December 5, 2022
9 Album Folk & Bluegrass Terbaik 2019

9 Album Folk & Bluegrass Terbaik 2019

9 Album Folk & Bluegrass Terbaik 2019 – Ketika datang ke peringkat khusus genre dalam musik akar, segalanya bisa menjadi sedikit kabur. Definisi untuk subgenre terkait seperti bluegrass, root, Americana, dan indie-folk terkadang tampak sangat berbeda—atau semuanya bisa berjalan bersamaan. Jadi ketahuilah bahwa sementara daftar ini dikompilasi dengan sangat disengaja, itu juga bisa diuraikan dengan cara berbeda yang tak terbatas. Rakyat, khususnya, telah ada di seluruh peta tahun ini.

9 Album Folk & Bluegrass Terbaik 2019

valeriesmithonline – Beberapa artis, seperti Angelo De Augustine dan Laura Stevenson, menggunakan teknik penulisan lagu tradisional, tetapi musik mereka sangat cocok dengan kelompok indie folk Bon Iver. Artis yang lebih konvensional seperti Rhiannon Giddens (dan supergrupnya Our Native Daughters) tetap teguh dalam pengabdian mereka pada instrumen tradisional seperti banjo, tetapi pekerjaan yang mereka lakukan di komunitas akar—isi musik mereka,cara mereka menggunakan instrumen mereka—masih inovatif.

Baca Juga : 15 Artis Bluegrass Penting Yang Harus Anda Ketahui

Lebih banyak artis yang berpikiran penyanyi/penulis lagu seperti Joan Shelley dan Badui setelah Joni Mitchell tahun ini, sementara Molly Tuttle dan Daughter of Swords mengantar kita ke era baru folk-pop. Berikut adalah 15 album folk dan bluegrass favorit kami tahun ini, yang diberi peringkat.

1. Patty Griffin: Patty Griffin

Ini setara dengan album Blue tahun 1971 milik Griffin milik Joni Mitchell , pemeriksaan yang kejam terhadap pilihan dan hubungan wanita atas suara yang dipangkas seminimal mungkin. Griffin membuat dua lagu sendirian, dua lagi hanya dengan gitaris David Pulkingham dan hanya segelintir pemain di sembilan lagu lainnya. Pengaturan cadangan ini hanya berfungsi karena kalimat Griffin yang singkat dan padat—baik verbal maupun musikal—cukup kuat sehingga tidak memerlukan penopang.

Album bolak-balik, dari deskripsi krisis hingga resep untuk penyembuhan dan kembali lagi. Membayangi segalanya adalah perasaan orang yang lebih tua bahwa waktu hampir habis. Meskipun demikian, Griffin mengatakan masih ada “Tempat Bercahaya”, di mana cinta “jatuh dari langit dalam jutaan keping” selembut arpeggio dari piano Steven Barber.

2. Anna Tivel: The Question

Artis Portland, Ore, Anna Tivel segera membuat adegan di album barunya The Questiondengan kata-kata, “Dalam mimpiku kamu cantik, bercahaya latar, mulia / dalam cahaya rendah jendela kamu bersandar di tepi.” Reaksi pertama saya adalah menyebut musik rakyat ini, tetapi, seperti banyak suara indah yang muncul dari akar dan lingkaran Americana akhir-akhir ini, itu melampaui identifikasi itu.

Komposisi berorientasi detail Tivel mengungkapkan alam semesta mini lengkap dengan karakter dan alur cerita rumit mereka sendiri, yang masing-masing disulam dengan beberapa hiasan sonik yang berbeda—dalam kasus “Anthony” dan “The Question,” string indah yang diatur oleh multi-instrumentalis Shane Leonard.

Pada versi album kicker “Two Strangers” senar-senar itu tertahan, hampir lebih spesial untuk kelonggarannya. Di Studio Tempel, namun, Tivel memilih untuk membawakan ketiga lagu itu sendirian dengan gitarnya, dan tidak mengherankan jika mereka bertahan dalam suasana akustik solo.

The Question adalah album dengan aransemen yang berani, berani, dan rumit, tetapi lirik Tivel cukup kuat sehingga tidak memerlukan keributan ekstra. Dia menulis banyak lagu saat di jalan, yang akan menjelaskan keragaman konten, dan “Dua Orang Asing” yang disebutkan di atas terbentuk di “lampu kota” New York.

3. Jimmy “Duck” Holmes: Cypress Grove

Holmes yang berusia 72 tahun adalah penghubung hidup ke salah satu tradisi musik paling vital di Mississippi, musik blues yang tinggi dan sepi di Bentonia di Yazoo County. Holmes mewarisi juke joint Bentonia, Blue Front Café, dari orang tuanya, dan minimalis kunci minor yang menakutkan dari blues Bentonia dari Skip James dan Henry Stuckey.

Holmes menjadi penyanyi, gitaris, dan penulis lagu yang ahli, tetapi dia tidak pernah memiliki advokat yang berpengaruh seperti Dan Auerbach dari Black Keys, yang bertindak sebagai produser dan gitaris kedua dalam rekaman ini. Musik Holmes belum pernah terdengar begitu tajam dan jernih; jarang seorang musisi mencapai jauh melampaui kesombongan blues yang biasa hingga keraguan dan ketakutan pada intinya.

4. Lula Wiles: What Will We Do

Lula Wiles adalah provokator dari jenis terbaik, pengganggu rakyat jelata dengan niat paling murni. Salah satu penandatangan paling cemerlang baru-baru ini untuk Smithsonian Folkways, label rekaman nirlaba Smithsonian Institution, Lula Wiles adalah trio folk yang berbasis di Boston yang terdiri dari Isa Burke, Eleanor Buckland, dan Mali Obomsawin, dan sepertinya mereka sangat ingin menggerakkan negara konvensi menjadi lebih baik. Mereka membuat musik akar tradisional yang ditumpuk dengan harmoni yang hangat, keahlian akustik dan elemen listrik sesekali, tetapi tidak ada yang kuno tentang materi lagu mereka.

Tiga wanita, yang bertukar lagu di perkemahan musim panas di Maine jauh sebelum mereka kuliah di Boston dan menjadi sebuah band, bernyanyi dengan suara khas Amerika, tetapi mereka tidak takut untuk mempertanyakan setiap hal yang dimaksudkan untuk menjadi seperti itu. Untuk itu,What Will We Do , adalah kritik yang mencolok terhadap penyalahgunaan dan penggambaran yang salah terhadap budaya asli oleh musik country dan budaya pop Amerika.

Di tempat lain dalam catatan, Lula Wiles mengatasi kesengsaraan kota kecil pada “Morphine” dan “Hometown,” sisi egois cinta pada “Shaking As It Turns” dan naksir yang salah pada “Nashville Man” yang cerdas. Bahkan saat mereka memainkan melodi kuno yang mentah dan aransemen folk yang dipangkas, mereka berbagi musik modern yang jujur ​​​​yang diceritakan dari perspektif milenium yang menyegarkan dan cerdas.

5. Tim O’Brien: Tim O’Brien Band

Dengan lebih dari 30 album di bawah ikat pinggangnya, dikumpulkan di bawah panoply band dan proyek yang berbeda, tidak ada lagi yang perlu dibuktikan di dunia bluegrass, sejauh menyangkut Tim O’Brien. Dia bekerja dengan setiap legenda, dan membimbing hampir setiap legenda yang dibuat selama dua dekade terakhir. Dia tampil di setiap tempat yang pernah menampilkan band bluegrass di atas panggung. Dan dia telah menulis sejumlah lagu konyol di sepanjang jalan.

Namun, Tim O’Brien tetap bertahan. Pada usia 64 tahun, dia terus memetik senar banjo itu, dan dia terus mengaduk-aduk nada-nada baru. Dalam beberapa tahun terakhir dan album terbaru ( Pompadour 2015, Where The River Meets the Road 2017), nada-nada itu semakin terasa sedikit hafalan, dan mungkin O’Brien telah menyadari perasaan entropi ini. Untuk alasan apa pun, dia kembali kepada kami sekarang pada tahun 2019 dengan penawaran pertama dari sebuah proyek yang secara teknis baru dan sangat familiar: Tim O’Brien Band yang diberi judul sederhana.

Diapit oleh kolaborator Mike Bub, Shad Cobb, Jan Fabricus, Patrick Sauber, dan Bryan Sutton, mereka telah membuat koleksi lagu bersama yang kurang bermanfaat dari eksplorasi sonik dan lebih banyak dari eksekusi yang ketat. Kami akhirnya harus memberi tip pada pria itu—dunia terus berputar, dan O’Brien menemukan cara untuk mengubahnya. Mungkin itulah yang dia coba bangkitkan dengan menyisipkan reprise dari lagu “Crooked Road” tahun 2008 yang merujuk pada hari ketika O’Brien akhirnya akan “mengucapkan selamat tinggal.” Mengingat outputnya di sini, kami berharap hari itu masih jauh.

6. Daughter of Swords: Dawnbreaker

2019 adalah tahun yang besar bagi Alexandra Sauser-Monnig. Musisi yang paling dikenal sebagai sepertiga dari Mountain Man, trio folk yang membuat comeback mereka dengan Magic Ship yang indah tahun lalu , mengumumkan awal tahun ini bahwa rekaman solo debutnya sedang dalam perjalanan. Dawnbreaker tiba kurang dari setahun setelah Magic Ship , album kedua Mountain Man sebagai trio dan album pertama mereka setelah delapan tahun hiatus. Dawnbreaker adalah kumpulan 10 lagu lembut dari folk-pop yang gemerisik.

Mengikuti singel yang dirilis sebelumnya “Gem” dan lagu utama , lagu “Shining Woman” tiba dengan video yang pas, yang ditayangkan perdana di sini di Paste. Mendokumentasikan pertemuan kebetulan dengan seorang wanita mencolok, lagu bekerja seperti cerita rakyat, seolah-olah wanita tersebut (digambarkan dalam video oleh salah satu teman Sauser-Monnig yang mengenakan sepasang celana emas “bersinar”) begitu menarik dia bahkan tidak nyata.

Apakah dia pernah benar-benar ada? “Dia mengendarai angin sepoi-sepoi,” Sauser-Monnig bernyanyi dengan ketukan drum yang berputar pelan dan gitar listrik yang sopan. Video memuncak dalam pertemuan senja pengendara sepeda yang terlihat seperti cara yang indah untuk memulai hari.

7. Molly Tuttle: When You’re Ready

Gitaris dan penyanyi/penulis lagu bluegrass terkenal Molly Tuttle merilis album debut full-length, When You’re Ready , tahun ini di Compass Records. Ini sangat cerah, jujur, dan energik dan menampilkan artis seperti Jason Isbell, Rachel Baiman, dan Sierra Hull (teman masa kecil Tuttle yang telah berkolaborasi dengannya selama bertahun-tahun). Tuttle mungkin memulai kariernya di lingkaran bluegrass dan akar, jalan di mana dia masih dipeluk dengan sepenuh hati, tetapi When You’re Ready adalah lompatan sonik ke depan—Tuttle mencoba suara pop dan rock secara keseluruhan.

Tuttle mengunjungi Paste _Studio awal tahun ini di mana dia memperlakukan penonton internetnya dengan empat lagu dari rekaman: lagu utama “Take The Journey”, “Messed With My Mind” yang menegangkan, “Sleepwalking” yang melankolis dan melodi, dan “Light Came In (Power Went). Out),” tidak diragukan lagi inti album dan salah satu campuran folk-pop paling indah dalam katalog Tuttle.

8. Angelo De Augustine: Tomb

Beberapa seniman dapat menenangkan ruangan seperti Angelo De Augustine. Dari beberapa kali saya memiliki kesempatan untuk melihat penyanyi-penulis lagu yang berbasis di LA secara langsung, saya telah dikejutkan oleh keintiman musiknya; dari bisikan-vokalnya yang tenang hingga gitar akustik yang dipetik dengan jari yang indah, ia dapat membuat tempat musik terasa seperti ruang tamu, menuntut perhatian penuh penonton hanya dengan menolak meninggikan suaranya. Ketika berita tentang rekaman baru Augustine, Tomb, menyebar, diumumkan bahwa ia bekerja dengan Thomas Bartlett alias Doveman, seorang musisi dan produser terkenal yang memimpin rekaman terbaru oleh St. Vincent, Rhye dan Glen Hansard.

Kalau Banyak Kenapa Berenang Di Dalam Bulanbegitu menyayat hati berasal dari rekaman kasar dan lo-fi, bagaimana rilis yang diproduksi studio bahkan dari jarak jauh menangkap kedekatan yang sama ini? Pada umumnya, campuran pembersih Bartlett bekerja dengan sangat baik untuk De Augustine. Dengan vokal yang lebih bersih dan penekanan pada berbagai instrumentasi, Tomb lebih langsung dari apa pun yang dirilis De Augustine sebelumnya, sambil tetap bernostalgia dan merindukan seperti biasanya.

Berkembang sebagai seniman adalah pekerjaan yang sulit; tekanan terus-menerus untuk menemukan keseimbangan yang tepat antara pertumbuhan dan eksperimen tanpa kehilangan identitas awal seseorang dapat membuat seniman yang paling ambisius menjadi gila. Dengan menambahkan produksi yang lebih bersih, synth dan string berkembang bersama dengan reff poppier dan catchier, De Augustine sebagian besar mencapai sasaran di Tomb. Dengan beberapa bola melengkung yang dilemparkan ke seluruh, jeda yang hangat dan nyaman dari Swim Inside the Moon sudah lama berlalu, digantikan oleh catatan menarik yang memperbarui karya sebelumnya tanpa kehilangan keintimannya.

9. Florist: Emily Alone

Ada kekuatan transformatif yang mengalir melalui 12 lagu di Emily Alone , album baru dari proyek indie-folk Florist. Itu tidak keras atau mencolok atau mementingkan diri sendiri atau murah hati. Itu hanya di sana, sederhana dan terus terang, menunggu untuk bertunangan dan bersedia untuk bergerak melalui siapa pun yang membutuhkannya. Agaknya, itulah yang terjadi pada Emily Sprague, penyanyi-penulis lagu asal Los Angeles yang disebutkan dalam judul album.

Musim dingin yang lalu, dia menulis dan merekam Emily Alone selama periode isolasi dan refleksi pribadi yang didorong oleh kematian tak terduga dari ibunya dan pindah ke seluruh negeri, jauh dari kolaboratornya di Florist (basis band masih terdaftar sebagai New York di Perkemahan Band mereka).

Tentang Emily Sendiri, Sprague melucuti lagu-lagunya ke elemen paling sederhana, hanya menyisakan suaranya, kata-kata dan gitar akustik yang dipetik (ditambah pengecualian sesekali) untuk membawa pesan. Apa yang tersisa bukan hanya musik pengakuan yang direkam di kamar tidur, tetapi introspeksi murni, kebingungan, wahyu, dan emosi yang digosok mentah dan diekspos ke dunia.

Lagu-lagu ini tidak terlalu sedih karena mereka menyalurkan pasang surut kehidupan yang hidup di dalam otak manusia dengan akurasi yang mengejutkan. Mungkin Anda harus berada di tempat yang tepat—secara emosional, spiritual, spasial, atau apa pun—agar Emily Alone dapat memengaruhi Anda sepenuhnya. Tetapi jika Anda berada di sana, Anda akan merasakannya. Dan jika Anda tidak ada di sana, tidak apa-apa. Saat Anda siap, Florist akan menunggu Anda di sana.