April 22, 2024
Kisah Tentang Bagaimana Musik Bluegrass Melanda Jepang

Kisah Tentang Bagaimana Musik Bluegrass Melanda Jepang

Kisah Tentang Bagaimana Musik Bluegrass Melanda JepangBluegrass adalah suara yang tertanam di lanskap Amerika Utara seperti pegunungan itu sendiri. Ini adalah produk sampingan musik dari tempat kelahirannya, dan asal-usulnya dapat ditelusuri di sepanjang tulang punggung Pegunungan Appalachian. Tapi itu bergerak juga, bergema di puncak, bergema di lembah dan menyebar melintasi lautan. Biola menyanyikan duet cerah dengan dentingan halus banjo bahkan sentuhan paling ringan pun menciptakan “jepretan”. Petikan gitar yang mantap dipasangkan dengan kicauan baja mandolin, sementara ratapan metalik harmonika berbaur dengan dentuman bass yang berat dan hampa.

Kisah Tentang Bagaimana Musik Bluegrass Melanda Jepang

valeriesmithonline – Genre ini berasal dari lagu-lagu klasik dari Kepulauan Inggris, musik pegunungan kuno, dan blues, jazz, dan gospel Afrika-Amerika tradisional. Bill Monroe yang lahir di Kentucky mengembangkan bentuk paling awal dari genre ini selama tahun Empat Puluh – namanya diambil dari bandnya, Blue Grass Boys. Ini adalah perpaduan gaya dan instrumen yang berbeda, tetapi salah satu ciri yang paling menentukan adalah banjo, meluncur di sepanjang lintasan seperti kereta yang melaju kencang. Pengaturan bersukacita dalam kebebasan mereka sendiri untuk pergi ke mana pun. Namun itu juga rumit secara gaya; improvisasi, tipikal pada lagu-lagu bertempo cepat yang dikenal dengan istilah “breakdowns”, merupakan ciri khas yang diwarisi dari musik jazz.

Baca Juga : Sejarah Musik Bluegrass Yang Harus Anda Ketahui

Musiknya telah memikat penggemar dari seluruh penjuru, tetapi mungkin mengejutkan mengetahui bahwa kancah bluegrass terbesar kedua di dunia berjarak hampir 7.000 mil dari Amerika Selatan, di Jepang. Itu tiba di sana pada tahun-tahun setelah Perang Dunia Kedua, diperkenalkan melalui Jaringan Timur Jauh (atau FEN), layanan radio dan TV militer yang dibuat untuk menyediakan sumber berita, informasi, dan hiburan bagi tentara AS yang berbasis di Jepang dan keluarga mereka. Di jaringan inilah country dan bluegrass disiarkan selama satu jam setiap hari untuk pasukan dan siapa saja yang dapat menangkap sinyal radio. Pada tahun 1957, Jepang memiliki duo bluegrass pertamanya, The East Mountain Boys, yang dibentuk oleh Yasushi bersaudara dan Hisashi Ozaki.

Ozaki bersaudara jatuh cinta dengan musik Amerika sejak usia muda, tetapi pecahnya perang memaksa mereka untuk mempelajarinya secara rahasia. “Akan ada pertikaian besar jika orang tahu mereka mendengarkan musik musuh, jadi mereka menyembunyikan pemutar rekaman engkol tangan mereka di lemari dan memainkan rekaman apa pun yang bisa mereka dapatkan,” sebuah artikel tahun 2013 di Bluegrass Today menjelaskan . “Makanan atau perlengkapan yang tersedia di Jepang saat itu sangat sedikit, dan logam sangat sulit didapat, jadi mereka harus membuat jarum pemutar rekaman dari bambu.” Pendirian FEN berarti duo ini memiliki lebih banyak kebebasan untuk mendengarkan musik yang mereka sukai, akhirnya menjadi pelopor genre tersebut di Jepang.

Raymond McLain, direktur Kentucky Center for Traditional Music dan anggota ansambel bluegrass The McLain Family Band, mengatakan tidak mengherankan jika bluegrass melejit seperti itu. “Saya pikir orang berhubungan dengan bluegrass karena beragam pengaruh di dalamnya. [Bill Monroe] menghabiskan bertahun-tahun menggabungkan unsur-unsur musik bluegrass.” McLain memuji eksekusi tanpa embel-embelnya sebagai bagian dari daya tariknya, sesuatu yang membuatnya tampak portabel dan mudah diakses. “Ini bukan sesuatu yang harus Anda pelajari selama bertahun-tahun sebelum Anda dapat menghargainya, atau bahwa Anda harus menikmatinya hanya dalam keadaan tertentu.”

Daya tarik lainnya adalah relatabilitas bluegrass, dengan lagu-lagu yang melukiskan dunia umum yang luas, dan frasa lirisnya yang samar namun penasaran seperti “yang manis oleh dan oleh”, mengacu pada suatu waktu di masa depan, dan “kabin di atas bukit”, yang berarti apa saja. tempat yang terasa seperti rumah. Ketika Monroe mencirikan bluegrass, dia berkata “itu memiliki suara kesepian yang tinggi”: itu mentah, pedesaan, dan bersahaja. Dan sementara musik mungkin bergema dengan dentingan energik, pokok bahasannya cenderung lebih sungguh-sungguh dan serius. Penyanyi Bluegrass merayakan kehidupan sehari-hari, dari yang tertinggi sampai yang terendah. Harmoni vokal bertumpuk menyanyikan patah hati dan cinta yang hilang; kehidupan keras seorang penambang batu bara atau pekerja kereta api; penghiburan yang ditemukan dalam iman selama kesulitan. “Orang-orang mengaitkannya dengan apa pun latar belakang mereka,” kata McLain. “Jika Anda menyanyikan lagu tentang kesepian,

McLain pertama kali bertemu dengan musisi bluegrass Jepang di awal tahun tujuh puluhan, saat dia bermain dengan The McLain Family Band. “Pada masa itu ada banyak festival bluegrass di seluruh negeri,” katanya tentang bermain di Amerika. Bandnya berteman dengan grup Jepang yang dikenal sebagai Bluegrass 45 saat mereka sedang tur di Amerika di antaranya adalah pemain mandolin Akira Otsuka. Memulai Bluegrass 45 awalnya “hanya hal yang menyenangkan untuk dilakukan”, kata Otsuka, dengan penampilan awal mereka berlangsung di sebuah kedai kopi bernama Lost City di Kobe. Otsuka dan band baru-baru ini merayakan peringatan 50 tahun tur AS pertama mereka, di Festival Bunga Kacang Bill Monroe di Indiana.

“Kami meninggalkan Jepang pada 17 Juni 1971, dan kami tiba di Bunga Kacang keesokan harinya,” kata Otsuka. “Pada hari kedua, kami berada di atas panggung.” Dia ingat pernah melihat Ralph Stanley, yang pernah dilihat band bermain di Jepang sebulan sebelumnya. Bersama dengan Flatt & Scruggs, itu adalah satu-satunya aksi bluegrass yang mereka saksikan tampil langsung di Jepang. Tapi sekarang mereka menyaksikan semua pemain bluegrass hebat yang telah mempengaruhi mereka. “Kami menonton Bill Monroe untuk pertama kalinya. Kami menonton Don Reno untuk pertama kalinya…” Mac Wiseman, Jim & Jesse, semua yang hebat ada di sana, kenangnya. “Dan kemudian kami harus naik ke atas panggung. Kami adalah anak-anak berusia 22 tahun dan kami sangat ketakutan!”

Ditanya apa yang membuatnya jatuh cinta pada bluegrass, Otsuka mengutip pemandangan Amerika Utara yang disulap oleh suara khas genre tersebut. “Ada gunung yang sebenarnya Anda tahu, petani dan penambang batu bara – terdengar di sana. Tetapi juga, Anda dapat menambahkan apa pun yang ingin Anda tambahkan. Bluegrass 45 mengambil etos ini ke dalam hati, menambahkan tikungan bluegrass ke standar populer seperti “Take Five” karya Dave Brubeck dan Paul Desmond pada tahun 1969 dan bluegrass mereka mengambil “Turkish March” Mozart pada tahun 1971. melakukan sesuatu yang berbeda,” katanya. “Kedengarannya alami bagi saya. Saya sangat senang menulis lagu saya sendiri dan mengaransemen musik bergenre lain ke dalam bluegrass.”