggemar Bluegrass. Tidak percaya kami? Kunjungi kami dan temukan semua tentang dunia musik kami yang semarak.

Nelly “Country Grammar” Menciptakan Komunikasi Lintas Budaya Country Dan Rap
Musik

Nelly “Country Grammar” Menciptakan Komunikasi Lintas Budaya Country Dan Rap

Nelly “Country Grammar” Menciptakan Komunikasi Lintas Budaya Country Dan Rap – Penjualan berlian ganda, rapper pemenang penghargaan 3XGrammy Nelly menjadi berita utama CMT Crossroads, bergabung dengan teman lama dan kolaborator Florida Georgia Line, Kane Brown, Blanco Brown, dan BRELAND. Konser spesial akan tayang perdana Rabu, 1 September pukul 10p/9c secara eksklusif di CMT.

Nelly “Country Grammar” Menciptakan Komunikasi Lintas Budaya Country Dan Rap

valeriesmithonline – Di satu sisi, program Crossroads CMT yang tayang perdana dan edisi terbaru 1 September menceritakan kebangkitan pembawa acara dari gangster yang suka berbicara keras menjadi artis yang mengadaptasi pop-country pada EP Heartland yang dirilis 27 Agustus . Keberhasilan country-hybrid-nya tidak hanya disorot oleh single hybrid rap country-nya yang berusia 17 tahun, “Over And Over” dengan Tim McGraw.

Baca Juga : Shania Twain Penyanyi Wanita Terlaris Dalam Sejarah Musik Country 

Mengingat single debutnya berjudul “Country Grammar,” mungkin ada baiknya melihat kembali ke awal terobosannya untuk mengumpulkan bagaimana busur musiknya mungkin selalu memiliki arah di mana kesuksesan yang memperluas karirnya ke musik country selalu menjadi kemungkinan.

Setelah pergantian abad ke-21, Akhir Pekan Hari Buruh melihat Nelly secara mengesankan mencapai kesuksesan charting Billboard Hot 100 top-10 untuk single mainstream debutnya “Country Grammar.” Dalam lagu rap yang panjang dari penyanyi rap baru yang berbasis di St. Louis, ia mendesak agar “dibiarkan” ke tingkat kesuksesan komersial dan superstardom dari miliarder Amerika ikonik seperti pendiri Microsoft Bill Gates. Braggadocio yang berani selalu menjadi ciri khas bintang hip-hop. Namun, rap belum pernah melihat orang-orang seperti “St. Orang gila” sebelumnya.

Tahun 2000 menjadi awal era dimana rap muncul menjadi fenomena nasional yang lebih besar lagi. Midwest telah melihat kota-kota seperti Cleveland, Chicago, dan Detroit mengklaim kesuksesan rap lokal-ke-nasional. Cukup aneh, untuk penggemar country, mendengarkan lagu dan melihat video dari grup berbasis Chicago Crucial Conflict’s 1994 lagu “Hay” menunjukkan pratinjau gaya yang mengilhami segalanya mulai dari “Country Grammar” hingga “Old Town Road” dan masih banyak lagi.

Namun, distribusi musik rap arus utama yang lebih dalam ke lebih banyak kota memungkinkan adegan lokal di tempat-tempat seperti Atlanta, New Orleans, Houston, Memphis, dan St. Louis — yang membuat penasaran semua kota selatan dengan garis keturunan yang juga berkembang menjadi musik country — untuk memiliki dampak yang sama dalam hip-hop juga. Jadi, sebanyak lagu rap berjudul “Tata Bahasa Negara” tampak seperti outlier, itu juga, mengingat sifat zamannya, juga normal.

Akar pedesaan musik country dari Appalachian Trail ke lembah paling selatan Sungai Mississippi mencakup petak era sebelum perang, budak, dan petani bagi hasil Budaya Amerika kulit putih yang dipengaruhi kulit hitam yang membuat pembukaan Tom Breihan untuk ulasan ulang tahunnya yang ke-20 tentang “Tata Bahasa Negara” semakin meningkat relevansi ketika merenungkan daya tarik “Tata Bahasa Negara” serta mengapa Nelly kemungkinan besar selalu memiliki akar yang kuat untuk mengklaim entri terbuka ke musik country:

“Tidak ada yang bisa memuji ‘Down Down Baby’ [lagu yang melahirkan hook “Country Grammar”]. ‘Down Down Baby’ adalah bagian dari tradisi folkloric Amerika, nyanyian permainan tepuk tangan yang kembali, setidaknya, ke pertengahan abad ke-20…Ini adalah lagu yang diturunkan dari satu anak ke anak berikutnya, biasanya di komunitas kulit hitam , dan memiliki banyak variasi lirik yang berbeda. Tapi nadanya konsisten — ledakan sinkopasi yang menggembirakan dari omong kosong. Itu berarti itu berfungsi sebagai musik pop.”

Lebih dalam lagi, kesimpulan Breihan menunjukkan bagaimana kontribusi St. Louis pada ledakan rap regional menjadi arus utama pop menciptakan ruang yang mulus bagi tradisi negara dan inovasi rap untuk bertabrakan dengan lonjakan Nelly ke sepuluh besar kesuksesan tangga lagu Billboard:

“Nelly muncul pada saat yang tepat ketika rapper dari kota-kota provinsi Selatan dan Barat Tengah baru saja mulai membangun kerajaan regional. Dia mengambil hal-hal yang sudah ada di dunia — bouncing New Orleans, melodi Bone Thugs, intonasi soul-barker jadul — dan dia membuatnya terasa baru. Dia menggunakan irama permainan tepuk tangan lama, dan dia menyajikannya kepada dunia seperti hal baru. Dunia menerimanya dengan antusias.”

Salah satu tampilan penampilan Nelly “Country Grammar” dari Nelly and Friends menyoroti kisah panjang tentang bagaimana benturan country dan hip-hop yang tidak mungkin menciptakan ruang di mana musik, budaya, dan masyarakat bertemu untuk menciptakan momen di mana Nelly mungkin tidak sepenuhnya “memasukkan” ke tingkat kekayaan sosial-ekonomi Bill Gates. Namun, “tata bahasa negara” -nya paling baik mewakili cara paling mendalam bahwa hip-hop dan musik country berkomunikasi satu sama lain dan berdampak positif pada dunia pada umumnya.

Shania Twain Penyanyi Wanita Terlaris Dalam Sejarah Musik Country
Musik

Shania Twain Penyanyi Wanita Terlaris Dalam Sejarah Musik Country

Shania Twain Penyanyi Wanita Terlaris Dalam Sejarah Musik Country – Eilleen ” Shania ” Twain adalah seorang penyanyi Kanada dan penulis lagu. Dia telah menjual lebih dari 100 juta rekaman, menjadikannya artis wanita terlaris dalam sejarah musik country dan salah satu artis musik terlaris sepanjang masa. Keberhasilannya mengumpulkan beberapa gelar kehormatan termasuk ” Ratu Pop Negara”. Billboard menobatkannya sebagai pemimpin bintang persilangan country-pop tahun 90-an.

Shania Twain Penyanyi Wanita Terlaris Dalam Sejarah Musik Country

valeriesmithonline – Dibesarkan di Timmins , Ontario , Twain mengejar menyanyi dan menulis lagu sejak usia muda sebelum menandatangani kontrak dengan Mercury Nashville Records pada awal 1990-an. Album studio debut self-titled-nya mengalami kegagalan komersial saat dirilis pada 1993. Setelah berkolaborasi dengan produser dan kemudian suaminya Robert John “Mutt” Lange , Twain menjadi terkenal dengan album studio keduanya, The Woman in Me (1995) , yang membawa kesuksesan luasnya. Ini terjual lebih dari 20 juta kopi di seluruh dunia, menelurkan delapan single, termasuk ” Any Man of Mine ” dan membuatnya mendapatkan Grammy Award.

Baca Juga : Mengulas Perjalanan Karir Valerie Smith

Album studio ketiganya, Come On Over (1997), menjadi album studio terlaris oleh artis wanita dalam genre apa pun dan album country terlaris sepanjang masa, terjual lebih dari 40 juta kopi di seluruh dunia. Come On Over menghasilkan dua belas single, termasuk ” You’re Still the One “, ” From This Moment On “, ” That Don’t Impress Me Much ” dan ” Man! I Feel Like a Woman! ” dan mendapatkan Twain empat Grammy Awards. Album studio keempatnya, Up! (2002), menelurkan delapan single, antara lain ” I’m Gonna Getcha Good! “, ” Ka-Ching! ” dan “”, terjual lebih dari 20 juta kopi di seluruh dunia, juga menjadi Diamond bersertifikat di Amerika Serikat.

Pada tahun 2004, setelah merilis album Greatest Hits- nya, yang menghasilkan tiga single baru termasuk ” Party for Two “, Twain memasuki masa hiatus, mengungkapkan beberapa tahun kemudian bahwa diagnosis penyakit Lyme dan disfonia menyebabkan suara nyanyian yang sangat melemah. Dia mencatat rehabilitasi vokalnya di miniseri SENDIRI Why Not? dengan Shania Twain , merilis single pertamanya dalam tujuh tahun pada 2012, ” Today Is Your Day “, dan menerbitkan otobiografi, From This Moment On.

Twain kembali tampil di tahun berikutnya dengan eksklusifkonser residensi di The Colosseum di Caesars Palace , Shania: Still the One , yang berlangsung hingga 2014. Pada tahun 2015, ia meluncurkan North American Rock This Country Tour , yang disebut sebagai tur perpisahannya. Twain merilis album studio pertamanya dalam 15 tahun pada tahun 2017, Sekarang , dan memulai Tur Sekarang pada tahun 2018. Pada tahun 2019, ia memulai residensi Las Vegas keduanya, Let’s Go! di Teater Zappos .

Twain telah menerima lima Grammy Awards , sebuah Penghargaan Musik Dunia , 27 Penghargaan Penulis Lagu BMI , bintang di Walk of Fame Kanada dan Hollywood Walk of Fame , dan induksi ke Canadian Music Hall of Fame. Menurut RIAA dia adalah satu-satunya artis dalam sejarah yang memiliki tiga album (berturut-turut) yang disertifikasi sebagai berlian oleh RIAA. dan merupakan artis wanita terlaris keenam di Amerika Serikat. Secara keseluruhan, Twain berada di peringkat 10 artis terlaris di era Nielsen SoundScan. Billboard mendaftarkan Twain sebagai Artis Solo Wanita Video Musik Terbesar ke-13 sepanjang masa (ke-42 secara keseluruhan).

Kehidupan awal

Twain lahir sebagai Eilleen Regina Edwards di Windsor, Ontario , pada 28 Agustus 1965, dari pasangan Sharon ( née Morrison) dan Clarence Edwards. Dia memiliki dua saudara perempuan, Jill dan Carrie Ann. Orang tuanya bercerai ketika dia berusia dua tahun dan ibunya pindah ke Timmins, Ontario , bersama putrinya. Sharon menikah dengan Jerry Twain, seorang Ojibwa dari Mattagami First Nation terdekat , dan mereka memiliki putra Mark bersama. Jerry mengadopsi gadis-gadis itu serta secara resmi telahy merubah nama keluarganya menjadi Twain. Saat Mark masih balita, Jerry dan Sharon mengadopsi keponakan bayi Jerry Darryl ketika ibunya meninggal. Karena hubungan Twain dengan Jerry, media telah salah melaporkan bahwa dia adalah keturunan Ojibwe. Ketika ditanya mengapa dia memilih untuk tidak secara terbuka mengakui Edwards sebagai ayahnya selama bertahun-tahun, Twain menyatakan:

Ayah saya (Jerry) berusaha keras untuk membesarkan tiga anak perempuan yang bahkan bukan miliknya. Bagi saya untuk mengakui pria lain sebagai ayah saya, seorang pria yang tidak pernah ada untuk saya sebagai seorang ayah, yang bukan orang yang berjuang setiap hari untuk meletakkan makanan di meja kami, akan sangat menyakitinya. Kami adalah sebuah keluarga. Ayah tiri, saudara tiri, kami tidak pernah menggunakan kosakata itu di rumah kami. Menyebutnya sebagai ayah tiriku akan menjadi tamparan terburuk baginya.

Shania saat ini memegang kartu status dan ada di daftar keanggotaan band resmi Temagami First Nation . Pada tahun 1991, penyanyi itu ditawari kontrak rekaman di Nashville dan mengajukan status imigrasi ke Amerika Serikat. Pada saat itu, berdasarkan ayah tirinya Jerry Twain menjadi Ojibwe berdarah murni dan hak-hak yang dijamin untuk Penduduk Asli Amerika dalam Perjanjian Jay (1795), Shania terdaftar secara hukum memiliki 50 persen darah Penduduk Asli Amerika.

Twain mengatakan bahwa sebagai seorang anak dia diberitahu oleh ibunya bahwa ayah kandungnya adalah bagian dari Cree, klaim yang dibantah keluarganya. Nenek moyangnya yang dikonfirmasi termasuk bahasa Inggris, Prancis, dan Irlandia. Melalui nenek buyut dari pihak ibu, dia adalah keturunan dari tukang kayu Prancis Zacharie Cloutier. Nenek dari pihak ibu Irlandia, Eileen Pearce, beremigrasi dari Newbridge, County Kildare.

Twain mengatakan dia memiliki masa kecil yang sulit. Orang tuanya memperoleh sedikit uang, dan makanan sering kali langka di rumah tangga mereka. Twain tidak menceritakan situasinya kepada otoritas sekolah, karena khawatir mereka akan memecah keluarga. Pernikahan ibu dan ayah tirinya terkadang penuh badai, dan sejak usia muda dia menyaksikan kekerasan di antara mereka. Ibunya juga berjuang dengan serangan depresi. Sharon kembali ke Jerry bersama anak-anak pada tahun 1981.

Di Timmins, Twain mulai bernyanyi di bar pada usia delapan tahun untuk mencoba membantu membayar tagihan keluarganya; dia sering mendapatkan $20 antara tengah malam dan 01:00 tampil untuk pelanggan yang tersisa setelah bar selesai menyajikan alkohol. Meskipun dia menyatakan ketidaksukaannya untuk bernyanyi di bar-bar itu, Twain percaya bahwa ini adalah jenis sekolah seni pertunjukannya sendiri di jalan.

Baca Juga : Sam Bush kembali ke Bluegrass Music Hall of Fame & Museum

Dia mengatakan tentang cobaan itu, “Gairah terdalam saya adalah musik dan itu membantu. Ada saat-saat ketika saya berpikir, ‘Saya benci ini.’ Aku benci pergi ke bar dan bersama pemabuk. Tapi aku menyukai musiknya dan aku bertahan.” Dia menyatakan bahwa seni menciptakan, sebenarnya menulis lagu, “sangat berbeda dari menampilkannya dan menjadi semakin penting”.

Pada usia 13 tahun, Twain diundang untuk tampil di Tommy Hunter Show CBC . Saat bersekolah di Timmins High and Vocational School , dia juga penyanyi untuk band lokal bernama Longshot, yang mengcover musik Top 40. Pada awal 1980-an, Twain menghabiskan beberapa waktu bekerja dengan penghijauan ayahnyabisnis di Ontario utara, yang mempekerjakan sekitar 75 pekerja Ojibwe dan Cree. Meskipun pekerjaannya menuntut dan gaji rendah, Twain berkata, “Saya menyukai perasaan terdampar.

Saya tidak takut berada di lingkungan saya sendiri, fisik, bekerja keras. Saya sangat kuat, saya berjalan bermil-mil jauhnya. setiap hari dan membawa beban berat pohon. Anda tidak bisa keramas, menggunakan sabun atau deodoran, atau rias wajah, tanpa aroma apapun; Anda harus mandi dan membilas pakaian Anda di danau. Itu adalah kehidupan yang sangat sulit, tapi saya sangat kreatif dan saya akan duduk sendirian di hutan dengan anjing dan gitar saya dan hanya akan menulis lagu.”

Mengulas Perjalanan Karir Valerie Smith
Musik

Mengulas Perjalanan Karir Valerie Smith

Mengulas Perjalanan Karir Valerie Smith – Valerie Smith (lahir 25 Juli 1966) adalah artis rekaman akar dan bluegrass Amerika yang telah tampil di Amerika Serikat, Eropa, Kanada dan Inggris, serta menjadi guru musik. Band pendukungnya disebut ” Liberty Pike “, dinamai berdasarkan jalan bersejarah yang menghubungkan dari Nashville, TN melalui Bell Buckle, TN. ( Pertempuran Kesenjangan Kebebasan )

Mengulas Perjalanan Karir Valerie Smith

Karier awal

valeriesmithonline – Valerie Smith telah dikenal sebagai artis country dengan gaya yang beragam mulai dari musik bluegrass, blues, dan gospel. Valerie menerima gelar Bachelor of Music di Kansas City di University of Kansas City pada tahun 1989. Smith adalah seorang instruktur musik untuk Kearney School District, Kearney, Missouri, dan kemudian mengajar di negara bagian Tennessee untuk Brentwood School District di Brentwood, Tennessee .

Baca Juga : Album Terbaru Valerie Smith, RENAISSANCE, Hit #2 Di Folk Alliance International Folk Chart

Selama tinggal di Nashville, Tennessee, dia menjadi tertarik pada penulisan lagu dan seni rekaman. Artis Charlie Louvin (dari Louvin Brothers– dikenal dengan My Baby’s Gone), menjadi mentornya dan memungkinkannya untuk tampil di Grand Ole Opry di Nashville, Tennessee. Smith melakukan duet yang direkam di CD debutnya, “Patchwork Heart” dengan Charlie Louvin.

Smith merekam proyek pertamanya dengan komposer pemenang penghargaan Grammy, produser, instrumentalis, artis rekaman dari Nashville Bluegrass Band, Alan O’Bryant. Selama perilisan album, “Patchwork Heart”, sebuah lagu yang ditulis oleh Gillian Welch dan David Rawlings dan dibawakan oleh Smith, Red Clay Halo , akan mencapai Bluegrass Unlimited Radio Survey, Country Music dan Americana report charts dan tetap berada di daftar untuk lima tahun. Karena popularitas dan umur panjang lagu tersebut, komunitas bluegrass dipilih sebagai salah satu dari 60 lagu teratas dekade ini. Lagu tersebut membawa Smith menjadi perhatian media.

Valerie Smith menerima dua penghargaan dari International Bluegrass Music Association, untuk Recorded Event of the year, 2001, untuk Follow Me Back to the Fold (diproduksi oleh Mark Newton, Rebel Records) dan pada 2006 untuk kompilasi Follow Me Back to the Well (diproduksi oleh Lorrain Jordan dan Dale Perry, Blue Circle Records).

Karier selanjutnya

Gaya rekaman dan penampilan Valerie Smith telah digambarkan sebagai bersemangat oleh John Hansen di Brainerd Dispatch, sementara Jeff Bahr dari American News menulis bahwa “menonton Valerie Smith tampil seperti menjadi saksi ledakan termonuklir”.

Museum Musik Bluegrass Internasional, Owensboro, Kentucky, menugaskan Valerie Smith untuk membuat program khusus untuk mengajar sekelompok besar siswa tentang genre bluegrass dan sejarahnya. “Bluegrass in the Schools” dan “American Roots Music” terus ditampilkan di seluruh Amerika Serikat, Eropa, Inggris, dan Kanada di mana Smith sering tampil.

Pindah ke Bell Buckle terdekat, Tennessee, dia menghasilkan beberapa artis dan membantu menghasilkan seri konser, Live at the Bell Buckle Café dan menjadi pemilik Bell Buckle Records, bekerja sama dengan Rebel Records. Smith merilis “Patchwork Heart”, “Turtle Wings”, dan “No Summer Storm” melalui Rebel Records. Tom T. Hall tampil di gitar untuk rekaman lagu, “Sit Down and Cry”pada rilis ketiga Valerie, “No Summer Storm”. (Majalah Linen Kotor, Februari/Maret 2003, No. 104, staf jurnalis, Paul E. Comeau).

Selama tahun 2003, telah dijelaskan bahwa musiknya telah diterima dengan pujian kritis dan populer luas di dunia bluegrass (Bluegrass Now Magazine, Juni 2003, halaman 27, ditulis oleh Joe Romano) Bill Vorndick dan Ralph Stanley termasuk dia pada CD nominasi Grammy, “Clinch Mountain Sweet Hearts” (termasuk Dolly Parton, Joni Mitchell dan banyak penyanyi country wanita lainnya). Dia merekam lagu, “I’ll Remember You Love in my Prayers” dengan mendiang Ralph Stanley yang legendaris. Tom T. Hall kemudian menulis dan membuat penampilan khusus di album keduanya, “No Summer Storm”.

Tuhan, aku Siapadalah lagu di proyek yang masuk chart di Bluegrass Survey Charts. Smith telah dimasukkan dalam ketiga rekaman “Daughters of Bluegrass” yang diproduksi oleh Blue Circle Records, yang dimiliki oleh Tom dan Dixie Hall.

Pada tahun 2005, Smith mulai mengembangkan masalah vokal dari pertumbuhan yang mengganggu laringnya saat bernyanyi dan menjalani dua operasi vokal. Dia memulihkan kemampuannya untuk bernyanyi dengan kuat dan terus merekam CD duet dengan penyanyi/penulis lagu dan pemenang penghargaan Becky Buller, “Here’s a Little Song”. dan kemudian akan melanjutkan untuk merekam proyek Injil pertamanya, “Wash Away Your Troubles”. Smith mengatur lagu, “Wade in the Water” dan menulis “Ole John Bell” untuk film independen, Bell Witch the Movie .

Baca Juga : Perjalanan Karir Daniel Bruhl, Aktor Terkenal Asal Spanyol

Smith terus muncul di acara televisi seperti RFD Ronnie Reno Show, dan Bluegrass Underground, dan untuk menulis, memproduksi dan merekam musik yang dirilis oleh Bell Buckle Records. Album, Small Town Heroes memiliki lagu debut nomor 1, “Something About a Train” di Roots Music Report selama 6 bulan. Juni 2019, Valerie Smith merilis sebuah single, “It’s a Dry Town” yang dinominasikan dalam Independent Music Awards yang diadakan di New York, NY untuk Single Country Alternatif terbaik.

Maret 2020, ia merilis versi akustik dari lagu nominasi Grammy Julie Gold, “From a Distance” dan lagu itu berada di peringkat #2 di Bluegrass Today Grassicana, secara bersamaan menduduki peringkat #2 di Folk Charts dan #9 di Bluegrass Today Charts selama Bulan Mei 2020. Smith & Liberty Pike melakukan tur dan melakukan pertunjukan di Amerika Serikat, Inggris, Kanada, dan Eropa, seperti Festival Rudolstadt, 2007 di Rudolstadt, Jerman dan Festival Blueberry Bluegrass, 2015, Alberta, Kanada.

Album Terbaru Valerie Smith, RENAISSANCE, Hit #2 Di Folk Alliance International Folk Chart
Musik

Album Terbaru Valerie Smith, RENAISSANCE, Hit #2 Di Folk Alliance International Folk Chart

Album Terbaru Valerie Smith, RENAISSANCE, Hit #2 Di Folk Alliance International Folk Chart  – Diakui Secara Kritis, Nominasi Grammy, Artis Akar Amerika Valerie Smith telah mengumumkan bahwa album ke-18nya Renaissance telah memulai debutnya di #2 di Folk Alliance International Folk Chart untuk bulan September, dengan EMPAT lagu mendarat di Top 20. Smith juga dinobatkan sebagai Artis #2 untuk September.

Album Terbaru Valerie Smith, RENAISSANCE, Hit #2 Di Folk Alliance International Folk Chart

valeriesmithonline – Selain itu, album ini sukses di tangga lagu Roots Music Report, dan tangga lagu Bluegrass Today Grassicana dan Gospel di awal Oktober. Lima tahun dalam pembuatan, Renaissance dirilis pada tanggal 3 September dan mengeksplorasi pertumbuhan pribadi Smith dan perjalanannya melalui belajar, memaafkan dan menemukan cinta dalam dirinya sendiri dan orang lain.

Baca Juga : Mengenal Karakteristik Musik Bluegrass

Lagu-lagu tersebut mencakup bidang subjek termasuk cinta, penyesalan, menemukan cinta, penerimaan, dan penebusan. Dia juga memasukkan beberapa lagu ceria dan bahagia yang mendorong pendengar untuk “bergerak ke alur”, seperti yang dia katakan, dan beberapa balada yang subur dengan lirik dan melodi yang bermakna yang menyentuh jiwa.

Album ini tidak hanya bergema dengan penggemar tetapi juga dengan media dengan Alan Cackett, Music Review dan Blogger, mengatakan “Musik Valerie Smith tidak bersolek atau berteriak; sebaliknya, itu mengundang pendengar untuk mendekat dan hanya menikmati pengalaman mendengarkan. “

Melintasi berbagai genre musik, Renaissance masih tetap setia pada suara khas Smith dengan memasukkan bakat akustik dengan sentuhan bluegrass – semua dilakukan dengan musik yang luar biasa. Diproduseri oleh Smith dan Tim Carter, lagu ini menampilkan dua lagu asli “I’m Fine Bein’ Me,” yang mencapai # 20, dan “A Dollar Looked Mighty Good,” (ditulis bersama dengan Ashley Lewis) yang mencapai # 12, sebagai serta 12 lagu cover yang dipilih dengan cermat oleh penulis lagu berpengalaman termasuk Claire Lynch, Irene Kelley, Jude Johnstone, dan Daniel Crabtree.

Album ini dibuat dengan cermat dan menampilkan jajaran musisi all-star termasuk band lama Smith, Liberty Pike (Lisa Kay Howard Hughes, Wally Hughes, Tom Gray dan Joe Zauner) dan tamu spesial Stephen Burrell, Tim Carter, Tanya Dennis, Rob Ickes, Cody Kilby, Andy Leftwich, Tim Lorsch, Kevin McKendree, Bob Minner, Dave Roe, Jerry Salley, Sammy Shelor, Donna Ulisse, dan Evan Winsor. Sebuah nomor menggetarkan yang menampilkan tokoh-tokoh Injil The McCrary Sisters (Ann, Alfreda dan Regina) melengkapi suara rekaman itu.

Untuk merayakan kesuksesannya, Smith akan merilis single unggulan berikutnya “A Dollar Looked Mighty Good” dengan video menyusul akhir musim gugur ini. Selain kesuksesan album di FAI Folk DJ Chart, Renaissance mencapai #22 di chart Roots Music Report Contemporary Bluegrass Album, minggu 2 Oktober 2021, dan lagu-lagu dari album juga masuk chart dengan baik.

“Heart Of Sorrow” debut di #12 di RMR Contemporary Bluegrass single chart minggu 2 Oktober 2021, “Heartbreak Hill” mencapai #15 di Bluegrass Today Grassicana single chart minggu 2 Oktober dan 8 Oktober 2021, dan “Enter In” memulai debutnya di #8 di chart single Bluegrass Today Gospel minggu 8 Oktober 2021. Single lanjutannya “I Found” memulai debutnya di #5 di chart Roots Music Report, #7 di Bluegrass Today Grassicana Chart, dan #8 di FAI Folk DJ Chart pada Juni 2021, dan Renaissance adalah album yang paling banyak diunduh di Airplay Direct pada bulan Agustus.

Smith juga menulis dan merekam Maggie’s Journal, opera rakyat bluegrass berdasarkan buku harian nenek buyutnya (rilis akan diumumkan). Dia juga melakukan tur secara teratur dan terus menciptakan musik yang dirilis oleh perusahaannya Bell Buckle Records. Bell Buckle Records, Media, dan Radio menampung berbagai artis berbakat, acara radio, dan membuat produksi video.

Tentang Valerie Smith

Berasal dari Missouri dan sekarang berbasis di Bell Buckle, Tennessee, Valerie Smith adalah artis dan penulis lagu American Roots dengan gaya dan suara yang unik, yang telah mengguncang dunia bluegrass selama hampir dua dekade dengan serangkaian tur nasional dan internasional, diakui secara kritis rekaman, Grammy, IBMA, dan nominasi Penghargaan Dove.

Baca Juga : Laine Hardy Pemenang American Idol Musim 17 Merilis Album

Ketika seseorang mendengarkan suara Smith yang unik dan ekspresif, seseorang dapat mendengar pengaruh dari bluegrass, blues, musik gospel, dan bahkan lagu pertunjukan Broadway. Jangkauannya luas dan dia menyampaikan berbagai emosi yang fantastis. Smith telah melakukan tur dan rekaman dengan bandnya Liberty Pike selama 22 tahun (tujuh dengan konfigurasi saat ini) dan dia memiliki 18 album untuk kreditnya. Dia telah muncul di berbagai acara televisi, termasuk “Ronnie Reno’s,” “Bluegrass Underground,” “

Single hit Smith, “Red Clay Halo,” (Gillian Welch dan David Rawlings) naik ke tangga lagu Bluegrass Unlimited, Country Music, dan Americana, menerima siaran radio yang berat selama lima tahun. BU memasukkan lagu tersebut ke dalam daftar 60 lagu teratas dekade ini. Renaissance adalah tindak lanjut dari single hit 2020 yang sukses “From A Distance” (Julie Gold), menampilkan Claire Lynch dan Irene Kelly, yang mencapai #1 pada Juli 2020 dan menghabiskan satu tahun penuh di Bluegrass Today Grassicana Chart juga sebagai hit # 2 selama dua bulan di Folk Alliance International Folk DJ Chart.

Mengenal Karakteristik Musik Bluegrass
Musik

Mengenal Karakteristik Musik Bluegrass

Mengenal Karakteristik Musik Bluegrass – Musik bluegrass Ini merupakan genre musik Amerika yang tumbuh pada 1940 di wilayah Appalachian Amerika Serikat. Genre ini terkenal dari band Bill Monroe and the Blue Grass Boys. Tidak seperti musik country mainstream , bluegrass secara tradisional dimainkan pada instrumen senar akustik .

Mengenal Karakteristik Musik Bluegrass

valeriesmithonline – Bluegrass berakar pada lagu balada dan dance tradisional Inggris, Skotlandia, dan Irlandia, dan dalam musik blues dan jazz tradisional Afrika-Amerika. Bluegrass dikembangkan lebih lanjut oleh musisi yang bermain dengan Monroe, termasuk pemain banjo 5 senar Earl Scruggsdan gitaris Lester Flatt . Monroe ditandai genre sebagai: ” Skotlandia bagpipe . Dan ole-waktu Fiddlin’ Ini Methodist dan Kekudusan dan Baptist Ini blues dan jazz, dan memiliki suara kesepian tinggi.”

Baca Juga : Mengenal Sejarah Dan Musisi Bluegrass

Bluegrass menampilkan instrumen senar akustik dan menekankan off-beat . Nada diantisipasi, berbeda dengan musik blues santai di mana nada berada di belakang ketukan, yang menciptakan karakteristik energi yang lebih tinggi dari bluegrass. Dalam bluegrass, seperti dalam beberapa bentuk jazz, satu atau lebih instrumen masing-masing bergiliran memainkan melodi dan berimprovisasi di sekitarnya, sementara yang lain melakukan pengiring ; ini terutama ditandai dalam lagu-lagu yang disebut breakdown.

Ini berbeda dengan musik zaman dulu , di mana semua instrumen memainkan melodi bersama-sama atau satu instrumen membawakan keseluruhan sementara yang lain memberikan pengiring. Breakdown sering ditandai dengan tempo yang cepat dan ketangkasan instrumental yang tidak biasa dan kadang-kadang dengan perubahan akord yang kompleks.

Karakteristik

Instrumentasi

Biola , lima-string banjo , gitar , mandolin , dan bass tegak ( senar bass ) Biasanya bergabung dengan gitar resonator (juga disebut Dobro) dan (kadang-kadang) harmonika atau harpa Yahudi. Instrumen ini berasal dari band tari country dan merupakan dasar pembentukan band bluegrass paling awal. Biola dibuat oleh orang Italia dan pertama kali digunakan di Eropa pada abad 16. Ini adalah salah satu alat musik pertama yang dibawa ke Amerika Serikat. Karena ukurannya yang kecil dan keserbagunaannya, mereka menjadi sangat populer. Biola juga digunakan dalam musik country, musik klasik dan musik kuno.

Banjo dibawa ke Amerika Serikat melalui perdagangan budak Afrika. Ketika penyanyi yang tampil mulai menggunakan banjo sebagai bagian dari penampilan mereka, mereka mulai mendapat perhatian orang kulit putih Amerika. Gaya bermain “palu cakar” atau dua jari populer sebelum Perang Saudara. Namun, saat ini, pemain banjo menggunakan gaya tiga jari yang dipopulerkan oleh pemain banjo, Earl Scruggs.

Gitaris mempunyai peran penting dalam bluegrass. Mereka digunakan terutama untuk tujuan berirama dan menjaga suara tetap bergerak sementara instrumen lain mengambil waktu untuk istirahat serta mengambil istirahat sendiri pada kesempatan. Instrumen tersebut berasal dari Eropa selatan pada abad ke-18 namun, Model buatan AS tidak sampai CF Martin Company mulai memproduksinya pada tahun 1830-an. Gitar sering dimainkan dengan gaya flatpicking, tidak seperti gaya gitaris bluegrass awal seperti Lester Flatt, yang menggunakan thumb pick dan finger pick .

Bassis hampir selalu memainkan pizzicato , kadang-kadang mengadopsi “gaya tamparan” untuk menonjolkan ketukannya. Garis bass bluegrass umumnya merupakan pergantian berirama antara akar dan kelima dari setiap akord , dengan sesekali berjalan bass ekskursi. Instrumentasi menjadi topik perdebatan, pemain Bluegrass tradisional menganggap instrumen yang “benar” digunakan oleh band Bill Monroe, Blue Grass Boys (gitar, mandolin, biola, banjo, dan bass). Berangkat dari instrumentasi tradisional termasuk dobro, akordeon , harmonika , piano , autoharp , drum , gitar listrik , dan versi elektrik dari instrumen bluegrass umum lainnya, menghasilkan apa yang disebut sebagai “rumput baru”, meskipun bahkan Monroe sendiri dikenal bereksperimen dengan instrumentasi, bahkan pernah menggunakan orkestra gesek, paduan suara, dan trek kicau burung yang telah direkam sebelumnya.

Vokal

Terlepas dari instrumentasi tertentu, ciri khas bluegrass adalah harmoni vokal yang menampilkan dua, tiga, atau empat bagian, seringkali dengan suara disonan atau modal dalam suara tertinggi (lihat bingkai modal ), sebuah gaya yang digambarkan sebagai “suara tinggi dan sepi. ” Umumnya, penataan dan pelapisan harmoni vokal disebut “tumpukan”. Stack standar memiliki suara bariton di bagian bawah, lead di tengah (menyanyikan melodi utama) dan tenor di bagian atas.

Meskipun stack dapat diubah, terutama jika mengandung suara wanita. Alison Krauss (Alison Krauss) dan Union Station (Union Station) memberikan contoh yang baik dari bariton dan tenor bernada tinggi yang dinyanyikan oleh penyanyi wanita, dan tumpukan harmoni berbeda yang satu oktaf lebih tinggi dari garis melodi standar. Namun, dengan menggunakan variasi aransemen suara standar trio, mereka hanya mengikuti pola yang sudah ada sejak awal genre. Stanley bersaudara dan Osborne bersaudara menggunakan treble dan bariton. Keluarga Stanley menggunakannya berkali-kali dalam rekaman mereka untuk rekaman Mercury dan King.

Tumpukan khusus ini paling terkenal digunakan oleh Osborne Brothersyang pertama kali menggunakannya selama waktu mereka dengan catatan MGM di paruh kedua tahun 1950-an. Aransemen vokal ini akan menjadi ciri khas suara Osbornes dengan suara Bobby yang tinggi dan jernih di puncak tumpukan vokal. Selain itu, Stanley Brothers juga menggunakan bagian bariton tinggi pada beberapa trio mereka yang direkam untuk rekaman Columbia selama waktu mereka dengan label itu (1949–1952).

Mandolinist Pee Wee Lambert menyanyikan bariton bernada tinggi dalam tenor Ralph Stanley, kedua bagian di atas vokal utama Carter. Pengaturan vokal trio ini juga digunakan oleh grup lain; bahkan Bill Monroe menggunakannya dalam rekaman 1950 tentang “When the Golden Leaves Begin to Fall”. Pada 1960-an Flatt and Scruggs sering menambahkan seperlima ke lagu-lagu gospel kuartet tradisional, dan bagian tambahannya adalah bariton tinggi (menggandakan bagian bariton yang dinyanyikan dalam kisaran normal suara itu; EP Tullock [ alias Sepupu Jake] biasanya menyediakan bagian itu, meskipun kadang-kadang ditangani oleh Curly Seckler).

Baca Juga : Pengembang Simpson untuk Memimpin Asosiasi Musik Bluegrass

Tema

Lagu-lagu bluegrass sering mengambil bentuk narasi tentang kehidupan sehari-hari orang-orang dari mana musik itu berasal. Selain ratapan tentang kehilangan cinta, ketegangan antarpribadi dan perubahan yang tidak diinginkan di wilayah tersebut (misalnya, efek yang terlihat dari penambangan batu bara di puncak gunung ), Nyanyian Bluegrass biasanya mengacu terhadap kehidupan yang susah di Appalachia serta daerah pedesaan lainnya dengan sumber ekonomi yang terbatas terbatas.

Beberapa musik protes telah dikomposisikan dalam gaya bluegrass, terutama mengenai perubahan industri pertambangan batubara Appalachian . Kereta api juga menjadi tema populer, dengan balada seperti ” Wreck of the Old 97 ” dan “Nine Pound Hammer” (dari legendaJohn Henry ) menjadi teladan.

Mengenal Sejarah Dan Musisi Bluegrass
Musik

Mengenal Sejarah Dan Musisi Bluegrass

Mengenal Sejarah Dan Musisi Bluegrass – Musik bluegrass adalah bentuk seni Amerika yang dibuat di Appalachia selatan oleh keturunan imigran Inggris, Skotlandia, dan Irlandia. Bluegrass adalah bagian dari musik country , yang secara tradisional dimainkan pada instrumen string akustik seperti gitar, banjo, mandolin, biola (biola), dan bass tegak (string bass).

Mengenal Sejarah Dan Musisi Bluegrass

valeriesmithonline – Gaya bluegrass dimulai di Pegunungan Appalachian selatan. Genre ini kemungkinan mengambil namanya dari Kentucky bluegrass, spesies tanaman asli Kentucky tengah. Perintis awal Bill Monroe berasal dari “Negara Bagian Bluegrass” dan menyebut kelompoknya yang baru lahir Bill Monroe & the Blue Grass Boys. Tokoh kunci di bluegrass awal juga berasal dari Tennessee timur dan Virginia barat daya. Hari ini, lagu-lagu bluegrass dimainkan di seluruh dunia sebagai perayaan Americana.

Baca Juga : Nothin’ Fancy, bluegrass band dari Buena Vista

Sejarah Singkat Bluegrass

Instrumen dan musik dunia lama yang mengilhami bluegrass berasal dari pemukim Inggris, Skotlandia, dan Irlandia pada abad ketujuh belas. Bluegrass sering diserap ke dalam genre musik country-western yang lebih besar. Sebelum nama “bluegrass” terkenal, genre ini kadang-kadang disebut “musik zaman dulu” dan bahkan dikaitkan dengan label yang merendahkan “musik hillbilly.”

Asal-usul tahun 1930-an : Genre bluegrass tidak muncul sampai tahun 1930-an ketika artis seperti The Monroe Brothers (dipimpin oleh Charlie dan Bill Monroe) mulai tampil sebagai band string—sebuah grup yang berlabuh di sekitar gitar, mandolin, biola, banjo, dan bass, dengan tidak ada drum. Pada tahun 1939, band Monroes muncul di program radio sindikasi Grand Ole Opry dan memperkenalkan bluegrass kepada legiun penggemar musik country di seluruh negeri.

Musisi lain menyebarkan genre : Bill Monroe juga membantu meluncurkan karir musisi bluegrass ikonik lainnya, seperti banjoist Earl Scruggs, gitaris Lester Flatt, pemain biola Chubby Wise, dan bassis Howard Watts. Kemudian, Flatt dan Scruggs akan berpisah sebagai duo dan menyebarkan musik bluegrass di luar akar Appalachian-nya.

Tradisinya sendiri : Pada 1950-an, seniman seperti Monroe dan Scruggs mendorong penggunaan “bluegrass” di atas “musik hillbilly”, dan moniker itu melekat. Mantel bluegrass telah dibawa oleh seniman seperti Ralph Stanley dan Stanley Brothers, Doc Watson, Kebangkitan Rumput Baru, Band Del McCoury, The Steep Canyon Rangers—dipimpin oleh aktor terkenal Steve Martin.

Bluegrass hari ini : Acara langsung, seperti Hardly Strictly Bluegrass Festival di San Francisco, telah membantu memperkenalkan band bluegrass kepada audiens muda dan perkotaan. Selain itu, International Bluegrass Music Hall of Fame & Museum di Owensboro, Kentucky menawarkan pandangan komprehensif tentang genre ini dari awal hingga saat ini.

6 Karakteristik Bluegrass

Sejak awal tahun 19302, musik bluegrass mempertahankan banyak karakteristik kunci yang sama:

  1. Instrumentasi Akustik : Bluegrass jarang menggunakan instrumen listrik dan sebagai gantinya berpusat di sekitar komponen akustik pita senar.
  2. Tempo cepat : Dibandingkan dengan musik country tradisional, sebagian besar lagu bluegrass cenderung bergerak dengan kecepatan yang sangat cepat. Ini, dikombinasikan dengan preferensi penulis lagu bluegrass untuk kunci utama, menjadikan bluegrass genre yang ceria dan ceria.
  3. Off-beat comping : Ketika pemain bluegrass melakukan pengiring, mereka biasanya lebih menyukai off-beat atau upbeat, daripada downbeat.
  4. Permainan virtuosic : Genre bluegrass dapat menjadi media yang bagus untuk bermain solo virtuoso pada instrumen akustik.
  5. Suara tinggi dan sepi : Harmoni vokal multi-bagian adalah hal yang umum dalam musik bluegrass. Vokal utama, biasanya tenor tinggi, menyenandungkan suara tinggi dan sepi, sementara penyanyi lain menyelaraskan apa yang disebut pemain bluegrass sebagai “tumpukan”.
  6. Penafsiran ulang standar folk yang sering : Beberapa band bluegrass kebanyakan menampilkan lagu-lagu asli, tetapi banyak lainnya memusatkan repertoar mereka di sekitar interpretasi lagu-lagu rakyat tradisional dari Amerika Serikat, Inggris, Skotlandia, dan Irlandia.

Instrumen yang Digunakan di Bluegrass

Ansambel inti bluegrass terdiri dari lima instrumen: gitar akustik, banjo, mandolin, biola, dan bass tegak. Instrumen bluegrass opsional termasuk gitar resonator, harmonika, baja pangkuan, kendi, akordeon, harpa rahang, dan berbagai instrumen perkusi genggam (termasuk papan cuci, sendok, dan pengocok telur). Instrumen ini berlapis pada lima instrumen bluegrass inti.

Ingin Pelajari Lebih Lanjut Tentang Musik?

Menjadi musisi yang lebih baik dengan Keanggotaan Tahunan MasterClass. Dapatkan akses ke pelajaran video eksklusif yang diajarkan oleh yang terbaik di dunia, termasuk Reba McEntire, Carlos Santana, Herbie Hancock, St. Vincent, Itzhak Perlman, Tom Morello, dan banyak lagi.

Pada awal abad ke -20, ketika para pemukim Virginia mulai menyebar ke Tennessee, Carolina, dan Kentucky, mereka membuat lagu tentang pengalaman hidup rutin. Lagu-lagu tersebut mencerminkan kehidupan mereka di perbukitan atau di pertanian. Jenis musik ini, yang disebut musik country, dipopulerkan menjadi musik Bluegrass oleh Monroe bersaudara, yang berasal dari “Blue Grass State,” Kentucky.

Bluegrass tergantung pada instrumen senar akustik, biasanya biola, gitar akustik, banjo, mandolin dan bass tegak, dan kadang-kadang disertai dengan gitar resonator (gitar The Dobro). Sebuah band bluegrass mencakup setidaknya empat musisi yang memainkan gitar akustik, bass tegak dan banjo, meskipun instrumen ini tidak wajib.

Biola, mandolin, dan gitar resonator adalah instrumen umum lainnya yang digunakan. Selain instrumentasi, Bluegrass menggabungkan harmoni vokal yang menampilkan berbagai bagian, termasuk suara disonan dalam suara tertinggi, menekankan pada lagu-lagu tradisional dengan tema sentimental. Gaya bernyanyi ini telah dibedakan sebagai “suara kesepian yang tinggi”.

Mandolin

Sebuah instrumen dari keluarga kecapi, mandolin memiliki enam rangkaian string ganda. Ini adalah komponen utama dari musik country. Ini disebut sebagai instrumen penentu musik Bluegrass. Bill Monroe, Chris Thile dan David Grisman berada di urutan teratas di antara pemain mandolin yang berprestasi.

Gitar Akustik:

Gitar akustik tergantung pada metode produksi suara akustik berbasis strumming konvensional. Menjadi bagian utama dari orkestra Bluegrass, ia telah mendapatkan nama pemain terkenal seperti Charlie Monroe dan Birch Monroe. Berbeda dengan gitar elektronik, yang menggunakan amplifikasi elektronik untuk membuat suaranya terdengar, gitar akustik hanya mengandalkan metode akustik.

Banjo:

Alat musik petik lainnya dengan biasanya empat atau lima senar dengan plastik atau kulit binatang yang direntangkan pada bingkai melingkar. Banjo selalu menjadi bagian penting dari musik bluegrass. Earl Scruggs dan Sonny Osborne adalah pemain banjo bluegrass yang terkenal. Selain musik bluegrass, banjo juga dikaitkan dengan musik country dan folk

Biola:

Biola mengacu pada salah satu alat musik petik seperti biola. Ini adalah bagian yang sangat integral dari musik bluegrass. Alison Krauss, Chubby Wise, dan Kenny Baker adalah beberapa pemain biola paling inovatif yang pernah ada dalam musik Bluegrass. Ini digunakan di semua genre (termasuk musik klasik).

Gitar Resonator (Dobro):

Baca Juga : Sam Bush kembali ke Bluegrass Music Hall of Fame & Museum

Resonator juga merupakan gitar akustik yang suaranya dihasilkan oleh kerucut logam pintal, bukan kotak kayu. Itu diperkenalkan ke bluegrass oleh Josh Graves. Instrumen ini sejak saat itu memiliki orang-orang seperti Jerry Douglas dan Mike Auldridge dalam repertoar para pemain terkenalnya. Gitar resonator disusun dalam dua gaya: gitar berleher persegi dan gitar berleher bulat.

Komunitas bluegrass internasional sekarang memiliki anggota di seluruh dunia. Selain gaya klasik, band bluegrass saat ini mengungkapkan pengaruh dari berbagai sumber termasuk fusion dan jazz tradisional. Musik Celtic, musik country kontemporer, rock & roll, musik gospel Selatan, dan musik lama juga telah memengaruhi gaya dan strukturnya. Lirik musik bluegrass telah diterjemahkan ke dalam banyak bahasa.

Nothin’ Fancy, bluegrass band dari Buena Vista
Musik

Nothin’ Fancy, bluegrass band dari Buena Vista

Nothin’ Fancy, bluegrass band dari Buena Vista – Nothin’ Fancy  adalah sebuah band bluegrass yang berbasis di Buena Vista, Virginia dan dibentuk pada September 1994. “Band induknya” East Coast Bluegrass Band dibentuk pada musim panas 1985 untuk berkompetisi di East Coast Bluegrass Championship di Crimora, Virginia.

Nothin’ Fancy, bluegrass band dari Buena Vista

valeriesmithonline – East Coast Bluegrass Band membayar iuran mereka di pesta rumput dan bar di dan sekitar Harrisonburg, Virginia dan Charlottesville, Virginia selama bertahun-tahun. Pada tahun-tahun sejak itu, band, sebagai Nothin ‘Fancy, telah memainkan Grand Ole Opry di Auditorium Ryman yang bersejarah di Nashville, dan dengan “Bluegrass Series with Rhonda Vincent & Nothin’ Fancy”.

Baca juga : 2 Band Bluegrass Yang Populer Dikalangan

Melansir wikipedia, Mereka telah memainkan tempat-tempat besar lainnya seperti Lincoln Center di New York City, dan The Birchmere di Alexandria, Virginia. Nothin ‘Fancy memainkan sekitar 140 pertunjukan setahun dan merupakan bahan pokok di sirkuit festival bluegrass.  Band ini telah dikenal untuk membawa penggemar dalam perjalanan bus ke festival dan menemani mereka di kapal pesiar bluegrass di atas kapal pesiar Royal Caribbean dan Karnaval.

Nothin’ Fancy tampil pada Juni 2010 di Tottenhan Bluegrass Festival di Ontario, Kanada, dan band melakukan tur sebagai bagian dari seri Konser Musim Dingin Bluegrass Sundays 2012 yang diselenggarakan oleh Northern Bluegrass Committee di Scarborough, Ontario.

Band ini berusaha untuk tetap “sesuai dengan suara tradisional dari band-band bluegrass besar tahun 1940-an dan ’50-an”,  sambil juga menampilkan dan merekam lagu-lagu asli oleh penulis lagu mereka yang produktif, penyanyi utama Mike Andes. Bahan bluegrass klasik diambil dari Bill Monroe, Ralph Stanley, Country Gentlemen, dan Jarang Scene. tetapi pilihan lagu berkisar dari materi asli hingga klasik gospel hingga sampul artis pop seperti Bob Seger, Bruce Springsteen, Bill Withers, Bob Dylan, dan Creedence Clearwater Revival.

Dalam pertunjukan langsung, Nothin’ Fancy terkenal karena vokalnya yang kuat, aransemen empat bagian, dan pertunjukan berenergi tinggi yang dibumbui dengan humor. Tahun-tahun awal kuintet melihat band berkumpul di sekitar satu mikrofon, menggunakan koreografi shell-game untuk solo dan back-up yang membuat pertunjukan tetap aktif secara visual serta menyenangkan secara aura, meskipun konfigurasi terbaru lebih tradisional dengan mikrofon individu untuk instrumen dan vokal. Gaya bernyanyi Andes yang jelas dikaitkan dengan gaya unik Charlie Waller, yang suara bass-baritonnya yang bersahaja bernyanyi dengan pengucapan yang jelas. Farris menyanyikan harmoni tenor berani yang luar biasa untuk proyeksinya. penyampaiannya yang kuat telah disamakan dengan mendiang John Duffey dari Adegan Jarang. Shorter kadang-kadang menyanyikan harmoni bariton satu oktaf lebih tinggi, sementara Davis menyanyikan vokal bass, lebih banyak pada lagu-lagu gospel. Dalam rekaman selanjutnya, Davis berhenti bernyanyi bass dan mengizinkan Sexton menyanyikan bass di lagu-lagu gospel

karir

East Coast Bluegrass Band, pendahulu Nothin ‘Fancy, dibentuk pada tahun 1994 untuk bersaing di East Coast Bluegrass Championship di Crimora, Virginia. Setelah memenangkan kontes, band ini mempertahankan nama dan terus bermain bersama di acara-acara lokal. Pada tahun 1986 grup ini memenangkan Kejuaraan Band Bluegrass Negara Bagian Virginia Folk Music Society. Para anggota band mengembangkan beberapa materi asli, tetapi tetap setia pada gaya tradisional band bluegrass besar tahun 1940-an dan 1950-an.

Pada tahun 1998 band ini merilis Life’s Mysteries dengan Buster Sexton pada banjo, Mike Andes pada mandolin, Frankie Hawkins pada gitar, Darin Lawrence pada gitar ritme, Bill Ledbetter pada bass, dan putra Buster Chris Sexton pada biola. Sexton yang lebih muda bergabung dengan grup pada menit terakhir sebagai pengganti Mitchell Davis, yang meninggalkan grup pada Mei 1997.

Nothin’ Fancy dibentuk pada tahun 1994. Mike Andes dan Mitchell Davis (sekarang banjo) bergabung dengan Gary Farris pada gitar, Tony Shorter pada bass, dan Guy Carawan pada biola untuk memainkan East Coast Bluegrass Championship yang sama pada September 1994 di East Coast. Bluegrass Band pernah bermain hampir satu dekade sebelumnya. Nothin’ Fancy merilis proyek pertama mereka “Bluegrass in a Plain Brown Wrapper” tak lama setelah itu.

Nothin ‘Fancy dan East Coast Bluegrass Band terus hidup berdampingan sampai tahun 2000 ketika anggota East Coast Bluegrass Band terpisah dan harus direorganisasi. Chris Sexton, yang tampil bersama Nothin’ Fancy untuk kemenangan tempat pertama mereka dalam kompetisi band di Maury River Fiddler’s Convention pada tahun 1998 dan tercatat sebagai pemain biola tamu pada rilisan kedua dan ketiga band (“Earn Your Ticket” dan “Field of Dreams,” masing-masing), secara resmi menjadi anggota terbaru Nothin’ Fancy pada tahun 2000. Proyek keempat, Now and Then adalah album pertama yang menampilkan grup beranggotakan lima orang seperti sekarang ini.

Pada tahun 2001, seorang pengusaha Rockbridge County, Morris O’Shields, menciptakan festival bluegrass di Glen Maury Park, tempat Konvensi Fiddler Sungai Maury di mana Nothin’ Fancy memenangkan kemenangannya tiga tahun sebelumnya. Festival ini dinamai Nothin ‘Fancy, yang telah menjabat sebagai pembawa acara di tahun-tahun sejak itu. Sama seperti band yang awalnya menamai dirinya sendiri setelah festival musik pertama di mana ia berkompetisi — kemudian memenangkan hadiah — ia kemudian memiliki festival musik, yang kompetisinya juga dimenangkan, kemudian dinamai untuk itu.

Festival yang dinamai demikian telah menjadi acara tahunan yang sangat disukai yang membawa banyak penggemar bluegrass ke Lembah Shenandoah dan ke kota kecil Buena Vista, VA, tempat Farris menelepon ke rumah (dan dari mana band beroperasi). Diadakan setiap tahun di Glen Maury Park di Buena Vista, Virginia, festival ini selalu menjadi tuan rumah bagi band-band bluegrass besar. Festival 2008, misalnya, memasukkan nama-nama seperti Rhonda Vincent, Michelle Nixon, Blue Mountain Sunrise, The Deer Creek Boys, Randy Waller & the Country Gentlemen, Blue Moon Rising, dan Gary Waldrep Band. Itu juga menjadi tuan rumah band dan artis seperti IIIrd Tyme Out, Lonesome River Band, Missy Raines, Marty Raybon, The Dillards, Keluarga Lewis, Goldwing Express, Larry Stephenson, Mark Newton, Doyle Lawson, dan Charlie Sizemore.

Shorter keluar dari grup pada tahun 2005, dan digantikan oleh Eli Johnston dari Branson, MO. Nothin’ Fancy merilis “Album No. 7” di bawah Pinecastle bersama Johnston dan menampilkannya sebagai vokalis utama pada lagu “Tupelo County Jail,” tetapi Johnston hanya bertahan dengan grup selama 13 bulan. Mengutip perbedaan artistik, ia meninggalkan grup dan bergabung dengan band Pine Mountain Railroad. Anggota Nothin ‘Fancy memanggil Shorter kembali ke layanan tepat pada waktunya untuk 6th Annual Nothin’ Fancy Bluegrass Festival. Shorter, yang pada saat itu bermain bass untuk bintang country Keith Bryant, dengan senang hati setuju dan band ini bersatu kembali dengan pemain aslinya dan tetap seperti itu sejak saat itu.

Baca juga : 3 Musisi Yang Bergerak Dalam Genre Pop

Gary Farris, pemain gitar, juga meninggalkan grup pada Juli 2012 dan digantikan oleh Justin Tomlin. Tomlin pergi pada Maret 2014, dan Jesse Smathers bergabung dengan grup menggantikannya. Pada Juni 2015, Jesse Smathers meninggalkan grup dan digantikan oleh pemain gitar dan dobro, Caleb Cox. Sebulan kemudian, band ini menandatangani kontrak rekaman dengan Mountain Fever Records dan merilis proyek pertama mereka untuk label “By Any Other Name” pada Agustus 2015.

Pada tahun 2019, anggota pendiri Mitchell Davis mengumumkan bahwa ia akan meninggalkan band. Setelah kepergiannya, band ini mengumumkan pada bulan Maret tahun itu bahwa mereka telah menandatangani kontrak dengan Jacob Flick untuk mengambil peran Davis di banjo.

2 Band Bluegrass Yang Populer Dikalangan
Musik

2 Band Bluegrass Yang Populer Dikalangan

2 Band Bluegrass Yang Populer Dikalangan – Druhá Tráva adalah band bluegrass Ceko yang awalnya dibentuk di Cekoslowakia pada tahun 1991 oleh Robert Křesan dan Luboš Malina. Pada tahun 2021, mereka telah merilis tiga belas album studio, empat album live, dua kompilasi, serta sejumlah proyek sampingan. Mereka digambarkan berkembang dari musisi bawah tanah yang menumbangkan Komunisme menjadi artis internasional yang “membalikkan konvensi”.

2 Band Bluegrass Yang Populer Dikalangan

valeriesmithonline – Genre bluegrass Ceko berkembang pada pertengahan 1960-an, dipengaruhi oleh musik bluegrass Amerika. Tur regional oleh Pete Seeger pada tahun 1964 merupakan inspirasi khusus bagi musisi Ceko. Rezim Komunis memusuhi musik seperti itu, dan musisi Ceko dengan pengaruh folk dan rock Barat membantu mengadvokasi kemerdekaan akhirnya negara itu.

Baca Juga : Donna Ulisse dan Doyle Lawson, Musisi Bluegrass Country 

Penyanyi-penulis lagu dan mandolinist Robert Křesan telah menjadi penggemar musik akar Amerika sejak akhir 1960-an, mendengarkan rekaman yang diselundupkan ke negara itu. Křesan sangat menyukai pelopor bluegrass Bill Monroe. Křesťan berusaha keras untuk menemukan rekaman dan belajar cara memainkan musik pada instrumen buatan sendiri. Dia bergabung dengan band Poutníci pada tahun 1979.

Křesan dan anggota lain dari Poutníci, pemain banjo Luboš Malina, membentuk Druhá Tráva pada tahun 1991. Lineup asli band ini juga termasuk pemain dobro dan gitaris Luboš Novotný, bassis Jiří Meisner, dan gitaris Pavel Malina. Konfigurasi grup telah banyak berubah sepanjang sejarahnya, meskipun Křesan, Malina, dan Novotný telah berada di band secara konsisten sejak tahun 1991. Mereka merilis album debut mereka, Robert Křesan & Druhá Tráva, pada tahun 1991, dan ditindaklanjuti setahun kemudian dengan Revival, dinyanyikan seluruhnya dalam bahasa Inggris. Starodávný svět keluar pada tahun 1994 dan untuk album keempat mereka, band ini mengundang penyanyi Pavlína Jíšová untuk bergabung dalam rekaman.

Pada tahun 1997, gitaris Pavel Malina meninggalkan Druhá Tráva dan digantikan oleh Martin Ledvina. Grup ini kemudian merilis tiga album studio dalam satu tahun: Pohlednice, New Freedom Bell (kolaborasi dengan musisi bluegrass Amerika Peter Rowan), dan Czechmate. Setahun kemudian, pada tahun 2000, mereka melakukan tur ke Amerika Serikat. Selama periode ini, ansambel sering mengalami pergantian drumer, termasuk těpán Smetáček dan Miloš Dvořáček. Pemain bass Jiří Meisner pergi dan digantikan oleh Juraj Griglák, dan grup ini merilis rekaman kompilasi pertama mereka, sebuah album ganda berjudul Best & Last, pada tahun 2001. Pada tahun yang sama, Druhá Tráva mengumumkan bahwa mereka bubar.

Pada tahun 2004, Druhá Tráva direformasi, dengan beberapa perubahan susunan pemain. Křesan, Malina, dan Novotný bergabung dengan pemain double bass Petr Surý (digantikan pada tahun 2010 oleh Tomáš Liška) dan gitaris Emil Formánek. Juga pada tahun 2004, mereka menerbitkan album studio kedelapan mereka, Good Morning, Friend berbahasa Inggris. Mereka mengikutinya setahun kemudian dengan rekaman live Live in Brno, sebuah kolaborasi dengan Charlie McCoy. Pada tahun 2007, Druhá Tráva bekerja dengan sejumlah musisi, termasuk Jan Vyčítal, Wabi Daněk, Kateřina García, Pavel Bobek, Pavlína Jíšová, Charlie McCoy, dan Ondřej Konrád pada album sampul Bob Dylan, berjudul Dylanovky.

Druhá Tráva terus melakukan tur dan rekaman hingga hari ini. Mereka merilis Marcipán z Toleda pada 2011, Shuttle to Bethlehem pada 2011, Pojd’me se Napít pada 2013, dan yang terbaru, Díl první, yang dirilis pada 2020. Formasi mereka saat ini termasuk gitaris Radek Hlávka, bassis Tomáš Liška, dan drummer Martin Novak.
Anggota Druhá Tráva telah mengerjakan proyek solo mereka sendiri dan kolaborasi dengan artis lain selama bertahun-tahun. Robert Křesan, Luboš Malina, dan Luboš Novotný semuanya telah merilis album solo. Malina membentuk Garcia dengan Kateřina García pada tahun 2006, sebuah grup yang juga mencakup mantan drummer Druhá Tráva, David Landštof.

Druhá Tráva telah melakukan tur internasional dan tampil bersama Ricky Skaggs, Peter Rowan, Davy Spillane, dan Béla Fleck, antara lain Penampilan internasional band ini telah menarik perhatian karena kemampuan mereka untuk menguasai banyak genre dan era musik akar Amerika yang berbeda. Album 1999 mereka, Czechmate, adalah album pertama mereka yang dirilis di Amerika Serikat dan mendapat perhatian dari kritikus internasional untuk sampul standar jazz, nomor opera, dan lagu-lagu rakyat Appalachian. Beberapa album mereka kemudian dirilis oleh Universal Music Group dan EMI. Band ini telah memenangkan banyak penghargaan sepanjang karir mereka, beberapa di antaranya dari Akademi Musik Populer Ceko. Ini termasuk Penghargaan Anděl 1999 mereka dalam kategori Folk & Country. Sejak awal karir mereka, grup ini telah menghadapi kritik karena campuran pengaruh Americana dan Eropa Tengah.

Dry Branch Fire Squad

The Dry Branch Fire Squad adalah band bluegrass bergaya tradisional Amerika dari Virginia, yang digawangi oleh Ron Thomason Band ini dikenal karena penampilannya yang mencolok dan selingan lucu Thomason. The Dry Branch Fire Squad adalah band pembawa acara Grey Fox Bluegrass Festival, sebelumnya disebut Winterhawk Bluegrass Festival. Band ini juga menjadi tuan rumah festival High Mountain Hay Fever di Colorado sebagai penggalangan dana untuk klinik medis lokal. Pasukan Pemadam Kebakaran Cabang Kering didirikan oleh Thomason, mantan anggota Clinch Mountain Boys, pada Oktober 1976. Dinamakan untuk sebuah kota kecil di Virginia Barat Daya tempat Thomason dilahirkan.

Band ini telah melalui banyak perubahan lineup. Thomason telah menjadi satu-satunya konstan, melayani sebagai MC band, penyanyi utama, dan pemain mandolin. Dia juga memainkan banjo dan gitar pada kesempatan, dan selama pertunjukan sering menunjukkan teknik hambone yang dia pelajari sebagai seorang anak. Pada tahun 1978 band ini merilis album debut self-titled, dan pada tahun 1979 mereka tampil di Festival Bean Blossom milik Bill Monroe. Pada tahun 1981, Pasukan Pemadam Kebakaran Cabang Kering menandatangani kontrak dengan Rounder Records, dan merilis rekaman pertama dari banyak rekaman dengan label tersebut. Pada tahun 1984 band ini mulai menjadi tuan rumah Winterhawk Bluegrass Festival yang baru diselenggarakan.

Baca Juga : Denny Doherty, Artis Yang Berkarir Musik Pop Dari Kanada

Pada suatu waktu banjoist Bill Evans dan penyanyi Suzanne Thomas tampil dan direkam dengan band. Band ini telah tampil di festival tahunan Hardly Strictly Bluegrass di Golden Gate Park di San Francisco setiap tahun sejak 2003. Anggota lama Brian Aldridge dan Dan Russell pensiun pada akhir 2015. Mantan anggota, Adam McIntosh, bergabung kembali dengan band bermain gitar dan mandolin dan menjalankan tugas menyanyi tenor. Jeff Byrd juga bergabung menggantikan Dan Russell pada bass.

Pada tahun 2016 band ini terdiri dari Adam McIntosh (gitar, mandolin), Tom Boyd (banjo, gitar resophonic), Jeff Byrd (bass), dan Ron Thomason (mandolin, banjo, gitar). Pada tahun 2017 sebuah penampilan band difilmkan untuk dimasukkan dalam film Bluegrass Court Jester. Y The Dry Branch Fire Squad adalah pemain reguler di Gettysburg Bluegrass Festival, dan telah menjadi pembuka untuk set gospel Minggu pagi untuk setiap satu tahun, dua kali per musim panas, sejak festival dimulai, berjumlah 40 tahun dan 80 festival. Setelah jeda untuk tahun COVID, Pasukan Pemadam Kebakaran Cabang Kering dijadwalkan untuk melanjutkan rekor mereka untuk festival ke-81 pada Mei 2021.

Donna Ulisse dan Doyle Lawson, Musisi Bluegrass Country
Musik

Donna Ulisse dan Doyle Lawson, Musisi Bluegrass Country

Donna Ulisse dan Doyle Lawson, Musisi Bluegrass Country – Donna Ulisse adalah musik country Amerika dan penyanyi-penulis lagu bluegrass. Menandatangani kontrak dengan Atlantic Records pada tahun 1991, ia merilis album debutnya, Trouble at the Door, tahun itu dan dua singel yang masuk di tangga lagu Billboard Hot Country Singles & Tracks.

Donna Ulisse dan Doyle Lawson, Musisi Bluegrass Country

valeriesmithonline – Atlantic mengatakan bahwa itu terlalu dini dalam karir Blunt, dan mereka tidak ingin Blunt menjadi one-hit wonder. Meskipun Yankovic dapat secara legal melanjutkan parodi di bawah doktrin Penggunaan yang Adil, label rekamannya, Volcano Entertainment, berpikir bahwa yang terbaik adalah tidak “berperang” dengan Atlantik. Parodi tersebut dirilis ke Internet sebagai unduhan gratis pada 7 Juni 2006. Kemudian ia merekam dua parodi lagi, “White & Nerdy”, dan “Do I Creep You Out”, keduanya dirilis pada 26 September 2006, untuk menggantikan “You ‘menyedihkan”. Yankovic, setelah itu, mulai mengenakan kaus bertuliskan “Atlantic Records menyebalkan” saat tampil live.

Baca Juga : Ulasan Tentang Dixie Flyers & Dixie Gentlemen

Selain itu, video musik untuk “White & Nerdy” menggambarkan Yankovic merusak artikel Atlantic di Wikipedia, menggantikan seluruh halaman dengan “YOU SUCK!” dalam jenis yang terlalu besar (yang melahirkan vandalisme peniru). Sebuah divisi musik country, yang didirikan pada 1980-an, ditutup pada 2001. Time Warner menjual Warner Music Group kepada sekelompok investor seharga $2,6 miliar pada akhir 2003. Kesepakatan itu ditutup pada awal 2004, menggabungkan Elektra Records dan Atlantic menjadi satu label yang dioperasikan di Amerika Serikat bagian timur.

Pada tahun 2007, label merayakan ulang tahun ke-60 dengan siaran 2 Mei PBS dari dokumenter American Masters Atlantic Records: The House that Ahmet Built dan rilis CD Starbucks simultan dari Atlantic 60th Anniversary: ​​R&B Classics Chosen By Ahmet Ertegun.Tahun itu juga melihat Atlantik mencapai tonggak untuk label rekaman besar. Menurut International Herald Tribune, “Lebih dari setengah penjualan musiknya di Amerika Serikat sekarang berasal dari produk digital seperti unduhan di iTunes dan nada dering untuk ponsel”, melakukannya “tanpa melihat penurunan penjualan compact disc yang tajam seperti industri lainnya.”

Dia muncul di acara TV nasional Hee Haw, Nashville Now, Crook & Chase, dan NBC’s Hot Country Nights. Album debut Ulisse, Trouble at the Door, memetakan singel “Segalanya Baik-Baik Saja” dan “Ketika Itu Terakhir Kali”. Yang pertama menerima ulasan positif di majalah Cash Box yang menyatakan bahwa dia “menghasilkan balada yang menenangkan dengan kekuatan emosi dan inspirasi yang kuat”. Setelah meninggalkan Atlantic Records pada awal 1990-an, Ulisse mengambil cuti dan berkonsentrasi pada penulisan lagu, namun dia membuat beberapa penampilan. Dia kembali pada tahun 2007, kali ini merekam musik bluegrass, dengan album baru When I Look Back di Hadley Music Group.

Ulisse melakukan tur dengan bandnya The Poor Mountain Boys tampil di festival dan tempat konser. Dia memenangkan penghargaan untuk Penulis Lagu Terbaik Tahun Ini dari Asosiasi Musik Bluegrass Internasional dan pada tahun 2017 dia memenangkan lagu Tahun Ini dari Asosiasi Musik Bluegrass Internasional dengan “I Am A Drifter”, yang ditulis bersama dengan Marc Rossi. Ulisse mendapatkan Songwriter of the Year SPBGMA di tahun yang sama. Pada tahun 2017, dia menandatangani kontrak dengan Mountain Home Music Company, dan merilis album kesebelasnya Breakin’ Easy, akhir tahun itu, diproduksi oleh Doyle Lawson. Pada 2019, Ulisse menandatangani kontrak dengan label bluegrass baru, Billy Blue Records, dan merilis album, Time For Love, pada 1 November 2019.

Doyle Lawson

Doyle Lawson (lahir April 20, 1944) adalah bluegrass tradisional Amerika dan musisi Injil Selatan. a paling dikenal sebagai pemain mandolin, vokalis, produser, dan pemimpin grup beranggotakan 6 orang Doyle Lawson & Quicksilver.Lawson dilantik ke International Bluegrass Music Hall of Fame pada tahun 2012. Doyle Lawson lahir di Fordtown, Sullivan County, Tennessee, putra Leonard dan Minnie Lawson. Keluarga Lawson pindah ke Sneedville pada tahun 1954. Lawson tumbuh dengan mendengarkan Grand Ole Opry pada Sabtu malam. Di sinilah dia mendengar mandolinist Bill Monroe, “bapak pendiri” bluegrass, dan bandnya Blue Grass Boys.

Lawson menjadi tertarik bermain mandolin sekitar usia sebelas tahun sehingga ayahnya meminjam mandolin dari Willis Byrd, seorang teman keluarga dan sesama musisi. Doyle belajar sendiri cara memainkan mandolin dengan mendengarkan radio dan rekaman, dan sesekali menonton acara TV. Kemudian Lawson belajar bermain gitar dan banjo juga. Pada tahun 1963, pada usia 18 atau 19 tahun, Lawson pergi ke Nashville untuk bermain banjo dengan Jimmy Martin dan Sunny Mountain Boys. Pada tahun 1966, ia mulai bermain dengan J.D. Crowe dan Kentucky Mountain Boys (kemudian disebut New South) di Lexington, Kentucky. Dia kembali bermain mandolin dan menyanyi tenor dengan Martin pada tahun 1969 selama enam bulan, dan kemudian bermain lagi dengan Crowe hingga Agustus 1971.

Pada bulan September 1971, Lawson mulai bermain dengan The Country Gentlemen dan tetap menjadi bagian dari band selama hampir delapan tahun. Selama waktu itu, pada tahun 1977, ia mendukung Senator AS Robert Byrd di album Mountain Fiddler-nya. Pada bulan Maret 1979 ketika Lawson meninggalkan Country Gentlemen dengan tujuan membentuk band dan menciptakan suaranya sendiri. Dalam sebulan Lawson telah membentuk Doyle Lawson dan Foxfire, dengan Jimmy Haley pada gitar, Lou Reid pada bass, dan Terry Baucom pada banjo. Nama band segera diubah menjadi Doyle Lawson dan Quicksilver. Pada tahun 1981, melalui Sugar Hill Records, Lawson dengan formasi ini merilis Rock My Soul yang diakui secara kritis, sebuah album yang akan menjadi proyek Injil bluegrass yang penting. Dengan bassis baru, Randy Graham, band ini merekam album gospel kedua, Heavenly Treasures, juga di Sugar Hill.

Tak lama kemudian, Graham, Baucom dan Haley pergi untuk membentuk band mereka sendiri. Lawson menyewa gitaris Russell Moore, banjoist Scott Vestal dan bassis Curtis Vestal, dan terus tampil. Setelah beberapa waktu Ray Deaton mengambil alih bass. Pada tahun 1989 band ini memenangkan lagu tahun ini di Penghargaan Musik Bluegrass Internasional untuk “Rumah Gereja Gunung Kecil”. Pada tahun 1997, “There’s a Light Guiding Me” adalah nominasi Grammy Award Tahunan ke-39 untuk Best Southern Gospel, Country Gospel, atau Bluegrass Gospel Album. Selama bertahun-tahun, Quicksilver melakukan tur secara teratur, tampil di konser festival dan acara musik lainnya. Pada tahun 1998, Lawson dan Quicksilver menjadi band bluegrass pertama yang tampil di Konvensi Kuartet Nasional. Lawson dan Quicksilver tampil di Ontario, Kanada di Tottenham Bluegrass Festival pada Juni 2001dan lagi pada Juni 2015.

Baca Juga : Mengenal Tentang Felicia Lily Dobson, Musisi Dari Kanada

Lawson dan Quicksilver mengisi vokal latar untuk lagu “Dazzling Blue” di album Paul Simon 2011 “So Beautiful or So What “. Pada tahun 2015, “In Session” dinominasikan untuk Album Bluegrass Terbaik di Grammy Awards Tahunan ke-58. Lawson menyusun sejumlah lagu dan nada band. Karya instrumentalnya, “Rosine,” merupakan penghargaan untuk tempat kelahiran Monroe dan menampilkan, antara lain, alunan dari instrumental penyanyi tahun 1967 “Kentucky Mandolin”. Lawson menyelenggarakan Doyle Lawson and Quicksilver Festival tahunan di Denton, North Carolina. Doyle telah menikah dengan Suzanne Lawson sejak 1978.

Dia memiliki satu putra, dua putri, dan seorang cucu. Doyle mendedikasikan kembali hidupnya untuk Kekristenan pada Mei 1985 dan merupakan anggota Gereja Presbiterian Cold Spring. Lawson adalah penerima National Heritage Fellowship 2006 yang diberikan oleh National Endowment for the Arts, yang merupakan penghargaan tertinggi pemerintah Amerika Serikat kehormatan dalam seni rakyat dan tradisional.

Ulasan Tentang Dixie Flyers & Dixie Gentlemen
Musik

Ulasan Tentang Dixie Flyers & Dixie Gentlemen

Ulasan Tentang Dixie Flyers & Dixie Gentlemen – The Dixie Flyers adalah band bluegrass Kanada yang berbasis di London, Ontario, Kanada. Band ini pertama kali berkumpul pada tahun 1974, dan menjadi salah satu band bluegrass paling terkenal di Kanada. Anggota asli band ini adalah gitaris Bert Baumbach, mandolinist Ken Palmer, pemain harmonika Willie P. Bennett, bassis Brian Abbey dan Dennis LePage di banjo. Meskipun vokalis utama Baumbach dan Palmer telah menjadi anggota terus menerus, selama bertahun-tahun band ini telah melihat sejumlah perubahan dalam lineup.

Ulasan Tentang Dixie Flyers & Dixie Gentlemen

valeriesmithonline – Anggota band Dixie Flyer termasuk: The Dixie Flyers bermain di Carlisle Bluegrass Festival pada tahun 1975, di mana mereka bertemu Bill Monroe, dan kemudian diundang untuk bermain di Monroe’s Bean Blossom Festival di Indiana, AS. Band ini juga bermain di Cambridge Millrace Festival dan Blueberry Bluegrass Festival di Stony Plain, Alberta. Mereka juga bermain beberapa kali di Festival Rakyat Canterbury di Ingersoll, Ontario. Band ini tampil secara teratur di Flint Folk and Bluegrass Festival di Michigan. The Flyers merekam serangkaian album pada label Boot Records selama tahun 1970-an.

Baca Juga : The Dead South, Band Dengan Genre folk-bluegrass

Mereka adalah pembawa acara dari acara televisi yang disebut Bluegrass Express di CFPL di London pada tahun 1985 dan juga mengambil bagian dalam acara radio mingguan selama tujuh tahun. Band ini muncul di Tommy Hunter Show, dan untuk sementara waktu mengelola Back 40 Bluegrass Festival di Woodstock, Ontario. Setelah berdiri terakhir dengan The Flyers di pertandingan internasional membajak Elgin County pada musim gugur 2010, Ken Palmer pensiun karena masalah jantung. Band bermain sebentar tanpa dia sebelum hiatus untuk waktu yang tidak ditentukan.

Pada tanggal 30 Oktober 2013, Ken Palmer meninggal pada usia 65 setelah serangan pneumonia dikontrak setelah transplantasi jantung. Beberapa bulan sebelumnya, pada musim semi 2013, band ini telah dilantik ke London (Ontario) Music Hall of Fame, dengan kehadiran Palmer dan Baumbach.

Willie P. Bennett

William Patrick “Willie P.” Bennett (26 Oktober 1951 – 15 Februari 2008) adalah seorang penyanyi-penulis lagu folk-music Kanada, pemain harmonika, dan mandolinist. Bennett adalah bagian dari musik rakyat tahun 1970-an di Kanada, dan menulis dan merekam banyak lagu asli. Selain tampil sebagai artis solo, dia adalah bagian dari beberapa band Ontario yang terkenal. Lahir di Toronto, Bennett pertama kali direkam oleh penyanyi folk David Wiffen, yang merilis cover “White Lines” pada tahun 1973. Bennett merilis album pertamanya, termasuk rekaman lagunya sendiri, pada tahun berikutnya.

Saat bekerja sebagai pemain solo, ia merekam tiga album, dan juga membentuk dan memimpin grup rumput baru, Bone China Band, melakukan tur melalui Ontario. Sepanjang karirnya, Bennett terus disibukkan sebagai sideman di band-band yang digawangi artis lain. Dari tahun 1974 hingga 1979 ia melakukan tur dan rekaman dengan Dixie Flyers, bermain harmonika, sambil terus tampil sebagai artis solo. Bennett juga memainkan harmonika secara langsung dan rekaman dengan Joe Hall, Doug McArthur, Sneezy Waters dan beberapa artis pop dan country lainnya. Bennett ikut menulis lagu “Goodbye, So Long, Hello” dengan Russell deCarle. Lagu ini direkam oleh band deCarle Prairie Oyster, dirilis sebagai single pada tahun 1990.

Pada awal 1990-an, Bennett adalah anggota band Pat Temple yang berbasis di Toronto, High Lonesome Players, bermain langsung dan muncul di album 1991 mereka, Connecting Lines . Pada tahun 1991 ia bergabung dengan band Fred Eaglesmith, the Flying Squirrels, dengan siapa ia melakukan tur dan rekaman, bermain terutama mandolin dan harmonika dan menyanyikan vokal cadangan, juga menjabat sebagai manajer jalan, sampai sesaat sebelum kematiannya. Bennett menjadi terkenal pada tahun 1996, ketika Stephen Fearing, Colin Linden dan Tom Wilson membentuk Blackie and the Rodeo Kings, sebuah supergrup yang dinamai untuk album 1978 Bennett, dan merekam album penghormatan yang menampilkan lagu-lagu Bennett.

Album pertama Bennett berikutnya dari materi baru, Heartstrings, memenangkan Penghargaan Juno 1999 untuk Akar Terbaik dan Album Tradisional – Solo. Selama konser akhir pekan Victoria Day 2007 di Midland, Ontario, Bennett mengalami serangan jantung di atas panggung. dia terus bermain sampai akhir konser, tapi setelah itu terpaksa berhenti tur. Dia meninggal karena serangan jantung lagi pada tanggal 15 Februari 2008, di rumahnya di Peterborough, Ontario. Pada saat kematiannya, dia sedang merekam sebuah album dan berencana untuk bergabung kembali dengan Fred Eaglesmith dalam tur. Adiknya mewarisi hak musiknya. David Essig, produser dari tiga album pertama Bennett, memberikan penghormatan kepadanya dalam lagu “Willie P”, dirilis pada album 2009 Double Vision (bersama Rick Scott).

Penyanyi country Kanada Corb Lund menulis sebuah lagu untuk Bennett di albumnya tahun 2009 Losin’ Lately Gambler, berjudul “Sulit untuk Menjaga Baju Putih Bersih”. Album 2009 penulis lagu Kanada Ian Tamblyn Gyre menyertakan lagu yang dia tulis untuk Willie berjudul “Hurricane Heart”. Penulis lagu Americana Kenny Butterill menulis sebuah lagu untuk Willie, “Wille We Miss Ya”, dirilis pada rilisan 2014 Troubadour Tales. Pada tahun 2010, Bennett dilantik ke dalam Canadian Country Music Hall of Honour dari Canadian Country Music Association selama Canadian Country Music Awards. Penghargaan tersebut diterima oleh ibu, saudara perempuan dan keponakannya. Pada tahun 2014, “Proyek Warisan Willie P. Bennett” diluncurkan secara online, menyediakan ruang untuk berbagi cerita dan versi baru dari lagu-lagu Bennett dan untuk memulai penghargaan peringatan untuk menghormatinya.

Dixie Gentlemen

The Dixie Gentlemen, adalah sebuah band bluegrass yang dibentuk pada tahun 1956 yang gaya musiknya bervariasi antara bluegrass tradisional dan progresif. Grup ini dibentuk sebagai Country Gentlemen pada tahun 1956 di Alabama oleh pemain banjo Rual Yarbrough, pemain mandolin Herschel Sizemore dan gitaris Jake Landers. Sekitar waktu itu, kelompok lain yang menggunakan nama Tuan-tuan Negara sudah ada sehingga kelompok Yarbrough mengubah nama mereka menjadi Tuan-tuan Dixie. Segera, Jake Landers memasuki dinas militer tetapi diberhentikan pada tahun berikutnya pada tahun 1957. Selama tahun-tahun awal ini, mereka melakukan tur ke Amerika Serikat bagian tenggara dan juga membuat penampilan pribadi di stasiun radio dan televisi lokal.

Upaya mereka membuahkan hasil dan mereka membuat debut rekaman mereka pada tahun 1959 untuk label Blue Sky yang kecil dan tidak jelas. Ketika pemain biola Tommy Jackson akan merekam album untuk Dot Records, Dixie Gentlemen ditawari untuk mendukungnya. Pada awal 1960-an, mereka merekam untuk label Time kecil. Tak lama mereka menandatangani kontrak dengan United Artists Records. The Dixie Gentlemen dibubarkan pada tahun 1966 setelah membuat album terakhir mereka bersama dengan pemain biola Vassar Clements dan pemain dobro Tut Taylor. Kemudian, Yarbrough dan Sizemore membentuk The Dixiemen. Dixie Gentlemen yang asli dihidupkan kembali untuk sementara pada tahun 1972 dan sekali lagi pada awal 1990-an.

Herschel Sizemore

Herschel Sizemore adalah seorang mandolinist Amerika dalam tradisi bluegrass. Sizemore dibesarkan di Leighton, Alabama, dekat Muscle Shoals. Ketika dia berusia delapan tahun, orang tua Sizemore membawanya untuk melihat pertunjukan oleh Bill Monroe di Grand Ole Opry. Bagian pertama dari karir Sizemore dihabiskan bermain di band-band bluegrass mapan. Dari tahun 1957 sampai 1965, Sizemore bermain dengan Dixie Gentlemen dengan Jake Landers dan Rual Yarbrough. tahun 1971, Dixie Gentlemen bersatu kembali untuk jangka waktu tertentu. Sizemore adalah anggota The Boys from Shiloh pada tahun 1966, bersama dengan Bobby Smith (vokal utama, gitar), Rual Yarbrough (vokal bariton, banjo), Charlie Nixon (gitar resonator), dan Johnny Montgomery (bass).

Sizemore kemudian bermain dengan Jimmy Martin dari tahun 1967 hingga 1968. Dari tahun 1968 hingga 1974, Sizemore bermain dengan Shenandoah Cut-Ups, berdagang solo dengan pemain fiddler Tate Tate dan flatpicker Wesley Golding. Sizemore, Wesley Golding, dan Tom McKinney meninggalkan Shenandoah Cut-Ups untuk membentuk Country Grass, yang berlangsung dari tahun 1974 hingga 1976. Anggota lainnya termasuk Tom Gray (bass, vokal), Ricky Skaggs (biola), dan Ronnie Bucke (drum). Sizemore juga salah satu Dixie Pals Del McCoury dari 1978 hingga 1979. Pal lainnya termasuk Jerry McCoury (bass tegak), Dick Smith (banjo), dan mendiang Sonny Miller (biola). The Dixie Pals (dengan Mike Hargrove) bersatu kembali di konser amal 2012 untuk Sizemore.

Baca Juga : Krauss, Morris, Stonemans Terpilih Menjadi Bluegrass Hall of Fame

Sizemore adalah anggota Bluegrass Cardinals dari tahun 1991 hingga 1995. Pada tahun 1995, Sizemore membentuk Herschel Sizemore Band. Album solo pertamanya Bounce Away” dirilis pada 1979, dan pada 2000, Sizemore merilis album My Style on Hay Holler dengan Jim Haley (gitar), Terry Baucom (banjo), dan Eddie Biggerstaff dan Ron Stewart (biola). Pada tahun 2009, Sizemore merilis album B-Natural dengan Terry Baucom (banjo), Jimmy Haley (gitar), Ron Stewart (biola), (Mike Bub) (bass), dan Alan Bibey (gitar, mandolin).

Sizemore dan istrinya Joyce keduanya didiagnosis menderita kanker pada hari yang sama di musim gugur 2011. Pada 19 Februari 2012, konser amal untuk Sizemored dipentaskan di Roanoke, Virginia.Film dokumenter Mandolin in B berfokus pada kehidupan Sizemore dan musik Film ini disutradarai oleh Rick Bowman dan dirilis oleh Backyard Green Films. Komposisi Sizemore yang paling terkenal adalah instrumental mandolin “Rebecca,” dinamai ibunya. Pada tahun 2011, Sizemore dilantik ke Alabama Bluegrass Hall of Fame.

The Dead South, Band Dengan Genre folk-bluegrass
Musik

The Dead South, Band Dengan Genre folk-bluegrass

The Dead South, Band Dengan Genre folk-bluegrass – The Dead South adalah ansambel musik folk-bluegrass. Band ini memainkan tempat live sebelum merilis debut EP lima lagu 2013, The Ocean Went Mad dan We Were to Blame. Album 2014 mereka Good Company dirilis oleh label Jerman Devil Duck Records, dan menyebabkan tur luar negeri yang signifikan selama dua tahun ke depan.

The Dead South, Band Dengan Genre folk-bluegrass

valeriesmithonline – Single Good Company “In Hell, I’ll Be in Good Company”, diproduksi oleh Orion Paradis di studio SoulSound, dibuat bersama dengan video di YouTube, dan dikreditkan sebagai kontribusi untuk rilis terobosan untuk band. Hingga saat ini, The Dead South telah merilis satu EP – The Ocean Went Mad dan We Were to Blame (2013), dan tiga album studio: Good Company (2014), Illusion and Doubt (2016), dan Sugar & Joy (2019).

Baca Juga : Mengulas Grup Dailey & Vincent, Del McCoury dan The Dillards

Sejarah

Nate Hilts dan Danny Kenyon datang dengan ide untuk sebuah “band bluegrass rockin ‘stompin'” pada tahun 2012 saat bermain bersama di sebuah band grunge alternatif berumur pendek. Setelah band grunge bubar, Colton Crawford dan Scott Pringle bergabung dengan band yang berbasis di Regina, The Dead South. Crawford belajar banjo dan Pringle belajar memainkan mandolin untuk melengkapi gitarnya. Mereka berakhir dengan genre bluegrass versi mereka sendiri. Mereka berusaha keras untuk pandangan satir dari genre sambil tetap setia pada itu. Band ini melakukan tur secara ekstensif dan berulang kali di Kanada dan Eropa.

Crawford meninggalkan band pada tahun 2015, dan Eliza Mary Doyle, seorang musisi solo dan studio terkenal, dipekerjakan untuk mengisi lowongan tersebut. Setelah hampir 2 tahun absen dari band, Colton “Crawdaddy” Crawford kembali ke lineup, menggantikan Doyle sebagai banjoist. Dalam tur, Danny Kenyon kadang-kadang digantikan pada cello oleh Erik Mehlsen, karena karir Kenyon di bidang teknik. Pada Juli 2020, muncul tuduhan menuduh Danny Kenyon melakukan pelanggaran seksual, dan dia kemudian meninggalkan band. Pada 19 Agustus 2020, Kenyon meninggalkan band.

Namun, tuduhan itu tidak pernah terbukti, dan Kenyon kembali pada 18 Juni 2021. Sementara band memainkan berbagai tempat, mereka akan menjual apa yang pada akhirnya akan menjadi EP yang mereka rilis sendiri The Ocean Went Mad and We Apakah untuk Menyalahkan. Dalam ulasannya tentang EP, Jamie Funk dari Divide and Conquer Music awalnya tidak yakin apakah dia bisa menangani pemetikan banjo di setiap lagu, tetapi akhirnya menikmatinya. Lima lagu yang ditawarkan dalam EP mengingatkan Funk pada band-band alternatif yang mencoba memainkan musik bluegrass dan berhasil melampaui ekspektasi.

Sementara sebagian besar lagu klasik “knee-slapping hoedown” bluegrass, lagu-lagu lain memiliki beberapa kesamaan dengan lagu-lagu alternatif dari tahun 90-an. Album studio debut The Dead South, Good Company, dirilis pada tahun 2014 melalui label rekaman Jerman Devil Duck Records, dan menyebabkan tur ekstensif di Kanada dan Eropa. Album ini berisi total 14 lagu, termasuk membawakan Banjo Odyssey, yang sebelumnya muncul di The Ocean Went Mad dan We Were to Blame. Selain itu, The Dead South pada tahun 2015 menerima sertifikasi “Road Gold” dari Canadian Independent Music Association (CIMA) untuk lebih dari 25.000 penjualan tiket dalam periode 12 bulan. Dalam penyerahan penghargaan, Presiden CIMA Stuart Johnston mencatat bahwa sertifikasi diberikan untuk mengakui bakat dan sifat kerja keras dari band tur.

Pada Oktober 2016, sebuah video musik untuk “In Hell, I’ll Be in Good Company” dirilis ke YouTube, yang secara surut memicu minat pada Good Company. Meskipun lagu dan album masing-masing dirilis pada tahun 2015, mereka muncul di 50 Besar di tangga lagu Billboard dan di 20 Besar di tangga lagu iTunes AS secara keseluruhan selama Desember 2017. Ini adalah video The Dead South yang paling banyak dilihat dengan selisih yang cukup besar, dengan lebih dari 250 juta penayangan. Rachel Freitas dari MusicExistence mencatat bahwa lagu kedua album, Achilles, “memiliki suara banjo khas yang dikenal The Dead South, tetapi instrumentasinya sedikit lebih ringan. Apa yang akan ditemukan dengan cepat saat mendengarkan LP adalah bahwa The Dead South adalah pendongeng ulung yang benar-benar tahu cara menghidupkan lagu”.

Illusion and Doubt adalah album kedua band, dan terkenal karena liriknya yang eksentrik, dan pengaruh musik yang tidak biasa, termasuk penggunaan cello. Perhatian khusus dibawa ke asal Afrika-Amerika dari suaranya, dengan Mark Johnson dari Americana UK meringkas album dengan mengatakan “Bluegrass? Bagaimana dengan blackgrass?” Amanda Hathers, dari CanadianBeats, berpendapat bahwa, sementara album menyediakan ” pengalaman folk/country tradisional, penuh dengan pemetikan banjo, dentingan dan harmoni yang mengesankan, kemampuan band untuk membuat musik menghibur dan menarik sangat mengesankan Boots, lagu pertama album, dimulai dengan lembut dan tenang sebelum menambah kecepatan sebelum akhirnya.

Miss Mary khususnya, berfungsi sebagai contoh musik folk yang tidak biasa dan mengejutkan seperti yang ditafsirkan oleh The Dead South dan Hard Day menampilkan ketabahan dan kekuatan Hilts sebagai vokalis.” Selain Illusion and Doubt memuncak di nomor lima di Billboard AS Bagan Bluegrass, juga masuk 30 besar di Tangga Lagu iTunes Negara AS. Band ini menerima Penghargaan Juno untuk Penghargaan Juno untuk Album Akar Tradisional Terbaik Tahun 2018 untuk “Illusion and Doubt”. Pada Maret 2019, Good Company dan Illusion and Doubt telah menjual 90.000 eksemplar fisik, dan lagu-lagu The Dead South memiliki total 55 juta streaming di Spotify. Sugar & Joy adalah album terbaru The Dead South hingga saat ini, yang memperluas citra dan komposisi tidak konvensional dalam Illusion and Doubt.

Album ini diterima dengan sangat baik secara kritis, mencapai #1 di tangga lagu bluegrass Amerika. Peter Churchill dari Americana UK memberi album ini 9/10, menulis “Ada perasaan, ketika pertama kali mendengarkan album, antisipasi, bertanya-tanya ke arah mana sekelompok musisi yang sangat berbakat ini akan menuju dengan lagu berikutnya. Satu-satunya konsisten di sini adalah kualitas dan daya menular musik.” Chris Conaton dari PopMatters memberikannya 8/10, memuji keragaman tema dan cara menggabungkan gaya musik yang berbeda: “Sugar and Joy menunjukkan ada banyak kehidupan di sudut musik akar di mana bermain keras dan cepat sementara juga menyisakan ruang untuk lagu yang lebih lambat dan lebih bernuansa dianggap sebagai kombinasi yang hebat.

Senang mendengar album yang menganut prinsip inti Americana abad ke-21 ( atau Canadiana, dalam kasus Dead South) sambil tetap melakukan hal mereka sendiri. Sugar and Joy adalah salah satu album paling menghibur yang pernah saya dengar di tahun 2019.” The Dead South memenangkan Group of the Year di Canadian Independent 2019 Penghargaan Musik, atau “In meninggal”, pada 11 Mei 2019. The Dead South kembali menerima Penghargaan Juno untuk Album Akar Tradisional Terbaik Tahun 2020 untuk “Sugar & Joy”, dan tampil melalui streaming langsung selama upacara penghargaan virtual.

Gaya dan pengaruh musik

Band ini menyebut diri mereka sebagai “Mumford and Sons’ Evil Twins”, sebuah anggukan untuk interpretasi gelap dan sering kekerasan mereka dari “estetika pelopor barat lama”. Freitas of MusicExistence mencatat perbandingan “kembaran jahat”, tetapi menganggap bahwa, dengan Good Company, band ini berdiri di atas kemampuannya sendiri di dunia rakyat. Hilts dan Kenyon telah mendengarkan band-band bluegrass yang diinjak-injak oleh Turtles dan Old Crow Medicine Show sebelum membentuk band mereka sendiri. Mereka setuju bahwa mereka ingin menampilkan versi tradisional folk dan bluegrass mereka sendiri.

Baca Juga : 3 Musisi Yang Bergerak Dalam Genre Pop

Peninjau AllMusic Timothy Monger menganggap tradisi itu sebagai “etos punk berpasir dengan bluegrass tradisional dan musik band string lama” Dalam ulasan mereka tentang Good Company, Sputnik Music mencatat bahwa band ini menyertakan lagu-lagu tentang yang biasa: lovin’, cheatin’, killin’ and drinkin’.” Sputnik Music juga menunjukkan bahwa gaya pakaian band ini yang berupa kemeja putih biasa, celana panjang hitam, suspender hitam dan topi bertepi datar sesekali sering ditiru oleh penggemar mereka. RJ Frometa, dari Majalah Vents , mencatat gaya pakaian yang aneh – disebut oleh band itu sendiri sebagai “penampilan khas dusun sekaligus pionir mereka” – juga, menganggap mereka “orang dusun modern yang menyenangkan yang menikah dengan penampilan panggung yang luar biasa dengan dentingan khas country mereka yang termasuk banjo, mandolin, cello, gitar, peluit, jentikan jari dan kadang-kadang beberapa benturan kepala.”

Frometa berpendapat bahwa The Dead South berusaha keras untuk menciptakan suara sarkastik mereka sendiri. Sarah Murphy dari Exclaim.ca mengatakan bahwa ba Injeksi musik folk dan bluegrass nd dengan “etos punk rock (belum lagi pemain banjo yang memproklamirkan diri sebagai metalhead), band ini membawa perspektif baru ke genre klasik.” Peninjau MusicCrowns.org James Cooke menyarankan bahwa “vokal gritty, strumming gitar agresif, mandolin chops, banjo licks dan kick drum yang mantap untuk menggabungkan semuanya” memberikan suara unik yang tidak sepenuhnya sesuai dengan definisi tradisional bluegrass. Cooke mencatat bahwa The Dead Rilisan South dari “In Hell, I’ll Be in Good Company” diberi label sebagai bluegrass, tetapi telah menyebabkan penggemar mempertanyakan apakah label tersebut sesuai atau tidak. Dia berpendapat bahwa sejak bluegrass telah dipengaruhi oleh musik Irlandia, Skotlandia, dan Afrika Amerika, definisi bluegrass sebagai genre telah menjadi kabur.

Mengulas Grup Dailey & Vincent, Del McCoury dan The Dillards
Musik

Mengulas Grup Dailey & Vincent, Del McCoury dan The Dillards

Mengulas Grup Dailey & Vincent, Del McCoury dan The Dillards – Dailey & Vincent adalah grup musik bluegrass Amerika yang terdiri dari Jamie Dailey (gitar, bass, vokal), Darrin Vincent (mandolin, gitar, bass, vokal), Aaron McCune (gitar, vokal bass), Wesley Smith (vokal), Patrick McAvinue (biola), Shaun Richardson (gitar, vokal), Bob Mummert (drum), Gaven Largent (banjo), dan Blaine Johnson (piano).

Mengulas Grup Dailey & Vincent, Del McCoury dan The Dillards

valeriesmithonline – Grup ini telah merilis sembilan album sejak 2007, tujuh di antaranya untuk Rounder Records, dengan semua album berada di tangga lagu setidaknya satu album Billboard. Mereka juga telah memenangkan tiga belas penghargaan dari International Bluegrass Music Association dan dua puluh tiga penghargaan dari SPBGMA (The Society for the Preservation of Bluegrass Music of America).

Baca Juga : Crooked Still, Band Blues Dari Amerika 

Pada tahun 2011, mereka menerima nominasi Grammy Award untuk Penampilan Negara Terbaik oleh Duo atau Grup dengan Vokal, dan memenangkan Penghargaan Dove 2011 untuk Album Bluegrass Terbaik dengan “Singing From The Heart” Pada tahun 2013, Dailey & Vincent menerima penghargaan kedua mereka Nominasi Grammy Award untuk Album Bluegrass Terbaik untuk album mereka “The Gospel Side Of Dailey & Vincent”.

Jamie Dailey sebelumnya adalah vokalis dan gitaris utama untuk Doyle Lawson & Quicksilver dari 1999-2008. Darrin Vincent sebelumnya adalah seorang musisi dengan band Ricky Skaggs, Kentucky Thunder, dan juga bagian dari grup keluarga bluegrass terkenal The Sally Mountain Show, dengan saudara perempuannya Rhonda Vincent dari Rhonda Vincent & The Rage. Mantan pemain banjo grup, Joe Dean, pergi pada Maret 2012 untuk mengejar minat musik lainnya dan kemudian bergabung dengan Doyle Lawson & Quicksilver.

Mantan pemain biola Jesse Stockman meninggalkan band pada awal Agustus 2011 karena cedera pergelangan tangan, memberi jalan kepada BJ Cherryholmes yang akan melanjutkan peran itu hingga September 2016. Cherryholmes bergabung dengan penyanyi rock Kristen David Crowder dan sebulan kemudian Dailey & Vincent mengumumkan bahwa Patrick McAvinue akan menjadi pemain biola baru band. Pada April 2018, diumumkan bahwa Jessie Baker akan meninggalkan band karena cedera saraf yang melemahkan di tangannya. Pada bulan Mei, Daily & Vincent mengumumkan bahwa Gaven Largent akan menjadi pemain banjo baru band tersebut. Jeff Parker pergi pada 2019 dan memulai grupnya sendiri Jeff Parker and Company.

Del McCoury Band

The Del McCoury Band adalah band bluegrass pemenang penghargaan Grammy. Awalnya band ini bernama Del McCoury and the Dixie Pals dengan Del pada gitar dan saudaranya Jerry pada bass. Band ini mengalami sejumlah perubahan personel sampai tahun 1980-an ketika band memperkuat line-up, menambahkan putra McCoury, Ronnie dan Robbie pada mandolin dan banjo, masing-masing. Pada tahun 1988, nama “Dixie Pals” dijatuhkan demi nama saat ini. Fiddler Tad Marks dan pemain bass Mike Brantley bergabung pada awal 1990-an saat band ini menjadi band tur nasional. Pada tahun 1999 band Del McCoury dinobatkan sebagai “Penghibur Tahun Ini” di International Bluegrass Music Awards.

Pada tahun 2004 mereka dinominasikan untuk Grammy Award untuk Album Bluegrass Terbaik untuk It’s Just the Night, dan pada tahun 2006 mereka memenangkan kategori itu untuk The Company We Keep. Band ini merekam dengan Steve Earle di “I Still Carry You”. Around” pada album 1997-nya El Corazón. Mereka berbagi co-billing di album 1999-nya The Mountain. Band ini juga sering tampil dalam beberapa tahun terakhir dengan Lee Boys, dengan setlist yang mencampurkan bluegrass, funk dan gospel dengan extended jams di banyak lagu. ) anggota band dikurangi Del, ditambah oleh gitaris Cody Kilby pada pertunjukan langsung.The Travelin’ McCourys juga sering memainkan konser bersama dengan Lee Boys.

The Dillards

The Dillards adalah band bluegrass Amerika dari Salem, Missouri, yang dikenal karena penampilan mereka sebagai “The Darlings” di The Andy Griffith Show. Meskipun The Dillards sudah menjadi band bluegrass yang mapan, klaim ketenaran terbesar mereka adalah tampil secara musikal sebagai anggota keluarga Darling fiktif di The Andy Griffith Show, memperkenalkan bluegrass kepada banyak orang Amerika yang belum pernah mendengarnya. Ini adalah peran yang berulang dan keluarga Dillard dipimpin oleh aktor karakter veteran Denver Pyle sebagai ayah dan pemain kendi mereka, Briscoe Darling.

Maggie Peterson memerankan Charlene Darling, saudara perempuan mereka dan menjadi pusat perhatian karakter Ernest T. Bass, yang diperankan oleh Howard Morris. Penampilan Dillards sebagai Darlings berlangsung antara tahun 1963 dan 1966. Pada tahun 1986, Dillards mengulang peran dalam acara reuni Return to Mayberry. Sebagai bagian dari tur 2012, Rodney Dillard menjawab pertanyaan tentang serial TV. Dia mengatakan lagu-lagu seperti “Dooley” adalah tentang orang-orang yang dikenal keluarga. Pada episode “Briscoe Declares for Aunt Bee” Oktober 1963, keluarga Dillard melakukan penayangan skala luas pertama dari komposisi Arthur “Guitar Boogie” Smith 1955 karya Feudin’ Banjos (Dueling Banjos).

Menurut Jim Clark dari The Andy Griffith Show Rerun Watchers Club, tiga album telah diproduksi dengan lagu-lagu yang dibawakan di acara itu. Clark mengatakan Songs That Make Me Cry adalah satu-satunya yang saat ini tersedia dengan penampilan nyata dan memiliki tiga lagu termasuk Maggie Peterson sebagai Charlene. Back Porch Bluegrass: Live Hampir mencakup lima lagu yang dinyanyikan di acara itu, dan Rodney Dillard merilis album lain dengan penampilan nyata dari lagu-lagu lain. pertengahan 1960-an. Mereka dianggap sebagai salah satu pelopor aliran folk rock California selatan yang berkembang, country rock dan genre bluegrass progresif, dan diketahui secara langsung atau tidak langsung mempengaruhi artis seperti The Eagles, The Byrds, dan Elton John.

Baca Juga : Mengulas 5 Artis Pop Terkenal Dari Kanada

Pada tahun 1972, The Dillards bergabung dengan Elton John pada tur Amerika pertamanya. John Paul Jones dari Led Zeppelin juga mengakui pengaruh mereka, terutama dalam keputusannya untuk memainkan mandolin. Rodney Dillard adalah anggota pendiri The Dillards – grup yang ia bentuk dengan saudaranya, Douglas Dillard pada akhir 1950-an. Dikreditkan selama bertahun-tahun sebagai kekuatan pendorong di belakang arah musik grup, kesuksesan, dan umur panjang yang fenomenal sebagai tindakan yang bekerja. Hari ini, tugas musik Dillard termasuk vokal utama dan harmoni, gitar, dan dobro. Beverly Cotten-Dillard adalah penduduk asli Morrisville, North Carolina yang tampil bersama Janette Carter, Ola Belle Reed, Tommy Jarrell, dan Doc dan Merle Watson.

Dia telah muncul di Hee Haw dan Disney Channel dan di Carnegie Hall. Cotten-Dillard diakui sebagai ahli dalam teknik banjo “clawhammer” tradisional dan merupakan anggota unggulan dari pertunjukan langsung The Dillards. Albumnya tahun 1981 Clog-In ‘dianggap sebagai klasik folk Amerika.” George Giddens adalah seorang musisi klasik terlatih yang merupakan pemain fiddler dan mandolin yang diberikan untuk band. Gary J. Smith ditambahkan ke lineup, setelah merekam dua kali bass di sesi studio 2015 untuk album Dillards baru. Smith terkenal di kalangan Nashville setelah bertugas dengan Tom T. Hall, The Brother Boys, dan Ed Snodderly. Mantan anggota, Dean Webb, meninggal pada usia 81, pada Juni 30, 2018.

Crooked Still, Band Blues Dari Amerika
Musik

Crooked Still, Band Blues Dari Amerika

Crooked Still, Band Blues Dari Amerika – Crooked Still adalah band Amerika yang terdiri dari vokalis Aoife O’Donovan, pemain banjo Gregory Liszt, bassis Corey DiMario, pemain cello Tristan Clarridge dan pemain biola Brittany Haas. Mereka dikenal karena energinya yang tinggi, keterampilan teknis, instrumentasi yang tidak biasa, dan gaya akustik yang inovatif. Gaya string band telah digambarkan sebagai bluegrass progresif, folk-country, dan Americana.

Crooked Still, Band Blues Dari Amerika

valeriesmithonline – O’Donovan menyatakan bahwa band ini memainkan “jenis kelanjutannya sendiri” pada tradisi bluegrass yang dimulai di AS dengan Bill Monroe dan Jimmy Martin. O’Donovan dan DiMario bertemu di New England Conservatory of Music di Boston, Massachusetts pada musim semi 2001. Mantan anggota Rushad Eggleston, yang belajar cello di Berklee College of Music, dan Liszt, seorang mahasiswa pascasarjana di MIT, sedang bermain musik bersama-sama pada waktu yang hampir bersamaan, dan ketika keempatnya bertemu musim panas itu, mereka membentuk sebuah band yang menjadi Crooked Still.

Baca Juga : Mengulas Grub Band The Country Gentlemen dan Cherryholmes 

Sementara anggotanya menyelesaikan sekolah, grup ini bermain di berbagai tempat di Boston, semakin populer dan mengumpulkan ulasan yang baik dari pers lokal. Crooked Still tampil di gedung konser, festival, kedai kopi, dan klub malam di 23 negara bagian dan beberapa negara. Pada tanggal 22 Agustus 2006, grup ini merilis album kedua mereka, Shaken by a Low Sound. Pemain cello Rushad Eggleston menampilkan pertunjukan terakhirnya dengan band pada 18 November 2007, di Iron Horse di Northampton, Massachusetts. Dia berpisah dengan Crooked Still untuk mengejar musiknya sendiri dengan band Tornado Rider. Pada Januari 2008 dua anggota baru bergabung dengan band: pemain cello Tristan Clarridge dan pemain biola Brittany Haas, keduanya telah melakukan tur di Republic of Strings milik Darol Anger.

Koneksi Darol Anger lebih jauh: Rushad Eggleston ada di Fiddlers 4 pada tahun 2002. Band ini merilis album pertamanya dengan formasi baru, Still Crooked pada 2008, sebuah album live pada 2009, dan Some Strange Country pada 2010. Untuk menghormati ulang tahun kesepuluh mereka bersama sebagai sebuah band, Crooked Still memulai tur besar di Timur Laut. dan Pacific Northwest, dan merilis EP 7 lagu berjudul Friends of Fall pada Oktober 2011. Setelah pertunjukan terakhir dari tur 2011 mereka, Crooked Still mengambil jeda tur dan rekaman selama tiga tahun (awalnya direncanakan satu tahun) bagi para anggotanya untuk mengejar proyek musik lainnya.

Crooked Still tampil di festival FreshGrass di North Adams, Massachusetts, pada September 2017. Pada Juni 2018, lagu-lagu Crooked Still “Little Sadie” dan “Ecstasy” ditampilkan dalam trailer gameplay The Last of Us Part II yang ditampilkan di E3 2018. Lagu-lagu ini, bersama dengan “Ain’t No Grave” dimasukkan dalam game terakhir.

Aoife O’Donovan, Pendiri Sekaligus Vokalis

Aoife O’Donovan adalah seorang penyanyi Irlandia-Amerika dan penulis lagu pemenang penghargaan Grammy. Dia paling dikenal sebagai penyanyi utama untuk band string Crooked Still dan dia juga ikut mendirikan trio folk wanita pemenang Grammy Award I’m with Her. Dia telah merilis tiga album studio yang diakui secara kritis: Fossils (2013), In the Magic Hour (2016), dan Man in a Neon Coat: Live from Cambridge (2016), serta beberapa EP penting, termasuk Blue Light (2010), Peachstone (2012), In the Magic Hour: Solo Sessions (2019), dan Bull Frog’s Croon (dan Lagu Lainnya) (2020). Dia juga menghabiskan satu dekade berkontribusi pada acara variety radio Live from Here dan A Prairie Home Companion. Keterlibatan profesional pertamanya adalah menyanyi utama untuk grup folk The Wayfaring Strangers.

O’Donovan telah tampil bersama Boston Pops Orchestra, Kansas City Symphony, National Symphony Orchestra, Louisville Orchestra, dan Utah Symphony Orchestra. Pada 2012, dia bernyanyi di sebagian besar lagu di album Be Still oleh grup jazz Dave Douglas Quintet, menampilkan pemain trompet Dave Douglas. Selama musim panas 2013, dia melakukan tur dengan Garrison Keillor dan A Prairie Home Companion Radio Romance Tour. Dia juga tampil di Festival Roskilde di Denmark 2014. Pada musim panas 2017, dia bergabung dengan Tur “Love and Comedy” Garrison Keillor Home Prairie Home. Dia telah tampil, merekam dan berkolaborasi dengan berbagai macam musisi terkenal termasuk Ollabelle, Karan Casey dan Seamus Egan, Jerry Douglas, Jim Lauderdale, Darol Anger, Sarah Jarosz, Sara Watkins, Christina Courtin, Chris Thile (Nickel Creek, Punch Brothers) , Noam Pikelny (Punch Brothers), Edgar Meyer, Stuart Duncan, Greensky Bluegrass, Kronos Quartet dan Yo-Yo Ma.

Penulisan lagunya juga membuatnya tampil di film dan televisi dan menjadi perhatian Alison Krauss, yang merekam lagu Aoife “Lay My Burden Down” di albumnya Paper Airplane (2011 Rounder Records) dan merupakan digunakan dalam film Get Low (2010 Sony Pictures). Dia memiliki lagu yang ditempatkan di True Blood (HBO) dan Private Practice (ABC). O’Donovan dibesarkan di Newton, Massachusetts. Dia menghabiskan musim panasnya di Irlandia menyanyikan lagu bersama keluarga besarnya. Dia menjadi tertarik pada musik rakyat Amerika melalui artis seperti Joan Baez dan Bob Dylan. Aoife melanjutkan untuk belajar improvisasi kontemporer di New England Conservatory of Music, di mana dia lulus pada tahun 2003. Pada tahun 2016, dia menikahi Eric Jacobsen, melahirkan putri mereka Ivy Jo pada tahun 2017. O’Donovan dan Corey DiMario bertemu di New England Conservatory of Music di Boston, Massachusetts, pada musim semi 2001.

Mantan pemain cello Rushad Eggleston, yang belajar di Berklee College of Music, dan Gregory Liszt, seorang mahasiswa pascasarjana di MIT, sedang bermain musik bersama pada waktu yang hampir bersamaan, dan ketika keempatnya bertemu musim panas itu, mereka membentuk band Crooked Still. Grup ini semakin populer dengan memainkan tempat-tempat di area Boston. Grup ini diundang untuk tampil di Festival Rakyat Newport dan Festival Rakyat Falcon Ridge, pada tahun yang sama mereka merilis album debut mereka, Hop High. Crooked Still telah melakukan tur di 23 negara bagian dan beberapa negara. Pada bulan Agustus 2006, grup ini merilis album kedua mereka, Shaken by a Low Sound.

Pada November 2007, pemain cello Rushad Eggleston berpisah dengan band untuk mengejar musiknya sendiri. Pada Januari 2008 dua anggota baru bergabung dengan band: pemain cello Tristan Clarridge dan pemain biola Brittany Haas. Band ini merilis album pertamanya dengan formasi baru Still Crooked pada 2008, sebuah album live pada 2009, sebuah studio full-length Some Strange Country pada 2010 dan sebuah EP Friends of Fall pada Oktober 2011. Trio folk noir kontemporer/neo-tradisional Sometymes Why dibentuk pada 2005 oleh O’Donovan, Kristin Andreassen dan Ruth Ungar Merenda. Mereka datang bersama dari band lain, termasuk Uncle Earl the Jolly Bankers (Andreassen), Crooked Still, the Wild Band of Snee, the Wayfaring Strangers (O’Donovan), The Mammals dan Jay Ungar & Molly Mason’s Family Band (Merenda).

Sometymes Why merilis cd debut mereka pada tahun 2005 berjudul Terkadang Mengapa, diikuti oleh Your Heart Is A Glorious Machine pada tahun 2009. Pada bulan Juni 2010, O’Donovan merilis rekaman solo pertamanya, Blue Light, dalam bentuk vinyl 7″ edisi terbatas. O’Donovan adalah vokalis tamu pada Grammy 2013 yang memenangkan The Goat Rodeo Sessions (2011 Sony Masterworks), sebuah album direkam oleh pemain cello Yo-Yo Ma, bassis Edgar Meyer, mandolinist Chris Thile dan pemain biola Stuart Duncan. Album ini mencakup dua trek vokal yang menampilkan O’Donovan dan Chris Thile. O’Donovan ikut menulis salah satu lagu tersebut, “Here And Heaven “, dengan Meyer, Thile dan Duncan. Pada November 2012, Aoife menandatangani kesepakatan dengan Yep Roc Records. Sebuah single, “Red & White & Blue & Gold” dirilis pada 2 April 2013, dan debut full-lengthnya. album, “Fosil”, diproduksi oleh Tucker Martine, dirilis pada 11 Juni 2013.

Baca Juga : New Found Glory, Band Rock Amerika Dari Coral Springs

Aoife telah melakukan tur dengan Punch Brothers, Transatlantic Sessions, Milk Carton Kids, Elephant Revival, The Goat Rodeo Sessions dan The Lone Bellow, sering tampil di Live From Here Chris Thile serta pertunjukan utama baik di AS maupun di luar negeri D. Pada tahun 2015, Aoife melakukan tur secara ekstensif dengan Sara Watkins (anggota pendiri Nickel Creek) dan Sarah Jarosz di bawah bendera tur gabungan “I’m With Her”. Kombo ini muncul setelah pertunjukan dadakan di Telluride Bluegrass Festival 2014. Ketiganya merilis album debut mereka See You Around on Rounder Records pada tahun 2018. Pada tahun 2016, Aoife merilis album studio solo keduanya di Yep Roc Records, berjudul In The Magic Hour.

Pada 9 September, dia juga merilis album live Man In A Neon Coat: Live From Cambridge, juga di Yep Roc Records. Pada tahun 2018, Aoife menulis dan merekam lagu asli berjudul “Are You There” untuk film pendek Elizabeth Chomko What They Had yang dibintangi Hilary Swank. Pada tahun 2019, Aoife dan bandnya I’m with Her memenangkan Grammy Award untuk Best American Roots Song untuk lagu mereka “Call My Name”. Pada tahun 2020, Aoife merilis EP kuartet geseknya, Bullfrog’s Croon (dan Lagu Lainnya). Sebagai artis solo dia antara lain adalah bagian dari Festival Rakyat Newport pada Juli 2021. O’Donovan tinggal di Brooklyn, NY.

Mengulas Grub Band The Country Gentlemen dan Cherryholmes
Musik

Mengulas Grub Band The Country Gentlemen dan Cherryholmes

Mengulas Grub Band The Country Gentlemen dan Cherryholmes – The Country Gentlemen adalah sebuah band bluegrass yang berasal dari tahun 1950-an di daerah Washington, DC, Amerika Serikat, dan merekam dan melakukan tur dengan berbagai anggota hingga kematian Charlie Waller pada tahun 2004, salah satu pendiri grup yang di tahun-tahun berikutnya menjabat sebagai pemimpin kelompok. Line-up klasik dari tahun 1960–64 terdiri dari co-founder Charlie Waller pada gitar dan John Duffey pada mandolin, dengan Eddie Adcock pada banjo dan Tom Gray pada bass.

Mengulas Grub Band The Country Gentlemen dan Cherryholmes

valeriesmithonline – Mereka dilantik ke International Bluegrass Music Hall of Honor pada tahun 1996. Band ini dimulai pada 4 Juli 1957 sebagai grup pengganti Buzz Busby dan Bayou Boys ketika beberapa anggota band itu terluka dalam sebuah kecelakaan mobil. Anggota asli band ini adalah Charlie Waller pada gitar dan vokal utama, John Duffey pada vokal mandolin dan tenor, Bill Emerson pada vokal banjo dan bariton, dan Larry Lahey pada bass. Setelah beberapa perubahan awal, band ini menetap menjadi lineup yang agak permanen yang terdiri dari Waller, Duffey, Eddie Adcock pada banjo, dan Tom Gray pada bass.

Baca Juga : The Coal Porters, Band Bluegrass Dari Inggris Amerika

Mereka melakukan tur di sirkuit bluegrass dan folk selama tahun 1950-an dan 1960-an. Pada tahun 1964, Tom Gray meninggalkan grup untuk mengejar karirnya sebagai kartografer National Geographic. Sampai akhir tahun enam puluhan, Ed Ferris, Ed McGlothlin dan Bill Yates adalah pemain bass untuk grup. Pada tahun 1969, tepat ketika band dijadwalkan untuk tur Jepang, John Duffey berhenti, dengan alasan ketakutannya terbang. Jimmy Gaudreau dibawa ke mandolin. Doyle Lawson pergi ke Jepang dan memainkan mandolin dan bernyanyi di album rekaman live untuk perjalanan pertama grup ke Jepang.

Eddie Adcock meninggalkan band pada tahun 1970 dan pindah ke California untuk membuat sebuah band Clinton Special. Charlie Waller mengumpulkan “baris klasik kedua” dari Country Gentlemen segera setelah itu, dengan Bill Emerson kembali pada banjo, Lawson pada mandolin, Bill Yates pada bass dan Ricky Skaggs pada biola. Band ini juga mengganti label dari Rebel ke Vanguard. Emerson pergi lagi untuk bergabung dengan Angkatan Laut setelah satu album, dan digantikan oleh James Bailey. Jerry Douglas bergabung dengan band di Dobro selama musim panas 1973 dan tetap bersama band setelah lulus dari sekolah menengah pada Mei 1974. Dia melanjutkan band hingga Juni 1975. Dia bergabung kembali dengan band pada Mei 1978 dan bersama band hingga Desember 1978. Lawson pergi pada 1979 untuk membentuk bandnya sendiri.

Di tahun-tahun terakhir band, Charlie Waller menjabat sebagai “titik fokus dan pemimpin” grup hingga kematiannya pada Agustus 2004. Putranya Randy Waller, yang suaranya sangat mirip dengan ayahnya, terus bermain sebagai “Randy Waller & The Country Gentlemen”. The Country Gentlemen memainkan musik mulai dari bluegrass tradisional hingga pop, terkadang mengadaptasi musik dari genre lain ke gaya bluegrass mereka. Mereka juga meminjam dari penyanyi-penulis lagu, dengan lagu-lagu seperti “Redwood Hill” milik Gordon Lightfoot dan “City of New Orleans” karya Steve Goodman. Beberapa lagu band (“Two Little Boys,” “Bringing Mary Home,” “New Freedom Bell,” “Matterhorn,” “Fox on the Run,” “Legend of the Rebel Soldier,” dan banyak lainnya) telah menjadi bluegrass standar.

Beberapa cabang langsung dari band adalah Emerson & Waldron, Scene Jarang, Generasi II, dan Doyle Lawson & Quicksilver. Pada tahun 2008, Adcock dan Gray, dua anggota “Klasik” Country Gentlemen Hall of Honor lineup, bersama dengan mantan anggota Gaudreau dan putra Waller Randy, digabungkan pada tahun 2008 untuk merekam sebagai Country Gentlemen Reunion Band.

Cherryholmes

Cherryholmes adalah sebuah band bluegrass Amerika dari Los Angeles, California, terdiri dari enam anggota keluarga Cherryholmes: ayah Jere (Pop), ibu Sandy Lee, putri Cia Leigh, dan Molly Kate, dan putra B.J. dan Skip. Pada bulan April 1999, Jere dan Sandy Lee membawa keluarga tersebut ke festival bluegrass lokal, dan keluarga tersebut memutuskan untuk bermain sebagai sebuah kelompok. Jere sudah memainkan bass elektrik, gitar akustik dan bass tegak, dan Sandy memainkan gitar, biola, mandolin, dan piano. Cia, saat itu berusia 15 tahun, mulai belajar gitar dan B.J. (11) dan Molly (7) mulai bermain biola. Lewati (9) dimulai dengan mandolin.

Pada bulan Juli 1999, mereka mengikuti audisi dan dipekerjakan untuk pertunjukan pertama mereka di Oak Tree Village, Oak Glen. Mereka terus bermain secara teratur sebagai amatir di tempat dan festival bluegrass di seluruh California selatan dan Arizona. Pada tahun 2000 mereka menjadi profesional, dan pada tahun 2002 mereka menjual rumah mereka dan membeli trailer perjalanan sepanjang 26 kaki, bepergian ke seluruh Midwest dan Timur. Penghasilan mereka cukup di tahun pertama untuk membeli bus wisata pertama mereka. Pada musim semi 2003 mereka tiba di Nashville, Tennessee di Grand Ole Opry untuk penampilan pertama mereka.

Pada tahun 2005, mereka menandatangani kontrak dengan Skaggs Family Records (musisi Ricky Skaggs) dan kemudian dinominasikan untuk kategori IBMA ‘Entertainers of the Year’ dan ‘Emerging Artist of the Year’, memenangkan ‘Entertainers of the Year’. Columbia Artist Management (CAMI) memesan mereka ke teater dan pusat seni pertunjukan, dan akhirnya ke pertunjukan dengan orkestra simfoni di seluruh negeri. Mereka melakukan perjalanan hampir satu juta mil dengan bus tur mereka, bermain di bluegrass, country, akar dan tempat-tempat rock, termasuk Lincoln Center, Bonnaroo Tennessee dan Festival Musik CMA, Stage Coach di California. Mereka tampil secara teratur di Grand Ole Opry.

Baca Juga : Mengulas Grub Band Spanyol Amaral

Mereka menerima lima nominasi Grammy dan satu nominasi Dove Award. Musik mereka muncul di CD dan DVD Gaither Music dan muncul di spesial PBS, termasuk Bluegrass Underground pemenang penghargaan. Pada bulan Maret 2006 kisah mereka ditampilkan dalam acara khusus Billy Graham Television. Cherryholmes melakukan tur ke Swiss, Prancis, Jepang, Inggris, Kanada, dan Karibia. Pada 12 Januari 2011, Cherryholmes mengumumkan bahwa mereka akan bubar, dengan mengatakan bahwa anak-anak harus memilih jalan mereka sendiri dan bebas dari kerumitan bisnis keluarga. Pertunjukan terakhir mereka adalah di Galax, Virginia, 7 Mei 2011. Cia, B.J., Skip, dan Molly melanjutkan untuk mengejar karir individu.

Band ini bersatu kembali untuk tampil pada 26 September 2015 di Outer Banks Bluegrass Island Festival (Manteo, North Carolina). Manteo adalah sebuah kota di Dare County, Carolina Utara, Amerika Serikat, yang terletak di Pulau Roanoke. Populasi adalah 1.434 pada sensus 2010. Ini adalah ibu kota Kabupaten Dare County. Manteo terletak di 35°54′17″LU 75°40′10″W (35.904595, -75.669385), di wilayah tengah utara Pulau Roanoke. Itu terletak di luar pintu keluar di pos 16 mil Selatan di US Hwy 158 di Whalebone Junction, persimpangan NC Highways 158, 64, dan 12, yang dikenal sebagai Beach Road. Menurut Biro Sensus Amerika Serikat, kota ini memiliki luas total 1,98 mil persegi (5,13 km2), dimana 1,92 mil persegi (4,97 km2) adalah tanah dan 0,06 mil persegi (0,16 km2), atau 3,09%, adalah air.

The Coal Porters, Band Bluegrass Dari Inggris Amerika
Musik

The Coal Porters, Band Bluegrass Dari Inggris Amerika

The Coal Porters, Band Bluegrass Dari Inggris Amerika – The Coal Porters adalah band bluegrass Inggris-Amerika yang berkantor pusat di London dan dipimpin oleh Sid Griffin (mandolin, autoharp, harmonika dan vokal) dan Neil Robert Herd (gitar dan vokal). Grup ini bubar pada Juli 2018. Anggota lainnya adalah Kerenza Peacock (biola, vokal), Paul Fitzgerald (banjo, vokal) dan Andrew Stafford (bass, vokal).

The Coal Porters, Band Bluegrass Dari Inggris Amerika

valeriesmithonline – Griffin membentuk grup di Los Angeles pada tahun 1989 dan kemudian mereorganisasi band setelah pindah ke London. Sid Griffin adalah anggota pendiri The Long Ryders dan penulis Shelter From The Storm: Rolling Thunder Years karya Bob Dylan. Million Dollar Bash: Bob Dylan, The Band and The Basement Tapes. rekan penulis Bluegrass Guitar: Know the Players, Play the Music. dan Gram Parsons – Sebuah Biografi Musik. Dia telah memberikan kontribusi ulasan dan artikel fitur untuk Mojo, Q, The Guardian dan muncul setiap enam minggu di BBC Radio 2 untuk membahas perubahan budaya di Mark Radcliffe-Stuart Maconie Show.

Baca Juga : Charlie Daniels, Penyanyi dan Penulis Lagu Bergenre Bluegrass

Neil Robert Herd, selain berkarier sebagai musisi, juga tampil sebagai komedian. Dia juga telah mempromosikan banyak komedi, film, dan festival musik Inggris. Kerenza Peacock telah bermain biola dengan Adele pada rekaman hitsnya dan juga tampil dengan Seasick Steve dan Paul Weller. Andrew Stafford memainkan bass dan menambahkan vokal. Paul Fitzgerald adalah semacam legenda banjo di Kent asalnya. Albert Sidney “Sid” Griffin (lahir 18 September 1955) adalah seorang penyanyi, penulis lagu, gitaris-mandolinist, pemimpin band, dan penulis Amerika yang tinggal di London, Inggris.

Dia memimpin band The Long Ryders pada 1980-an, mendirikan grup Coal Porters pada 1990-an, telah merekam beberapa album solo dan merupakan penulis volume pada Bob Dylan, Gram Parsons, dan musik bluegrass. Griffin lahir di Louisville, Kentucky. Dia adalah seorang Kentuckian generasi kedelapan. Setelah lulus dari Ballard High School di Louisville timur dan bermain di sebuah band bernama The Frosties, Griffin kuliah di University of South Carolina, menerima gelar sarjana di bidang jurnalisme pada tahun 1977. Dia kemudian pindah ke Los Angeles, California, untuk meluncurkan sebuah karir sebagai musisi.

Sejarah The Coal Porters

Sembilan album full-length dan dua EP dikreditkan ke Coal Porters. Rilisan terakhir mereka, No. 6, muncul pada September 2016 di label Prima, didistribusikan di Inggris oleh Proper dan di AS oleh Burnside. Produser John Wood, terkenal karena karyanya dengan Fairport Convention, John Martyn, Cat Stevens, Sandy Denny, Nick Drake, the Incredible String Band, Pink Floyd, Nico dan Squeeze, berada di kontrol di Strongroom Studios di London, dengan Simon Filiali dikreditkan bersama untuk rekayasa. Wood mencampur rilis dan Andy Miles dan Simon Heyworth menguasai proyek di fasilitas Super Audio Mastering di Devon, Inggris. No. 6 menawarkan 9 lagu yang ditulis oleh anggota band dan pemikiran ulang bluegrass dari The Only Ones’ Another Girl, Another Planet.

Termasuk di antara trek adalah penghargaan Griffin untuk The Ramones, The Day The Last Ramone Died, Herd’s Save Me From The Storm dan Peacock’s Play A Tune. Trek lainnya adalah Shelter From The Storm, The Blind Bartender, Chopping The Garlic, Salad Days, Unhappy Anywhere, Train No. 10-0-5 dan The Old Style Prison Break. Judul album mencerminkan jumlah rilisan yang telah dikeluarkan oleh Coal Porter sejak beralih dari musik country-rock ke bluegrass alternatif. Album mereka sebelumnya, Find The One, dari 2012, juga menawarkan 10 lagu yang ditulis oleh berbagai anggota band, serta sampul Heroes milik David Bowie dan Paint It, Black milik Rolling Stones.

Richard Thompson bergabung dengan Coal Porters di lagu Hush U Babe/Burnham Thorpe, dan presenter BBC terkenal Brian Matthew memberikan pengantar tamu untuk Griffin’s Ask Me Again. Di antara lagu lainnya adalah Red-Eyed & Blue, Brand New Home, The BetseyTrotwood, Gospel Shore dan You Only Miss Her When She’s Gone. Durango, compact disc 2010 milik Coal Porter, juga muncul di label Prima. Ed Stasium merekam CD 12-track di Durango, Colorado, kota Colorado Selatan yang menjadi nama album tersebut.

Lagu-lagunya termasuk No More Chains, Roadkill Breakdown yang menampilkan Tim O’Brien sebagai mandolinist tamu, dan Moonlight Midnight karya Peter Rowan, dengan Rowan bergabung dengan Coal Porters untuk sesi tersebut. CD mereka sebelumnya, Turn The Water On, Boy! (2008), menerima ulasan bintang empat di majalah Mojo, Uncut, The Sunday Times, Maverick, dan Word. Album selusin lagu ini menampilkan lagu-lagu asli oleh Griffin, Herd dan anggota band lainnya, serta pembenahan bluegrass dari Final Wild Son Long Ryders, sampul Silver Raven mantan anggota Byrds Gene Clark dan penampilan tamu oleh anggota lain dari the Byrds, Chris Hillman, yang memainkan mandolin sebagai penghormatan kepada Woody Guthrie.

Album Coal Porters bergaya bluegrass sebelumnya adalah How Dark This Earth Will Shine (2004), dengan Peter Case dan Amy Rigby sebagai tamu, dan konser live Chris Hillman Tribute Concerts (2001), menampilkan run-up lagu-lagu dari karir Hillman dengan the Byrds, Flying Burrito Brothers, Manassas dan Desert Rose. Evolusi ke bluegrass dari country-rock terjadi setelah Griffin memproduseri album Here Comes The Neighborhood milik Lindisfarne pada tahun 1998. Terinspirasi oleh instrumentasi akustik band itu, dia dan Herd mengerjakan versi bluegrass dari repertoar Coal Porter mereka (dan kadang-kadang Long Ryders) dan memulai debutnya dengan sukses di acara amal London untuk Children in Need di Royal Festival Hall.

Baca Juga : New Found Glory, Band Rock Amerika Dari Coral Springs

Album country-rock band sebelumnya adalah sebagai berikut: Konser Tribute Gram Parsons live (1999), EP Roulette (1998), Los London (1995), Land of Hope and Crosby (1994) dan EP awal Rebels Without Applause (1991 ). Griffin membentuk The Coal Porters pada tahun 1989 setelah bubarnya The Long Ryders. The Coal Porter, seperti pendahulu mereka, awalnya menunjukkan pengaruh Byrds dan Gram Parsons yang kuat, memainkan lagu country dan country-rock yang ditulis oleh Griffin dengan kolaborator sesekali. Sebelum line-up awal band jatuh ke tempatnya, sejumlah teman musisi Griffin muncul di pertunjukan awal dan tampil di rekaman pertama, termasuk drummer Greg Sowders dari The Long Ryders dan Billy Bremner dari Rockpile.

Pada tahun 1991, band ini telah dipadatkan dengan Griffin pada vokal dan gitar utama, gitar utama Chris Buessem, bass Ian Thomson, drum Billy Block dan keyboard Andy Kaulkin. Trek yang menampilkan line-up ini muncul di EP Rebels Without Applause, Land of Hope dan Crosby and Los London. Saat itu Griffin dan Thomson telah pindah ke Inggris, sementara Block memilih untuk berkarir di Nashville dan Kaulkin pindah ke sisi bisnis musik untuk menjalankan Epitaph Records dan menemukan ANTI-label. Anggota Inggris berikutnya termasuk Kevin Morris (Dr. Feelgood), John Bennett (High Llamas), Ian Gibbons (Kinks), dan Rob Childs (Otis Lee Crenshaw).

Charlie Daniels, Penyanyi dan Penulis Lagu Bergenre Bluegrass
Musik

Charlie Daniels, Penyanyi dan Penulis Lagu Bergenre Bluegrass

Charlie Daniels, Penyanyi dan Penulis Lagu Bergenre Bluegrass – Charles Edward Daniels adalah seorang penyanyi, penulis lagu, dan multi-instrumentalis Amerika. Musik Daniels mencakup berbagai genre dalam karier selama lima dekade, termasuk rock selatan, rock country, country, bluegrass, blues, dan gospel. Dia terkenal karena hit nomor satu negaranya “The Devil Went Down to Georgia”. Sebagian besar keluarannya, termasuk semua kecuali satu dari delapan singel tangga lagu Billboard Hot 100, dikreditkan ke Charlie Daniels Band.

Charlie Daniels, Penyanyi dan Penulis Lagu Bergenre Bluegrass

valeriesmithonline – Daniels aktif sebagai penyanyi dan musisi dari tahun 1950-an hingga kematiannya. Ia dilantik ke dalam Hall of Fame Hari Perbatasan Cheyenne pada tahun 2002, Grand Ole Opry pada tahun 2008, Hall of Fame dan Museum Musisi pada tahun 2009,dan Hall of Fame Musik Country pada tahun 2016. Daniels lahir 28 Oktober 1936, di Wilmington, North Carolina, dan dibesarkan dengan diet musik yang mencakup Injil Pantekosta, band-band bluegrass lokal, dan musik ritme & blues dan country dari stasiun radio AM 50.000 watt di Nashville, WLAC dan WSM.

Baca Juga : Mengulas Tentang 4 Band Blues Country Terbaik

Pada tahun 2016, ia berbagi kenangan masa muda dan bisbolnya di Wilmington ketika ia menulis kata pengantar untuk sebuah buku tentang Tobacco State League. Saat remaja, Daniels pindah ke kota kecil Gulf, Chatham County, North Carolina. Ia lulus dari sekolah menengah atas pada tahun 1955. Sudah mahir bermain gitar, biola, banjo, dan mandolin, ia membentuk band rock ‘n’ roll dan menggebrak jalan.

Karir Charlie Daniels

Pada tahun 1964, Daniels ikut menulis “It Hurts Me” (direkam oleh Elvis Presley) dengan temannya, produser Bob Johnston, dengan nama istri Bob, Joy Byers. Dia bekerja sebagai musisi sesi Nashville, sering untuk Johnston, termasuk bermain gitar dan bass listrik pada tiga album Bob Dylan selama 1969 dan 1970, dan pada rekaman oleh Leonard Cohen. Daniels merekam album solo pertamanya, Charlie Daniels, pada tahun 1971 (lihat 1971 dalam musik country). Dia juga memproduseri album 1969 oleh Youngbloods, Elephant Mountain.

Hit pertamanya, lagu baru “Uneasy Rider”, berasal dari album ketiganya tahun 1973, Honey in the Rock, dan mencapai No. 9 di Billboard Hot 100. Selama periode ini, Daniels bermain biola di banyak album awal Marshall Tucker Band: A New Life, Where We All Belong, Searchin’ for a Rainbow, Long Hard Ride, dan Carolina Dreams. Daniels dapat didengar di bagian live dari album Where We All Belong, direkam di Milwaukee pada tanggal 31 Juli 1974. Pada tahun yang sama, ia mengorganisir yang pertama dalam serangkaian konser Volunteer Jam yang berbasis di atau sekitar Nashville, Tennessee, sering bermain dengan anggota Barefoot Jerry. Kecuali jeda tiga tahun pada akhir 1980-an, Jams berlanjut hingga 1996.

Pada tahun 1999, yang pertama dari beberapa Tur Jam Sukarelawan dimulai, dan pada tahun 2015, Jam yang merayakan ulang tahun ke-40 Jam Sukarelawan pertama diadakan di Bridgestone Arena , dan yang lainnya menyusul pada tahun 2016, merayakan ulang tahunnya yang ke-80. Dua lagi Volunteer Jams telah dibuat: penghargaan untuk Daniels pada tahun 2018, dan penghormatan musik untuk Daniels pada tahun 2021, menampilkan sisa anggota Charlie Daniels Band. Pada tahun 1975, ia memiliki 30 hit teratas sebagai pemimpin Charlie Daniels Band dengan lagu identifikasi diri rock Selatan “The South’s Gonna Do It Again”. “Long Haired Country Boy” adalah hit kecil di tahun itu.

Daniels memainkan biola di album Hank Williams, Jr. 1975, Hank Williams, Jr. and Friends. Daniels memenangkan Grammy Award untuk Penampilan Vokal Country Terbaik pada 1979 untuk “The Devil Went Down to Georgia”, yang mencapai No. 3 di Billboard Hot 100 pada September 1979. Tahun berikutnya, lagu tersebut menjadi sukses besar di radio rock. stasiun setelah dimasukkan pada soundtrack untuk film hit Urban Cowboy, di mana ia membuat penampilan di layar. Lagu tersebut masih menerima pemutaran reguler di stasiun rock dan country klasik AS. Versi cover hard rock/heavy metal dari lagu tersebut disertakan dalam video game Guitar Hero III: Legends of Rock sebagai pertarungan gitar terakhir melawan bos terakhir (Lou, the devil).

Daniels secara terbuka menyatakan penentangannya terhadap penutup logam dan setan menang sesekali dalam permainan. Pada tahun 1993, Daniels bekerja sama dengan pemain biola Mark O’Connor untuk merekam sekuel single 1979 milik Daniels “The Devil Went Down to Georgia” berjudul “The Devil Came Back to Georgia”. Daniels memainkan biola bersama O’Connor, sementara Johnny Cash, Marty Stuart, dan Travis Tritt menyanyikan liriknya. Lagu ini ada di album O’Connor Heroes. Hit pop Daniels berikutnya termasuk “In America” ​​(nomor 11 pada tahun 1980), “The Legend of Wooley Swamp” (nomor 31 pada tahun 1980), dan “Still in Saigon” (nomor 22 pada tahun 1982). Pada tahun 1980, Daniels berpartisipasi dalam album konsep musik country The Legend of Jesse James.

Pada akhir 1980-an dan 1990-an, beberapa album dan single Daniels menjadi hits di tangga lagu country, dan musiknya terus diputar di stasiun-stasiun country. Daniels merilis beberapa catatan Injil dan Kristen. Pada tahun 1999, ia membuat penampilan vokal tamu di lagunya “All Night Long” dengan Montgomery Gentry (Eddie Montgomery dan Troy Gentry) untuk album debut mereka Tattoos and Scars, yang sukses secara komersial. Suara khas Daniels digunakan dalam musikal 1999 The Civil War. Dia ditampilkan dalam prolog dan “In Great Deeds”. Daniels dilantik ke dalam North Carolina Music Hall of Fame pada tahun 1999. Pada tahun 2000, ia menyusun dan menampilkan skor untuk film fitur Across the Line.

Dia menjadi bintang tamu sebagai dirinya sendiri di dua episode King of the Hill: “Peggy’s Fan Fair”, yang ditayangkan pada 21 Mei 2000, dan “The Bluegrass is Always Greener”, yang ditayangkan pada 24 Februari 2002. Pada 2005, dia membuat penampilan cameo di video musik Gretchen Wilson untuk “All Jacked Up”, serta membuat penampilan tamu musik di episode VeggieTales “Minnesota Cuke and the Search for Samson’s Hairbrush”, dengan menulis, memproduksi, dan menampilkan lagu tema Minnesota Cuke . Pada tahun 2006, ia bermain di band cadangan untuk urutan pembukaan Hank Williams Jr. untuk Monday Night Football. Pada tanggal 18 Oktober 2005, Daniels mendapat kehormatan sebagai Ikon BMI di Penghargaan Negara BMI tahunan ke-53.

Baca Juga : Mengenal Michael Bublé, Penulis Dan Penyanyi Pop Asal Kanada

Penulisan lagu Daniels mengumpulkan enam BMI Country Awards selama karir musiknya. penghargaan pertama datang pada tahun 1976 untuk “The South’s Gonna Do It Again”. Pada November 2007, Daniels diundang untuk menjadi anggota Grand Ole Opry. Dia dilantik selama 19 Januari 2008, edisi Opry. Daniels tinggal di Gunung Juliet, Tennessee, di mana kota itu menamai taman dengan namanya. Dia terus melakukan tur secara teratur. Dia muncul dalam iklan untuk UPS pada tahun 2002 meyakinkan pengemudi NASCAR Dale Jarrett untuk membalap Truk UPS. Pada tahun 2009, Daniels tampil bermain biola dalam sebuah iklan untuk GEICO. Pada Oktober 2016, Daniels menjadi anggota Country Music Hall of Fame.

Pada Maret 2017, HarperCollins mengumumkan bahwa memoar Daniels, Never Look at the Empty Seats, akan dirilis pada 24 Oktober 2017 Pada tanggal 26 Oktober 2018, Daniels merilis album baru dengan proyek sampingan bernama Beau Weevils, bersama dengan pemain bass CDB (Charlie Daniels Band) Charlie Hayward, produser James Stroud pada drum, dan Billy Crain pada gitar. Album ini berjudul Lagu di Kunci E. Pada tanggal 6 November 2018, Daniels merilis sebuah buku berisi kutipan dan cerita inspirasional harian berjudul Let’s All Make the Day Count: The Everyday Wisdom of Charlie Daniels through HarperCollins’s Thomas Nelson imprint.

Mengulas Tentang 4 Band Blues Country Terbaik
Musik

Mengulas Tentang 4 Band Blues Country Terbaik

Mengulas Tentang 4 Band Blues Country Terbaik – Dan Paisley and the Southern Grass adalah band bluegrass Amerika yang didedikasikan untuk gaya tradisional. Band ini awalnya bernama “Bob Paisley and the Southern Grass”, tetapi berganti nama setelah kematian Bob Paisley pada tahun 2004. Awalnya dikenal sebagai, Ted Lundy, Bob Paisley And The Southern Mountain boys, mereka mendapatkan pengakuan ketika mereka tampil di New Televisi Umum Jersey. Anggota aslinya adalah Ted Lundy, Bob Paisley, Fred Hannah dan Jerry Lundy.

Mengulas Tentang 4 Band Blues Country Terbaik

1. Dan Paisley and the Southern Grass

valeriesmithonline – Mereka segera bergabung dengan putra Bob, Dan Paisley, dan putra Ted Lundy T.J. dan Boby. Setelah kematian Ted Lundy band ini dikenal sebagai Bob Paisley and the Southern Grass. The Southern Grass telah tampil di acara-acara penting seperti Pelantikan Presiden Jimmy Carter, kunjungan kenegaraan resmi Putri Anne, dan di Perpustakaan Kongres pada tahun 2015 Bob Paisley kalah dalam pertempuran dua tahun dengan kanker pada bulan November, 2004 . Sejak saat itu, putranya Danny Paisley memimpin band.

Baca Juga : Mengulas Tentang 3 Grub Band Bergenre Bluegrass 

Pada tahun 2009 grup ini menerima penghargaan Song of the Year dari International Bluegrass Music Association (IBMA) untuk lagu “Don’t Throw Mama’s Flowers Away” yang ditulis oleh Chris Stuart dan Ivan Rosenberg. Pada tahun 2016 Danny Paisley menerima penghargaan IBMA’s Male Vocalist of the Year. Pada November 2019, band ini mengumumkan penandatanganan kontrak dengan Pinecastle Records.

2. Blue Highway

Blue Highway adalah band bluegrass kontemporer Amerika yang dibentuk pada tahun 1994 dan berbasis di Tennessee. Album band ini termasuk Wondrous Love (2003), Marbletown (2005), dan Original Traditional (2016). Setelah membantu mendirikan band Dusty Miller, yang merupakan juara SPBGMA International Bluegrass Band 1990, dan menjadi anggota (1990–92) dari Alison Krauss & Union Station, Kingsport, Tim Stafford yang asli Tennessee membantu mengorganisir Blue Highway dengan Wayne Taylor pada 1994. Proyek pertama grup, It’s a Long, Long Road, “menghabiskan enam bulan di puncak tangga lagu Bluegrass Unlimited dan memenangkan Penghargaan Album Tahun Ini IBMA (1996).”

Jason Burleson, pemain banjo asli dengan grup dan multi-instrumentalis, adalah penduduk asli Newland, Carolina Utara., Rob Ickes, penduduk asli California Utara, pindah ke Nashville pada tahun 1992 dan bergabung sebagai anggota pendiri pada tahun 1994. Ickes telah memenangkan banyak penghargaan untuk permainannya, dan setelah 21 tahun berjalan dengan band, dia mengumumkan kepergiannya pada 18 November 2015. Ickes digantikan oleh gitaris resonator dan penduduk asli Virginia, Gaven Largent.

Vokalis, pemain biola, dan pemain mandolin Shawn Lane bergabung dengan grup sebagai anggota pendiri setelah memotong “gigi musiknya” di band Ricky Skaggs dan Doyle Lawson. Lagu Lane juga telah direkam oleh Ricky Skaggs, Ronnie Bowman, Mountain Heart, Blue Ridge, dan grup lainnya. Vokalis Wayne Taylor, yang bermain bass, berasal dari Virginia Barat Daya dan juga merupakan anggota pendiri grup.

3. Chesapeake band

Chesapeake adalah band bluegrass Amerika yang dibentuk pada tahun 1994 di Bethesda, Maryland sebagai cabang langsung dari The Seldom Scene. Mike Auldridge, T. Michael Coleman, dan Moondi Klein, yang bermain bersama di Jarang Scene di pertengahan 90-an tidak merasa puas dengan cara John Duffey memimpin grup dengan hanya sesekali bermain dan menjaga hari mereka pekerjaan. Mereka semua ingin bermain lebih serius dan mulai bermain di luar Adegan Jarang. Ketiganya membentuk Chesapeake bersama Jimmy Gaudreau, mandolinist dari Tony Rice Unit. Hal ini terjadi pada pertengahan hingga akhir tahun 1994, setelah merilis album terakhir mereka dengan Scene Jarang, “Like We Used to Be”.

Chesapeake tinggal bersama selama lima tahun dan kemudian bubar. Mike Auldridge untuk mengejar musik solonya sendiri, sementara Jimmy Gaudreau dan Moondi Klein terus bermain bersama sebagai duo. Gaya musik Chesapeake tidak dapat didefinisikan dengan jelas, karena merupakan perpaduan antara bluegrass, bluegrass progresif, folk, folk-rock, country, rock, dan banyak lagi. Penulis lagu rakyat seperti Tom Paxton dan Steve Gillette mempengaruhi musik mereka serta penyanyi rock seperti Van Morrison dan Little Feat. Musik mereka sangat dipimpin oleh Dobro dan mandolin dengan Auldridge menambahkan baja lap dan gitar baja pedal ke dalam aransemen mereka. Kemudian band menambahkan lebih banyak perkusi ke musik mereka.

4. Charles River Valley Boys

The Charles River Valley Boys adalah grup bluegrass Amerika yang melakukan tur dan rekaman pada 1960-an dan terkenal karena album 1966 mereka, Beatle Country, menampilkan versi bluegrass dari lagu-lagu The Beatles. Kelompok ini dibentuk oleh mahasiswa di Cambridge, Massachusetts pada tahun 1959. Mereka mengambil nama mereka sebagai referensi lelucon ke Laurel River Valley Boys, grup bluegrass tradisional dari North Carolina yang merekam beberapa album dengan gaya itu pada 1950-an, dan ke Sungai Charles, yang mengalir melalui Cambridge dan Boston, Massachusetts.

Meskipun keanggotaan grup sering berubah, pemain inti dari Charles River Valley Boys pada tahun-tahun awal adalah Eric Sackheim (gitar, mandolin), Bob Siggins (banjo, vokal), dan Clay Jackson (gitar, vokal), semua mahasiswa di Harvard , dan Ethan Signer (gitar, mandolin, autoharp, vokal), seorang mahasiswa pascasarjana di Massachusetts Institute of Technology. Semuanya adalah penggemar musik bluegrass dan musik lama, dan mereka mulai tampil bersama, sering kali dengan yang lain, di Harvard, muncul secara teratur di stasiun radio mahasiswa Harvard WHRB dan menjadi pemain reguler di Tulla’s Coffeehouse di Harvard Square. Pada tahun 1961 mereka merekam sebuah album, Bringin’ In The Georgia Mail, sebagian di Cambridge dan sebagian lagi di London, Inggris.

Album ini dirilis di Inggris oleh Doug Dobell pada label Folklore-nya. Pada tahun 1962, Paul Rothchild, teman band yang pernah bekerja sebagai distributor rekaman di wilayah Boston, memproduseri album kedua mereka di labelnya sendiri, Mount Auburn Records. Dia kemudian mulai bekerja untuk Prestige Records, yang menerbitkan kembali album tersebut sebagai Bluegrass And Old Timey Music (1962), dan memproduksi album selanjutnya pada label, Blue Grass Get Together (dengan Tex Logan, 1964). Pada saat itu, grup ini terdiri dari Siggins, Signer, John Cooke (gitar, vokal), dan Fritz Richmond (bass washtub, vokal).

Cooke, putra jurnalis kelahiran Inggris Alistair Cooke, bergabung setelah Eric Sackheim memutuskan untuk kembali belajar di Eropa. Antara tahun 1963 dan 1965, grup ini tampil dan melakukan tur secara penuh waktu. Pada tahun 1966, Signer, Cooke dan Richmond telah pergi, dan grup tersebut terdiri dari Bob Siggins, Joe Val (mandolin, vokal), Jim Field (gitar, vokal) dan Everett Allen Lilly (bass). Val sebelumnya bermain dalam grup dengan Bill Keith. Field pernah menjadi anggota New York Ramblers bersama David Grisman. dan Lilly adalah putra Everett Lilly dari Lilly Brothers, tindakan bluegrass tradisional yang sangat dihormati. Setelah Paul Rothchild mulai bekerja sebagai staf produser untuk Elektra Records, grup tersebut mengiriminya sebuah demo tape yang menyertakan versi bluegrass dari dua lagu Beatles, “I’ve Just Seen a Face” dan “What Goes On”.

Rothchild terkesan, dan menyarankan band merekam seluruh album lagu-lagu Beatles. Bos label Jac Holzman terbang ke London untuk mendapatkan izin dari The Beatles sendiri, dan album tersebut direkam di Nashville dengan dukungan tambahan dari musisi Buddy Spicher (biola), Craig Wingfield (dobro), dan Eric Thompson (gitar utama). Siggins kemudian berkata: “Banyak folkie menyukai The Beatles, diam-diam jika tidak ada yang lain, termasuk kami. Kami hanya berpikir banyak akan menyesuaikan diri dengan suara country. Saat kami mempelajari lagu-lagunya, kami menemukan bahwa nyanyian mereka cocok untuk harmoni bluegrass, yang kami suka untuk melapisi bagian atas vokal utama. Dan mereka melakukan beberapa hal serupa. Kami hanya bersenang-senang dengannya. Itu banyak pekerjaan, tapi itu pekerjaan yang sangat menyenangkan.

Baca Juga : Mengulas Tentang 2 Musisi Pop Asal Kanada

Mengerjakan harmoni, terutama. Kami tidak seperti instrumentalis yang super hot, hard-driving, sungguh, meskipun kami mencoba . Dan itulah, dalam arti, mengapa kami mempekerjakan beberapa orang yang kami sewa untuk rekaman. Karena kami lebih ke vokalis, vokal. Itu bagian yang menyenangkan bagi kami, saya pikir … Satu-satunya kritik yang kami dapatkan adalah dari Joe Val awalnya. Dia agak tegang tentang hal itu. Saya pikir dia khawatir tentang apa yang mungkin dikatakan beberapa temannya, beberapa penggemar bluegrass hardcorenya. Pendekatan kami adalah d o itu sebagai bluegrass hardcore yang kami bisa. Dan saya pikir hal semacam itu membuat pikirannya sedikit tenang.

Dia juga bersenang-senang dengannya. Selain itu, kami hanya mendapat persetujuan, pada dasarnya, sedekat yang saya tahu. Khususnya di pantai barat, ketika kami keluar untuk memainkannya dalam tur.” Album, Beatle Country, dirilis oleh Elektra Records pada tahun 1966. Album ini dipasarkan dengan sampul koboi di London, dan materi promosi mendorong album tersebut. menuju pasar negara arus utama.Meskipun mencapai beberapa keberhasilan, Rothchild kemudian mulai bekerja di California dengan band-band rock, terutama The Doors, dan album itu tidak ditindaklanjuti.The Charles River Valley Boys bubar pada tahun 1968. Beatle Country menjadi barang kolektor yang dicari sebelum diterbitkan kembali dalam bentuk CD oleh Rounder Records pada tahun 1995.

1 2 3 4