April 22, 2024
Bluegrass Beyond Borders: Pine Hearts Menemukan Inspirasi di Seluruh Dunia

Bluegrass Beyond Borders: Pine Hearts Menemukan Inspirasi di Seluruh Dunia

Bluegrass Beyond Borders: Pine Hearts Menemukan Inspirasi di Seluruh DuniaOrang tidak akan berharap bahwa bertugas di Antartika akan menjadi inspirasi untuk membuat musik, dan khususnya musik bluegrass. Namun untuk Joey Capoccia, vokalis dan gitaris dari band yang berbasis di Olympia, Washington, The Pine Hearts , hal itu berhasil. Capoccia bekerja sebagai tukang kayu untuk National Science Foundation, dan bersembunyi di rumah kaca Stasiun Kutub Selatan ketika dia menulis lagu ” Apakah Anda Tidak Tahu ” , salah satu dari beberapa lagu deskriptif di album baru band yang luar biasa, dengan judul yang tepat Lagu- Lagu Cinta yang Hilang .

Bluegrass Beyond Borders: Pine Hearts Menemukan Inspirasi di Seluruh Dunia

valeriesmithonline – Jelas, bepergian dan menulis lagu adalah dua konstanta dalam kehidupan Capoccia, sebagaimana dibuktikan oleh fakta bahwa lagu-lagu lain di album itu ditulis ketika dia berada di Kauai, bepergian melalui negara anggur California, atau sekadar berhenti sejenak di Nashville. Memang, berbagai foto yang menghiasi sampul album menampilkan adegan-adegan dari berbagai tempat tersebut

“Itu mungkin berlaku untuk banyak penulis lagu,” kata Capoccia. “ Anda harus berada di tempat yang kecil dan sunyi untuk menulis lagu. Jadi, saat bepergian, Anda berakhir di celah atau celah kecil ini. Anda menemukan… lemari, pantai, ke mana pun Anda bisa pergi untuk menjauh dari orang-orang dan mengeluarkan lagu-lagunya.

Baca Juga : Lagu Bluegrass Teratas Yang Harus Anda Ketahui 

Joey awalnya terinspirasi oleh estetika punk independen yang dipupuk di Olympia, yang diresapi dengan bluegrass dan grassicana. Secara alami, itu memberikan sikap optimis, bahkan ketika dia menemukan dia merenungkan teman dan tempat yang ditinggalkan. Di sisi lain, alam yang jauh itulah yang memungkinkannya untuk mengungkapkan perasaannya. Itu terutama berlaku untuk waktu yang dia habiskan di Kutub Selatan.

“Saya akan mengatakan bahwa efek terbesar adalah besarnya pergeseran perjalanan ke tempat yang tidak seperti apa pun yang pernah saya alami,” dia merenungkan ketika ditanya bagaimana jangkauan yang jauh itu memengaruhi pemikiran musiknya. “Itu hal yang paling dekat dengan berada di planet lain yang pernah saya ketahui. Siang hari 24 jam, ketinggian 10.000 kaki, biru dan putih sejauh mata memandang… atau melakukan perjalanan dalam hal ini.

Saya juga senang mengenal berbagai ilmu yang berlangsung di sana. Itu membuat pikiran Anda bekerja ke arah yang berbeda, memikirkan tentang es, dan pergeseran benua, jutaan tahun berlalu, dan seluruh benua hampir sama. Plus itu kondusif untuk menghabiskan waktu di kamar Anda setelah makan malam, mengerjakan lagu berikutnya.

Dengan perjalanan konstan, menciptakan bluegrass di luar batas adalah sesuatu yang biasa dilakukan Capoccia. Faktanya, itu adalah faktor yang memberi makan muse-nya.

“Bagian terbesar dari itu mungkin adalah orang yang Anda temui,” sarannya. “Apalagi jika mereka adalah penulis itu sendiri. Sangat menyenangkan untuk bereksperimen dan menulis dengan orang yang berbeda. Tidak hanya memberi Anda ide-ide baru, tetapi juga merupakan latihan yang bagus untuk memiliki ‘pemikiran pertama, pemikiran terbaik.’ Anda tidak bisa menghabiskan waktu terlalu lama untuk memperdebatkan pilihan Anda. Begitu juga, semakin banyak pemandangan semakin baik.

Penulisan lagu adalah tentang pengalaman, jadi bepergian membawa mereka sedikit lebih cepat daripada diam. Saya telah menghabiskan banyak waktu di Kauai akhir-akhir ini. Saya bertemu banyak orang dan musisi hebat. Saya perhatikan bahwa berbagai daerah memiliki suar khusus untuk musik mereka. Dengan cara yang sama satu kota mungkin memanggang roti, atau membumbui sup mereka di musim lain. Semua orang membengkokkan catatan mereka di Kauai; itu hal terbesar yang saya perhatikan, dan kedengarannya sangat bagus! Anda belajar sedikit dari setiap komunitas.”

Memang, lagu-lagu seperti Ocean In Your Veins dan Oceans and Limousines mencerminkan pengaruh pulau yang jelas, meskipun dalam batas-batas bluegrass.

“Itulah bagian yang saya sukai,” tegas Capoccia. “Saya pikir dengan jenis musik apa pun, jika Anda benar-benar jauh di salah satu ujung spektrum, Anda tidak dapat membawa pendengar yang biasanya tidak menyukai gaya itu. Tapi memadukan genre seperti memperkenalkan seseorang kepada teman bersama. Orang-orang dapat memahami apa yang membuat gaya musik yang diabaikan begitu penting. Saya suka pergi ke rumah teman yang biasanya tidak mendengarkan bluegrass, dan mendengar mereka meledakkan album Cutting the Grass karya Sturgill Simpson .”

Seperti Capoccia, anggota Pine Hearts lainnya juga berasal dari Olympia, Washington. Roster band saat ini terdiri dari Capoccia pada gitar dan vokal, Derek McSwain pada mandolin dan vokal, dan Dean Shakked pada bass dan vokal upright. “Olympia adalah kota kecil, jadi mudah untuk mengetahui siapa semua musisinya dengan cepat,” kenang Capoccia. “Namun, sejujurnya, kami bertiga terhubung melalui hasrat kami untuk kesempurnaan. Bukannya kita mendekati sempurna, tapi kita semua mendapatkannya ketika salah satu dari kita ingin membuat lagu lebih banyak, atau berlatih lebih banyak. Kita semua berjuang untuk hal yang sama.”

Dia melanjutkan dengan mengutip pengaruh yang beragam seperti Belle dan Sebastian, Rvivr, The Sea and Cake, Bruce Springsteen, dan Jack Johnson. “Sejauh bermain gitar, saya suka Bryan Sutton dan Tony Rice,” renungnya. “Tidak ada yang mengejutkan di sana, tapi bung, tidak ada satu minggu pun berlalu tanpa mendengar beberapa gitar bluegrass dimainkan, dan saya berpikir, ‘Wow! Siapa itu?!’ Biasanya ternyata Tony atau Bryan.

Tidak mengherankan, alam yang sangat luas dan kesan beragam yang dibagikan dalam suara band tidak selalu disukai oleh mereka yang terikat erat dengan bluegrass dari varietas vintage.

“Kami mendapatkan beberapa orang tradisional yang pasti akan memberi tahu kami,” catat Capoccia. “Namun, menurut saya musik harus selalu berkembang, jadi kami menyukai musik bluegrass modern. Salah satu contohnya adalah lagu kami, Losing You , yang saya tulis untuk band pop elektronik teman saya XOHNO. Setelah selesai, saya pikir akan menyenangkan melihat bagaimana suaranya jika kami memainkannya dengan instrumen akustik. Saya sangat senang dengan hasilnya!”

Mengingat jangkauan mereka yang lebih luas dan nafsu berkelana Capoccia khususnya, Lost Love Songs menemukan band ini mengasah musik dan pesannya. “Hal terbesar adalah kami memberi diri kami waktu untuk mendapatkan apa yang kami inginkan,” kenangnya. “Dalam pengalaman rekaman sebelumnya, ada terburu-buru untuk menyelesaikannya, apakah itu karena masalah anggaran, berangkat untuk tur, atau hanya konflik penjadwalan. Kali ini, kami memberi diri kami kelonggaran yang kami butuhkan. Tidak ada stres. Kita harus pergi ke studio dan bersenang-senang.”

Pada akhirnya, Capoccia tetap filosofis tentang apa yang diperlukan untuk mengejar kehebatan mereka, terlepas dari gaya atau kepekaan. “Sejujurnya itu [penolakan] datang dari diri saya di beberapa poin,” dia mengizinkan. “Saya khawatir kami tidak cocok di dunia bluegrass. Tetapi saya mencoba untuk mengingat bahwa alasan sebenarnya untuk membuat musik adalah untuk mengungkapkan perspektif Anda. Ini ceritamu. Itu lebih mudah diucapkan daripada dilakukan, tapi itulah yang kami perjuangkan.”