June 28, 2022
Sejarah mengejutkan musik Bluegrass Bluegrass vintage 3d vector lettering. Retro bold font, typeface. Pop art stylized text. Old school style letters. 90s, 80s poster, banner. Green shades stripes color background

Sejarah mengejutkan musik Bluegrass

Sejarah mengejutkan musik Bluegrass – Jika Anda anggota komunitas Denison, kemungkinan besar Anda akrab dengan suara musik bluegrass Amerika yang menyendiri dan menyendiri. Ketika Anda menutup mata dan mendengarkannya, apa yang Anda lihat? Jika Anda seperti saya ketika saya pertama kali tiba di Denison sebagai mahasiswa pada tahun 2013, Anda melihat gambar pegunungan berkabut yang tampaknya abadi atau kabin lereng bukit yang bobrok di Appalachia.

Sejarah mengejutkan musik Bluegrass

Bluegrass vintage 3d vector lettering. Retro bold font, typeface. Pop art stylized text. Old school style letters. 90s, 80s poster, banner. Green shades stripes color background

valeriesmithonline – Tetapi setelah empat tahun mempelajari sejarah musik bluegrass untuk disertasi doktoral saya, gambaran yang saya lihat di benak saya adalah stasiun radio, bar, dan aula komunitas di tempat-tempat seperti Columbus, Chicago, dan Dayton pada pertengahan abad kedua puluh.

Lebih banyak sejarah musik bluegrass terjadi di ruang perkotaan daripada yang cenderung kita asumsikan. Lalu, bagaimana rangkaian citra pedesaan sebelumnya mendominasi pemahaman budaya kita tentang musik bluegrass? Singkatnya, musisi bluegrass paling awal tahun 1940-an menciptakan musik sebagai tanggapan atas kebutuhan sekelompok orang yang menavigasi pergerakan antara kehidupan pedesaan dan perkotaan. Baru kemudian musik disajikan secara implisit sebagai produk yang benar-benar “asli” dari Appalachia pedesaan.

Baca juga : Perbedaan Antara Bluegrass dan Musik Country

Anda mungkin terkejut mengetahui bahwa bluegrass memiliki lintasan sejarah yang mirip dengan blues dan gospel. Sementara semua genre ini dapat menemukan akar di Amerika Selatan, mereka semua secara fundamental berubah melalui migrasi abad kedua puluh dari selatan ke pusat-pusat industri di Utara.

Misalnya, Bill Monroe, yang secara populer dikenang sebagai “bapak bluegrass”, pindah dari pedesaan barat Kentucky ke pinggiran Chicago untuk pekerjaan pabrik pada akhir 1920-an. Di sana, ia mengejar karir musik dengan saudaranya Charlie. Meskipun mereka belum memainkan apa yang kami sebut bluegrass, tempat di mana Monroe mengembangkan ide musiknya sangat penting untuk memahami apa arti bluegrass bagi penonton pertamanya.

The Monroe Brothers tampil di WLS National Barn Dance (pendahulu langsung Grand Ole Opry), sebuah acara radio sindikasi nasional yang memungkinkan migran kulit putih selatan merumuskan identitas kelompok berdasarkan asal daerah, kelas, dan ras mereka.

1920 adalah tahun pertama sensus mencatat lebih banyak orang yang tinggal di daerah perkotaan daripada pedesaan, sebuah tren yang terus berlanjut selama beberapa dekade berikutnya. Ini berarti bahwa di masa kejayaan Tari Gudang Nasional, orang-orang di seluruh negeri secara aktif melakukan transisi yang sering kali tidak nyaman dari kehidupan pedesaan ke perkotaan.

Musik dan komedi yang disajikan dalam tarian lumbung radio memadukan nostalgia pedesaan dan kecanggihan perkotaan. Komedinya biasanya menyindir diri sendiri, dan lirik musiknya seperti tema campuran nostalgia pedesaan dan pop Monroe, sedangkan musiknya dibangun di atas suara band string Appalachian dengan menambahkan elemen musik progresif dari genre lain. Campuran varietas yang menarik bagi kelompok orang selatan yang bermigrasi ini adalah sesuatu yang dibawa Monroe saat ia mengembangkan bluegrass pada tahun 1940-an.

Menilik kembali karya musisi seperti Monroe dan rekan-rekannya yang pertama kali membuat bluegrass, unsur musik progresif yang disandingkan dengan nostalgia memang mudah untuk dilewatkan.

Kami langsung mendengar bahwa mereka menyanyikan tentang rumah-rumah yang ditinggalkan dan orang-orang terkasih yang ditinggalkan, elemen-elemen yang menghasilkan gambaran-gambaran pastoral itu dalam pikiran kami. Namun yang sering kita lewatkan adalah bluegrass sebagai abstraksi modernis dari musik stringband Appalachian—nada didorong lebih tinggi, peningkatan counterpoint, dan tempo yang terlalu cepat untuk tarian yang mendominasi budaya musik populer saat itu—elemen tinggi yang disebut Robert Cantwell “ karikatur tanpa cemoohan.”

Bahkan pada saat itu, elemen musik progresif tidak mudah untuk dilihat semua orang. Apa yang ada dalam suara bluegrass adalah apa yang ada dalam bunyi terompet Gillespie atau percikan cat Pollack: sebuah manifestasi artistik dari ketidakpastian yang tak terartikulasikan dari hidup dalam modernitas.

Pada akhir 1950-an, penonton baru untuk musik bluegrass mulai menunjukkan minat sebagai akibat dari kebangkitan rakyat. Meskipun bluegrass bukanlah musik rakyat dalam arti bahwa itu adalah produk pedesaan murni yang “asli”, itu mulai disalahartikan sebagai musik ketika dilihat tanpa kesadaran akan konteks asalnya.

Meskipun bluegrass mendapatkan lebih banyak visibilitas dan membawa lebih banyak kesuksesan komersial bagi penciptanya, penonton baru terbukti menjadi masalah bagi musisi bluegrass. Misalnya, meskipun musik melambangkan “karikatur tanpa ejekan,” Monroe dan orang-orang sezamannya menampilkan musik bluegrass bersama komedi satir pedesaan yang menggunakan elemen yang sama seperti komedi “bukit” arus utama yang menghina hari itu (gigi menghitam, overall, dan sejenisnya). Semuanya adalah elemen yang digunakan untuk menghasilkan karikatur dengan ejekan.

Dengan kata lain, penonton konser bluegrass awal yang melihat pengalaman mereka sendiri tercermin dalam hiburan malam mengakses tingkat makna yang berbeda dari mereka yang tidak.

Sementara komedi ini memberikan jalan keluar untuk pengetahuan diri bagi migran selatan kulit putih, untuk penggemar rakyat perkotaan yang tidak memiliki pemahaman tentang pengalaman itu, komedi dapat dianggap tidak penting, atau jauh lebih buruk, mereka dapat menerapkan mata uang keaslian kebangkitan rakyat. dan melihat sindiran diri sebagai pemain “nyata”.

Kesalahpahaman ini sudah cukup menjadi masalah bahwa komedian berkostum tidak lagi menjadi bagian dari pertunjukan bluegrass pada akhir tahun 1960-an.

Penggemar folk urban yang hanya merasakan kemilau nostalgia bluegrass kemudian menghasilkan banyak tulisan yang dapat diakses tentang musik bluegrass, membentuk interpretasi publik.

Meskipun banyak yang melanjutkan untuk menanamkan diri mereka dalam produksi lanjutan musik bluegrass dan mengembangkan pemahaman mendalam tentang banyak makna budayanya dalam proses tersebut, banyak tujuan sosial awal bluegrass untuk audiens awalnya telah keluar dari pemahaman publik tentang genre tersebut.

Lain kali Anda mendengar musik bluegrass, saya harap Anda tidak mendengar musik “tua seperti perbukitan” yang diawetkan dalam damar, tetapi musik yang diciptakan dan terus dibentuk oleh konteks sejarahnya.