December 7, 2021
The Dead South, Band Dengan Genre folk-bluegrass

The Dead South, Band Dengan Genre folk-bluegrass

The Dead South, Band Dengan Genre folk-bluegrass – The Dead South adalah ansambel musik folk-bluegrass. Band ini memainkan tempat live sebelum merilis debut EP lima lagu 2013, The Ocean Went Mad dan We Were to Blame. Album 2014 mereka Good Company dirilis oleh label Jerman Devil Duck Records, dan menyebabkan tur luar negeri yang signifikan selama dua tahun ke depan.

The Dead South, Band Dengan Genre folk-bluegrass

valeriesmithonline – Single Good Company “In Hell, I’ll Be in Good Company”, diproduksi oleh Orion Paradis di studio SoulSound, dibuat bersama dengan video di YouTube, dan dikreditkan sebagai kontribusi untuk rilis terobosan untuk band. Hingga saat ini, The Dead South telah merilis satu EP – The Ocean Went Mad dan We Were to Blame (2013), dan tiga album studio: Good Company (2014), Illusion and Doubt (2016), dan Sugar & Joy (2019).

Baca Juga : Mengulas Grup Dailey & Vincent, Del McCoury dan The Dillards

Sejarah

Nate Hilts dan Danny Kenyon datang dengan ide untuk sebuah “band bluegrass rockin ‘stompin'” pada tahun 2012 saat bermain bersama di sebuah band grunge alternatif berumur pendek. Setelah band grunge bubar, Colton Crawford dan Scott Pringle bergabung dengan band yang berbasis di Regina, The Dead South. Crawford belajar banjo dan Pringle belajar memainkan mandolin untuk melengkapi gitarnya. Mereka berakhir dengan genre bluegrass versi mereka sendiri. Mereka berusaha keras untuk pandangan satir dari genre sambil tetap setia pada itu. Band ini melakukan tur secara ekstensif dan berulang kali di Kanada dan Eropa.

Crawford meninggalkan band pada tahun 2015, dan Eliza Mary Doyle, seorang musisi solo dan studio terkenal, dipekerjakan untuk mengisi lowongan tersebut. Setelah hampir 2 tahun absen dari band, Colton “Crawdaddy” Crawford kembali ke lineup, menggantikan Doyle sebagai banjoist. Dalam tur, Danny Kenyon kadang-kadang digantikan pada cello oleh Erik Mehlsen, karena karir Kenyon di bidang teknik. Pada Juli 2020, muncul tuduhan menuduh Danny Kenyon melakukan pelanggaran seksual, dan dia kemudian meninggalkan band. Pada 19 Agustus 2020, Kenyon meninggalkan band.

Namun, tuduhan itu tidak pernah terbukti, dan Kenyon kembali pada 18 Juni 2021. Sementara band memainkan berbagai tempat, mereka akan menjual apa yang pada akhirnya akan menjadi EP yang mereka rilis sendiri The Ocean Went Mad and We Apakah untuk Menyalahkan. Dalam ulasannya tentang EP, Jamie Funk dari Divide and Conquer Music awalnya tidak yakin apakah dia bisa menangani pemetikan banjo di setiap lagu, tetapi akhirnya menikmatinya. Lima lagu yang ditawarkan dalam EP mengingatkan Funk pada band-band alternatif yang mencoba memainkan musik bluegrass dan berhasil melampaui ekspektasi.

Sementara sebagian besar lagu klasik “knee-slapping hoedown” bluegrass, lagu-lagu lain memiliki beberapa kesamaan dengan lagu-lagu alternatif dari tahun 90-an. Album studio debut The Dead South, Good Company, dirilis pada tahun 2014 melalui label rekaman Jerman Devil Duck Records, dan menyebabkan tur ekstensif di Kanada dan Eropa. Album ini berisi total 14 lagu, termasuk membawakan Banjo Odyssey, yang sebelumnya muncul di The Ocean Went Mad dan We Were to Blame. Selain itu, The Dead South pada tahun 2015 menerima sertifikasi “Road Gold” dari Canadian Independent Music Association (CIMA) untuk lebih dari 25.000 penjualan tiket dalam periode 12 bulan. Dalam penyerahan penghargaan, Presiden CIMA Stuart Johnston mencatat bahwa sertifikasi diberikan untuk mengakui bakat dan sifat kerja keras dari band tur.

Pada Oktober 2016, sebuah video musik untuk “In Hell, I’ll Be in Good Company” dirilis ke YouTube, yang secara surut memicu minat pada Good Company. Meskipun lagu dan album masing-masing dirilis pada tahun 2015, mereka muncul di 50 Besar di tangga lagu Billboard dan di 20 Besar di tangga lagu iTunes AS secara keseluruhan selama Desember 2017. Ini adalah video The Dead South yang paling banyak dilihat dengan selisih yang cukup besar, dengan lebih dari 250 juta penayangan. Rachel Freitas dari MusicExistence mencatat bahwa lagu kedua album, Achilles, “memiliki suara banjo khas yang dikenal The Dead South, tetapi instrumentasinya sedikit lebih ringan. Apa yang akan ditemukan dengan cepat saat mendengarkan LP adalah bahwa The Dead South adalah pendongeng ulung yang benar-benar tahu cara menghidupkan lagu”.

Illusion and Doubt adalah album kedua band, dan terkenal karena liriknya yang eksentrik, dan pengaruh musik yang tidak biasa, termasuk penggunaan cello. Perhatian khusus dibawa ke asal Afrika-Amerika dari suaranya, dengan Mark Johnson dari Americana UK meringkas album dengan mengatakan “Bluegrass? Bagaimana dengan blackgrass?” Amanda Hathers, dari CanadianBeats, berpendapat bahwa, sementara album menyediakan ” pengalaman folk/country tradisional, penuh dengan pemetikan banjo, dentingan dan harmoni yang mengesankan, kemampuan band untuk membuat musik menghibur dan menarik sangat mengesankan Boots, lagu pertama album, dimulai dengan lembut dan tenang sebelum menambah kecepatan sebelum akhirnya.

Miss Mary khususnya, berfungsi sebagai contoh musik folk yang tidak biasa dan mengejutkan seperti yang ditafsirkan oleh The Dead South dan Hard Day menampilkan ketabahan dan kekuatan Hilts sebagai vokalis.” Selain Illusion and Doubt memuncak di nomor lima di Billboard AS Bagan Bluegrass, juga masuk 30 besar di Tangga Lagu iTunes Negara AS. Band ini menerima Penghargaan Juno untuk Penghargaan Juno untuk Album Akar Tradisional Terbaik Tahun 2018 untuk “Illusion and Doubt”. Pada Maret 2019, Good Company dan Illusion and Doubt telah menjual 90.000 eksemplar fisik, dan lagu-lagu The Dead South memiliki total 55 juta streaming di Spotify. Sugar & Joy adalah album terbaru The Dead South hingga saat ini, yang memperluas citra dan komposisi tidak konvensional dalam Illusion and Doubt.

Album ini diterima dengan sangat baik secara kritis, mencapai #1 di tangga lagu bluegrass Amerika. Peter Churchill dari Americana UK memberi album ini 9/10, menulis “Ada perasaan, ketika pertama kali mendengarkan album, antisipasi, bertanya-tanya ke arah mana sekelompok musisi yang sangat berbakat ini akan menuju dengan lagu berikutnya. Satu-satunya konsisten di sini adalah kualitas dan daya menular musik.” Chris Conaton dari PopMatters memberikannya 8/10, memuji keragaman tema dan cara menggabungkan gaya musik yang berbeda: “Sugar and Joy menunjukkan ada banyak kehidupan di sudut musik akar di mana bermain keras dan cepat sementara juga menyisakan ruang untuk lagu yang lebih lambat dan lebih bernuansa dianggap sebagai kombinasi yang hebat.

Senang mendengar album yang menganut prinsip inti Americana abad ke-21 ( atau Canadiana, dalam kasus Dead South) sambil tetap melakukan hal mereka sendiri. Sugar and Joy adalah salah satu album paling menghibur yang pernah saya dengar di tahun 2019.” The Dead South memenangkan Group of the Year di Canadian Independent 2019 Penghargaan Musik, atau “In meninggal”, pada 11 Mei 2019. The Dead South kembali menerima Penghargaan Juno untuk Album Akar Tradisional Terbaik Tahun 2020 untuk “Sugar & Joy”, dan tampil melalui streaming langsung selama upacara penghargaan virtual.

Gaya dan pengaruh musik

Band ini menyebut diri mereka sebagai “Mumford and Sons’ Evil Twins”, sebuah anggukan untuk interpretasi gelap dan sering kekerasan mereka dari “estetika pelopor barat lama”. Freitas of MusicExistence mencatat perbandingan “kembaran jahat”, tetapi menganggap bahwa, dengan Good Company, band ini berdiri di atas kemampuannya sendiri di dunia rakyat. Hilts dan Kenyon telah mendengarkan band-band bluegrass yang diinjak-injak oleh Turtles dan Old Crow Medicine Show sebelum membentuk band mereka sendiri. Mereka setuju bahwa mereka ingin menampilkan versi tradisional folk dan bluegrass mereka sendiri.

Baca Juga : 3 Musisi Yang Bergerak Dalam Genre Pop

Peninjau AllMusic Timothy Monger menganggap tradisi itu sebagai “etos punk berpasir dengan bluegrass tradisional dan musik band string lama” Dalam ulasan mereka tentang Good Company, Sputnik Music mencatat bahwa band ini menyertakan lagu-lagu tentang yang biasa: lovin’, cheatin’, killin’ and drinkin’.” Sputnik Music juga menunjukkan bahwa gaya pakaian band ini yang berupa kemeja putih biasa, celana panjang hitam, suspender hitam dan topi bertepi datar sesekali sering ditiru oleh penggemar mereka. RJ Frometa, dari Majalah Vents , mencatat gaya pakaian yang aneh – disebut oleh band itu sendiri sebagai “penampilan khas dusun sekaligus pionir mereka” – juga, menganggap mereka “orang dusun modern yang menyenangkan yang menikah dengan penampilan panggung yang luar biasa dengan dentingan khas country mereka yang termasuk banjo, mandolin, cello, gitar, peluit, jentikan jari dan kadang-kadang beberapa benturan kepala.”

Frometa berpendapat bahwa The Dead South berusaha keras untuk menciptakan suara sarkastik mereka sendiri. Sarah Murphy dari Exclaim.ca mengatakan bahwa ba Injeksi musik folk dan bluegrass nd dengan “etos punk rock (belum lagi pemain banjo yang memproklamirkan diri sebagai metalhead), band ini membawa perspektif baru ke genre klasik.” Peninjau MusicCrowns.org James Cooke menyarankan bahwa “vokal gritty, strumming gitar agresif, mandolin chops, banjo licks dan kick drum yang mantap untuk menggabungkan semuanya” memberikan suara unik yang tidak sepenuhnya sesuai dengan definisi tradisional bluegrass. Cooke mencatat bahwa The Dead Rilisan South dari “In Hell, I’ll Be in Good Company” diberi label sebagai bluegrass, tetapi telah menyebabkan penggemar mempertanyakan apakah label tersebut sesuai atau tidak. Dia berpendapat bahwa sejak bluegrass telah dipengaruhi oleh musik Irlandia, Skotlandia, dan Afrika Amerika, definisi bluegrass sebagai genre telah menjadi kabur.