December 7, 2021
Sejarah Musik Blues, Gaya Musik yang Sering Digunakan Valerie Smith

Sejarah Musik Blues, Gaya Musik yang Sering Digunakan Valerie Smith

Sejarah Musik Blues, Gaya Musik yang Sering Digunakan Valerie Smith – Pada suatu malam yang sepi di tahun 1903, W.C. Handy, pemimpin orkestra tari Afrika-Amerika, terjebak menunggu kereta di dusun Tutwiler, Mississippi. Dengan waktu berjam-jam dan tidak ada tempat untuk pergi, Handy tertidur di bangku kayu keras di gudang kosong.

Sejarah Musik Blues, Gaya Musik yang Sering Digunakan Valerie Smith

valeriesmithonline – Ketika dia terbangun, seorang pria kulit hitam compang-camping sedang duduk di sebelahnya, bernyanyi tentang “pergi ke mana Selatan menyeberangi Anjing” dan menyodorkan pisau ke senar gitar. Musisi mengulangi baris itu tiga kali dan menjawab dengan instrumennya.

Baca Juga : Yuk Ketahui Musik Bluegrass yang Sering Digunakan Oleh Valerie Smith  

Penasaran, Handy bertanya apa maksud kalimat itu. Ternyata rel Kereta Api Lembah Yazoo & Mississippi, yang oleh penduduk setempat disebut Anjing Kuning, melintasi rel Kereta Api Selatan di kota Moorehead, tempat yang dituju musisi itu, dan dia memasukkannya ke dalam sebuah lagu itu, Handy kemudian berkata, “musik paling aneh yang pernah saya dengar.”

Musik aneh itu adalah musik blues, meski hanya sedikit orang yang tahu dengan nama itu. Pada pergantian abad, blues masih perlahan muncul dari Texas, Louisiana, wilayah Piedmont, dan Delta Mississippi; akarnya ada dalam berbagai bentuk lagu budak Afrika-Amerika seperti teriakan lapangan, lagu kerja, lagu rohani, dan balada senar pedesaan.

Musik pedesaan yang menangkap penderitaan, penderitaan, dan harapan dari 300 tahun perbudakan dan pertanian penyewa, blues biasanya dimainkan oleh musisi solo yang berkeliaran dengan gitar akustik, piano, atau harmonika pada pesta akhir pekan, piknik, dan juke joint. Penonton mereka terutama terdiri dari buruh tani, yang menari mengikuti irama pendorong, erangan, dan gitar slide.

Pada tahun 1912, Handy membantu meningkatkan profil publik tentang blues ketika dia menjadi salah satu orang pertama yang mentranskripsikan dan menerbitkan partitur musik untuk lagu blues “Memphis Blues”. Delapan tahun kemudian, pendengar mendapatkan lebih dari satu juta kopi “Crazy Blues” oleh Mamie Smith, wanita kulit hitam pertama yang merekam vokal blues.

Keberhasilan yang tidak terduga ini memberi tahu label rekaman akan potensi keuntungan dari “rekaman balapan”, dan penyanyi seperti Ma Rainey dan Bessie Smith mulai memperkenalkan musik blues kepada audiens yang lebih luas melalui rekaman mereka.

Ketika komunitas Afrika Amerika yang menciptakan blues mulai menjauh dari Selatan untuk menghindari keberadaannya yang sulit dan hukum Jim Crow, musik blues berevolusi untuk mencerminkan keadaan baru. Setelah ribuan pekerja pertanian Afrika-Amerika bermigrasi ke utara ke kota-kota seperti Chicago dan Detroit selama kedua Perang Dunia, banyak yang mulai melihat musik blues tradisional sebagai pengingat yang tidak diinginkan akan hari-hari sederhana mereka bekerja keras di ladang, mereka ingin mendengar musik yang mencerminkan lingkungan perkotaan baru mereka.

Sebagai tanggapan, artis blues yang ditransplantasikan seperti Muddy Waters, yang pernah tinggal dan bekerja di perkebunan Mississippi sebelum naik rel ke Chicago pada tahun 1943, menukar gitar akustik dengan gitar elektrik dan mengisi suara mereka dengan drum, harmonika, dan bass standup. Hal ini menimbulkan suara blues yang dialiri arus listrik dengan irama yang menggetarkan yang mendorong orang ke lantai dansa dan menunjukkan jalan menuju ritme dan blues serta rock and roll.

Pada 1940-an dan awal 1950-an, musik blues yang dialiri arus listrik mencapai puncaknya di radio, tetapi mulai goyah saat pendengar beralih ke suara segar rock and roll dan soul. Namun, pada awal 1960-an, ketika band-band seperti The Rolling Stones mulai membawakan cover dari Muddy Waters dan Howlin ‘Wolf, calon musisi blues putih di Inggris membantu menghidupkan kembali genre tersebut.

Dalam prosesnya, mereka menciptakan rock and roll berpasir yang secara terbuka menunjukkan pengaruh bluesnya dan mempromosikan karya idola mereka, yang segera melakukan tur ke Inggris untuk mendapatkan pujian luas. Meski senang bisa diminati sebagai penampil lagi, banyak musisi blues veteran yang sangat kecewa melihat musisi seperti Led Zeppelin menjadi kaya dengan menghentikan suara artis blues Afrika-Amerika, banyak di antaranya berjuang untuk bertahan hidup.

Hari ini, 100 tahun setelah WC Handy pertama kali mendengarnya, musik blues tidak lagi menarik perhatian seperti dulu; Bagi banyak pendengar muda, musik blues tradisional jika bukan blues kontemporer mungkin terdengar aneh seperti bagi Handy. Tetapi jika mereka mendengarkan dengan saksama, mereka akan menemukan sejarah orang-orang yang kaya dan kuat yang membantu membangun Amerika dan menciptakan salah satu genre musik populer yang paling berpengaruh.

Akar Afrika

Ada beberapa karakteristik yang umum untuk semua blues, karena genre mengambil bentuknya dari atribut khas dari setiap penampilan individu. Beberapa karakteristik, bagaimanapun, hadir sebelum penciptaan blues modern, dan umum pada kebanyakan gaya musik Afrika-Amerika. Musik mirip blues paling awal adalah “ekspresi fungsional, yang ditampilkan dalam gaya panggilan dan respons tanpa iringan atau harmoni dan tidak dibatasi oleh formalitas struktur musik tertentu”.

Musik pre-blues ini diadaptasi dari suara lapangan dan teriakan yang dilakukan selama masa budak, diperluas menjadi “lagu solo sederhana yang sarat dengan konten emosional”.

Banyak dari elemen blues ini, seperti format panggilan dan tanggapan, dapat ditelusuri kembali ke musik Afrika. Penggunaan melisma dan intonasi nasal yang bergelombang juga menunjukkan hubungan antara musik Afrika Barat dan Tengah dan blues. Keyakinan bahwa blues secara historis berasal dari musik Afrika Barat termasuk dari Mali tercermin dalam karakterisasi Martin Scorsese yang sering dikutip dari tradisi Ali Farka Touré sebagai “DNA dari blues”.

Mungkin instrumen Afrika yang paling menarik yang merupakan pendahulu dari instrumen Afrika-Amerika adalah “Akonting”, kecapi rakyat dari suku Jola di Senegambia. Ini adalah pendahulu yang jelas untuk banjo Amerika dalam gaya permainannya, konstruksi instrumen itu sendiri dan dalam peran sosialnya sebagai instrumen rakyat. Kora dimainkan oleh kasta penyanyi pujian profesional untuk orang kaya dan bangsawan (disebut griot atau jalis) dan tidak dianggap sebagai musik rakyat.

Musik Jola mungkin tidak banyak dipengaruhi oleh musik Afrika Utara / Timur Tengah, yang mungkin menunjukkan bahwa musik Afrika Amerika, menurut Sam Charters, tidak terkait dengan musik kora. Musik Akonting dan yang dimainkan olehnya banyo oleh pemain banyo Afrika-Amerika yang lebih tua, bahkan hingga pertengahan abad ke-20 dengan mudah diidentifikasi sebagai sangat mirip. Akonting mungkin adalah hubungan paling penting dan konkret yang ada antara musik Afrika dan Afrika-Amerika.

Baca Juga : Sejarah Singkat Musik Bluegrass

Sementara temuan Kubik dan yang lainnya dengan jelas membuktikan pentingnya kefikan dari banyak aspek esensial ekspresi blues, studi oleh Willie Ruff dan lainnya telah menempatkan asal mula musik spiritual “hitam” di dalam paparan orang-orang yang diperbudak terhadap penginjilan tuan mereka yang berasal dari Hebridean.

Ekonom dan sejarawan Afrika-Amerika Thomas Sowell juga mencatat bahwa populasi bekas budak di selatan, kulit hitam, telah diakulturasi sampai tingkat tertentu oleh dan di antara tetangga “redneck” mereka yang “redneck” Skotlandia-Irlandia. Selain itu, ada teori bahwa struktur empat ketukan per ukuran dari musik blues mungkin memiliki asal-usul yang sama dengan tradisi penduduk asli Amerika dalam permainan drum pow wow.