December 5, 2022
Jewgrass Memberikan Perspektif Berbeda untuk Musik Bluegrass

Jewgrass Memberikan Perspektif Berbeda untuk Musik Bluegrass

Jewgrass Memberikan Perspektif Berbeda untuk Musik BluegrassKata “Yahudi” dapat digunakan untuk menggambarkan baik etnis maupun keyakinan agama; beberapa orang adalah satu atau yang lain dan beberapa orang keduanya, tetapi Anda tidak harus menjadi keduanya untuk menghargai kegentingan lintas budaya yang dibawa Gunung Nefesh ke atas panggung.

Jewgrass Memberikan Perspektif Berbeda untuk Musik Bluegrass

valeriesmithonline – “Saya menghabiskan seluruh masa kecil saya di Brooklyn, sangat Yahudi di sisi keluarga ibu saya, pergi ke sekolah Ibrani dan segalanya,” kata Eric Lindberg, yang bermain gitar dan banjo dan bernyanyi. “Pergi ke Selatan selama musim panas dan bermain gitar dengan paman saya dan belajar blues dan hal-hal lama, saya benar-benar jatuh cinta dengan Selatan yang terbuka lebar ini yang sangat berbeda dari Brooklyn.”

Paman Lindberg tinggal di Georgia Utara, yang tidak dikenal dengan populasi Yahudinya yang besar tetapi dikenal dengan tradisi musik Appalachian yang sama yang membentang di pegunungan bertingkat yang membentang dari Alabama melalui Carolina Utara Barat sampai ke Maine. Asimilasi adalah nama permainannya, kata Lindberg, dan dia membiarkan musiknya berbicara untuknya sambil mendapatkan gelar dalam pertunjukan jazz dari Rutgers.

Baca Juga : Festival musik Bluegrass Omagh

Vokalis Nefesh Mountain, Doni Zasloff, memiliki pengalaman yang agak mirip di Timur Laut.

Dibesarkan di Philly dan Washington, DC, Zasloff memperoleh gelar di bidang teater musikal dari Brandeis University di Massachusetts.

“Saya tumbuh dengan mencintai identitas Yahudi saya tetapi juga menjadi pemberontak di dalamnya,” Zasloff tertawa. “Saya selalu menganggap diri saya seperti, cowgirl Yahudi atau cowgirl spiritual. Saya hanya ingin memahami spiritualitas saya. Saya menantangnya, tetapi saya selalu merasa sangat terhubung dengan bagian diri saya itu. Bahkan jika saya marah tentang bagian-bagian tertentu dari agama, saya merasa seperti saya ingin menemukan tempat saya sendiri di dalamnya.”

Zasloff jatuh cinta dengan Americana, bluegrass dan musik country tetapi mengatakan bahwa Lindberg benar-benar membuka mata, telinga dan hatinya ke kedalaman dan keindahan musik lama.

“Saya pikir dia benar-benar mengekspos saya pada hal itu dengan cara yang membuat saya jatuh cinta padanya,” kata Zasloff.

Saat jatuh cinta dengan musik, Zasloff juga jatuh cinta pada Lindberg. Keduanya mulai bekerja sama pada 2010 dan mulai tampil sebagai Nefesh Mountain sekitar 2014, setelah mereka menyadari betapa bagusnya tradisi budaya Yahudi — instrumental, vokal, dan liturgi — menyatu dengan tema bluegrass.

“Bluegrass selalu menjadi jenis musik rakyat spiritual,” kata Lindberg. “Jika Anda mendengarkan rekaman Flatt and Scruggs lama dan Stanley Brothers, ada begitu banyak Injil di sana, begitu banyak iman, ada begitu banyak rasa sakit, meskipun kedengarannya bahagia. Ini adalah musik sedih yang terdengar paling bahagia yang pernah Anda dengar.”

Orang-orang Yahudi telah lama dikenal karena penderitaan mereka sebagai semangat mereka, yang keduanya terbukti dalam tiga album studio Nefesh Mountain.

Lagu terbaru mereka, “Songs for the Sparrows,” menampilkan dua lagu khususnya yang memperkuat perspektif yang tidak sering terdengar dalam jenis musik ini.

“Pieces of the Sun (For Anne Frank)” sedih namun berkilau dan mengajukan pertanyaan sederhana yang luar biasa dengan jawaban yang luar biasa sulit.

“Tree of Life” membangkitkan ingatan tentang penembakan massal tahun 2018 di sebuah sinagoga di Pittsburgh dengan nada tegas dan berani di bawah kata-kata penyembuhan dan harapan Lindberg dan Zasloff.

“Di zaman sekarang ini di mana ada begitu banyak kebencian dan antisemitisme dan rasisme, saya pikir bahwa kita secara lahiriah Yahudi dan juga semua tentang perdamaian dan cinta dan inklusi, kita benar-benar hanya hippie yang ingin menyebarkan getaran yang baik,” kata Zasloff. “Kami telah belajar mungkin bahwa musik kami dapat meruntuhkan beberapa penghalang antara orang-orang dan jenis hati orang yang terbuka.”

Tergantung pada lagu Nefesh Mountain yang Anda dengar, mereka dapat terdengar seperti tindakan bluegrass kontemporer bermutu tinggi atau kebangkitan yang tenang, reflektif, dipengaruhi timur. The Times of Israel menyebut Gunung Nefesh sebagai “hibrida spiritual” sementara Rolling Stone mengatakan “Songs for the Sparrows” adalah “kelas master dalam musik string.” “Nefesh” berarti “jiwa” dalam bahasa Ibrani.

Yang menggarisbawahi poin itu adalah daftar royalti bluegrass yang secara teratur mencatat dengan Lindberg dan Zasloff.

“Jerry Douglas telah menjadi seperti, ‘Paman Jerry,’” canda Lindberg.

Douglas, pemain dobro dan baja pangkuan, telah lama menjadi pendorong batas bluegrass, tidak seperti Gunung Nefesh.

“Dan Sam Bush juga. Jerry Douglass, Sam Bush, Bryan Sutton, maksud saya, ini adalah orang-orang yang saya dengarkan sejak kecil. Bryan sedikit lebih muda, tetapi orang-orang itu, Sam dan Jerry, adalah pahlawan mutlak saya dan sekarang memanggil mereka teman dan membuat musik ini untuk mereka stempel sangat besar bagi saya, karena bukan hanya suami kecil ini -dan-istri tim dari daerah New York seperti, ‘Kami akan bermain bluegrass dan itu akan menjadi agak Yahudi.’ Mereka benar-benar membantu kami sedikit mengaum, ”kata Lindberg.

Mengaumlah, dari MerleFest edisi musim gugur lalu hingga panggung suci Grand Ole Opry, tempat Gunung Nefesh melakukan debut mereka pada Desember lalu.

Tur mereka saat ini membawa mereka ke Asheville’s Isis Music Hall minggu lalu, dan membuat mereka tetap di wilayah itu selama Hari St. Patrick.