December 5, 2022
The Storytellers: Musik Bluegrass dalam Harmoni pada 432 Hz

The Storytellers: Musik Bluegrass dalam Harmoni pada 432 Hz

The Storytellers: Musik Bluegrass dalam Harmoni pada 432 HzApa yang diperlukan untuk bangkit dalam waktu kurang dari dua tahun dari sebuah band yang mengamen di jalanan Pasadena dan Santa Barbara menjadi favorit di rangkaian bar, bar, dan festival di seluruh California Selatan?

The Storytellers: Musik Bluegrass dalam Harmoni pada 432 Hz

valeriesmithonline – Bakat, latihan, dan repertoar lagu-lagu Grateful Dead, bluegrass, country blues, old time dan musik folk telah bekerja dengan baik untuk band asal Los Angeles, The Storytellers. Tapi Giuseppe Verdi, komposer opera abad ke-19, dan fisikawan Jerman abad ke-20, masing-masing juga ada hubungannya dengan itu.

Verdi adalah pendukung pitch konser yang diatur pada 432 Hz, sebuah ide yang dimulai pada 1713 oleh fisikawan Prancis Joseph Sauveur. Seorang peneliti awal pada nada musik dan frekuensinya, tujuan Sauveur adalah untuk menstandardisasi nada orkestra (yang telah merayap ke atas). Verdi menyusun Requiem -nya yang terkenal menurut apa yang saat itu merupakan nada normal diapason standar Prancis untuk not-A pada 435 Hz, tetapi ia kemudian menambahkannya ke 432 Hz untuk orkestra.

Baca Juga : Bluegrass Festival di Tunkhannock

Di zaman yang lebih modern, tepatnya tahun 1952, fisikawan Jerman Winfried Otto Schumann mengidentifikasi resonansi elektromagnetik global yang merupakan fungsi dari ruang antara permukaan bumi dan ionosofer. Gelombang elektromagnetik, yang dibangkitkan oleh arus listrik dalam petir, menciptakan resonansi standar atau “denyut” ke planet ini. Gelombang suara ini – diukur pada 432 Hz – bersifat universal dan mempengaruhi otak manusia seperti halnya getaran di bebatuan, lautan, hewan – dan suara.

Sejak itu, 432 Hz telah disebut sebagai “nada ilmiah.” Ini bukan standar yang berlaku saat ini, namun penyetelan 432 Hz memiliki koleksi pendukung yang luas yang membaca lebih banyak tentangnya daripada yang sejauh ini didokumentasikan oleh sains.

Satu teori adalah bahwa suara yang diatur ke nada ilmiah membantu belahan kiri dan kanan otak manusia untuk menyinkronkan dengan lebih baik (selain merangsang produksi melatonin yang tepat dan replikasi DNA). Dengan musik yang disetel pada 432 Hz untuk A, suara yang dihasilkan dalam komposisi yang beresonansi dengan getaran alami Bumi menawarkan konvergensi harmonis antara pemikiran kreatif dan analitis.

“440 Hz dianggap ‘nada standar’ dan ada sedikit tentang The Storytellers yang standar,” jelas gitaris Storytellers, Scott Diehl. “8 getaran ekstra per detik tampaknya tidak signifikan tetapi perbedaan suaranya sangat dalam. 432 Hz adalah suara yang lebih hangat dan kaya karena panjang gelombang yang lebih panjang dan audiens kami dapat mendengar dan merasakannya. Ini menempatkan musik kami selaras dengan getaran alam semesta.”

Ketika The Storytellers diputar, kedengarannya tidak seperti opera Verdi atau kuliah fisika beraksen Jerman. Kombinasi dari 3 bagian vokal, gitar, bass, biola, mandolin , banjo, dan perkusi, disetel ke 432 Hz, membawa penonton ke dalam alur yang berlangsung melalui satu set dan seterusnya. Untuk penonton, itu hanya musik yang bagus dengan dengungan aural yang asyik.