September 19, 2021
Dolly Rebecca Parton, Penyanyi Yang Menyaingi Karir Valerie Smith

Dolly Rebecca Parton, Penyanyi Yang Menyaingi Karir Valerie Smith

Dolly Rebecca Parton, Penyanyi Yang Menyaingi Karir Valerie Smith – Dolly Rebecca Parton merupakan penyanyi Amerika, penulis lagu, multi-instrumentalis, aktris, penulis, pengusaha, dan kemanusiaan, yang dikenal terutama untuk pekerjaannya dalam musik country. Setelah mencapai kesuksesan sebagai penulis lagu untuk orang lain, Parton membuat debut albumnya pada tahun 1967 dengan Halo, saya Dolly, yang menyebabkan kesuksesan selama sisa tahun 1960-an (baik sebagai seniman solo dan serangkaian album duet dengan Porter Wagoner ).

Dolly Rebecca Parton, Penyanyi Yang Menyaingi Karir Valerie Smith

valeriesmithonline – Sebelum penjualan dan peak grafiknya datang selama tahun 1970-an dan berlanjut ke tahun 1980-an. Album Parton pada 1990-an tidak menjual juga, tetapi dia mencapai kesuksesan komersial lagi di milenium baru dan telah merilis album di berbagai label independen sejak tahun 2000, termasuk labelnya sendiri, Records Dolly. Dia telah menjual lebih dari 100 juta rekor di seluruh dunia.

Baca Juga : Ralph Stanley, Musisi Yang Mendukung Karya Valerie Smith

Pada tahun 1999, Parton dilantik ke dalam Hall of Fame Musik Negara. Dia telah mengkomposisikan lebih dari 3.000 lagu, termasuk “Aku akan selalu mencintaimu” (topper grafik negara AS dua kali, serta hit pop internasional untuk Whitney Houston), “Jolene”, “Mantel banyak warna”, dan “9 hingga 5”. Dia juga dalam kelompok tertentu untuk menerima setidaknya satu nominasi dari Academy Awards, Grammy Awards, Tony Awards, dan Emmy Awards.

Sebagai seorang aktris, dia telah membintangi film-film seperti 9 hingga 5 (1980) dan Woresthouse kecil terbaik di Texas (1982), di mana ia mendapatkan nominasi Golden Globe untuk aktris terbaik, serta berlian imitasi (1984), magnolia baja ( 1989), Talk Straight (1992) dan kebisingan yang menyenangkan (2012).

Masa muda

Dolly Rebecca Parton lahir 19 Januari 1946, di sebuah pondok satu kamar di tepi Sungai Pigeon kecil di Pittman Center, Tennessee. Dia adalah yang keempat dari dua belas anak yang lahir dari Avie Lee Caroline (Née Owens. 1923-2003) dan Robert Lee Parton Sr. (1921-2000). Pada tahun 2021, Parton memiliki tiga saudara kandung yang meninggal. Nama tengah Parton berasal dari Rebecca Grand-Great-Great-nya (Dunn) yang harus Ayah Parton, yang dikenal sebagai “Lee”, bekerja di pegunungan Tennessee Timur, pertama sebagai petani bagi petani dan kemudian merawat pertanian dan areal tembakau kecilnya sendiri.

Dia juga bekerja pekerjaan konstruksi untuk menambah penghasilan kecil pertanian. Terlepas dari buta huruf ayahnya, Parton sering berkomentar bahwa ia adalah salah satu orang paling cerdas yang pernah ia kenal dalam hal bisnis dan menghasilkan keuntungan. Ibu Parton, Avie Lee, merawat keluarga besar mereka. 11 kehamilannya (kesepuluh kembar) dalam 20 tahun membuatnya menjadi ibu berusia 12 tahun 35. Parton memuji kemampuan musiknya kepada ibunya. Seringkali dalam kesehatan yang buruk, dia masih berhasil menjaga rumah dan menghibur anak-anaknya dengan cerita rakyat gunung berasap dan balada kuno.

Keluarga Avie Lee berasal dari Wales dan mereka menyanyikan lagu-lagu lama para imigran yang telah pindah ke Appalachia selatan selama satu abad sebelumnya. Ayah Avie Lee, Jake Owens, adalah seorang pengkhotbah Pentakosta, dan Parton dan saudara-saudaranya semua menghadiri gereja secara teratur. Parton telah lama memuji ayahnya untuk paham bisnisnya, dan keluarga ibunya untuk kemampuan musiknya. Ketika Parton adalah seorang gadis kecil, keluarganya pindah dari area Pusat Pittman ke pertanian di pinggiran kota terdekat.

Sebagian besar ingatannya yang berharga tentang masa muda terjadi di sana. Area pertanian dan hutan di sekitarnya menginspirasinya untuk menulis lagu “My Tennessee Mountain Home” pada tahun 1970-an. Bertahun-tahun setelah orang tuanya menjual properti itu, Parton membelinya kembali pada akhir 1980-an dan saudara lelakinya Bobby membantu dengan restorasi dan konstruksi baru.

Parton telah menggambarkan keluarganya sebagai “kotoran kotoran”. Ayah Parton membayar dokter yang membantu membebaskannya dengan sekantong tepung jagung. Dia menguraikan kemiskinan keluarganya dalam lagu-lagu awalnya “melapisi banyak warna” dan “di masa lalu yang indah (ketika waktu itu buruk)”. Selama enam atau tujuh tahun, Parton dan keluarganya tinggal di pondok pedesaan, satu kamar tidur di pertanian subsisten kecil mereka di Locust Ridge.

Ini adalah area Pentakosta yang didominasi yang terletak di utara Lembah Greenbrier dari Pegunungan Smoky Hebat. Musik memainkan peran penting dalam kehidupan awalnya. Dia dibesarkan di Gereja Allah (Cleveland, Tennessee), dalam sidang kakeknya, Jake Robert Owens, bergabung. Pertunjukan publiknya yang paling awal adalah di Gereja, mulai usia enam tahun. Pukul tujuh, dia mulai memainkan gitar buatan sendiri. Ketika dia berusia delapan tahun, pamannya membeli gitar asli pertamanya.

Parton mulai tampil sebagai seorang anak, bernyanyi pada program radio dan televisi lokal di kawasan Tennessee Timur. Pada sepuluh, dia muncul di Cas Walker Show di kedua Radio Wivk dan Wbir-TV di Knoxville, Tennessee. Pada usia 13, dia merekam (single “Puppy Love”) pada label Louisiana kecil, Goldband Records, dan muncul di Grand Ole Opry, di mana dia pertama kali bertemu Johnny Cash, yang mendorongnya untuk mengikuti nalurinya sendiri tentang karirnya.

Setelah lulus dari Sekolah Menengah Sevier County pada tahun 1964, Parton pindah ke Nashville pada hari berikutnya. Keberhasilan awalnya datang sebagai penulis lagu, setelah menandatangani dengan menggabungkan penerbitan tak lama setelah kedatangannya. dengan mitra penulisan lagu yang sering, pamannya Bill Owens, dia menulis beberapa charting single selama ini, termasuk dua hit top: Bill Phillips ” Letakkan sampai besok “(1966) dan” bahan bakar ke nyala api Skeeter Davis (1967). Dia awalnya bernada sebagai penyanyi pop bubblegum.

Dia merilis serangkaian single, tetapi satu-satunya yang memetakan, “Bayi Selamat Ulang Tahun”, tidak memecahkan Billboard Hot 100. Setelah komposisi “letakkan sampai besok”, seperti yang direkam oleh Bill Phillips (dengan Parton, Uncredited, pada harmoni), pergi ke nomor enam di grafik negara pada tahun 1966, label itu mengadili negara.

Negara pertamanya tunggal, “Dumb Blonde” (disusun oleh Putman keriting, salah satu dari beberapa lagu selama era ini yang dia rekam tetapi tidak menulis), mencapai nomor 24 di grafik negara pada tahun 1967, diikuti oleh “Sesuatu Fishy”, yang Pergi ke nomor 17. Kedua lagu itu muncul di album full-length pertamanya, Halo, saya Dolly.

Karier musik

Pada tahun 1967, musisi dan penghibur musik country Porter Wagerer mengundang Parton untuk bergabung dengan organisasinya, menawarkannya tempat biasa di program televisi sindikasi mingguannya, pertunjukan Porter Wagoner, dan di jalannya. Seperti yang didokumentasikan dalam autobiografinya tahun 1994, Awalnya, banyak hadirin Wagoner tidak senang bahwa Norma Jean, pemain yang telah diganti Parton, telah meninggalkan pertunjukan, dan enggan menerima Parton (kadang-kadang nyanyian keras untuk Norma Jean dari audiens ).

Namun, dengan bantuan Wagoner, Parton akhirnya diterima. Wagoner meyakinkan labelnya, RCA Victor, untuk menandatanganinya. RCA memutuskan untuk melindungi investasi mereka dengan melepaskan single pertamanya sebagai duet dengan Wagoner. Lagu itu, remake dari Tom Paxton “hal terakhir di pikiranku”, dirilis pada akhir 1967, mencapai 10 besar top 10 pada Januari 1968, meluncurkan goresan enam tahun dari 10 lajang teratas yang tidak terputus untuk pasangan.

Single Solo pertama Parton untuk RCA Victor, “Hanya karena saya seorang wanita”, dirilis pada musim panas 1968 dan merupakan grafik moderat, mencapai nomor 17. Selama dua tahun ke depan, tidak ada upaya solonya – bahkan ” Di masa lalu yang indah (ketika kali buruk) “, yang kemudian menjadi standar – sangat sukses seperti duets dengan Wagoner. Duo tersebut dinobatkan sebagai grup vokal tahun ini pada tahun 1968 oleh Asosiasi Musik Negara, tetapi catatan solo Parton terus diabaikan. Wagoner memiliki saham keuangan yang signifikan di masa depan.

Pada tahun 1969, ia adalah co-produsernya dan memiliki hampir setengah dari Owe-par, perusahaan penerbitan Parton telah mendirikan dengan Bill Owens. Pada tahun 1970, baik Parton dan Wagoner telah menjadi frustrasi dengan kurangnya keberhasilan bagan solo. Wagoner membujuk Parton untuk merekam Jimmie Rodgers ‘”Mule Skinner Blues”, gimmick yang bekerja. Rekor tembakan ke nomor tiga, diikuti dengan cermat, pada bulan Februari 1971, dengan nomor satu pertamanya, “Joshua”.

Selama dua tahun ke depan, dia memiliki banyak hit solo – termasuk lagu tanda tangannya “mantel banyak warna” (nomor empat, 1971) – selain duet-nya. 20 single teratas termasuk “kombinasi yang tepat” dan “membakar minyak tengah malam” (kedua duet dengan Wagoner, 1971); “Hilang selamanya dalam ciumanmu” (dengan Wagoner), “menyentuh wanita Anda” (1972), “Rumah Gunung Tennessee saya” dan “Travelin ‘Man” (1973).

Meskipun solonya single dan duet Wagoner berhasil, hit terbesarnya dari periode ini adalah “Jolene”. Dirilis pada akhir 1973, ia menduduki puncak grafik negara pada Februari 1974 dan mencapai daerah-daerah yang lebih rendah dari Hot 100 (akhirnya juga dipetakan di U.K., mencapai nomor tujuh pada tahun 1976, mewakili Sukses U.K pertama Parton). Parton, yang selalu membayangkan karier solo, membuat keputusan untuk meninggalkan organisasi Wagoner.

Pasangan ini melakukan konser duet terakhir mereka pada bulan April 1974, dan dia berhenti tampil di acara TV-nya pada pertengahan 1974, meskipun mereka tetap berafiliasi. Dia membantu memproduksi catatannya sampai tahun 1975. Pasangan ini terus merilis album duet, rilis terakhir mereka 1975 katakan selamanya Anda akan menjadi milik saya.

Baca Juga : Mengenal Cassadee Pope dan Terry McDermott Juara 1 dan 2 Di The Voice Musim Ke-3

Pada tahun 1974, lagunya, “Aku akan selalu mencintaimu”, menulis tentang istirahat profesionalnya dari Wagoner, pergi ke nomor satu di grafik negara. Sekitar waktu yang sama, Elvis Presley mengindikasikan bahwa ia ingin merekam lagu itu. Parton tertarik sampai manajer Presley, Kolonel Tom Parker, mengatakan kepadanya bahwa itu adalah prosedur standar untuk penulis lagu untuk menandatangani lebih dari setengah hak penerbitan untuk lagu apa pun yang direkam oleh Presley.

Parton menolak. Keputusan itu telah dikreditkan dengan membantu menjadikannya jutaan dolar dalam royalti dari lagu selama bertahun-tahun. Parton memiliki tiga single tunggal mencapai nomor satu di grafik negara pada tahun 1974 (“Jolene”, “Aku akan selalu mencintaimu” dan “cinta seperti kupu-kupu”), serta duet dengan Porter Wagoner, “Tolong jangan Berhentilah mencintaiku “.

Dalam episode 2019 Seri Musik Sky Arts Brian Johnson: Kehidupan di jalan, Parton menjelaskan menemukan kaset lama dan menyadari bahwa dia telah menyusun “Jolene” dan “Aku akan selalu mencintaimu” dalam sesi penulisan lagu yang sama, Memberitahu Johnson “Sobat, itu adalah malam yang baik.” Parton kembali menduduki puncak tangga lagu pada tahun 1975 dengan “The Bargain Store”.