June 28, 2022
Mengapa Musik bluegrass Membuat Comeback?

Mengapa Musik bluegrass Membuat Comeback?

Mengapa Musik bluegrass Membuat Comeback?Anda dapat mengatakan bahwa Punch Brothers tidak berharap untuk memenangkan Grammy tahun ini – vokalis mereka bahkan tidak muncul. Bluegrass tidak, secara historis, membuat banyak percikan di penghargaan, dan tahun ini mereka melawan Joan Baez yang terkenal dalam kategori folk. Tapi sesuatu di album mereka, All Ashore , telah menarik perhatian. Dan itu mungkin lagu mereka tentang Donald Trump Jr.

Mengapa Musik bluegrass Membuat Comeback?

valeriesmithonlineBluegrass tidak memiliki sejarah musik protes. Atau lebih tepatnya, protesnya selalu pasif, melankolis, suara para pekerja terlantar yang merindukan rumah mereka di Pegunungan Blue Ridge yang jauh. Ini adalah musik yang akarnya tertanam begitu dalam dalam pandangan nostalgia Amerika sehingga bisa tampak terasing dari dunia modern  dan sebaliknya.

Pada tahun 1929, Bill Monroe meninggalkan rumahnya di Kentucky dan menuju utara: dia berusia 17 tahun, dan yatim piatu. Sejak orang tuanya meninggal, dia tinggal di sebuah pondok kayu dua kamar di hutan bersama pamannya. Paman Pen adalah pemain biola yang mencari nafkah dengan bermain di tarian persegi lokal, dengan Bill di sisinya dengan mandolin dan gitar. Tapi ini adalah tahun-tahun depresi, dan tidak ada pekerjaan di selatan untuk pria muda. Jadi Bill mengambil jalan melalui Indiana dan bergabung dengan kakak laki-lakinya Birch dan Charlie di kilang minyak di tepi Danau Michigan, di luar Chicago.

Baca juga : Sejarah mengejutkan musik Bluegrass 

Ketiga bersaudara itu bermain musik bersama sebagai anak laki-laki, dan keterampilan mereka terbukti populer. Ketika mereka tidak sedang membersihkan tong minyak, mereka menghasilkan uang ekstra untuk menghibur rekan-rekan pekerja migran mereka dengan lagu balada gunung dan lagu biola dan banjo yang diturunkan dari generasi ke generasi pemukim Skotlandia-Irlandia di Appalachian. Kerinduan akan rumah mengalir melalui instrumen mereka saat mereka bernyanyi tentang ibu dan kekasih yang mereka tinggalkan, tentang rumah pondok kecil mereka di atas bukit. Saat audiens mereka masuk dari shift panjang mereka, nostalgia memberi bahkan kemiskinan yang melelahkan di rumah seberkas cahaya mawar.

Orang tua Earl Scruggs adalah petani di North Carolina; Satu-satunya pilihan remaja Earl adalah bekerja di pabrik kapas, atau perang di Eropa. Musik adalah pelariannya juga. Pada saat dia bertemu Bill Monroe, pada tahun 1940-an, dia telah menciptakan gaya bermain banjo yang unik. Monroe, sekarang pemimpin bandnya sendiri, mempekerjakannya di tempat. Ini adalah pertama kalinya dia bertemu dengan seorang musisi yang bisa mengimbanginya, yang bermain dengan kecepatan dan agresi yang dia dengar di kepalanya sendiri.

Dengan banjo Scruggs di tengahnya, Bill Monroe dan Bluegrass Boys mengambil mode melankolis musik pegunungan Appalachian dan menggabungkannya dengan energi gemeretak era industri modern. Itu cepat, tanpa kompromi, virtuosic: musik country muncul ke 11. Tidak ada yang pernah mendengar seperti sebelumnya, dan penonton tidak bisa mendapatkan cukup. Penemuan Monroe mengilhami tindakan baru – Flatt & Scruggs, Stanley Brothers, Reno dan Smiley, Jim & Jesse – yang menyalin suaranya. Sebuah genre baru lahir.

Tapi popularitas musik bluegrass singkat dan hancur. Dalam 10 tahun, Elvis menjadi rock’n’rolling, dan kedatangan instrumen listrik membuat band string akustik terdengar kuno dalam semalam. Bluegrass dihapuskan sebagai musik dusun. Adapun banjo yang malang, gemerincingnya yang berisik menjadi bagian dari ribuan lelucon.

Buku dan film hanya memperkuat stereotip. Adegan di mana sepasang musisi berhadapan di teras dalam film Burt Reynolds dan Jon Voight Deliverance , dan lagu pendek yang menarik yang mereka mainkan, “Duelling Banjos”, telah diparodikan oleh semua orang mulai dari Muppets hingga Pastor Ted . Ketika dia menulis duel dalam novel tahun 1970 yang menjadi dasar film tersebut, James Dickey tidak mungkin mengetahui bahwa dia sedang menciptakan meme banjo paling terkenal sepanjang masa.

Dengan plot horornya, yang sering dilihat sebagai alegori perang Vietnam, tentang empat pria kota yang melakukan perjalanan kano di Appalachian dan menemukan diri mereka diburu oleh penduduk setempat yang bermusuhan, Deliverance tidak membantu siapa pun mencapai pemahaman yang bernuansa tentang rumah regional bluegrass. Tapi tetap saja, permainan musik komunal dalam buku – antara anak petani Lonnie dan Drew perkotaan – adalah momen langka hubungan damai antara dua budaya yang bertikai.

“Drew meluncur turun dan pergi dan berdiri di samping Lonnie,” tulis Dickey, yang biasa memetik balada bluegrass di gitarnya di pagi hari sebelum dia menulis. “Mereka menyatukan instrumen dan bersandar dekat satu sama lain dalam pose yang Anda lihat grup vokal dan penyanyi folk palsu mengambil program TV, dan sesuatu yang langka dan tidak dapat diulang memegang cara saya melihat mereka, anak desa yang gila dan orang-orang besar. menghadapi pria kota, pemimpin sipil kecil dan pemotong tanaman pagar.”

Ini mengejutkan, dalam beberapa hal, bahwa musik yang begitu menggugah dari selatan dan sejarah awal abad ke-20 tidak berhasil menjadi lebih fiksi AS. Ada petunjuk tentang itu dalam novel 2000 Big Stone Gap karya Adriana Trigiani, yang mencakup pertemuan yang menyentuh dengan musik di tempat Carter Family Fold. Novel Perang Saudara Charles Frazier yang memenangkan penghargaan, Cold Mountain, terlalu dini untuk bluegrass – karakternya memainkan nada biola dan banjo tradisional yang merupakan pendahulu musik – tetapi Frazier jelas adalah penggemarnya, menaburkan dialognya dengan referensi telur Paskah ke lagu-lagu bluegrass terkenal (“Tidak bisakah kamu mendengar saya menelepon?” tanya salah satu karakter, langsung mengutip judul lagu Bill Monroe yang paling terkenal).

Tetapi peraih Nobel Selatan William Faulkner tidak pernah menulisnya, begitu pula Cormac McCarthy. Mungkin ini masalah kendala geografis – popularitas bluegrass tetap terkonsentrasi di sebagian kecil pegunungan Appalachian selatan, di mana garis negara bagian Virginia, Kentucky, North Carolina, dan Tennessee bertemu. Lebih mungkin itu hanya dianggap tidak layak diperhatikan: seni rendah, tidak nyaman dikaitkan dengan budaya redneck putih.

Ada sesuatu yang berubah. Musik akustik, hidup dan tanpa filter, sedang digemari. Upacara Oscar tahun ini menampilkan dua musisi yang dikenal atas kontribusi mereka pada musik bluegrass – Gillian Welch dan Dave Rawlings, yang telah mengerjakan banyak film Coen brothers, termasuk, yang terbaru, The Ballad of Buster Scruggs . Tahun lalu, Chris Stapleton, bintang country yang menorehkan namanya sebagai penyanyi utama dengan pakaian bluegrass Steeldrivers, berduet dengan Lady Gaga .

Generasi hipster Amerika, dalam pencarian terus-menerus akan keaslian, mengejar musik akar kembali ke band string paling awal di negara itu, dan suara mereka direplikasi di bar-bar trendi di New York, Los Angeles, dan London. Tapi itu juga menemukan jalannya ke ruang konser. Pemain cello Yo-Yo Ma adalah salah satu dari sejumlah musisi klasik yang telah menjangkau untuk merangkul para instrumentalis yang keahliannya adalah bayangan cermin mereka sendiri. Tahun ini Carnegie Hall menganugerahkan Chris Thile, jenius bermain mandolin di belakang band bluegrass Nickel Creek dan Punch Brothers, residensi Composer’s Chair yang bergengsi.

Pada momen retakan dalam sejarah AS ini, tidak ada genre lain yang begitu berbahaya berada di garis patahan perpecahan politik Amerika. Bluegrass adalah tradisi rakyat selatan. Anda mempelajarinya di pangkuan ayah Anda (masih sangat didominasi laki-laki) dan memainkannya secara komunal dalam sesi jamming informal, atau “memilih lingkaran”. Sama improvisasinya dengan jazz, ia memiliki semangat kompetitif yang berasal dari cara solo dimainkan, masing-masing instrumen mencoba meningkatkan apa yang ada sebelumnya. Namun terlepas dari kejantanannya, itu tetap menjadi musik yang secara fundamental demokratis dan sosial. Jika Anda dapat menahan diri di dalam lingkaran, Anda diterima di sana.

Gagasan bahwa bluegrass adalah pedesaan, monopoli selatan telah menjadi mitos hampir selama itu ada. Itu adalah kebangkitan rakyat di pantai timur dan barat yang menyelamatkannya dari kuburan awal ketika stasiun radio pedesaan meninggalkannya untuk suara yang lebih halus dan lebih mainstream. Pada tahun 1959, Scruggs bermain di festival rakyat Newport perdana di Rhode Island dan pada tahun yang sama, sebuah artikel Esquire memperkenalkan bluegrass – yang disebutnya “musik rakyat dengan kecepatan tinggi” – kepada pembaca perkotaannya. Genre menemukan penonton baru seperti yang mengancam untuk masuk ke dalam ketidakjelasan.

Tidak ada trendpotter yang bisa memprediksi pertukaran budaya aneh yang mengikutinya. Anak-anak kota kelas menengah yang menghadapi bluegrass di pertunjukan perguruan tinggi berbagi sedikit pengalaman hidup yang sama dengan para pemain kerah biru yang pernah bekerja di tambang dan pabrik, atau tumbuh di tanah pertanian. Bukan hanya pendidikan mereka: keyakinan politik dan agama mereka – belum lagi cara berbicara dan selera gaya mereka – sangat berbeda. Namun di perkemahan festival, para lelaki tua yang baik dari Kentucky, Carolina, dan Tennessee segera menemukan bahwa basis penggemar baru mereka tidak hanya menikmati mendengarkan lagu-lagu mereka. Mereka juga bisa memainkannya.

Masuknya orang luar ini memiliki konsekuensi yang telah diperebutkan sejak saat itu. Para pecinta musik urban mulai mendorong batas-batasnya sejauh yang mereka tahu caranya: meniru gaya jazz Bill Keith , Tony Trischka dan Bela Fleck di timur laut; merangkul rock dan psychedelia di Colorado, dan di California, di mana Jerry Garcia mudasekali memetik banjo. Pada tahun 70-an, seniman seperti Sam Bush mengadopsi istilah “rumput baru” untuk menggambarkan suara mereka; 40 tahun kemudian, dia dan rekan-rekannya dianggap sebagai bagian dari kanon bluegrass. Monroe bertindak sebagai penjaga gerbang utama; gumaman khasnya, “itu bukan bagian dari apa-apa”, dikerahkan setiap kali dia mendengar sesuatu yang dia temukan kurang dari yang dapat diterima. Bluegrass menjadi definisi yang sangat diperebutkan, dengan aturan ketat yang mencakup segala hal mulai dari ritme (harus memiliki offbeat yang dominan) hingga instrumentasi (tidak ada instrumen elektrik, tidak ada drum – hanya gitar, banjo, mandolin, biola, Dobro (gitar resonator) dan bass yang diperbolehkan) . Ironisnya adalah bahwa Monroe dan para pionir bluegrass adalah garda depan di zaman mereka, dan semangat improvisasi yang hidup dalam musik selalu menarik jenis seniman yang ingin membawanya ke tempat baru.

Hasilnya adalah konflik yang mengalir melalui inti budaya musik. Di jantung selatannya, artis seperti Del McCoury, Doyle Lawson dan Junior Sisk mempertahankan gaya asli musiknya. Audiens mereka konservatif, Kristen dan menyukai cara-cara lama; ada nomor Injil, dan lagu-lagu tentang bagaimana hal-hal dulu menjadi lebih baik di hari ayah. Sementara itu, adegan metropolitan yang progresif, bisa dibilang, mengamankan masa depan musik. Dari kecemerlangan lulusan Ivy League yang sangat terlatih seperti Brittany Haas hingga musik rock pengisi stadion Greensky Bluegrass dan Trampled By Turtles, upaya pembelokan genre mereka menjangkau audiens yang lebih muda dan ratusan kali lebih besar dari apa pun yang bisa diharapkan oleh para tradisionalis.

Artinya, musik ini semakin berpotensi secara politis. Selama beberapa dekade, standar bluegrass telah berfokus pada beberapa topik terpilih: malam-malam berbahan bakar nabati dan pertobatan Minggu pagi, cinta yang salah dan balada pembunuhan (biasanya sebagian dari cinta yang salah). Tahun lalu sebuah band bernama Che Apalache, yang beranggotakan dari Meksiko dan Argentina, melakukan tur ke pedesaan selatan untuk pertama kalinya. Permainan mereka yang penuh semangat memenangkan hati kaum tradisionalis, dan niat baik itu membuat mereka berhak membawakan musik mereka yang bernuansa Latin – dan menyanyikan lagu protes mereka yang keras, “The Wall”. “Ada berbagai macam pembicaraan tentang membangun tembok … antara aku dan kamu,” mereka bernyanyi, kepada penonton yang telah memilih tembok itu. “Tuhan, dan jika omong kosong seperti itu menjadi kenyataan, maka, kita harus merobohkannya.”

Pemain seperti Rhiannon Giddensmerebut kembali akar musik Afrika-Amerika. Grup Giddens, Carolina Chocolate Drops mengembalikan tradisi pita hitam yang telah ditulis dari sejarah bluegrass, menceritakan kisah pengalaman kulit hitam Amerika, dari anak-anak budak hingga penembakan polisi. Mungkin pengaruh paling radikal di bluegrass saat ini, bagaimanapun, adalah kelompok akar rumput yang disebut Bluegrass Pride. Dibentuk dua tahun lalu oleh beberapa pemetik San Francisco dengan tujuan sederhana untuk mengikuti parade Pride kota, mereka telah tumbuh menjadi suara yang kuat untuk keragaman dan inklusivitas dalam komunitas musik yang masih didominasi kulit putih dan laki-laki. Ini tidak mudah. Beberapa bintang terbesar di bluegrass tradisional masih menolak mempekerjakan musisi gay dengan alasan agama. Beberapa pemain wanita terbaik berjuang untuk mendapatkan audisi untuk tempat band. LGBT dan hak-hak perempuan di selatan tetap di bawah ancaman konstan, baik itu melalui larangan aborsi Alabama atau Carolina Utara (sejak dicabut) “RUU kamar mandi ”, yang akan mengkriminalisasi orang transgender yang menggunakan toilet umum yang berbeda dari jenis kelamin kelahiran mereka.

Namun Bluegrass Pride telah mengungkapkan keajaiban rahasia di jantung musik ini. Karena tradisi sosialnya yang mendasar – dan demokrasi lingkaran pemetik – bluegrass adalah unik dalam perang budaya yang lebih luas: ruang publik yang langka di mana kedua belah pihak Amerika yang besar dapat dan akan duduk bersama. Gairah dan kebanggaan yang dirasakan para bluegrass terhadap musik mereka mengalahkan permusuhan politik, dan bahkan pribadi, menjalin persahabatan yang tidak biasa, menantang prasangka bawaan.

Ini adalah warisan tak terduga untuk musik yang masih membawa begitu banyak beban. Tapi kemudian bluegrass, dengan aturan misterius dan eksekusi yang cepat, selalu penuh misteri. “Melalui semua yang dia mainkan, ada aliran indah tanpa hambatan yang sepertinya tidak ada habisnya,” tulis Dickey tentang keajaiban musiknya Lonnie di Deliverance . “Jari-jarinya hanya bergerak sedikit seperti juru ketik yang baik; musiknya ada di sana.” Banjo adalah instrumen yang jauh lebih halus daripada yang ingin dipercayai siapa pun.

Boris Johnson entah bagaimana berpegang teguh pada kekuasaan meskipun ada pemberontakan oleh anggota parlemennya sendiri atas urusan Partygate.

Seluruh bencana adalah contoh sempurna mengapa kita membutuhkan jurnalisme independen yang ketat. Tanpa pengawasan media dari Guardian dan rekan-rekan kami, kami tidak akan tahu bahwa Johnson telah melanggar hukum saat menjabat. Tidak akan ada denda polisi, tidak ada penyelidikan independen. Kami tidak akan menjadi lebih bijaksana.

Ini adalah meminta pertanggungjawaban, tugas terpenting jurnalis di zaman ketidakjujuran dan misinformasi. Sejak Johnson menjadi perdana menteri, jurnalis Guardian telah bekerja tanpa lelah untuk mengungkapkan kekurangan pemerintahannya: kesalahan Covid, kontrak orang dalam, kemunafikan – dari mereka yang melanggar aturan mereka sendiri, berpesta atau bepergian ketika mereka tidak seharusnya melakukannya.

Independensi editorial kami berarti kami bebas untuk mengekspos kegagalan orang-orang berkuasa yang memimpin kami di masa-masa sulit ini. Kami tidak memiliki pemegang saham dan pemilik miliarder, hanya tekad dan semangat untuk menyampaikan pelaporan global berdampak tinggi, bebas dari pengaruh komersial atau politik. Pelaporan seperti ini sangat penting untuk demokrasi, untuk keadilan dan untuk menuntut kepemimpinan yang lebih baik.