October 5, 2022
Apakah Musik Bluegrass Mati?

Apakah Musik Bluegrass Mati?

Apakah Musik Bluegrass Mati?Ketika Anda memikirkan bluegrass, mungkin Anda berpikir tentang musik dusun kuno. Selama beberapa dekade bluegrass sebagian besar terbatas pada Pegunungan Blue Ridge dan daerah sekitarnya, wilayah geografis termasuk bagian dari Virginias, Carolina, Tennessee, dan Georgia. Dalam beberapa tahun terakhir, genre telah menyebar dari ini dan ke yang lain dan sedang berubah dalam prosesnya. Beberapa penggemar bereaksi lebih baik terhadap perubahan ini daripada yang lain.

Apakah Musik Bluegrass Mati?

valeriesmithonline – Berbagai jenis penggemar akan memberi tahu Anda secara berbeda apakah bluegrass sedang sekarat atau tidak. Itu tergantung pada seberapa tradisional mereka. Karena bluegrass telah menjangkau audiens baru, genre telah bergeser dari akarnya. Beberapa penggemar menyambut adaptasi genre ini sementara yang lain melihat perubahan itu sebagai korupsi dari bluegrass itu sendiri.

Karena bluegrass telah menumbuhkan basis penggemar yang lebih luas dan lebih beragam, banyak band bluegrass modern telah mengadopsi dan memasukkan elemen dari genre lain. Apakah ini berarti bahwa musik bluegrass tumbuh atau mati adalah masalah perdebatan, tetapi tidak diragukan lagi bahwa bluegrass berubah dan pendekatan yang lebih tradisional terhadap genre menjadi semakin sulit ditemukan.

Baca juga : Dimana dan Bagaimana Musik Bluegrass Dimulai?

Dari luar mencari di bluegrass melakukan lebih baik dari sebelumnya. Genre ini mengalami kebangkitan yang belum pernah terjadi sebelumnya. Film seperti O Brother, Where Art Thou, Deliverance, dan The Ballad of Buster Scruggs telah menarik penggemar baru . Dibawa melalui internet dan ditemukan oleh para hipster dalam pencarian tanpa henti mereka untuk bentuk ekspresi kreatif yang lebih dan lebih “asli” Bluegrass telah menemukan rumah baru, bukan di hutan belantara Appalachia, tetapi di bar trendi di New York, Los Angeles, dan Seattle.

Pada 2019, Punch Brothers , sebuah band bluegrass, memenangkan Grammy. Musisi Bluegrass secara historis kurang terwakili di penghargaan, sehingga vokalis mereka bahkan tidak repot-repot muncul. Bluegrass, yang dulu sangat terkait dengan budaya redneck selatan, tiba-tiba menjadi populer, trendi, dan populer.

Jadi apa masalahnya? Jika lebih banyak orang dari sebelumnya menghargai, menikmati, dan mengenali musik bluegrass, lalu bagaimana mungkin itu “sekarat”? Nah, dengan pertumbuhan telah datang rasa sakit yang tumbuh. Saat bluegrass menyebar dari Tenggara, para penggemar baru itu mulai menggabungkan unsur-unsur dari rock, folk, country, pop, dan bahkan electronica ke dalam lagu-lagu bluegrass mereka.

Selain itu, banyak penggemar baru bluegrass berbeda secara demografis, geografis, dan politik dari andalan selatan yang lebih tua. Perbedaan ini secara musikal dan sebaliknya telah menyebabkan bentrokan budaya antara penjaga bluegrass lama dan baru. Untuk memberikan beberapa perspektif tentang ini, band yang memenangkan Grammy, Punch Brothers mereka dibentuk di Brooklyn, dan lagu nomor satu mereka adalah lagu protes tentang Donald Trump Jr. Anda dapat membayangkan bahwa itu tidak cocok dengan warna biru. -pekerja kerah pedesaan Tennessee.

Meskipun ada banyak penggemar yang menganut pendekatan tenda besar dan menyambut inovasi pada gaya yang dicintai, yang lain merasa bahwa bluegrass yang mereka kenal dan sukai dikonsumsi dimakan, dikunyah, dan ditelan oleh bentuk musik yang hanya samar-samar menyerupai bluegrass.

Sejarah Singkat Musik Bluegrass

Bluegrass, sebagai komunitas tidak asing dengan kontroversi. Genre telah berjuang untuk bertahan hidup hampir sejak awal. Melewati gelombang popularitas sekarang jauh dari pertama kalinya bluegrass berjuang untuk mendefinisikan dirinya sendiri. Mari kita lihat lebih dalam sejarah musik bluegrass dan bagaimana ketidaksepakatan saat ini cocok dengan gambaran yang lebih besar.

Pra 1940-an: Mengatur Panggung

Bluegrass terbentuk sebagai kombinasi gaya musik dari pemukim Skotlandia dan Irlandia yang dicampur dengan unsur-unsur musik Afrika yang ditemukan dalam lagu-lagu Injil hitam dan karya buruh. Perpaduan tradisi musik pada akhir 1800-an dan awal 1900-an di perbukitan Appalachia ini menciptakan tempat berkembang biak yang subur bagi perkembangan bluegrass di tahun 1940-an.

Imigran Amerika awal ini menulis lagu tentang kehidupan pedesaan sehari-hari atau merindukan orang-orang terkasih dan kekasih yang mereka tinggalkan di tanah kelahiran mereka. Sentimentalitas, nostalgia, dan rustisisme mengalir melalui balada mereka. Banyak dari lagu-lagu ini bertahan dari generasi ke generasi yang akan dilakukan oleh pengadopsi awal dan penemu bluegrass.

Selain lirik dan tema yang diberikan oleh imigran Skotlandia-Irlandia, banyak instrumen dan teknik musik musik rakyat tradisional dari daerah ini datang bersama para pelancong. Motif string band, lagu tradisional, dan teknik bermain biola yang unik menjadi dasar musik yang akan tumbuh menjadi bluegrass.

Asal usul band string sudah ada jauh lebih awal dari tahun 1800-an. Versi primitif pertama dari banjo (bahan pokok penting dari pita bluegrass) tidak dibangun di Kentucky, Amerika, atau bahkan Eropa—tetapi di Afrika. Orang Afrika membentangkan kulit binatang di atas labu yang terbelah dan menyebutnya “banjer” atau “banza.” Ketika orang Amerika membawa orang Afrika ke Amerika, mereka membawa serta budaya, tradisi, dan musik mereka. Akhirnya, instrumen labu dan kulit ini akan diadaptasi ke dalam banjo yang kita kenal sekarang, sementara elemen musik Afrika seperti offbeat dominan dibentuk menjadi jalinan bluegrass itu sendiri.

1939–1965: Kelahiran Bluegrass

Sementara band string adalah bagian besar dari budaya Amerika sepanjang sejarah awalnya, istilah bluegrass tidak pernah digunakan untuk menggambarkan apa pun sampai Bill Monroe membentuk bandnya “Bill Monroe and the Blue Grass Boys” dan memainkan Grand Ole Opry pada tahun 1939. Bill Monroe adalah penduduk asli Kentucky, dan band ini dinamai demikian karena nama panggilan Kentucky dari Bluegrass State.

Band bereksperimen dengan kombinasi instrumen dan vokalis yang berbeda tetapi akhirnya memilih inti mandolin, banjo, biola, gitar, dan bass. Format ini menginspirasi dan mendefinisikan genre yang terbentuk di sekitar inovasi band.

Meskipun Monroe memberikan nama dan komposisi dasar band bluegrass, banyak penggemar tidak menganggap genre tersebut telah sepenuhnya terwujud sampai Earl Scruggs bergabung dengan band pada tahun 1945 dan memperkenalkan gaya memetik tiga jari yang belum pernah terlihat sebelumnya pada banjo. “Gaya Scruggs” seperti yang kemudian dikenal memperkenalkan energi dan semangat ke bluegrass tanpa kehilangan sentimentalitas kesepiannya. Pemirsa langsung bereaksi terhadap energi tambahan, dan bluegrass lahir.

Ketika Earl Scruggs dan Lester Flatt meninggalkan Monroe untuk membuat grup mereka sendiri, Foggy Mountain Boys, mereka memutuskan untuk menambahkan gitar resophonic, atau Dobro, ke dalam band. Dobro adalah instrumen slide bar, ditemukan dan dinamai dari Do pyera Bro . Instrumen itu hampir seluruhnya tidak jelas, bahkan di tahun 40-an, tetapi ketika Burkett Graves menerapkan tiga gaya memetik Scruggs ke instrumen, itu menjadi hit dan andalan format bluegrass.

Bahkan di tahun-tahun awal ini, gerakan baby bluegrass berjuang untuk mendefinisikan dirinya sendiri. Bill Monroe sangat tidak menyetujui penambahan dobro ke format bluegrass. Dia dengan terkenal menanggapi tambahan dengan mengatakan, “Itu bukan bagian dari apa-apa.” Sebuah ungkapan yang menjadi semacam slogan baginya saat ia menjadi penjaga gerbang bluegrass yang disegani hingga kematiannya pada tahun 1996.

Elemen karakteristik bluegrass yang paling bertahan lama yang saat ini dipegang teguh oleh penggemar bluegrass tradisionalis dikembangkan dan diadopsi selama era awal lagu bluegrass ini. Gaya dengan cepat berkembang menjadi gaya yang unik, dan penonton Amerika belum pernah mendengar yang seperti itu. Radio menjadi lebih dan lebih di mana-mana di rumah-rumah Amerika selama 30-an, 40-an, dan 50-an. Bluegrass naik gelombang udara dan menjadi semakin populer di seluruh negeri.

Namun, itu tidak akan lama sebelum gaya musik yang berkembang menghadapi ancaman eksistensial pertamanya. Pada tahun 1954, Elvis Presley membuat debut musiknya di Memphis, Tennessee—tepat di tengah-tengah pedesaan bluegrass. Rock-n-Roll dengan cepat mengalahkan popularitas bluegrass dan mendominasi siaran radio dan televisi. Sementara itu, bluegrass berjuang untuk bersaing dengan genre serupa seperti musik country, gospel, dan old-time untuk telinga yang tidak sepenuhnya terpikat oleh suara Rock-n-Roll yang baru.

Apa itu Bluegrass?

Perdebatan tentang apakah bluegrass sedang sekarat atau tidak bermuara pada pertanyaan yang lebih filosofis tentang apa itu bluegrass. Bluegrass berada di tengah krisis identitas, dan pertempuran berkecamuk atas apa yang seharusnya disebut bluegrass dan apa yang tidak. Perdebatan ini bukanlah hal baru, dan anggota komunitas bluegrass telah berdebat tentang bagaimana mendefinisikannya sejak awal.

Tradisionalis berpendapat bahwa agar bluegrass menjadi bluegrass, ia harus memenuhi kriteria berikut.

  • Dimainkan oleh ansambel akustik dengan beberapa kombinasi hanya biola, mandolin, gitar, gitar resophonic, bass, dan banjo bergaya Scruggs
  • Dinyanyikan dengan harmoni dua hingga empat bagian
  • Sertakan solo instrumental semi-improvisasi, sering kali oleh masing-masing instrumen secara bergantian
  • Gunakan ritme “boom chick” atau “boom chick”

Kesulitannya adalah bahwa banyak contoh lagu yang melanggar aturan ini di antara musisi bluegrass yang paling tradisional dan dihormati. Aturan hanya dibuat setelah fakta, sebagai cara untuk menentukan apa sebenarnya yang membuat bluegrass, bluegrass.

Bluegrass selalu improvisasi, eksperimental, dan revolusioner. Mungkin tidak mengherankan bahwa genre ini terus beradaptasi dan berubah. Bluegrass juga memiliki sejarah panjang melekat dan meromantisasi masa lalu. Sama seperti pemukim Skotlandia/Irlandia yang pernah menggunakan bluegrass untuk menjangkau rumah yang mereka tinggalkan, penggemar bluegrass tradisional saat ini menggunakan musik untuk mempertahankan era sebelumnya.